Sinopsis The King’s Affection Episode 3

Episode 3 dari The King’s Affection dimulai dengan Ji-Un ditangkap oleh Lee Hwi, yang membuat alasan bahwa dia sedang mencari herbal. Dengan teriakan dan tangisan dari perburuan kerajaan, dia mendorong Hwi untuk pergi. Sebaliknya, dia mengacungkan pisau ke tenggorokannya. Dengan melakukan itu, dia memperhatikan jubahnya dan menyadari bahwa dia adalah pelayan pengadilan.

 

Menyadari mereka berdua akan berada dalam masalah jika mereka tertangkap, Ji-Un dan Hwi pergi bersama. Saat tentara kerajaan mendekati mereka, pasangan itu membuat keputusan yang berani dan keduanya melompat ke air es di bawah dari atas tebing. Mereka menahan napas, berniat untuk mencegah pengejar mereka, dan tampaknya berhasil.

 

Bok-Dong dan Hong sama-sama mengetahui apa yang terjadi dan mulai khawatir. Mereka tahu mereka perlu menemukan Putra Mahkota sebelum orang lain melakukannya, tetapi kedatangan Hyun membuat segalanya miring. Sekarang, Hwi benar-benar berhasil lolos dari Ji-Un, yang terbangun di pantai dalam keadaan bingung dan sendirian. Namun, Hwi berhasil menggagalkan ancaman seorang pembunuh di hutan berkat pemikiran cepat Hyun, menyelamatkannya dari malapetaka tertentu saat dia mengembara kembali ke perburuan kerajaan.

 

Di hutan, Hyeong-Seol mengejar si pembunuh dan berhasil mengeluarkan mereka dengan panah yang ditempatkan dengan baik ke belakang. Hanya masalah waktu sekarang sampai mereka mengetahui identitasnya.

Baca juga :  Sinopsis The King’s Affection Episode 5

 

Saat berita mencapai perburuan apa yang terjadi, Menteri Negara Kiri percaya bahwa mereka harus menunggu di mana mereka berada daripada mundur kembali ke istana. Ini adalah keputusan yang cukup berani dan salah satu yang melihat dia membenarkan ini dengan perlu mencari tahu siapa pembunuh ini lebih dulu.

 

Di hutan, itu berita buruk karena Yoon menyadari pembunuh yang dia tembak sebenarnya sudah mati. Tapi ada yang lain, bersembunyi dari jauh. Siapa pun ini, mereka menunggu seolah-olah seseorang di dalam istana bisa memerintahkan pembunuhan ini. Apakah Menteri Negara Kiri? Atau mungkinkah itu ratu? Yang terakhir tampaknya menjadi apa yang Hwi curigai dan pertemuan yang agak dingin dengan Ratu di istana hanya memperkuat itu.

 

Ji-Un, masih belum pulih dari kejadiannya di hutan, menuju ke istana dan bertanya dengan pelayan pengadilan tentang identitas wanita misterius kami. Tentu saja, kita tahu itu Hwi tapi dia tidak.

 

Setelah mimpi buruk buruk lainnya malam itu, Hwi mencoba mengalihkan pikirannya dari berbagai hal dengan melatih keterampilan memanahnya. Dengan Ji-Un menyelinap di sekitar istana setelah jam kerja, Hwi mengawasi dari sekitar sudut dan akhirnya melepaskan tembakan peringatan ketika dia terlalu dekat dengan pintu tersembunyinya. Titik itu menyerempet pipinya.

 

Menyadari bahwa hanya dia dan Ji-Un yang tahu tentang rahasia ini, Hwi bertanya-tanya apakah dia bisa menjadi anak laki-laki dari masa lalunya.

Baca juga :  Sinopsis The King’s Affection Episode 7

 

Ji-Un, akhirnya menghadapi ayahnya tentang tindakannya. Dia menolak menjadi seperti Seok-Jo, terutama setelah menyaksikan pria itu membunuh pelayan pengadilan itu di masa lalu dengan darah dingin. Ini adalah langkah yang terlalu jauh untuk kode moralnya dan dia tetap bertekad untuk menempa jalannya sendiri.

 

Sekarang, berita tentang apa yang terjadi di hutan menyebar ke Lord Changun dan beberapa cendekiawan lainnya, yang mempertimbangkan apa artinya ini bagi masa depan keluarga kerajaan. Ketika salah satu cendekiawan mengklaim Changun mabuk setelah menyarankan seorang wanita mengintai, dia dipukuli hingga jatuh ke tanah.

 

Dengan mulut berdarah, dia akhirnya terlempar melalui partisi kayu, yang sama dengan yang didengarkan Hwi dari sisi lain. Namun, ketika Changun pergi, tidak ada tempat di sana. Alasan mengapa berasal dari Ji-Un, yang sebelumnya meraih Putra Mahkota dan membawa Hwi ke kamar yang berdekatan.

 

Ketika ancaman berlalu, dia menatap matanya dengan kasih sayang saat dia menyadari bahwa dia familiar, kulit dan sikap yang mirip dengan gadis yang dia lihat di tepi pantai. Hwi segera tersadar dari tatapan matanya yang lengket, menyadari ini adalah masalah hidup dan mati.

 

Ketika akhirnya dia melihat Tuan Changun, dia dengan tenang merenungkan tindakan pamannya dan mengancam akan melibatkan Janda Ratu. Dia bahkan secara tidak langsung mengancamnya dengan pemenggalan juga, memberitahu Changun untuk berhenti menjadi nakal ketika dia mencoba untuk membalasnya.

Baca juga :  Sinopsis The King's Affection Episode 12

 

Hwi mulai menulis di jurnalnya nanti, mengingat pertemuannya dengan Ji-Un. Sementara ini terjadi, kekacauan terjadi dengan Ji-Un saat ia kembali ke tokonya dan menemukan tempat itu digeledah oleh sekelompok orang misterius. Setelah ini, Ji-Un diambil untuk menjadi guru Putra Mahkota, dalam persiapan untuk kunjungan Ming. Jadi wajar saja, Hwi pergi menemui guru barunya… dan mengetahui bahwa itu adalah Ji-Un!

Komentar