Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap My Liberation Notes Episode 7

Terus dengan recap My Liberation Notes Episode 7. Episode 7 dari My Liberation Notes dimulai dengan kembali di pertanian. Gi-Jeong akhirnya mencuci dan memperhatikan saudara perempuannya dan Tuan Gu berbagi sebotol air. Dia mencemooh, mengklaim mereka sedang berkencan. Ini hari yang terik, tapi malam itu, saat Gu bergabung dengan keluarga untuk makan, Je-Ho menanyai dia mengapa dia tidak menerima pembayaran untuk melakukan pekerjaan itu. “Saya menikmatinya.” Dia berkata.

Salah satu karakter yang sebagian besar berada di pinggiran di sini adalah Oh Du-Hwan. Episode ini kita melihat dia bertemu dengan beberapa teman. Dia juga mengetahui bahwa Ms Kwak telah putus dengan pacarnya. Mengobrol dengan Chang-Hee tentang ini saat makan malam, dia mengakui bahwa jantungnya berdebar kencang saat mengetahuinya.

Mi-Jeong ada di sana, dan dia mendengarkan ini, menyela dan mengakui bahwa dia tidak pernah mengalaminya. Satu-satunya saat jantungnya berdetak kencang adalah ketika hal-hal buruk terjadi. Baginya, jantungnya berdetak lebih lambat ketika dia menyukai seseorang, seperti dia telah dibebaskan.

Ingat Mi-Jeong mengubah alamatnya menjadi Gu untuk menyembunyikan posnya? Nah, ayahnya tahu ketika dia menuju ke kantor pos. Je-Ho jelas tidak tahu tentang surat itu dan sebaliknya, mencurigai bahwa ada hal-hal yang lebih serius daripada yang dia pikirkan antara dia dan Tuan Gu.

Pasti ada ketegangan di tempat kerja tapi Gu menerima pesan dari Mi-Jeong, mengatakan kepadanya bahwa dia akan terlambat dan melewatkan makan malam mereka. Dia mengadakan pertemuan dengan Klub Pembebasan.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Hot Stove League Episode 3

Hyang-Gi ada di sana untuk mengawasi, dan dia memeriksa buku catatan mereka. Untuk Tae-Hun dia menulis “berhenti merasa lemah” tetapi ketika dia melangkah keluar, Gi-Jeong kebetulan ada di sana dan pasangan itu akhirnya mengobrol. Faktanya, karena Gi-Jeong begitu terpikat dengan Tae-Hun, dia menghentikan permusuhan awalnya di telepon dengan saudara perempuannya dan memutuskan untuk membiarkan Klub Pembebasan berlanjut. Faktanya, dia masuk ke dalam dirinya dan terus memindahkan meja sampai dia berada dalam jarak pendengaran dari percakapan mereka. Dia sengaja mendengar Tae-Hun berbicara tentang hidupnya dan, khususnya, bagaimana perasaannya ketika dia kehilangan orang tuanya.

Keesokan harinya, Mi-Jeong dihadapkan oleh ayahnya tentang mengubah alamatnya. Dia memutarnya saat dia membantu seorang teman yang mengajukan kebangkrutan tetapi ibu dan ayahnya menyuruhnya untuk mengubah alamatnya kembali. Masalahnya, mungkin masih ada surat yang dikirim mengenai pembayaran pinjamannya jadi itu sangat bermasalah.

Mi-Jeong sedang berjuang dan mengetahui bahwa orang tuanya dapat segera mengetahui tentang kesengsaraan uangnya, dia mengirim pesan kepada Gu dan meminta bantuannya. Dia bahkan memutuskan untuk tidak pulang sampai dia bisa berbicara dengan Chan-Hyeok.

Mi-Jeong berhasil menghubunginya di telepon tetapi rekannya, Se-Young, sebagai gantinya. Dia mengakui bahwa mereka saat ini hidup bergandengan tangan. Faktanya, Chan-Hyeok sebenarnya berada di ambang penjualan organ tubuhnya, mengingat dia berutang uang kepada banyak orang dan bukan hanya kepada Mi-Jeong.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 11

Mi-Jeong tidak ingin memberi tahu orang tuanya dan meratapi bagaimana dia akan menjadi peminjam yang menunggak sekarang. Ini adalah situasi yang mustahil, dan sesuatu yang membuat Mi-Jeong terus berputar.

Ketika dia pulang, dia memberi tahu Gi-Jeong bahwa dialah yang meminta Gu untuk memujanya. Gi-Jeong diambil kembali. Mi-Jeong akhirnya membuat keputusan dan memutuskan untuk menutup rekening banknya, empat bulan sebelum jatuh tempo, sampai berpura-pura bahwa Chan-Hyeok akan membayarnya kembali. Pekerja bank itu jelas kecewa tetapi dia menyuruhnya untuk bergembira.

Malam itu, Gu menjawab telepon, di mana terungkap bahwa suara misterius itu sebenarnya milik saudaranya. Dia mengutuk Gu karena bersembunyi dan mengatakan kepadanya bahwa Sam-Sik bertemu dengan Ketua Shin di sebuah pemakaman. Gu bertanya bagaimana keadaan Ssaebi, tapi rupanya saudara laki-laki Gu sudah lama tidak melihatnya. Tampaknya Gu juga mengalami masalah uang, tetapi kita dengan susah payah memotong adegan sebelum kita mengetahuinya.

Mi-Jeong menyusul Gu di bus dan memberitahunya bahwa dia telah mengubah alamatnya, tetap berharap Chan-Hyeok akan membayarnya kembali. Gu, memutuskan untuk membantunya dan meminta alamat dan nomor pria itu sehingga dia bisa “membujuk” dia.

Mi-Jeong akhirnya berbicara dengan Gu di tempatnya tentang bagaimana perasaannya, memohon padanya untuk tidak terlibat dan berkelahi. Sebagian alasan Mi-Jeong ingin Gu memujanya adalah agar dia dapat membangun harga diri dan kepercayaan dirinya. Dengan melakukan itu, dia bahkan mungkin menghadapi mantannya dan mendapatkan uang kembali darinya. Gu akhirnya setuju, dengan caranya sendiri, dan mulai membuatkan makanan untuknya. “Air.” Dia mengatakan setelah dia menjatuhkan panci di depannya di atas meja. Gu mengambilkannya sebotol dari lemari es.

Baca juga :  Sinopsis The Uncanny Counter Episode 16

Gu mengakui bahwa dia adalah orang yang menakutkan dan bahkan tidak akan bergeming jika dia ditikam di perut. Namun, saat berada di sekitar Mi-Jeong, dia menjadi takut dan gugup. “Lanjutkan, aku menyukainya.” Kata Mi-Jeong. Ini adalah momen yang sangat menyenangkan antara keduanya, dan sesuatu yang membuat Mi-Jeong mulai tumbuh dalam kepercayaan diri.

Sayangnya, Gi-jeong tidak memiliki antusiasme yang sama. Dia duduk di bar, menunjukkan bahwa dia rusak karena dia menyukai Tae-Hun. Dia bingung apakah akan mengatakan ini padanya tapi bos Gi-Jeong mendorongnya untuk jujur dan mengajaknya kencan. Ini, jelas, sesuatu yang dipersulit oleh obrolan Chang-Hee sebelumnya di rumah di mana dia berbicara tentang saudara perempuannya di belakangnya, menunjukkan perilakunya yang tidak menentu.

Dalam perjalanan pulang, Gi-Jeong mendengarkan musik sedih, bernyanyi di luar waktu dan akhirnya pulang.

Di pagi hari, Tuan Gu memberi Mi-Jeong tumpangan ke stasiun kereta, tapi Gi-Jeong mendesaknya untuk pindah agar dia bisa masuk juga. Chang-Hee akhirnya bangkit kemudian, dan bertanya bagaimana mereka sampai di sana begitu cepat. “Pacarnya memberi kami tumpangan,” kata Gi-Jeong tanpa basa-basi, tersenyum lemah dan berjalan ke peron. Chang-Hee memikirkannya dan menyadari bahwa itu Tuan Gu.

Komentar

0 Shares