Recap Sweet Home Season 1 Episode 2

Recap Sweet Home Season 1 Episode 2 –┬áKita memulai episode 2 Sweet Home dengan melihat Hyun-Soo yang berusia 19 tahun kembali ke rumah dan dengan bekas luka di lengannya yang tampaknya mengisyaratkan tindakan menyakiti diri sendiri. Dia terus bermain video game dan mengabaikan permintaan ibunya untuk pergi jalan-jalan bersama keluarga.

Perilakunya jelas memecah belah keluarga tetapi saat mereka berdebat di dalam mobil, Ayahnya mulai mengeluarkan banyak darah dari hidung dan pingsan, kemudian menabrakkan mobil. Sebagai satu-satunya di keluarganya yang bertahan, Hyun-Soo diberi 30 juta won namun mencaci-maki jumlah kecil uang yang ditinggalkannya.

Ini membawa kita ke masa sekarang ketika Sang Wook diserang di tangga oleh gadis maniak dari sebelumnya. Setelah menggigit punggungnya, dia memukuli gadis itu sebelum meninggalkannya dalam kekacauan berdarah.

Sementara itu, Su-Ung membantu Yi-Kyung memindahkan mayat dari lorong dan akhirnya mengirimkan fotonya ke keluarganya. Namun di ruang bawah tanah, Ji-Su menemukan penjaga keamanan tertawa dan memanggil Manajer Han. Saat darah mengucur di wajahnya, dia memukul pria itu secara naluriah sebelum Eun-Hyeok menyelamatkannya dari cobaan beratnya.

Di tengah semua pembantaian ini, semua warga menerima pesan darurat yang mengonfirmasi apa yang terjadi di luar. Saat mereka memeriksa berita, mereka menyadari bahwa penyakit ini tersebar di seluruh negeri dan saat ini mereka berada dalam mode pengendalian kerusakan.

Makhluk di tangga itu berdiri kembali, berputar-putar saat mulai menaiki tangga menuju penghuni lainnya.

Di atrium utama, kelompok berkumpul untuk mencoba memikirkan apa yang harus dilakukan dan merenungkan apakah mereka semua harus berkumpul kembali di lantai tujuh atau tidak. Perkelahian pasti terjadi ketika semua orang mulai tidak setuju mengenai pilihan terbaik ke depan.

Kedatangan Sang-Wook segera mengubah dinamika ruangan. Mengingat dia telah digigit, warga lainnya gemetar ketakutan sebelum akhirnya dia disetrum dan terjatuh ke tanah.

8 jam kemudian, Hyun-Soo berjuang menjaga hidungnya agar tidak berdarah. Dia mengakses internet dan melihat banyak orang membicarakan penyakit ini dan menyebutnya sebagai kutukan. Tampaknya tidak ada seorang pun yang tahu dari mana penyakit ini berasal dan mengingat tingkat penyebarannya, sepertinya mereka tidak akan menemukan solusi yang tidak akan mengakibatkan banyak orang meninggal. Sayangnya, koneksi internet terputus dan terputus sebelum dia sempat meneliti lebih lanjut.

Hyun-Soo secara tidak sengaja membiarkan makhluk itu masuk ke kamarnya yang sekarang lebih mirip GREMLIN yang ditumbuhi tanaman. Tampaknya pendengarannya meningkat dan separuh kepalanya hilang. Ini adalah peristiwa yang menegangkan, saat ia tersandung di sekitar ruangan sementara Hyun-So menahan keberaniannya cukup lama untuk melihat makhluk ini akhirnya tersandung.

Dengan Sang-Wook diikat dan ditahan di balik jendela, Seung-Wan meminta jawaban kepada Suk-Hyun mengingat dia adalah pemimpin sementara mereka sekarang. Berbekal pisau dan masker gas, dia masuk dengan niat menikam Sang Wook namun ragu-ragu. Ini adalah jeda yang cukup lama bagi Sang-Wook untuk menyundul wajah Suk-Hyun.

Sementara itu, Jae-Hun dan Ji-Su menemukan pria yang dipukuli di dalam lift. Yang pertama jelas tahu dia adalah tawanan Sang Wook namun untuk saat ini memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun. Berbekal palu, dia bergabung dengan mereka dalam perburuan.

Di tempat lain, anggota kelompok lainnya mempertimbangkan apakah akan meninggalkan dan pindah ke pusat penitipan anak atau tinggal di sana untuk sementara waktu. Meskipun Direktur, Jin-Ok, menentang gagasan tersebut, Eun-Hyeok dengan tenang menutup argumennya dan akhirnya pergi.

Di salah satu kamar, seorang warga gantung diri yang membawa kembali kenangan buruk bagi Ji-Su, yang ingat melihat wajah dari masa lalunya melakukan hal yang persis sama. Siapa pun orangnya, mereka meninggalkan catatan tempel yang memberitahukan bahwa gitar itu miliknya sekarang.

Hyun-Soo membuat keputusan berani membantu penghuni blok apartemen di bawah. Bola mata raksasa yang menempel pada tentakel mengepalai gedung dan membungkusnya, meremasnya erat-erat. Hal ini memberi tetangganya Doo-Sik cukup waktu untuk memutuskan bola mata dan menyelamatkan nyawa Hyun-Soo sebelum terlambat. Bersama-sama, mereka memutuskan untuk bekerja sama dan menyelamatkan anak-anak.

Mengetahui bahwa ponselnya dapat menarik monster, dia bersiap untuk keluar dan bertemu Doo-Sik di apartemennya. Ternyata dia menggunakan kursi roda dan memiliki seperangkat peralatan yang cukup bagus untuk digunakan juga. Namun, dia memperingatkan Hyun-Soo tentang menghadapi monster secara langsung dan mendorongnya bermain lebih taktis.

Ini dimainkan dalam bentuk bola melenting, digunakan sebagai pengalih perhatian makhluk gremlin berkepala setengah. Hyun-Soo berhasil menyelinap di belakang makhluk itu dan menyetrumnya dengan tombak daruratnya.

Suk-Hyun sementara itu menuju ke toko serba ada tempat Yi-Kyung kebetulan juga berada. Hanya makanan di dalam toko ini yang tersisa dan baik Yi-Kyung maupun Eun-Hyeok sangat menyadari hal itu. Faktanya, keduanya mulai memikirkan bagaimana cara menjatah makanan dan membuatnya bertahan lama jika mereka akan terjebak di sana untuk sementara waktu. Suk-Hyun tidak mau berbagi apa pun.

Sementara itu, Hyun-Soo menyusuri lorong dan berhasil menemui kedua anak tersebut ketika mereka menyadari ayah mereka telah meninggal. Sayangnya keadaan berubah menjadi terburuk ketika kondisi Hyun Soo memburuk dan dia mulai mengeluarkan banyak darah dari hidung lagi. Hanya saja kali ini matanya menghitam.

Review Sweet Home Season 1 Episode 2

Sweet Home

Di Episode 2 dari “Sweet Home”, beberapa peristiwa penting terjadi yang membawa lebih banyak pemahaman tentang dunia yang digambarkan dan karakter-karakter utama.

  1. Pengenalan Monster dan Ancaman yang Lebih Besar: Pada episode ini, penonton lebih diperkenalkan pada berbagai jenis monster yang ada di dunia “Sweet Home”. Ancaman yang mereka hadapi semakin jelas, dan karakter utama, Cha Hyun-soo, mulai menyadari bahaya yang mengancam.
  2. Dinamika Antar Karakter: Interaksi antara Hyun-soo dengan penghuni apartemen lainnya semakin berkembang. Hubungannya dengan para tetangga semakin dalam, dan beberapa dari mereka mulai membuka diri tentang latar belakang mereka sendiri.
  3. Misteri di Balik Perubahan Menjadi Monster: Pada episode ini, penonton juga diberi lebih banyak petunjuk tentang apa yang sebenarnya terjadi pada manusia yang berubah menjadi monster. Beberapa upaya dilakukan untuk mencari tahu penyebab perubahan tersebut.
  4. Pertempuran Melawan Monster: Episode ini juga mungkin menampilkan aksi pertempuran melawan monster yang semakin menegangkan. Karakter-karakter utama harus bekerja sama dan menggunakan keahlian mereka untuk melawan ancaman yang semakin memburuk.

Episode 2 “Sweet Home” merupakan kelanjutan dari pembangunan dunia yang gelap dan misterius, dengan menambahkan lebih banyak lapisan pada karakter-karakter utama dan menggali lebih dalam tentang sumber ancaman yang mereka hadapi.

Share on: