Recap All of Us Are Dead Episode 6

Lanjut dengan Recap All of Us Are Dead Episode 6. Episode ini dimulai di atap saat Cheol-Soo meninggalkan tulisan besar SOS untuk siapa pun yang mungkin melihat. Eun-Ji bagaimanapun, kebetulan masih hidup dan meskipun digigit berkali-kali, menemukan dirinya di kamar mandi mencuci darah dari tangannya. Apakah dia orang lain yang selamat dari infeksi dan menjadi super-zombie?

 

Melihat apa yang terjadi pada orang tuanya, Ji-Min mencoba bunuh diri, namun diselamatkan oleh rekan-rekannya dari melompat keluar jendela. Dia tidak yakin bagaimana melanjutkannya. On-Jo membawanya ke samping dan berbicara kepadanya tentang kesengsaraan keluarganya sendiri.

On-Jo tidak ingin kehilangan teman lagi dan dia bisa berempati dengan perasaan kehilangan Ji-Min. Saat mereka bersandar pada speaker, rengekan bernada tinggi terdengar di seluruh sekolah. Ini memberi Nam-Ra ide saat dia memutuskan untuk menggunakan suara itu sebagai pengalih perhatian para zombie untuk menyelinap keluar dan melarikan diri ke tempat yang aman.

Su-Hyeok yang pertama berbicara dan dia berkomunikasi dengan Cheong-San, menyuruhnya untuk berpegangan erat. Tidak sampai On-Jo berbicara dan mengatakan hal yang sama bahwa dia benar-benar mendengarkan. Sayangnya Gwi-Nam juga mendengarkan dan dengan pisau di tangan, dia menuju ruang siaran untuk menangkap mereka lengah dan membunuh Cheong-San.

Sementara semua zombie terganggu oleh siaran, ditarik ke speaker di sudut setiap lorong, satu zombie kebetulan menempel di dinding, tepat di luar ruang siaran. Zombie itu terus-menerus memukulkan kepalanya ke dinding, sementara seluruh kelompok perlahan-lahan merayap melewati … sebelum akhirnya mereka harus berlari karena si zombie bisa mengendus bau mereka.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 4

Kejar mengejar berlangsung dan mereka berhasil sampai ke tempat yang aman. Namun, Gwi-Nam menyadari apa yang sedang dilakukan anak-anak, melihat rencana mereka yang tertulis di ruang siaran dan melanjutkan pengejarannya. Sayangnya, ini juga membuatnya bertatap muka dengan Su-Hyeok. Nam-Ra mencoba menyelamatkannya tetapi akhirnya digigit karena masalahnya. Gwi-Nam terlempar keluar jendela, memungkinkan pasangan ini untuk melarikan diri.

Anggota geng lainnya berhasil sampai ke Cheong-San tetapi dengan melakukan itu, sekali lagi menemukan diri mereka dikelilingi zombie. Dan lebih buruk lagi, Nam-Ra jelas digigit dan bisa terinfeksi.

Di luar, di zona karantina, keadaan terus berubah menjadi buruk. Kelompok itu dikarantina setidaknya selama empat minggu. Ayah On-Jo, Nam So-Ju, mencoba mencari jalan keluar lebih cepat, yang akhirnya menyebabkan dia mencekik salah satu penjaga dan menjatuhkan yang lain.

Ayah On-Jo bertekad untuk kembali dan menolong putrinya dan memutuskan untuk pergi. Ia mengambil seragam penjaga untuk dirinya sendiri. Menyamar sebagai penjaga, So-Ju menyelinap bersama U-Sin, salah satu pekerja kantoran lainnya yang menyamar.

Tidak adanya anak-anak berseragam sekolah di antara mereka yang dikarantina, membuat ayah On-Jo menyadari bahwa dia harus pergi.

Sementara itu, Cheong-San menyampaikan berita kepada yang lain tentang Gwi-Nam yang terinfeksi. Karena dia pada dasarnya terinfeksi tetapi bukan zombie yang sebenarnya, tidak diketahui apa akibatnya bagi Nam-Ra sekarang setelah dia digigit.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 1

Su-Hyeok memutuskan untuk bertanggung jawab atas diri Nam-Ra. Ia memilih untuk berdiri di sisi Nam-Ra dan menghentikan yang lain menyakitinya. Ketegangan segera tumbuh antara dia dan Cheong-San.

On-Jo memang mencoba untuk membujuk Cheong-san tetapi segera menjadi jelas bahwa Nam-Ra memang terinfeksi. Atau setidaknya terinfeksi dengan strain atau variasi yang berbeda dari virus ini. Dia memiliki mata merah dan mengkilap tetapi tidak dengan hidung berdarah atau tangan yang dingin.

Permusuhan bergejolak di seluruh kelompok, mengancam untuk membuat mereka saling melawan satu sama lain. Untuk menghilangkan keraguan, Su-Hyeok mengikat tangannya ke tangan Nam-Ra, bertanggung jawab penuh atas apa pun yang bisa terjadi pada mereka.

Sementara itu, Jae-Ik keluar dari toko ayam sebentar, hanya untuk menemukan gadis kecil lain di luar. Dia bergegas ke arahnya, dengan zombie lapar di belakangnya. Jae-Ik berhasil menyelamatkannya, saat dia menunjukkan ibunya yang terinfeksi di gerombolan itu, menggedor jendela.

So-Ju berhasil membebaskan diri dari zona karantina, dengan sedikit bantuan dari U-Jin yang memberinya dorongan melewati tembok. Namun, dia pergi sendirian dan menghindari tembakan saat dia mencoba menyelamatkan diri. Tentu saja, ini adalah sebuah pulau sehingga lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Kembali dengan kelompok ruang penyiaran, masing-masing anak menggunakan kamera genggam untuk mengirim pesan abadi dengan Dae-Su bernyanyi dan On-Jo berjanji untuk melakukan yang terbaik. Saat dia berbicara, kita menyeberang ke So-Ju sekali lagi, yang dikejar oleh penjaga dengan tujuan yang sangat buruk. Namun dia berhasil menghindari setiap peluru yang mereka tembakkan.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 3

Saat dia melompat ke danau, di bawah air, jelas dia terkena tembakan sekali saja, tepat saat di tempat lain On-Jo sedang memberikan permohonan yang berapi-api kepada ayahnya, untuk menolongnya.

Tinggalkan komentar