Sinopsis My Name Episode 6

My Name Episode 6 dimulai dengan Mujin hidup – tapi nyaris. Cukup jauh dari pengintaian polisi, Taeju menurunkannya dengan kondisi yang dia klaim aman. Tujuan Mujin adalah kuil gunung yang tertutup, di mana dia ditambal oleh seorang biarawan di sana. Namun, Jiwoo pasti tidak aman.

 

Melihat tindakannya, menembak Gangjae dengan darah dingin, dia menjadi berurusan dengan polisi. Sebelum dia bisa menghadapi musik, Pil-Do menuju ke tempatnya dan berbagi minuman. Dia tahu dia seharusnya tidak sendirian dan mendorongnya untuk melonggarkan dan menemukan beberapa hobi untuk memenuhi pikirannya.

 

Mengingat betapa lukanya dia, Jiwoo sedikit mengendur dan terbuka tentang masa lalunya, termasuk bagaimana Gangjae mencoba memperkosanya. Ini cukup bagi Pil-Do untuk memahami apa yang mendorongnya, menyelinap pergi malam itu ketika dia yakin Jiwoo sedang tidur.

 

Di pagi hari, Jiwoo menerima paket di luar dari Gangjae; tindakan pembangkangannya yang terakhir. Ini kebetulan berisi gambar kepolisian dengan ayahnya di depan dan di tengah. Hanya saja, ayahnya kebetulan memakai nama Song Joonsu. Sekarang, mengingat Cha mengatakan bahwa dia meninggal tak lama setelah bergabung dengan tim narkotika dan Sersan Cho terbunuh karena tahu terlalu banyak, mungkinkah polisi terlibat?

 

Jiwoo bertekad untuk mencari tahu kebenarannya dan menuju ke kuil tempat Mujin sedang memulihkan diri. Di sana, dia mengkonfirmasi bahwa Donghoon sebenarnya adalah seorang perwira tetapi dia membalikkan mereka dan mengubah kesetiaannya. Dia menyelamatkan hidup Mujin, yang berfungsi sebagai katalis ketika semuanya berubah.

 

Mujin tidak pernah memberi tahu Jiwoo semua ini karena, yah, dia ingin Jiwoo memiliki keyakinan dan mencari tahu sendiri. Ini adalah pelajaran yang dia coba tanamkan padanya selama ini, memperkuat bahwa Donghoon hidup dan mati oleh organisasi. Akankah Jiwoo melakukan hal yang sama? Nah, menurut Mujin, Cha adalah orang yang membunuh ayahnya karena dia tidak bisa menghadapi pengkhianatan.

 

Pil-Do tetap berdedikasi untuk menemukan dan menghentikan Mujin apa pun yang terjadi, tetapi dedikasinya kepada tim dan Kapten Cha bisa menjadi poin yang menentukan. Faktanya, ini sangat menentukan sehingga Mujin meragukan kemampuan Jiwoo untuk menarik pelatuknya dan malah menugaskan Taeju untuk membunuh kapten polisi.

 

Taeju melakukan hal itu, muncul di apartemen Cha malam itu dan menikamnya berkali-kali. Namun, Cha mendapat beberapa tembakan bagus ke tangan kanan Mujin tetapi menyelinap pergi tepat saat Jiwoo muncul di apartemennya. Dia menggunakan tangan kosongnya untuk masuk ke dalam, meskipun melihat darah di kenop pintu, dan tetap bertekad untuk mencari tahu kebenarannya. Cha melepaskan tembakan tetapi tembakan itu meleset darinya.

 

Mengetahui bahwa dia adalah Jiwoo, Cha dengan lemah mengambil sebuah amplop dan memberikannya kepadanya, tepat saat Pil-Do muncul. Ketika dia menerobos masuk, Jiwoo menyelinap keluar jendela dan kembali ke mobilnya. Dengan melakukan itu, kami menemukan kebenaran tentang Sanghoon.

 

Ternyata ayah Jiwoo sedang menyamar dan memberi Mijun korek api emas. Tanpa sepengetahuannya, ada pelacak di dalamnya yang ditemukan Mujin secara tidak sengaja setelah menggunakannya untuk memukuli salah satu bawahannya di kantor. Ketika pelacak menyelinap di lantai, Mujin marah dan menyadari bahwa dia memiliki tahi lalat di organisasi.

 

Lebih buruk lagi, Mujin juga menemukan mesin tik dan banyak laporan dikirim kembali ke HQ. Ternyata Donghoon adalah seorang polisi terus menerus sampai akhir. Cha bahkan memiliki surat terakhir dari ayahnya, yang memperkuat fakta ini.

 

Di dalam surat itu, ucapan selamat tinggal terakhir Donghoon terlalu berlebihan bagi Jiwoo yang mendapati dirinya putus asa dan terguncang dengan apa yang telah dia lakukan. Bertekad untuk menyingkirkan tanda organisasi, dia membawa korek api ke dadanya.

Tinggalkan komentar