Dark?

Sinopsis Happiness Episode 5

All chapters are in Happiness (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita sampai di sinopsis Happiness Episode 5. Episode ini dimulai dengan Sae-Bom menuju ke tempat Seo-Yoon untuk memeriksanya. Dengan tongkat bisbol di tangan, dia bermaksud menjaga mereka tetap aman. Masalahnya, tidak ada sinyal untuk ponsel atau TV, yang berarti mereka baik-baik saja dan benar-benar sendiri sekarang.

 

Tampaknya juga Sung-Sil, wanita tua dari Kamar 302, mungkin benar-benar terinfeksi. Dia gatal dan saat dia melepaskan tangannya dari punggungnya, cipratan darah bisa terlihat. Putra bloggernya yang menjengkelkan, Dong-Hyun, terlalu tertarik dengan 1000 penayangannya di video terbarunya untuk memberi banyak perhatian.

 

Lebih banyak penduduk mulai berkumpul di lantai bawah, merenungkan bagaimana semua orang berhasil terinfeksi begitu cepat. Nona Oh ada di antara mereka, tetapi ketika keadaan mulai menjadi lebih bermusuhan dan keras, Sae-Bom menunjukkan dan mendorong siapa saja yang ingin pergi untuk melakukannya. Tak satu pun dari mereka ingin berani parkir.

 

Dengan persediaan makanan yang terbatas dan Nona Oh di pihak mereka untuk saat ini, kelompok tersebut mendiskusikan apa yang harus dilakukan selanjutnya dan kemungkinan yang sangat nyata bahwa mereka akan berada di sini untuk jangka panjang.

 

Perkembangan lain dari infeksi ini – dan sesuatu yang terus-menerus mengubah permainan – adalah kemampuan orang yang terinfeksi untuk secara acak mengembalikan keadaan normal dan jinak mereka menjadi manusia. Percikan darah di pintu depan yang dihapus menegaskan bahwa penjaga keamanan yang kita lihat episode terakhir sebenarnya kembali menjadi manusia lagi.

 

Masalahnya, infeksi tidak hanya terjadi di Kompleks Apartemen. Tae-Seol muncul ke klub malam dengan orang-orangnya, mendengar suara menggedor lantai bawah di balik pintu. Itu sebenarnya karena salah satu yang terinfeksi ada di sana, setelah klub dibersihkan lebih awal berkat pesta satu-satunya anggota. Tae-Seok mendorong detail keamanannya untuk merahasiakan semuanya.

 

Sementara itu dirahasiakan, situasi di dalam Kompleks Apartemen tidak. Ketegangan mulai berkobar ketika Joo-Hyeong menantang seluruh gagasan tentang orang yang terinfeksi dan menawarkan untuk membayar $300 bagi siapa pun yang pergi ke luar untuk mengumpulkan persediaan. Untuk pengacara serakah, dia menawarkan $1000 hari itu tetapi dia menolak. Namun, pertemuan sebelumnya dengan Sang-Hee menggosok kakinya ke atas kakinya, membuat Kamar 601 tetap berada di garis pandang Hae-Sung.

 

Setelah hari yang sibuk, Yi-Hyun dan Sae-Bom kembali untuk memeriksa Sae-Yoon. Dia segera mempertanyakan apa yang terjadi dengan yang terinfeksi tetapi Sae-Bom yakin semuanya akan menjadi lebih baik. Dia mengabaikannya, mengklaim bahwa semua ini akan dilakukan dalam seminggu dan vaksin akan datang. Setidaknya, itulah yang dia katakan pada Sae-Yoon. Ketika dia melihat pesan kepada ibunya masih belum tersampaikan, dia sangat khawatir.

 

Sementara itu, briefing lain tentang virus Orang Gila berlangsung. Atau virus Lytta, seperti yang mereka maksudkan. Infeksi terjadi ketika virus memasuki aliran darah tetapi target sebenarnya tidak merasakan apa-apa atau mulai berputar hingga mencapai otak. Digigit, dicakar, atau digigit Berikutnya adalah penyebab infeksi, tetapi Berikutnya adalah katalis untuk Pasien Nol dan bagaimana semua ini dimulai.

 

Sayangnya, tampaknya tidak ada obat untuk penyakit ini, terutama ketika Tae-Seok menegaskan bahwa penghalang di otak mencegahnya. Mereka bekerja dengan virus hidup untuk mencoba dan merumuskan solusi tetapi itu bisa memakan waktu sebulan. 3 minggu lebih lama dari yang mereka miliki. Berdasarkan model yang diproyeksikan Tae-Seok, dia pikir mereka akan benar-benar dikuasai setelah seminggu. Apa yang tidak dia katakan kepada anggota lain dari grup adalah bahwa ini adalah tujuan yang sia-sia.

 

Kami berada di hari ke 5 karantina dan Tae-Seok merenungkan apakah akan memperluas area penguncian dan mencoba mengamankan yang terinfeksi. Dia juga serius mempertimbangkan untuk membunuh semua orang juga.

 

Operasi licin Joo-Yeong untuk membayar mereka yang menuju ke luar terjadi, dengan Yi-Hyun dan Sae-Bom di antara mereka yang menantang halaman. Ada juga Dong-Hyun juga, yang menunjukkan dengan teleponnya dan berniat untuk menyiarkan semuanya.

 

Di pintu depan mereka menemukan penjaga keamanan dan tiga warga lainnya, yang sangat jelas terinfeksi. Mereka tidak benar-benar dalam keadaan gila tetapi mencoba melarikan diri. Belum ada jatah makanan yang datang dari luar, dan setelah pertemuan yang tidak menyenangkan di gerbang depan, kelompok kami dengan cepat pergi dan menuju ke food mart untuk mengambil persediaan.

 

Sayangnya Dong-Hyun bertahan terlalu lama dan beberapa orang yang terinfeksi muncul, mereka menyudutkannya. Andrew kebetulan berada di ruang persediaan, membuatnya diam, sementara Yi-Hyun dan Sa-Bom juga menemukan salah satu pekerja di toko yang tampaknya tidak terinfeksi. turun pada yang lain.

 

Nona Oh., mengalami pertemuan yang tidak menyenangkan dengan salah satu yang terinfeksi di tempat parkir juga. Mereka bertindak normal untuk memulai dan dia hampir membuka pintu untuk membiarkan pria itu masuk juga. Begitulah, sampai dia ingat permainan tentang kehausan dan menghentikan apa yang dia lakukan. Menjatuhkan air ke tanah, pria itu akhirnya menjadi gila.

 

Orang-orang berhasil kembali ke kompleks apartemen tetapi Joo-Yeong, yang selalu oportunis, menolak untuk membiarkan mereka masuk. Sebaliknya, dia memainkan tangisan untuk yang terinfeksi dan mulai memikat mereka ke lokasi mereka. Ini hiruk-pikuk, saat Joo-Hyeon menyelinap pergi sementara pintu akhirnya dibuka dan kelompok itu masuk ke dalam.

 

Yi-Hyun benar-benar marah dan segera menghadapkan Joo-Hyeong. Dia mengoleskan darah ke seluruh wajah pria itu, membuat pria itu gempar. Ketika Sae-Bom muncul, dia berhasil menenangkan Yi-Hyun dan memeluk suaminya dengan hangat.

 

Tae-Seok mengetahui bahwa orang yang terinfeksi telah melarikan diri dari kompleks apartemen dan membuat panggilan besar-besaran. Dia memutuskan untuk membiarkan orang itu pergi di lingkungan yang terkendali, memastikan bahwa tidak ada yang terluka tetapi juga untuk mempengaruhi opini publik sehingga orang yang terinfeksi ini ditakuti dan dibenci.

Nonton Happiness Episode 5 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Happines episode 5 subtitle Indonesai di IQ. Atau, kamu bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Happiness Episode 5 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Happiness Episode 5, baca Sinopsis Happiness Episode 5 online, baca Sinopsis Happiness Episode 5 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 5