Sinopsis Move to Heaven Episode 2

oleh  | 

Dibuka dengan Cho Sang-gu di penjara, dan kemudian terbang ke hari dia pergi; seorang pengacara mengunjunginya atas nama Jeong-u dan memberitahunya bahwa dia telah meninggal. Cho Sang-gu mencemooh, tapi pengacaranya menguraikan wasiatnya – Cho Sang-gu sekarang menjadi wali sah Geu-ru meskipun dia berusia 20 tahun – itu karena sindrom Asperger-nya. Cho Sang-gu tidak tertarik dan malah pergi ke klub. Dia bertanya kepada seorang wanita di sana apakah dia tahu sesuatu tentang perwalian; Dia memberi tahu mereka jika orang yang dia wali memiliki aset, dia mendapat akses gratis ke sana. Keesokan harinya, Sang-gu memberi tahu pengacaranya bahwa dia ingin menjadi wali Geu-ru; sebagai bagian dari syarat, dia harus pindah dan menjalankan Move to Heaven selama beberapa bulan.

 

Cho Sang-gu secara naif pergi lebih dulu ke pengaturan ini, tidak memiliki ide apa pun tentang kehidupan baru yang akan menjadi miliknya.

 

Pengacara menuju ke rumah Geu-ru untuk menjelaskan situasinya – dia memberi tahu Geu-ru bahwa Sang-gu adalah pamannya dan sekarang menjadi wali yang sah. Geu-ru harus melatih Sang-gu agar dia bisa bekerja untuk Pindah ke Surga. Na-mu kecewa dengan pengaturan baru, percaya Sang-gu bukanlah orang yang tepat untuk menjadi wali. Sang-gu menyentuh cangkir milik ayahnya, dan pemuda itu menjadi frustrasi dan melepaskannya – hubungan mereka tidak dimulai dengan baik. Na-mu menjelaskan kepada Sang-gu bahwa Geu-ru memiliki sindrom Asperger. Ketika Sang-gu mencoba mengambil kamar, Geu-ru mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat mengambilnya karena itu kamar ayahnya. Dia mulai melukai dirinya sendiri, membenturkan kepalanya ke dinding. Na-mu menenangkan situasi dan menjelaskan bahwa Geu-ru tidak menyukai perubahan di lingkungannya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Missing: The Other Side Episode 3

 

Karena tidak memiliki kamar, Sang-gu harus tidur di tenda (yang merupakan momen yang agak lucu) – dia juga tidak bisa duduk di meja ruang makan, jadi membuat mie di sebelah tendanya menggunakan kompor api unggun. Di malam hari, Geu-ru menjaga pintu kamar ayahnya saat tidur. Sang-gu melihat-lihat potret di rumah dan menduga bahwa saudaranya menikahi seorang gadis kaya dan mengubah hidupnya. Cara Sang-gu berjalan di sekitar rumah tidak sopan – dia bahkan mengeluarkan rokoknya di lantai untuk membuat tanda. Keesokan harinya, Geu-ru merasa frustrasi di akuarium dan berulang kali membenturkan kepalanya ke kaca tangki. Dia mengklaim salah satu spesies sangat kesakitan, dan mereka akan mati – dia menghubungkannya dengan ayahnya, menyatakan dia tidak dirawat tepat waktu.

 

Na-mu yang frustrasi menelepon pengacara Geu-ru dan ingin tahu alasan yang mendiskualifikasi untuk menghentikan Sang-gu menjadi wali. Pengacara memberi tahu Na-mu untuk mengamati mereka berdua dan tidak memihak. Sementara itu, saat Sang-gu bangun dari tidurnya, dia melihat Geu-ru dalam pakaian hazmat membersihkan – dia mengatakan kepadanya untuk menjaga tempat itu dan bahwa dia memiliki pekerjaan baru yang harus dilakukan. Geu-ru mengatakan kepadanya bahwa dia akan melakukan pekerjaan itu sendiri, tetapi Na-mu memberi tahu Sang-gu bahwa dia harus membantu, seperti yang dinyatakan pengacara itu. Jadi Sang-gu mengemudi. Ketika mereka mencapai tujuan mereka, Geu-ru memberi tahu Sang-gu bahwa dia melanggar hukum 59 kali di jalan.

Baca juga :  Sinopsis Move to Heaven Episode 1

 

Mereka mencapai tempat untuk pembersihan trauma; keluarga ingin tahu apakah ada barang berharga langsung; ketika mereka masuk ke dalam, ada belatung di mana-mana – almarhum tidak ditemukan selama tiga minggu. Sang-gu muntah, dan Geu-ru memberitahunya bahwa dia akan melakukan pembersihan. Saat Geu-ru memulai pekerjaannya, dia membayangkan ayahnya menyuruhnya untuk tidak gugup. Sebelum membersihkan, Geu-ru berdoa untuk almarhum – Nn. Lee Yeong-sun. Saat dia keluar, dia memberi tahu keluarganya bahwa ada uang, tetapi uang itu ada di bawah karpet lengket yang berjamur; keluarga itu dengan kejam mengambil uang kertas yang melekat itu, dan Geu-ru memberi mereka nasihat tentang cara membersihkan dan mendapatkan catatan baru – keluarga tersebut menyuruhnya untuk melakukannya.

 

Sang-gu mulai memahami sejauh mana sebenarnya dari pekerjaan ini, dan menjadi wali akan sangat mudah – ketika dia pulang, dia menyatakan bahwa dia sudah mandi tiga kali tetapi masih bau; Geu-ru mendaftar semua elemen yang membuat bau berlama-lama, termasuk cairan tubuh almarhum; itu membuat Sang-gu dari makanannya.

 

Seperti yang dijanjikan, Geu-ru membersihkan uang kertas yang ditemukan di cairan tubuh. Setelah kering, dia meletakkan semuanya di atas meja. Dia ingat rasa tidak hormat yang dilontarkan keluarga pada almarhum – dia ingin mencari tahu apa yang ingin dikatakan almarhum; dia melihatnya seperti memecahkan teka-teki setelah mengingat kata-kata ayahnya. Geu-ru mengambil salah satu uang kertas dan memeriksanya. Keesokan harinya, dia menuju ke bank dan mengosongkan catatan penarikan di atas meja yang dia temukan di rumah Ms. Lee Yeong-sun. Dia memberi staf bank nomor rekeningnya dan bertanya apakah mereka mengenalnya. Dia jelas tahu sesuatu yang belum kita ketahui.

Baca juga :  Sinopsis Move to Heaven Episode 8

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *