Dark?

Sinopsis Racket Boys Episode 3

All chapters are in Sinopsis Racket Boys Episode 3.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Racket Boys Episode 3 at MASASHA . Manga Sinopsis Racket Boys Episode 3 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Racket Boys Episode 3 kembali ke tim bulu tangkis kita saat Jae-Seok membelikan mereka semua mie untuk meminta maaf. Setelah keheningan awal, dia akhirnya menjelaskan tindakannya dan anak-anak memaafkannya. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Racket Boys Episode 2. Daftar sinopsis lengkapnya ada di review Racket Boys.

Namun Hae-Kang, tetap bertekad untuk naik rank. Setelah mengalahkan Jae-Seok (yang menempati peringkat kelima terbaik) dia ingin mengalahkan empat lainnya – termasuk musuh bebuyutannya Gil Sun-Gyun.

Dalam perjalanan kembali dari kompetisi, Hae-Kang dihentikan oleh pelatih bisbol lamanya. Dia membelikannya makanan dan mendorongnya untuk bermain lagi. Tentu saja, Hae-Kang melompat pada kesempatan untuk menggantung raket dan shuttlecock.

Kembali ke rumah, dia menemukan kelompok itu semua duduk bersama bermain game. Namun, Se-Yoon menerima telepon dari ibunya dan menjawabnya di tempat lain.

Ternyata Se-Yoon sedang berjuang dengan harapan yang diberikan padanya, yang tidak membantu mengingat dia belum pernah kalah dalam permainan sejak kelas lima. Pelatih Ra, bagaimanapun, memanggangnya cukup keras tetapi semua orang sepertinya memuji dia.

Untuk menunjukkan dukungan mereka, Han-Sol mendorong mereka semua untuk mengirim video semangat untuk membantunya dengan kompetisi yang akan datang.

Hae-Kang memperhatikan tekanan juga, terutama ketika Se-Yoon pergi tidur lebih awal di malam hari. Ketika Yeong-Ja kembali ke rumah, dia menyerbu ke kamarnya dan membanting pintu hingga tertutup.

Dia tidak senang dengan Yeong-Ja dan terus mengabaikannya juga, akhirnya mengakui bahwa kurangnya pengasuhan adalah alasan mengapa dia tidak senang dengannya.

Ini terutama benar ketika menyangkut Hae-In, karena mulai menyadari betapa sedikit yang dia habiskan bersama mereka selama bertahun-tahun. Dalam mengikuti mimpinya, dia kehilangan pandangan tentang asuhan Hae-In dan Hae-Kang, dengan foto-foto keluarga yang terlihat kehilangan Yeong-Ja. Dia mengakui bahwa itu sulit baginya, karena hubungan Ibu/Anak yang terasing ini terus berlanjut.

Hyeon-Jong akhirnya duduk bersamanya saat matahari terbenam yang benar-benar indah (jujur, pemandangan yang luar biasa! Alat peraga untuk kru produksi karena menemukan lokasi yang begitu indah) dan membahas keputusan Yeong-Ja.

Saat itu, dia menjadi pemain terbaik tetapi dia menyerah pada Olimpiade dan pensiun karena dia hamil dan tidak ingin mengambil risiko keguguran.

Ketika dia diburu oleh seorang jurnalis, dia memukulnya sepenuhnya, memastikan tidak ada artikel yang dirilis, sambil mengakui bahwa dia membuat pilihan untuk dirinya sendiri. Dia bahkan mengakui bahwa itu adalah keputusan terbaik yang dia buat – lebih baik daripada memenangkan Olimpiade.

Di pagi hari, Se-Yoon diwawancarai tentang kompetisi yang akan datang di Selandia Baru. Tuan Kim mulai mengajukan pertanyaan tentang jenis kelaminnya dan akhirnya Pelatih Ra menghentikan wawancara lebih awal.

Namun, para pemain lainnya, terpaku pada evaluasi yang akan datang. Hanya ada tiga posisi untuk pertandingan tunggal dan empat pemain – seseorang akan patah hati.

Sementara pertandingan tunggal berlanjut di Korea, keretakan mulai tumbuh antara Woo-Chan dan Yong-Tae atas evaluasi.

Dengan kekurangan Woo-Chan, sepertinya dia benar-benar kesal dengan hasilnya. Hanya saja, dia sebenarnya tidak! Seperti yang segera kita ketahui, dia baik-baik saja dengan Yong-Tae bermain dan hanya bertindak karena kurangnya antusiasme ayahnya sebelumnya. Frustrasi dan kecemasan ini pada dasarnya menyebabkan ledakan aslinya.

Di Selandia Baru, Se-Yoon datang terlambat tetapi dia akhirnya benar-benar diabaikan dan dikosongkan dalam pertemuan tim saat tim membuat rencana mereka untuknya. Mereka semua meyakinkan Se-Yoon, mengatakan kepadanya bahwa dia akan menang dan memutuskan tidak ada lagi yang tersisa untuk mengajarinya.

Karena semua video semangat dikirim, Se-Yoon menonton semuanya… termasuk Hae-Kang. Pesannya juga terasa jauh lebih tulus, meminta maaf atas lompat tali dan kesalahpahaman di masa lalu. Dia bahkan mengatakan padanya tidak apa-apa untuk kalah.

Ini adalah pesan yang perlu dia dengar dan sesuatu yang memungkinkan dia untuk mengeluarkan semua emosinya.

Pertandingan kemudian dimulai dan astaga, pintu masuk yang luar biasa! Ini seperti sesuatu yang keluar dari WWE saat bunga api terbang dan orang banyak bersorak atas kedatangannya. Bagaimanapun, pertandingan berakhir dengan Se-Yoon yang menang. Dia melihat ke layar dan melakukan Floss- yang persis seperti tarian Hae-Kang.

Setelah kembali dari Selandia Baru, Hae-Kang dan Se-Yoon saling menyapa di dapur. Di sana, Se-Yoon mengungkapkan saat Yeong-Ja berseri-seri- dan itu berasal dari Hae-Kang yang dijadikan MVP di sekolah.

Dengan pasangan yang telah memperbaiki perbedaan mereka, mereka memutuskan untuk pergi keluar dan makan.

Ketika Hae-Kang kembali, dia mengaku sakit tapi dia jelas-jelas berpura-pura. Penyamarannya terbongkar saat dia bertanya pada Yeong-Ja apakah dia pernah memukul seseorang.

Sementara itu, Se-Yoon menerima saran Hae-Kang dan mengirim pesan kepada ibunya, mengatakan kepadanya bahwa dia sedang makan dan menanyakan apakah dia melakukan hal yang sama. Ini adalah momen yang sangat menyentuh, dan salah satu yang membantu membangun hubungan mereka.

Di pagi hari, Jung In-Sol pergi untuk melatih anak-anak dan membantu meningkatkan skor rata-rata mereka. Hanya saja, begitu Jeong-Ya dan Hyeon-Jong pergi, mereka mulai main-main lagi.

Namun, ketukan lain di pintu membawa pasangan kota itu dengan crockpot. Saat pasangan itu berjalan pergi, mereka dapat mendengar sorak-sorai dari jalan saat anak-anak membuka tutupnya untuk memperlihatkan setumpuk burger.

Tidak lama kemudian, kelompok itu keluar dan mulai mengambil gambar, dengan In-Sol didorong untuk bergabung dengan mereka semua. Hae-Kang bagaimanapun, berseri-seri dan itu bukan karena baseball. Saat kita mengingat kembali pertemuan dengan pelatih bisbol itu, ternyata Hae-Kang telah memutuskan untuk tidak kembali, ingin menunggu sampai musim panas sebelum membuat pilihannya.

Bersambung ke Sinopsis Racket Boys Episode 4

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Racket Boys Episode 3 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Racket Boys Episode 3, baca Sinopsis Racket Boys Episode 3 online, baca Sinopsis Racket Boys Episode 3 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter