Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 10

Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 10

Baiklah, kita sekarang ke Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 10. Sinopsis episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsis lengkap Strangers From Hell bisa kamu temukan di sini.

Menanggapi ejekan Moon-jo bahwa dia menculik Ji-eun, Jong-woo tiba kembali di Eden Goshiwon. Teman geng-nya, Chang-hyun, memandang bangunan yang menakutkan itu dan mengambil potongan logam bekas di dekatnya sebagai senjata darurat. Sebelum memasuki gedung, Jong-woo memanggil Jung-hwa dan dia mencoba meyakinkannya untuk menunggunya, tetapi dia menutup telepon dan berjalan masuk.

Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 10

Jung-hwa memberi tahu rookie Hyun-ho bahwa dia menuju ke Eden. Hyun-ho memberitahunya bahwa para detektif menemukan pisau Hee-joong di sebelah tubuh Reporter Jo dan sekarang mencari dia sebagai tersangka alih-alih orang yang hilang. Jung-hwa menghela nafas, bahwa ini tidak akan semudah itu dan ia memerintahkan Hyun-ho untuk memanggilnya jika ada perkembangan … dan mengejar dirinya jika dia tidak merespons panggilan.

Saat Jong-woo memimpin jalan menuju ke atas, ia memperingatkan Chang-hyun untuk lari kalau ia memberi tanda adanya masalah. Adegan mencapai lantai 3 merupakan cuplikan pembuka untuk drama ini, saat mereka merayap menyusuri lorong ke kamar Jong-woo. Dia menemukan pesan di laptopnya: “Aku sudah menunggumu.” Jong-woo kembali ke aula dan memeriksa kamar Nam-bok, menemukan kamar itu benar-benar bersih – wallpaper porno dan sebagainya.

Kembali ke kamarnya sendiri, Jong-woo menemukan Chang-hyun pingsan di tempat tidurnya. Dia mencoba membangunkan Chang-hyun dan segera ia menyadari dengan ngeri, bahwa temannya telah minum salah satu tonik kesehatan yang tersisa di meja Jong-woo. Chang-hyun bergumam mengantuk bahwa dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya, di terlinganya seperti suara bola tenis yang memantul bergema di lorong.

Jong-woo dengan cepat menutup pintu dan menyiapkan pisaunya saat suara semakin dekat. Sebuah bayangan lewat di bawah ambang pintu … dan bergerak melewati, menyusuri lorong. Sayangnya, sebuah buku jatuh dari tempat tidur Jong-woo dan langkah kaki itu kembali, berhenti di luar pintu. Jong-woo menahan napas untuk detik yang menegangkan itu. Ia kemudian melompat kembali dengan teriakan menerobos pintu.

Dia terus berteriak ketika Deuk-jeong meretas lubang ke pintu di bawah pengawasan Nam-bok. Mengintip melalui celah, Deuk-jeong bertanya mengapa Jong-woo takut. Dia meraih ke dalam dan membuka pintu. Meringkuk di dekat meja, Jong-woo bertanya di mana Ji-eun berada. Nam-bok dan Deuk-jeong hanya terkikik. Mengacungkan pisaunya, Jong-woo memerintahkan mereka untuk memanggil Moon-jo.

Dua lainnya menunjuk ke kanan mereka dan Moon-jo mengangkat kepalanya di ambang pintu. “Aku tahu kamu akan kembali,” Moon-jo tersenyum. Jong-woo menuntut lagi untuk tahu di mana Ji-eun berada, mengancam akan membunuh Moon-jo. Moon-jo mengangguk dan berjanji untuk melepaskan Ji-eun jika Jong-woo membunuh Chang-hyun. Jong-woo terkejut dan Moon-jo melemparkan boneka yang diberikan Jong-woo pada Ji-eun.

Matanya berkaca-kaca ketika dia menoleh ke Chang-hyun, yang mendapatkan kembali kesadaran yang cukup untuk bertanya apa yang terjadi. Dia menatap Jong-woo dengan ketakutan dan dengan gugup bertanya apakah dia benar-benar akan melakukannya. Jong-woo mengangkat pisau dan mengeluarkan battlecry … sebelum menyerbu para pria di lorong. Dia dengan mudah ditangkap dan Moon-jo menyeretnya ke kamarnya sendiri, menutup mereka di dalam.

Deuk-jeong terkikik dan kemudian maju ke arah Chang-hyun dengan Nam-bok. Dia duduk di tempat tidur dan menggoda Chang-hyun dengan kapak saat Nam-bok tertawa. Di kamar sebelah, Moon-jo melempar Jong-woo seperti ragdoll. Ia dengan mudah menghindari semua serangan balik Jong-woo. Dia mengambil jarum suntik, tetapi Moon-jo dengan cekatan mengambilnya kembali dan menusukkannya ke bahu Jong-woo.

Mereka bertarung lagi sedikit lebih dan kemudian Jong-woo terlempar melalui pintu. Sekali lagi kita kembali ke rekaman pembukaan saat Moon-jo menyeret tubuh Jong-woo yang lemas di lorong dan sulih suara Jong-woo bermain: “Ini adalah cerita yang saya tulis sejak saya pindah ke sini.” Melewati kamarnya sendiri, kita melihat Chang-hyun berbaring di lantai berlumuran darah ketika Deuk-jeong menarik kembali untuk mengayunkan kapak lagi.

Jong-woo terus menceritakan bahwa sebelum Eden, dia pikir dunianya adalah neraka. Sekarang, dia menyadari ini adalah neraka yang sebenarnya saat Moon-jo menyeretnya ke atas dan melewati mayat Seok-yoon yang berlumuran darah. “Neraka yang mengerikan …” Jong-woo selesai, “diciptakan oleh orang asing.”

Beralih ke keluarga Jong-woo ketika saudaranya mengambil kimbap sementara ibu mereka memasak. Dia memanggil Jong-woo dan dia masuk ke ruang tamu, bergumam bahwa dia terlambat. Dia bergegas keluar pintu dengan kopernya dan Ibu terpaksa mengejarnya untuk memberinya kimbap yang dia buat untuknya. Ibu mengomeli dia untuk makan secara teratur dan kemudian tumbuh serius ketika dia memperingatkannya terhadap orang lain. “Orang-orang adalah makhluk paling menakutkan,” panggilnya dan pada saat itulah Jong-woo tersentak bangun.

Dia diikat di kursi di lantai 4 dan dia berbalik, melihat Ji-eun pingsan di kursi operasi di dekatnya. Dia dengan putus asa memanggil namanya, tetapi Ji-Eun tidak menanggapi. Moon-jo menjatuhkan diri di depannya dan Jong-woo berteriak padanya, menuntut untuk tahu apa yang terjadi. Dengan bangga mengangkat gelang pesonanya, Moon-jo menjelaskan bahwa dia hanya mencoba untuk menyelesaikannya dan menunjuk ke gigi, mengidentifikasi itu sebagai Ji-eun.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 9 Part 1

Moon-jo dengan tenang memberi tahu Jong-woo yang bingung bahwa Ji-eun masih hidup, hanya dibius. Dia menggenggam gelang gigi di sekitar pergelangan tangan Jong-woo dan mengatakan bahwa dia akan menghindarkannya. Senyum jahat menyebar di wajah Moon-jo saat berada di luar, Jung-hwa tiba di Eden dalam hujan lebat. Dia segera memperhatikan darah di lantai dan mempersenjatai dirinya dengan tasernya.

Bok-soon mendengar Jung-Hwa memanggil Jong-woo dan melangkah keluar untuk menyambutnya. Jung-hwa menuntut untuk melihat Jong-woo dan Bok-segera mendengus bahwa dia tidak ada di sana. Menjaga tasernya menunjuk Bok-soon, Jung-hwa berteriak pada Jong-woo agar berteriak jika dia bisa mendengar suarannya. Bok-soon mengatakan bahwa Jung-hwa seharusnya tidak berlaku seperti Deuk-jeong muncul di belakang Jung-hwa.

Telepon Jung-hwa berdering dan ia berbalik tepat pada waktunya untuk menarik Deuk-jeong saat dia menerjang padanya. Jung-hwa menjawab panggilan dari Hyun-ho saat dia melakukannya. Bok-soon mendakwanya dan membanting kepala Jung-hwa ke dinding, menjatuhkannya dengan dingin ketika Hyun-ho dengan panik meminta Jung-hwa untuk merespons di telpon. Bok-soon menutup telepon dan mencaci Deuk-jeong karena mengacau.

Deuk-jeong tertawa bahwa mereka akan pergi. Bok-soon memerintahkannya untuk mengunci Jung-hwa di ruang bawah tanah dengan Hee-joong. Deuk-jeong berpikir polisi akan segera tiba dan Bok-soon melambai saja, ia mengatakan dia akan menanganinya. Deuk-jeong menduga Bok-soon berencana untuk berakting lagi dan dia terkekeh sambil mengatakan bahwa Bok-sonn ingin menjadi seorang aktris.

Setelah meninggalkan Jung-hwa di ruang bawah tanah, Deuk-jeong kembali ke mobil patroli dan dia dan Nam-bok mengusirnya. Sementara itu, Jung-hwa bangun di ruang bawah tanah dan panik. Segera partnernya dan Hyun-ho tiba, dan Bok-soon menunjukkan kepada mereka bahwa kepalanya berdarah dan mengklaim Jung-hwa menyerangnya. Kedua pria skeptis dan Hyun-ho melakukan pelanggaran khusus untuk Bok-soon menjelek-jelekkan Jung-hwa.

Hyun-ho bersikeras untuk memastikan Jung-hwa tidak ada di sana, tetapi atasannya dengan cepat mengantarnya keluar ketika Bok-soon mulai menangis karena sakit kepala. Ketika mereka turun tangga, petugas lainnya memperingatkan Hyun-ho bahwa mereka tidak dapat melakukan apa pun tanpa surat perintah dan menolak protes Hyun-ho bahwa Jung-hwa tidak menjawab teleponnya.

Setelah polisi pergi, Deuk-jeong melapisi aula dengan bensin. Dia berhenti, teringat janji Reporter Jo untuk menyiapkan artikel tentang Moon-jo malam itu dan dengan bersemangat mengetikkan namanya di bilah pencariannya. Ia kaget ketika bukannya sebuah paparan, feed dipenuhi dengan artikel tentang kematian Reporter Jo. Deuk-jeong menyadari dengan ngeri bahwa Moon-jo mengetahui rencananya dan merawat atau Reporter Jo sebelum kerusakan dapat dilakukan.

Di lantai bawah, Jung-hwa berhasil menggunakan selembar pecahan kaca di lantai untuk mulai menggergaji pita perekat yang mengikat tangannya. Dia mendengar Nam-bok menuruni tangga dan melihat dengan lebih panik. Nam-bok terkejut menemukan Jung-hwa pingsan di lantai dan ketika dia berbaring di sebelahnya, cekikikan bahwa Bok-soon meninggalkannya hidup-hidup.

Sambil membelai wajah Jung-hwa, dia berkomentar bahwa pisaunya akan meluncur dengan mudah melalui kulitnya yang halus … tepat saat mata Jung-hwa terbuka dan dia menebas wajahnya dengan pecahan kaca. Jung-hwa mencoba untuk berlari, tetapi Nam-Bok menyeretnya ke belakang dengan pergelangan kakinya dan memukulnya di wajah, menjatuhkannya sekali lagi. Bok-soon membawa makan malam ke para tahanan dan terkikik saat melihat luka di mata Nam-bok.

Dia tertawa dan berkata bahwa Nam-Bok pantas mendapatkannya karena menyentuh hartanya. Nam-bok menjawab bahwa mereka adalah keluarga, jadi tidak ada yang namanya harta pribadi. “Keluarga?” Bok-soon bertanya, “Kita keluarga?” Tiba-tiba dia melempar panci mendidih yang telah dibawanya ke Nam-bok dan memukul matanya yang lain. Dia menerjangnya secara membabi buta, dan Bok-Soon memukulnya dua kali lagi di kepala. Nam-bok meringkuk dan Bok-soon mencibir bahwa dia memperingatkannya untuk tidak menyentuh hartanya.

Nam-bok meraih dengan lemah dan Bok-soon memukulnya beberapa kali, membunuhnya. Dia meninggalkan ruang bawah tanah dan bertemu Moon-jo yang menunggunya di tangga. Bok-soon tertawa dan berkata bahwa mereka harus segera pergi. Moon-jo mengatakan padanya untuk menunggu sedikit lebih lama. Bok-soon mengatakan bahwa dia tidak bisa menunggu lama dan Moon-jo mempertanyakan kepercayaannya padanya. Bok-soon berpendapat bahwa dia tidak suka dia berbicara kembali kepadanya dan Moon-jo tersenyum bahwa Bok-soon membesarkannya.

Moon-jo meminta Bok-soon untuk memeriksa 303. Bok-soon mulai menaiki tangga ke lantai 4, tetapi Moon-jo menghentikannya. Dia mengatakan padanya bahwa mereka ada di dapur dan dia pergi hanya untuk menemukan dapur kosong. Menyadari dia telah ditipu, dia memekik, “Apakah kamu mencoba menusukku dari belakang?” Berbaris di dalam, dia mengambil pisau dari rak dan kembali ke lorong, menangkap tempat bayangan yang bergeser.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Left-Handed Wife Episode 7

Bok-Soon mengejek bayangan saat dia berjalan menyusuri lorong tetapi ketika dia sampai ke kantor, Moon-jo menanam kapak di kepalanya. Dia berdeguk bahwa jika dia tahu ini akan terjadi, dia akan membunuh Jung-hwa. Moon-jo tertawa dan mendorong tubuhnya melalui jendela bisnis.

Di lantai bawah, Jung-hwa datang ke sana sementara Deuk-jeong kembali untuk menemukan mayat Bok-soon. Marah karena keluarganya yang terakhir ditebas oleh Moon-jo, dia mendekatinya di atap. Moon-jo bertanya apakah dia berencana untuk membunuhnya dan Deuk-jeong melempar payung untuk memperlihatkan pisau. Dia menagih Moon-jo, yang gesper dan mengi. Kemenangan Deuk-jeong berumur pendek karena Moon-jo batuk bahwa dia terlalu bodoh untuk membunuhnya.

Berdiri, dia menebas tenggorokan Deuk-jeong, mengungkapkan bahwa dia menghentikan pisau lainnya dengan tangannya. Moon-jo tertawa bahwa di dunia ini, ada banyak orang seperti dirinya dan kemudian menusukkan pisau berulang kali ke Deuk-jeong sebelum meninggalkan tubuhnya di atap. Sementara itu, Jong-woo berjuang keluar dari ikatannya saat Jung-hwa mencoba membangunkan Hee-joong.

Hee-joong tidak responsif sehingga Jung-hwa pindah ke pintu sel, tapi itu terkunci rantai. Melihat ke bawah, dia melihat tubuh Nam-bok dan punya ide. Mencapai melalui jeruji, dia meraih kunci inggris Bok-segera membunuhnya dengan dan mengangkat tubuhnya sehingga dia dapat menghancurkan pelacak pergelangan kakinya. Segera ada panggilan datang ke stasiun dan Hyun-ho melompat ketika dia mendengarnya untuk Eden Goshiwon.

Moon-jo tersandung kembali ke lantai empat dengan kapaknya dan bertemu Jong-woo di lorong. Dia bertanya apakah Jong-woo tidak bahagia. “Kamu bisa membunuh siapa pun yang kamu inginkan. Atau biarkan mereka tetap hidup jika kamu mau, “Moon-jo merenung,” Tidakkah kamu merasa menjadi dewa? “Dia melanjutkan bahwa dia dan Jong-woo dapat melakukan apapun yang mereka inginkan dan bertanya apakah itu tidak menggairahkan. dia.

Jong-woo setuju, “Saya senang bahwa saya sekarang bisa membunuhmu.” Moon-jo menyarankan mereka mengakhiri novel Jong-woo dan keduanya saling terburu-buru. Mereka bergulat, tetapi Moon-jo berada di atas angin dan Jong-woo berjuang untuk melawan. Moon-jo mengetuk Jong-woo ke lantai dan menghancurkan tulang rusuknya berulang kali sebelum Jung-woo berhasil mendapatkan kembali pijakannya. Mereka bergulat sedikit lebih dan Moon-jo meluncurkan Jong-woo melalui pintu ke ruang operasi.

Moo-jo sekali lagi mulai melempar Jong-woo seperti ragdoll. Ketika terlempar ke meja, Jong-woo menyambar pisau bedah dan sementara Moon-jo terus mendominasi pertarungan, Jong-woo akhirnya berhasil mengiris tenggorokan Moon-jo. Dia pingsan, mencengkeram luka saat Jong-woo bertanya mengapa Moon-jo melakukan apa yang dia lakukan.

“Pasti ada alasannya?” Moon-jo balps. Dia mengatakan bahwa naluri manusia untuk menyerang yang lemah dan menyaksikan mereka menderita. Jong-woo berpendapat tetapi Moon-jo menunjukkan bahwa Jong-woo suka ketika penduduk lain meninggal. “Sayang, sekarang kau dan aku …” Moon-jo berdeguk, “Akan bersama selamanya.” Jong-woo membentaknya untuk berhenti memuntahkan omong kosong dan berjanji untuk membuat kematiannya yang paling menyakitkan dari semua.

Tersenyum, Moon-jo mengatakan Jong-woo adalah karya terbaik yang pernah ia buat sebelum Jong-woo memotong dengan pisau bedah. Polisi tiba dan menemukan Jung-hwa di ruang bawah tanah dan memuat Jung-woo dan Ji-eun ke ambulans.

Beberapa waktu kemudian, Eden Goshiwon ditutup oleh polisi dan kantor gigi Moon-jo ditutup. Perusahaan Jae-ho juga ditutup dan tiga karyawan yang tersisa berpisah. Jung-woo menonton laporan berita tentang Eden dari tempat tidur rumah sakitnya. Bos Ji-eun menonton laporan yang sama dengan klien dan mereka menggosipkan bahwa internet juga mencurigai Jong-woo sebagai pembunuh.

Detektif Lee berkunjung ke Hee-joong di rumah sakit dan kecewa karena Hee-joong tidak dapat berbicara. Dia menetapkan serangkaian foto dan meminta Hee-joong untuk mengidentifikasi pria yang dia katakan kepada Detektif Cha sedang mencoba membunuhnya. Dia memilih semua orang dari tumpukan tapi Jong-woo. Mereka kemudian menanyai rekan kerja Jong-woo yang mengatakan dia tidak ingin pulang dan menakutkan ketika dia minum.

Rekan kerja menyebutkan serangannya pada Byung-min dan Byung-min berteriak bahwa Jong-woo adalah seorang psikopat total. Dia menegaskan bahwa Jong-woo mungkin berkonspirasi dengan Moon-jo untuk membunuh Jae-ho dan mendesak mereka untuk mengunci Jong-woo selamanya. Selanjutnya adalah Jung-hwa dan dia menceritakan bahwa Ji-eun telah diculik oleh Moon-jo dan Jong-woo telah memanggil Jung-hwa sebelum masuk untuk menyelamatkannya.

Baca juga :  Review Drama Korea Memories of The Alhambra Eps. 9

Dia bertanya apa yang akan terjadi pada Jong-woo dan detektif mengatakan bahwa sementara mereka menyelidiki dia untuk kematian Jae-ho dan Reporter Jo, tidak ada yang mengikatnya untuk pembunuhan. Jong-woo mengakui untuk membunuh Moon-jo, tetapi mereka akan menganggapnya sebagai pertahanan diri. Detektif Lee bertanya tentang kematian Nam-bok dan Jung-hwa mengatakan bahwa dia tidak sadar tetapi mendengar pembunuhannya dan Detektif Lee mengatakan ada sesuatu yang aneh.

Jung-hwa mengunjungi Ji-eun dan bertanya apakah dia ingat sesuatu tentang pembunuhan Moon-jo karena dia berada di lantai 4 ketika itu terjadi. Ji-eun mengatakan ingatannya tidak jelas tetapi kembali ke malam itu dan kita melihat Jong-woo mencekik dirinya sendiri dan memohon untuk diselamatkan sebelum tiba-tiba menunjuk dan berteriak bahwa itu bukan dia. Dia menghilangkan memori dan mengulangi bahwa dia tidak ingat.

Jung-hwa mengunjungi Jong-woo berikutnya dan mengatakan kepadanya bahwa dengan semua darah dari orang yang hilang di studio dan kesaksian Hee-joong, Jong-woo akan dibebaskan untuk membela diri. Dia tiba-tiba bertanya apa yang akan terjadi pada anak-anak yang bermain di dekatnya dan apa yang menentukan baik dan buruk. Dia mengakui dia tidak tahu dan Jong-woo mengatakan dia harus kembali ke novelnya.

Sebelum berpisah, Jung-hwa bertanya apa yang sebenarnya terjadi malam itu dan kita melihat perbedaan yang ditemukan Detektif Lee adalah bahwa rumah liburan itu membunuh – di mana Moon-jo dan kawan-kawan. juga dianggap bersalah – pembunuhnya ada pro. Atau, orang yang membunuh semua orang di Eden adalah seorang amatir, yang terus menusuk dan memukuli orang mati. Daripada serangkaian pembunuhan domino, sepertinya satu orang yang melakukannya.

Saat ini, Jung-hwa bertanya apakah Moon-jo benar-benar membunuh semua orang tetapi Jong-woo memotongnya, mengatakan dia harus pergi. Dia berjalan pergi dan Jung-hwa terlambat menyadari dia masih memiliki bukunya – yang Moon-jo telah curi dari kamarnya. Dia kembali ke rumah sakit untuk mengembalikannya dan membeku ketika dia melihat Moon-jo di lift sebelum pintu ditutup. Mengibaskan penampakan itu, dia pergi ke kamar Jong-woo dan menyerahkan buku itu padanya.

Saat dia menerimanya, gelang gigi di pergelangan tangannya berkerut dan wajah Jung-hwa jatuh ketika dia menyadari dia mendengar suara itu ketika Nam-bok dibunuh. Pembunuhan itu diputar ulang dan kita melihat Jong-woo sebagai pelaku. Dia mencibir pada Nam-bok mereka tidak layak hidup dan Nam-bok telah meludah kembali mereka harus membunuhnya lebih cepat.

Dia juga segera memecat Bok dan dia menyuruhnya untuk membunuh mereka semua. Deuk-jeong terkekeh Jong-woo tertangkap terlalu cepat saat ia meniup melalui tebasan di lehernya dan Jong-woo telah mencibir bahwa Deuk-jeong hanya bodoh. Akhirnya, adegan kematian Moon-jo diputar ulang – satu-satunya yang benar untuk pertama kalinya.

Bingung, Jung-hwa berjalan keluar dari ruangan dan kembali ke wawancaranya dengan para detektif ketika mereka bertanya-tanya mengapa Moon-jo akan membunuh keluarga yang telah bersamanya selama 2 dekade … memutuskan dia pasti menyimpan kebencian yang mendalam . Dia berhasil keluar ke mobilnya dan melompat untuk melihat di kursi belakang, tetapi itu kosong dan dia pergi dari rumah sakit.

Mengenang kembali ketika Moon-jo memberi tahu Jong-woo bahwa dia tidak mengijinkannya, kita sekarang tahu kondisinya adalah bahwa Jong-woo harus membunuh semua orang di gedung. Dia setuju, dan Moon-jo menyeringai jahat ketika Jong-woo terus mengulangi, “Aku akan membunuh kalian semua.”

Di masa sekarang, Jong-woo mengetik “mati” berulang kali di laptopnya. Sekarang ketika kita melihat Moon-jo benar-benar memberi tahu Jong-woo, “Kamu menikmatinya. Membunuh semua orang di sini. “Saat itulah Jong-woo akhirnya keluar dari kabut pembunuhannya, ngeri dengan apa yang telah dia lakukan. “Kamu adalah mahakarya terbaik yang aku buat,” Moon-jo tersenyum. Kecuali ini adalah saat Ji-eun menyaksikan di mana dia berbicara sendiri.

Janji Moon-jo untuk bersama selamanya memiliki arti baru. Setelah itu, ketika dia dimasukkan ke dalam ambulans, Jong-woo melihat Moon-jo tersenyum di tengah kerumunan, dan sekarang dia tersenyum pada dirinya sendiri saat dia mengetik di depan komputer, wajahnya sebentar terhampar dengan Moon-jo saat suara Moon-jo berbisik. “Sayang.”

Mungkin kamu juga suka ...

Komentar