Recap My Liberation Notes Episode 4

oleh  | 

Lanjut sekarang dengan recap My Liberation Notes Episode 4. Episode 4 dari My Liberation Notes dimulai dengan kita kembali di pedesaan, tetapi dengan Tuan Gu bergabung dengan Mi-Jeong dan orang tua untuk makan malam. Ayahnya, Yeom Je-Ho, memuji pekerjaan Tuan Gu baru-baru ini, yang cukup langka. Pria itu tidak pernah memuji siapa pun selain Mi-Jeong, yang jelas merupakan favoritnya dari ketiga anak itu.

Setelah sedikit mempermalukannya di meja makan, Gu dan Mi-Jeong dibiarkan makan sendiri. Yah, tidak untuk waktu yang lama.

Gi-Jeong dan Chang-Hee datang dengan sibuk ke rumah, mengomel dan mengoceh. Rupanya, Chang-Hee dan Gi-Jeong keduanya bertabrakan dan yang pertama mengutuk di wajah Gi-Jeong.

Saat pertarungan tumpah di dalam, Gi-Jeong melempar sandal tetapi merindukan kakaknya dan jam persegi Mi-Jeong di sisi kepala. Dia berpikir untuk memukul punggungnya tetapi sebaliknya, mengambil sandal dan melemparkannya ke luar. Sepertinya dia mengendalikan amarahnya di sekitar Gu, yang terbukti dari obrolan Chang-Hee nanti malam ketika dia duduk dengan Tuan Gu, mengakui bahwa Mi-Jeong memiliki temperamen yang buruk.

Ketika perhatian beralih ke Gu, dia mengakui bahwa dia akhirnya pindah ke lingkungan terpencil ini karena dia turun di halte yang salah.

Di tempat kerja keesokan harinya, dia tidak sengaja mendengar seorang klien mencaci maki Je-Ho, mengklaim dia melakukan pekerjaan yang buruk dan menutup pintu di depan wajahnya. Kemudian sore itu, Gu pergi untuk menghadapinya. Ketika dia mengemudi kembali ke rumah, Tuan Gu dengan tiba-tiba memarkir truknya, setelah mendapatkan uang dari pekerjaan mereka dan menyerahkannya kepada orang tua Mi-Jeong. Dia kemudian diam-diam mengembara kembali ke rumah dengan tas penuh alkohol.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Person Who Gives Happiness Episode 38

Sementara itu, ada masalah di Alpha Retail. Desas-desus telah menyebar dari A-Reum tentang pemilik toko yang sedang ditangani oleh Chang-Hee. Dia dipaksa untuk memainkan kontrol kerusakan.

Chang-Hee meratapi apa yang terjadi, percaya bahwa dia mencoba menghentikannya mendapatkan promosi. Namun, ketika pemilik toko Byeon Sang-Mi meneleponnya nanti malam, dia akhirnya menerima telepon itu tetapi menghabiskan waktu yang baik untuk meneleponnya.

Ini adalah sesuatu yang membuat ayahnya bingung, yang percaya bahwa Chang-Hee membuang-buang waktu untuk mendengarkan keluhannya. Ketika Chang-Hee membalas, menanyai ayahnya tentang kehidupan yang dia buat untuk dirinya sendiri, itu jelas sangat dalam dan ada ketegangan yang jelas di antara mereka. Diam-diam meskipun, sementara Chang-Hee duduk di meja makan, dia mengubah saluran ke olahraga.

Berita Klub Pembebasan menyebar ke semua rekan Mi-Jeong. Mereka menginginkan penjelasan tentang apa yang sebenarnya mereka lakukan dan apa yang diperjuangkan klub. “Pembebasan. Aku akan membebaskan diri dari sini.” Dia mengatakan dengan berani. Akhirnya Mi-Jeong kembali ke mejanya tetapi jelas bahwa dia mulai memikirkan hidupnya dengan cara yang sangat berbeda sekarang.

Malam itu, dia menuju ke tempat Tuan Gu, bertanya-tanya mengapa dia begitu marah sepanjang waktu. Akhirnya dia membalas “ke milik masing-masing” dan menyebut dirinya sebagai pemabuk. Namun, ketika dia berjalan-jalan, kami melihat kilasan masa lalu Gu, termasuk Gu yang berdiri dan meninggalkan kereta karena suatu alasan. Hidupnya setiap sedikit rutinitas biasa sebagai saudara kandung, dengan siklusnya bekerja dan minum, perlahan-lahan membunuh dirinya sendiri, menyakitkan untuk menonton bermain.

Baca juga :  Review dan Sinopsis The Devil Judge (2021)

Gi-Yeong dicaci maki di tempat kerja oleh Nona Lee, yang menunjukkan bahwa kelemahannya dan kesulitan bernapas adalah karena pakaiannya terlalu ketat. Dengan kata lain, dia mengklaim bahwa dia bertambah gemuk. Ini jelas hal yang sangat kasar untuk dikatakan dan untungnya salah satu wanita lain melompat untuk membantu Mi-Yeong.

Menariknya, setelah “kencan” dengan Jin-U episode terakhir, dia mendekatinya dan menyerahkan 10 tiket lotere. Dia menunjukkan betapa lelahnya dia dan bagaimana dia hanya ingin berhenti tapi Jin-U berbalik dan mengatakan kepadanya bahwa dia menemukan cinta adalah cara yang baik untuk memerangi kelelahan. Dalam perjalanan pulang, Gi-Yeong melewati papan reklame yang sama tentang hal-hal baik lagi dan bergumam pada dirinya sendiri: “Saya ingin menjadi cantik.”

Yah, sebagian dari itu datang dari datang ke klinik operasi plastik, menanyakan apakah dia bisa dioperasi atau tidak. Setelah berkonsultasi, Gi-Jeong menyadari bahwa dia mengenali wanita yang dia ajak bicara sebagai Gyeong-Sun. Mereka berdua bersekolah di sekolah perempuan yang sama. Tidak hanya itu, dia juga melihatnya beberapa minggu yang lalu di tempat barbekyu beberapa minggu yang lalu ketika dia bersikap kasar kepada Tae-Hoon.

Mereka pergi ke luar bersama ke restoran yang sama, mengejar ketinggalan, tetapi Gi-Yeong terkejut mengetahui siapa adik laki-laki teman lamanya. Ini Tae Hoon! Dia segera jatuh cinta padanya dan bahkan menyerahkan tiket loterenya juga, menggoda dengan ringan dan berjanji untuk menggodanya jika dia menang. Ketika dia menyuruhnya datang ke restoran lagi, Gi-Yeong mendapati dirinya mempertimbangkan kata-kata itu.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 5

Malam itu, Gu dan Mi-Jeong sama-sama menemukan kenyamanan dalam badai petir. Mereka berdua memiliki reaksi yang sama terhadap kilat yang menyambar di langit. Itu bukan ketakutan atau kepanikan tetapi ketenangan rasional.

Badai terus mengamuk dan segera menyebabkan pemadaman listrik di seluruh lingkungan ketika sebuah baut berderak dan merobohkan generator. Mi-Jeong bergegas ke rumah Tuan Gu, memaksanya masuk dan memintanya berlindung. Namun, untuk dirinya sendiri, dia mengembara kembali ke dalam tetapi mendambakan kehidupan dengan tujuan, sesuatu yang bisa dia pegang dan membuatnya merasa hidup itu sepadan.

Saat malam berganti siang, Tuan Gu bangun di sofa untuk menemukan kakinya terluka dan tempat itu berantakan. Dia menuju ke apotek, tetapi dengan melakukan itu menemukan ayah Mi-Jeong di sana, yang menawarkan untuk pergi minum bir dingin bersama. Ini pada dasarnya berfungsi sebagai awal dari acara utama, yang kebetulan adalah pekerjaan pertanian.

Saat topi Mi-Jeong terlepas karena embusan angin, Tuan Gu memutuskan untuk memenuhi janjinya pada Mi-Jeong. Dia mulai berlari lebih awal dan menyerang jembatan, kaki yang buruk dan semuanya, untuk mengambil topi Mi-Jeong.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *