Recap All of Us Are Dead Episode 5

Kita teruskan dengan Recap All of Us Are Dead Episode 5. Episode ini dimulai di lorong, dengan kuartet kamar mandi pergi. Jang Ha-Ri membawa busur dan anak panahnya, menembak jatuh yang terinfeksi. Meskipun kelompok mereka belum putus asa, mereka yang berada di dalam ruang siaran hampir melakukan hal itu.

 

Nam-Ra memperhatikan helikopter di kejauhan dan putus asa bahwa mereka tidak akan pernah bisa diselamatkan.

Pemerintah Korea membuat keputusan besar-besaran dan mengkarantina seluruh wilayah Hyosan dan mengumumkan darurat militer. Meskipun ayah On-Jo berhasil menyelamatkan diri bersama yang lain, keputusan dari pemerintah ini membuat rakyat jelata menentang mereka yang ada di Hyosan.

Kerumunan orang berkumpul di perbatasan, putus asa untuk mencoba dan melarikan diri tetapi orang-orang di luar Hyosan menjadi bermusuhan dan mulai melempari mereka dengan telur dan mengadakan protes.

Sementara itu, Cheong-San selamat dari serangan pisaunya berkat beberapa lapis baja plot keberuntungan. Ternyata, gagang pisaulah yang mengenai punggungnya, dan dia bergegas ke perpustakaan untuk melarikan diri. Sayangnya, Gwi-Nam tidak jauh di belakang dan mereka bertarung di atas rak buku.

Cheong-San akhirnya melempar Gwi-Nam ke orang yang terinfeksi, menikam matanya dan meninggalkannya. Cheong-San akhirnya berhasil keluar dari perpustakaan dan diselamatkan pada detik terakhir oleh Ha-Ri dan anak panahnya.

Dengan media sosial yang dipenuhi dengan rumor dan banyak teori buruk, di atas darurat militer, pemerintah memutuskan untuk memutuskan semua komunikasi dari Hyosan ke dunia luar. Mereka sendirian sekarang.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 8

Pemerintah berjanji untuk menggunakan sumber daya mereka untuk menyelamatkan sebanyak yang mereka bisa, tetapi tanpa cara untuk berkomunikasi, sinyal mati di seluruh kota, dan telepon yang ditangkap Cheong-San hanya 6%, semuanya tidak terlihat bagus.

Kelompok di dalam ruang siaran memutuskan untuk berhenti diam dan benar-benar mengambil tindakan. Secara khusus, mereka akan merumuskan rencana untuk menyelamatkan Cheong-San. Joon-yeong dan On-Jo bekerja sama untuk menemukan drone dan menggunakannya untuk menemukannya.

Dengan operasi yang sukses, drone mulai terbang. Dengan menggunakan kamera yang terpasang di sana, mereka melihat secara langsung seberapa luas penyebaran infeksi sebenarnya.

Mereka tidak memperhatikan Mi-Jin dan yang lainnya di rumah sakit, yang menyelinap keluar dan melompat ke tempat sampah di lantai dasar. Dengan melakukan itu, mereka nyaris kehilangan drone yang menderu. Kelompok tersebut memutuskan untuk membawa drone lebih jauh ke luar sekolah, di mana mereka menemukan mobil-mobil hancur – termasuk truk ayah Ji-Min.

Mereka menuju untuk melihat lebih dekat … di mana orang tuanya telah terinfeksi. Drone akhirnya kehilangan baterai dan jatuh ke lantai.

Di kota, Jae-Ik berhasil masuk ke toko ayam ibu Cheong-San. Di sana, mereka menemukan bayi di kursi dan Hee-Su yang terinfeksi masih di dekat pintu, diikat. Bayinya masih hidup dan Jae-Ik segera mulai bekerja mencoba mencari susu untuk menghentikan laju dehidrasi.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 7

Sementara itu, ayah On-Jo dan anggota kelompok lainnya dibawa ke sebuah pulau yang memiliki penjara pribadi. Ini adalah zona karantina yang dirancang untuk para penyintas Hyosan. Mereka ditahan di sana dan harus menyerahkan semua barang pribadi mereka. Itu termasuk anggota Kongres juga, yang dipaksa untuk mengikuti protokol.

Waktu tunggu antara 12-72 jam untuk dilihat, dan saat ini mereka ditahan di balik jeruji besi. Hanya saja, mereka tidak sendirian. Korban selamat lainnya juga ada di sana, semua meringkuk bersama seperti ternak.

Kita kemudian memotong kembali ke perpustakaan. Gwi-Nam masih hidup dan tidak benar-benar terinfeksi. Menurut narasi tumpang tindih Byeong-Chan, tampaknya sel-sel sebagai bagian dari virus ini telah berevolusi dan bermutasi sedemikian rupa sehingga mereka menjadi hidup. Jadi pada Gwi-Nam, dia pada dasarnya terinfeksi tetapi masih belum kehilangan sisi manusianya.

Dengan mata kiri berdarah, dan aura pembalasan yang membara, dia tetap bertekad untuk menemukan Cheong-San, dan membunuhnya.

Tinggalkan komentar