Portal PulsaBisnis Pulsa Inovatif. Daftar GRATIS!
Sinopsis dan Review Drama Korea Run On (2020)

Sinopsis Drama Korea Run On Episode 2

Sinopsis Run On Episode 2 – Kita memulai episode 2 Run-On dengan pertemuan Seon-Gyeom dan Mi-Joo untuk pertama kalinya, secara resmi. Dengan Dan-A mengawasi obrolan mereka, dia pergi dan berjanji mengirimkan semua detail yang dibutuhkan kepada “gofer”.

Mi-Joo bergumam pelan, mengambil koran untuk dirinya sendiri dan melihat artikel yang menggambarkan gosip tentang kencan Tae-Ri dan Seon-Gyeom. Dia bukan satu-satunya yang melihat berita, ketika Seongyeom memeriksa artikel dan menjelaskan tindakannya. Ternyata dia bertemu dengan Tae-Ri yang terkenal tapi tidak ingat siapa dia. Gambar yang diambil oleh wartawan mengikuti pukulan lucu dari dirinya yang tidak dia ingat.

Di kota, Mijoo bertemu Seon Gyeom dan meminta korek api punggungnya. Hanya saja, kebetulan itu ada di pusat latihan dan dia tidak memilikinya saat ini. Saat mereka berbicara bersama, Seon Gyeom menyebutkan skandal yang sedang beredar dan bagaimana dia tidak berkencan dengan siapa pun. Akhirnya dia berhasil meyakinkannya untuk mengajaknya makan malam dalam waktu dekat.

Mi-Joo berjuang untuk fokus terhadap pekerjaan meskipun setelah jadwal Seon-Gyeom dikirim. Dia mengirim pesan padanya sambil melakukan trek yang menampilkan daftar waktu dan tanggal yang memungkinkan untuk bertemu. Dia memilih salah satu opsi sebelum mengetahui dari Mae-Yi bahwa Han telah memenangkan penghargaan Film Terbaik. Setelah melihat melalui gambar, dia bahkan mengetahui mengenai Seon Gyeom dan bagaimana Ibunya adalah Ji Woo.

Kembali ke lapangan lari, Woo-Sik mendapati dirinya diintimidasi oleh anak laki-laki lain. Dia terpaksa mengangkat papan kayu sementara Gyu-Deok memukulinya dan memukul berulang kali. Dengan papan kayu di tangan, mereka memukulinya hingga babak belur dan bergegas pergi. Seongyeom melihat mereka pergi di tengah hujan lebat dan berlari membantu. Di sana, dia menemukan Woo-Sik setengah sadar di tanah.

Seon Gyeom membawanya ke rumah sakit namun jelas dia dalam keadaan yang buruk. Woo-Sik akhirnya mengakui hal ini dan terbuka, menangis ketika Seon-Gyeom berjanji untuk menutupi tagihan rumah sakitnya. Dalam perjalanan keluar, Woo-Sik menjelaskan kepadanya bahwa dia takut, terutama usai memukul Gyu-Deok.

Seon Gyeom langsung kembali ke ruang ganti dan memukul Gyu Deok dengan pukulan kaku di rahang. Keduanya bertarung dengan kejam dan pada akhirnya Seon Gyeom meninggalkan ruangan bersama Gyu Deok dan Gi Beom yang babak belur dan memar.

Setelah itu, dia langsung menemui pelatih dan mengakui bahwa dia telah menyerang kedua anak laki-laki tersebut. Pelatih mengetahui semua mengenai pelecehan tersebut dan ingin Seongyeom menutupi semuanya. Namun dia tidak menerima semua itu dan menuntut untuk menemui komite disiplin. Dengan kontes internasional tim lari dalam waktu satu tahun, masa depan Seongyeom berada dalam bahaya. Harga dirinya menguasai dirinya dan dia akhirnya pulang.

Kembali ke akademi Dan-A, Dan-A memberitahu kakaknya untuk membereskan dirinya sendiri, meninggalkan pot bunga yang hancur di kantor untuk dia bersihkan. Myung-Min melompat untuk membantu namun jelas Tae-Woong adalah orang aneh di keluarga.

Mi-Joo terus bekerja dengan terjemahan subtitle-nya namun di kedai kopi, bertemu Dan-A yang muncul dan duduk di seberangnya. Dia berpura-pura tertidur sebelum akhirnya menginterogasi Ju-Kyung mengenai apa yang dia ketahui dan di mana dia bertemu Seon-Gyeom.

Saat keluar dari pintu dia mengagumi karya seni di dinding, mengubah pencahayaan untuk menonjolkan warna. Hanya saja, saat melakukan hal itu, sayangnya dia mendapat cat di sekujur tubuhnya. Dan-A menginginkan lukisan itu untuk dirinya sendiri dan pada akhirnya berbicara terhadap pemiliknya, membelinya dengan harga dua kali lipat dari harga pembelian toko.

Saat dia pergi, Young-Hwa muncul dan mengetahui bahwa seseorang telah membeli lukisannya. Dia juga secara resmi diperkenalkan kepada Mi-Joo, yang akhirnya bertemu dengannya jauh dari insiden pelemparan tas di episode sebelumnya.

Dan-A yang berhati dingin menemukan Seon Gyeom di kantornya dan menertawakan dia menyerang anak-anak lain. Seongyeom tidak menganggapnya lucu dan setelah memberitahunya apa yang sebenarnya terjadi, meninggalkan kantor.

Namun di jalan keluar, dia bertemu dengan Jae-Gyu, kepala agensi Choi Tae-Ri. Dia berjuang untuk menghubungi Dan-A. Seongyeom menahan pria tersebut cukup lama hingga mobilnya ditarik pergi menuju parkir ilegal.

Keesokan harinya, Seongyeom menyadari dia lupa mengenai pertemuannya dengan Mijoo yang mengirim pesan beberapa kali menanyakan di mana tepatnya dia berada. Saat Seongyeom bergegas di jalan, dia berlari melewati Mijoo. Ketika Mijoo memberi tahu dia, Seongyeom dengan cepat berlari kembali dan menyapanya. Ternyata dia awalnya salah memilih tanggal untuk kencan mereka.

Tetap saja, pasangan itu pergi bersama dan pergi ke bioskop. Ini adalah film berbahasa Inggris dengan subtitle namun pasangan tersebut bertahan hingga akhir dimana Mi-Joo melihat kredit terjemahannya muncul di akhir. Setelah itu, mereka pergi untuk “makan malam bisnis” bersama untuk mendiskusikan film yang baru saja mereka tonton serta karier dan impian Mi-Joo.

Saat mereka terus makan, perhatian beralih terhadap Seon Gyeom yang menyebutkan kariernya dan juga bagaimana dia pernah menjadi pelempar lembing sebelum menjadi pelari cepat. Seon Gyeom cukup ringan dan Mi Joo memanggilnya untuk menggoda. Saat mereka saling bertatapan, Mijoo menarik diri dan mengucapkan selamat tinggal saat mereka berdua berpisah… hingga Mijoo kembali dan memutuskan untuk mengantar Seongyeom yang mabuk ke mobilnya.

Di sana, dia bertemu dengan Tae-Ri yang jelas merupakan suatu kebetulan namun agennya tidak melihatnya seperti itu… hingga Mi-Joo muncul di jalurnya. Menyadari ada reporter di dekatnya, Seon Gyeom memanfaatkan itu untuk keuntungannya dan mencium Mi Joo, mengklaim dia adalah pacarnya. Saat dia terlihat kaget, dia tersenyum padanya.

Share on: