Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 20 (Tamat)

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 20 Mr Queen dimulai dengan Jwa-Geun mencari transportasi makanan. Untungnya, itu berbeda dengan gerobak tempat Bong-Hwan dan Cheoljong bersembunyi. Dengan upacara yang akan dimulai pada sore hari, pasangan itu berciuman dan masuk ke dalam istana.

 

Setelah salam singkat dengan kepala kasim, pertempuran pecah di halaman sebelum terompet dibunyikan, menandakan dimulainya upacara penobatan. Janda Ratu Agung dan Jwa-Geun bersiap untuk memainkan peran mereka. Hanya saja, mereka tiba-tiba terlepas ketika mereka menemukan segel kerajaan telah diambil.

 

Yang mengambilnya? Tidak lain adalah Kim Hwan! Ternyata Bong-Hwan menugaskannya dengan ini setelah mengungkapkan dirinya sebagai Lee Saeng-Min. Dia, pada gilirannya, menyerahkannya kepada Hong dan Pangeran Youngpyeong yang telah memperbaiki perbedaan mereka dari episode sebelumnya.

 

Orang-orang percaya Donghak berkumpul bersama, dengan Man-Bok, Choi dan yang lainnya semua meminjamkan kekuatan mereka untuk bertarung. Sementara mereka melakukannya, Jwa-Geun dan Janda Ratu Agung memanggil semua prajurit kembali ke bagian paling dalam istana. Itu juga, mengingat Bong-Hwan dan Cheoljong sedang mempersiapkan diri untuk mencapai ruang utama… hanya Jwa-Geun yang memiliki senjata rahasia di lengan bajunya.

 

Senjata itu datang dalam bentuk Sal-Soo yang berjongkok di atap dengan pistolnya. Dia menembak Cheoljong tapi Bong-Hwan menghalangi dan menembak. Saat dia menembak lagi, kali ini menyerang Cheoljong. Pangeran Youngpyeong tiba-tiba muncul dan berhasil menembak Sal-Soo. Di tengah semua keributan ini, Bong-Hwan tiba-tiba kembali ke tubuh aslinya dan terbangun dari komanya.

 

Bong-Hwan keluar dari rumah sakit, menghindari para penculiknya, dan langsung ke toko buku untuk memeriksa detail tentang Dinasti Joseon. Hanya saja, ketika dia memeriksanya tidak tertulis Cheoljong, itu tertulis Cheoljo.

 

Dan sekarang kita melompat kembali ke apa yang terjadi di halaman. Cheoljong masih hidup, begitu pula So-Yong yang entah kenapa kembali ke tubuhnya. Jwa-Geun keluar dan mulai bertarung dengan Cheoljong. Raja akhirnya menang, membelah pedang Jwa-Geun dan mengiris mahkotanya tepat dari atas kepalanya.

 

Dia menolak untuk memberi Jwa-Geun kesenangan kematian, malah memaksa menteri untuk hidup dalam penghinaan di plotnya yang gagal. Dan jika itu tidak cukup menentukan, Sal-Soo terbunuh.

 

Sementara Raja masuk untuk mengambil takhta untuk dirinya sendiri, Ratu kehilangan kesadaran karena kekurangan darah. Tanda tanya besar tetap ada tentang apakah Ratu akan baik-baik saja, tetapi untungnya dia bertahan, seperti halnya bayinya.

 

Di belakang ini, Janda Ratu Agung dipindahkan ke Istana Barat. Hanya saja, wanita istana di sisi lain pintu menolak untuk membiarkannya pergi, memberi tahu mereka bahwa Ratu telah tiba. Dan begitu saja, So-Yong yang anggun muncul dan menghadapi Janda Ratu Agung. Dia dengan senang hati memberitahunya secara pribadi bahwa dia akan dikurung di Aula sampai dia pindah ke Istana Barat.

 

Saat So-Yong meninggalkan ruangan, gema kepribadian Bong-Hwan tampaknya telah tercetak pada Ratu saat dia mengutuk dengan geli.

 

Janda Ratu diasingkan ke Istana Barat juga dan meskipun dia mencoba untuk keluar dari hal-hal, itu tidak berhasil. Semua politisi korup, sebagian berkat surat makar, dipenjara selama 3 tahun. Cheoljong menyebut mereka semua pencuri dan menyuruh mereka berjalan tanpa malu-malu melewati desa, termasuk Jwa-Geun.

 

Waktu berlalu dan So-Yong akhirnya melunak dan tumbuh menjadi perannya. Dia tidak lagi diliputi oleh keraguan dan pikiran tentang kematian, dan saat dia kembali ke situs semuanya dimulai, dia melihat goresan di batu dari Bong-Hwan.

 

Ayah So-Yong datang dan menyapa putrinya, yang merupakan waktu yang tepat mengingat bayi mulai menendang. Dengan segala sesuatu yang tampak positif, Court Lady Choi tiba untuk melihat Man-Bok di dapurnya. Dia memeluknya dan tersenyum hangat.

 

Mengenai masalah akhir, Kim-Hwan melamar menjadi delegasi untuk kementerian luar negeri. Dia dan Hong berbagi beberapa olok-olok, sementara Pangeran Youngpyeong bertemu Hwa-Jin lagi.

 

Cheoljong memutuskan untuk memberikan kekuatan kepada orang-orang, tetapi setelah pertemuannya dia yakin dia kehilangan sesuatu. Menyentuh kamus Ratu, dia dengan sedih menyebutkan bahwa dia berbeda sekarang.

 

Saat kita melompat kembali ke masa sekarang, Bong-Hwan melihat dengan geli pada potret di belakang buku Joseon, yang kebetulan merupakan ekspresi yang sama yang ditarik Cheoljong di pengadilan hari itu.

 

Sekarang kita kembali dengan Bong-Hwan. Ternyata waktu telah ditulis ulang di sini di balik apa yang terjadi di era Joseon. Dia sebenarnya tidak sedang dibuntuti oleh polisi untuk menangkapnya. Mereka mengawasinya untuk mencoba dan melindungi pria itu setelah dia berakhir sebagai pelapor.

 

Ternyata dia benar-benar memperbaiki kamera CCTV kembali bekerja dan memberikan rekaman pencuri itu ke media secara gratis. Saat Bong-Hwan melihat ke jalan-jalan, menyampaikan pesan positif tentang mencoba melakukan perubahan, ceritanya berakhir.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 20 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 20 (Tamat), baca Sinopsis Mr. Queen Episode 20 (Tamat) online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 20 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 20 - End