Recap My Liberation Notes Episode 2

Lanjut kita dengan recap My Liberation Notes Episode 2. Episode 2 My Liberation Notes dimulai dengan kita kembali ke desa Sangpo yang sepi. Cuaca panas dan baik Je-Ho dan Hye-Sook (orang tua dari para saudara kandung itu) sibuk dengan pekerjaan. Tuan Gu juga ada di sana dan dia menunggu tukang pos datang untuk mencegat surat. Ketika dia mengambil surat Mi-Jeong, dia melihat ini dari bank dan mempertimbangkannya sebelum melemparkannya ke lemarinya.

Sementara itu, Mi-Jeong selesai bekerja tetapi ketinggalan bus desa untuk pulang. Awalnya tidak jelas apakah dia berjalan atau naik bus kemudian tetapi adegan berikutnya dia tiba kembali di Sangpo dan diberitahu tentang surat itu. Sementara itu, Gi-Jeong pulang ke rumah tapi putus asa karena hari sudah gelap saat dia duduk untuk makan.

Saudara-saudara semua merasa terasing dengan cara mereka sendiri, dengan kesengsaraan Mi-Jeong terus bekerja ketika dia duduk dengan “klub menolak” saat makan siang, termasuk Tae-Hoo. Keempat orang aneh itu berbagi cerita tentang mengapa mereka ditolak. Di antara mereka adalah Park Sang-Min, yang mengeluhkan bagaimana sekolah seperti kontes popularitas, dengan makan siang yang dibuat tidak nyaman bagi mereka semua.

Gi-Jeong diberi pengarahan di tempat kerja pada proyek terbarunya, karena semua staf pusat panggilan mulai menelepon pelanggan yang berbeda. Gi-Jeong mendengarkan untuk memastikan mereka semua baik-baik saja, saat dia menerima petunjuk bahwa salah satu agen mengajukan pertanyaan yang mengarah. Kesibukan ini semua berasal dari komentar seorang politisi terkemuka tentang kapan masa muda berakhir.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 13

Gi-jeong juga bingung mengapa dia belum diajak keluar oleh bosnya, mengeluh bahwa dia selalu mendapat tiket lotre dan menggoda karyawan lain, apakah mereka sudah menikah atau belum. Chang-Hee tidak percaya dengan erangan saudara perempuannya malam itu, menunjukkan bahwa itu bukan urusannya. Gi-Jeong mengabaikan hal itu dan melanjutkan ke daftar atribut positifnya – termasuk tas pesona.

Gi-Jeong duduk dan melampiaskan ke kakaknya dan teman-temannya, yang semuanya menggodanya saat dia bertanya mengapa bosnya tidak mengajaknya kencan. Percakapan mereka hanya diperburuk ketika Mi-Jeong dan temannya Hyeon-A muncul, dengan yang terakhir memutuskan dia akan putus dengan pacarnya. Mengapa? Yah, dia bilang dia akan membeli tempat tidur … tempat tidur single seharga 800.000 won ketika dia tidak punya uang.

Mereka sudah berkencan selama dua tahun sekarang dan Hyeon-A ingin menikah. Pengeluaran ini dipandang sebagai pukulan keras untuknya, percaya ini adalah tanda bahwa dia tidak serius tentang mereka bersama dalam jangka panjang.

Gi-Jeong mungkin terlihat putus asa setelah semua drama ini, tetapi sebenarnya dia hanya menginginkan hubungan yang nyata dengan seseorang. Secara khusus, dia ingin berbicara dengan seorang pria dan hanya terhubung pada tingkat yang lebih dalam. Bahkan dia juga tidak menginginkan seks. Ini menjelaskan mengapa dia menginginkan perhatian dari bos; dia tidak benar-benar menyukainya, dia hanya ingin merasa dicintai.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 1

Ingat kesengsaraan uang Mi-Jeong? Nah, ternyata dia benar-benar meminjamkan sejumlah uang kepada Chan-Hyeok yang memiliki bisnis sendiri tetapi jatuh ke dalam keburukan. Bahkan dia melarikan diri ke Thailand, kabur dengan mantan pacarnya tanpa benar-benar membayar kembali uang yang dia pinjam kepada Mi-Jeong. Pada akhirnya, ini menyebabkan dia merasa seperti orang bodoh, saat dia merenungkan pilihan hidupnya di kereta kembali ke rumah.

Ketika Mi-Jeong kembali ke Sangpo, dia menemukan Tuan Gu berantakan. Dia berdarah dari hidung dan orang tuanya mengantarnya ke rumah sakit. Mereka menganggapnya mabuk dan tersandung tetapi untuk Mi-Jeong (dan kami sebagai penonton) itu bisa jadi terkait dengan uang yang dia miliki.

Mi-Jeong berantakan dan akhirnya dia menangis di tempat kerja. Pekerjaannya sehari-hari terlalu banyak dan dia lelah secara fisik dan mental. Dia menawarkan tempat di klub Recital, klub baru yang dibentuk oleh tiga karyawan dari teknik. Mi-Jeong menolak, saat dia terlihat di ambang tergelincir ke dalam keadaan depresi yang dalam.

Malam itu, dia mendekati Tuan Gu dan mengakui bahwa hidupnya berantakan. Dia memohon padanya untuk memujanya agar dia membuat hidupnya utuh. “Cinta saja tidak cukup. Pujalah aku.” Dia berkata, saat Tuan Gu masuk ke dalam dan mencari arti sebenarnya dari kata itu.

Komentar