Sinopsis My Name Episode 8 (Tamat)

My Name Episode 8 dimulai dengan Jiwoo di balik jeruji besi. Nona Kang muncul dengan pesan dari Mujin, berjanji bahwa dia tidak akan berakhir di penjara jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang hal itu. Faktanya, Jiwoo dipindahkan ke rumah sakit tidak lama kemudian, yang memberi Mujin kesempatan yang dia butuhkan untuk menyerang dan membawa Jiwoo kepadanya.

 

Pil-Do menerima telepon dari Kapten Cha saat berjaga, mengetahui bahwa dia terbangun dari keadaan komanya. Bergegas untuk menemui bosnya, Cha melindungi Jiwoo dan mengungkapkan bahwa dia adalah putri Donghoon. Dia juga mengungkap kebenaran tentang Song dan bagaimana dia menyamar, yang pada gilirannya membuat Pil-Do menyadari bahwa mereka salah orang. Dia juga menegaskan bahwa Taeju adalah orang yang menikamnya dan bahwa Mujin benar-benar menipunya.

 

Penjaga Mujin menyusup jauh ke dalam rumah sakit saat Jiwoo dibantu oleh perawat yang menyamar. Dia memberikan instruksi bagaimana cara melarikan diri, saat dia sendirian melawan tiga rekannya dan menyelinap keluar mengenakan gaun rumah sakit. Hanya saja, Pil-Do memperhatikannya di tempat parkir dan bergegas menemuinya.

 

Setelah mempelajari segalanya, Pil-Do menaruh kepercayaannya pada Jiwoo dan mengacungkan borgolnya, memutuskan untuk memborgol diri mereka bersama sebagai taktik putus asa untuk menghentikan mereka pergi menuju kematian Jiwoo. Pengejaran mobil segera terjadi, karena Pil-Do dan Jiwoo bekerja sama untuk menghindari preman Mujin. Akhirnya mereka kehilangan jejak.

Baca juga :  Sinopsis My Name Episode 4

 

Menyadari bahwa mereka perlu berbaring sebentar, pasangan itu pergi ke resor pantai terbengkalai yang telah disewa oleh teman Pil-Do untuk jangka panjang. Pil-Do membantu menambal Jiwoo, membersihkan luka di bahunya. Tindakan kebaikan ini, dan kesediaannya untuk mencoba dan memahami Jiwoo, membuat protagonis kita terbuka saat pasangan itu berciuman dan bercinta dengan penuh gairah. Yah, itu tentu tidak terduga! Bagaimanapun, mereka memutuskan untuk tetap bersama dan memenuhi keinginan Donghoon untuk menghentikan Mujin apa pun yang terjadi.

 

Namun Mujin disibukkan oleh urusannya yang belum selesai dengan Donghoon dan Jisoo. Dia yakin bahwa semua orang telah mengkhianatinya, tidak yakin ke mana lagi harus berpaling. Dengan surat perintah penangkapan keluar berkat saksi mata yang tidak ditentukan (yang mungkin sebenarnya Kapten Cha), Mujin kehilangan kendali dan memaksa Kang keluar.

 

Mujin mengenakan helm sepeda motor dan melaju di jalan, berhenti di mobil Jiwoo di jalan di mana dia menembak kepala Pil-Do dengan dingin. Saat tubuh Pil-do merosot tak bernyawa di pangkuannya, darah mengalir dari luka tembak di kepalanya, Jiwoo meraih pistolnya dan pergi ke jalan. Ini adalah yang terakhir kita lihat dari Pil-Do tapi sangat jelas bahwa dia sudah mati.

 

Dengan pistol diacungkan, Jiwoo langsung menuju ke klub Mujin, menggunakan satu pistol untuk menggagalkan seluruh pasukan preman. Ini pada dasarnya adalah John Wick pada saat ini tetapi tetap ditembak dengan mengesankan.

Baca juga :  Sinopsis My Name Episode 1

 

Jiwoo bertarung di dalam ruangan, menembakkan empat peluru sebelum mengisi ulang. Dia kemudian meninggalkan satu peluru saat dia naik lift ke penthouse. Entah itu kesalahan kontinuitas atau wanita muda ini baru saja menerima terlalu banyak pukulan di kepalanya! Meskipun hanya memegang satu peluru di pistolnya, dia mengeluarkan sejumlah prajurit, meninggalkannya satu lawan satu dengan Mujin.

 

Sendirian akhirnya, Jiwoo menghadapi Mujin dengan pistol terhunus, menggertakkan giginya saat bos berbicara tentang kurangnya keyakinan ayahnya. Dia memiliki beberapa kesempatan untuk membunuhnya dan tidak mengambilnya. Mujin percaya bahwa dia berbeda, hampir mengeluarkan air liur pada prospek kematian di tangannya.

 

Setelah sedikit berbicara, pasangan itu akhirnya memutuskan untuk terlibat dalam pertarungan pisau kuno yang bagus. Jiwoo dan Mujin berduel dengan pisau terhunus, akhirnya membuat Jiwoo menikam musuhnya di tenggorokan. Dia melihat dengan puas saat dia merosot ke dinding, berdarah.

 

Dengan polisi menuju markas Mujin, Jiwoo tersandung, jejak darah mengikutinya.

 

Kita kemudian beralih ke masa waktu yang tidak ditentukan saat Jiwoo memberi hormat kepada ayahnya, menempatkan foto dirinya dan Donghoon bersama di kuburannya. Saat dia mengingat kembali saat-saat yang mengarah ke titik ini, Jiwoo memberi hormat kepada Pil-Do saat drama ini berakhir.(END)

Komentar