Recap My Liberation Notes Episode 1

oleh  | 

Kali ini kami bagikan recap My Liberation Notes Episode 1. Episode 1 dimulai dengan pengenalan tentang Mi-Jeong. Dia pergi bermain bowling dengan rekan kerjanya, mengirim pesan kepada saudara-saudaranya untuk memberi tahu mereka bahwa dia akan terlambat. Di jalan keluar pintu bosnya pedas menyarankan dia pindah lebih dekat ke Seoul.

Dari satu pertemuan ke pertemuan berikutnya; Mi-Jeong bertemu saudara perempuannya dan mereka mulai makan barbekyu bersama. Sementara mereka di sana, Gi-Jeong mulai menjelek-jelekkan seorang pria bernama Tae-Hoo yang kebetulan duduk tepat di sebelah meja mereka. Gi-Jeong sangat malu dan akhirnya saudara perempuan itu pergi.

Tepat sebelum mereka melakukannya, Tae-Hoo memberi tahu Gi-Jeong bahwa meskipun dia mungkin seharusnya bercerai, menikah adalah hal terbaik yang dia lakukan … karena itu memungkinkan dia untuk bertemu putrinya.

Setelah malam yang cukup canggung, kedua saudara perempuan itu bersiap untuk bertemu saudara laki-laki mereka, Chang-Hee. Dia juga mengalami malam yang sulit, terlibat pertengkaran sengit di jalan dengan pacarnya. Sayangnya dia putus dengan dia. Dikalahkan, ketiga bersaudara itu kembali ke Sangpo dengan taksi. Saya yakin itu sangat mahal!

Ada keheningan panjang di sini, seperti yang kita lihat dari kehidupan yang biasa-biasa saja di desa kecil ini. Ini kontras yang bagus dengan lampu-lampu terang dan kota metropolitan yang ramai, yang akhirnya dibubarkan oleh Chang-Hee yang mendiskusikan masa depannya dengan ayahnya. Dia tidak punya mobil tetapi percaya dia harus mendapatkan mobil listrik kecil sehingga dia bisa mulai memenangkan wanita. Ayahnya tidak begitu senang dengan gagasan putranya mengambil rencana angsuran lain.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 10

Dengan semua saudara kandung ini meratapi tinggal di Sangpo dan berada jauh, Mi-Jeong-lah yang menemukan dirinya paling berkonflik. Dia tidak berhasil bergabung dengan klub tetapi yang menarik, begitu pula Tae-Hoo yang muncul setelahnya. Kekecewaan ini diperparah oleh Mi-Jeong yang tidak dapat menghadiri acara kerja apa pun. Hal ini menyebabkan dia terasing dari orang lain. Tidak hanya itu, bosnya benar-benar mencaci maki pekerjaannya, mencoret-coret saran di seluruh presentasi cetaknya.

Jika itu tidak cukup, di tempat kerja Mi-Jeong sengaja mendengar pekerja lain menyebutkan bagaimana dia hambar dan tidak terlalu menyenangkan. Tentu, Mi-Jeong percaya itu karena mereka semua tinggal di Sangpo dan menghabiskan banyak waktu mereka menjalani kehidupan duniawi. Apakah akan berbeda jika mereka tinggal di Seoul?

Banyak wacana di sini berputar di sekitar pernikahan, percaya bahwa ini adalah tiket emas bagi mereka untuk melepaskan diri dari keduniawian mereka. Baik Gi-Jeong dan Chang-Hee merasakan hal yang sama saat mereka berguling bolak-balik di antara tempat-tempat.

Kembali ke kota besar, Mi-Jeong menerima pesan penting dari bank. Dia terlambat lima hari membayar kembali kreditnya dan sebagai akibatnya, saldo pinjamannya sekarang menjadi 15,84 won. Ini menghasilkan 1,5 juta won sebulan. Dia akan segera menerima surat di rumah untuk mengkonfirmasi rincian lengkapnya, tapi Mi-Jeong khawatir tentang implikasinya.

Setelah satu malam lagi di Sangpo, Mi-Jeong akan naik bus tetapi berubah pikiran. Dia memutuskan untuk kembali dan melihat tetangganya, Tuan Goo, dan memintanya untuk mengambilkan beberapa surat untuknya. Dia tidak ingin orang tuanya tahu tentang masalah bank. Dia diam-diam setuju, mendorong Mi-Jeong untuk mendapatkan bus berikutnya untuk bekerja, mengulangi siklus yang sama lagi.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 5

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *