Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap All of Us Are Dead Episode 3

Lanjut kita dengan recap All of Us Are Dead Episode 3. Episode ini dimulai di kantor polisi, di mana Byeong-Chan mengaku bahwa ia yang memulai wabah virus ini. Saat dia berbicara dengan Jae-Ik, kita melihat Hee-Su yang memiliki masalah sendiri. Setelah meninggalkan sekolah dengan sakit perut, kita melihat di episode sebelumnya, dengan air mengalir di kakinya. Sekarang, ternyata dia benar-benar hamil dan melahirkan sendiri di kamar mandi umum.

 

Namun Cheong-San selamat dari jatuhnya dari balkon. Dia berpegangan erat pada pipa air, tetapi salah satu yang terinfeksi mencengkeram kakinya. Su-Hyeok berhasil datang dan membantu, secara akrobatik dan berhasil meraih selang. Sungguh ajaib bahwa benda ini tidak rusak dan ini adalah momen yang cukup menggelikan sebenarnya.

 

Infeksi segera mulai menyebar ke seluruh kota, dengan Hee-Su terpaksa menghindari zombie sambil memegang bayinya. Dia juga nyaris ditabrak mobil polisi, yang difilmkan oleh orang-orang. Orang yang sama yang mengunggahnya ke Facebook dan mengizinkan tokoh kita di ruang siaran melihat apa yang sedang terjadi. Ini adalah cara yang rapi untuk memindahkan adegan kembali ke ruang siaran.

 

Akhirnya semua anak berkumpul kembali, di mana ketegangan pecah antara Na-Yeon dan Gyeong-Su. Setelah menggagalkan yang terinfeksi, Su-Hyeok secara tidak sengaja memukul hidung Gyeong-Su. Masalahnya, ini menyebabkan yang lain percaya dia terinfeksi. Na-Yeon adalah biang keladi dalam hal ini, tapi dia menolak untuk meminta maaf ketika ternyata Gyeong-Su baik-baik saja.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 4

 

Na-Yeon bersikeras, percaya bahwa goresan di tangan Gyeong-su adalah akibat dari infeksi. Untuk menyelesaikan ini, Sun-Hwa membuat keputusan besar dan memutuskan Gyeong-su harus tinggal di ruang rekaman. Setidaknya selama 30 menit untuk melihat apakah ada perubahan.

 

Gwi-Nam juga masih hidup. Ia menggunakan setiap sumber daya yang dia bisa untuk menyelamatkan diri. Saat ini terjadi, ibu Cheong-San mengetahui berita tentang Hyosan dan mengambil sepeda terdekat dan langsung menuju ke sekolah. Sementara ayah On-Jo, melihat infeksi secara langsung setelah dipanggil ke gedung kantor di mana salah satu yang terinfeksi diikat ke kursi.

 

Saat infeksi semakin parah, polisi turun ke jalan-jalan dan bersiap untuk melawan gerombolan zombie itu. Ini juga berarti ibu Cheon-San terpaksa mengambil jalan berisiko melalui gang belakang. Dan dari semua orang yang dia temui, itu adalah Hee-Sun. Yang masih menggendong bayinya dan bergegas pergi, meninggalkan wanita itu sendirian untuk menghadapi gerombolan zombie yang mengejarnya.

 

Hee-Sun mengambil gagasan untuk yang terburuk. Dia terinfeksi dan ingin melindungi anaknya. Akhirnya dia mengikat simpul di pintu untuk dirinya sendiri, untuk mencoba dan menghentikan zombie dari mendapatkan bayi dan untuk menghentikan dirinya dari melakukan sesuatu yang buruk.

 

Di sekolah, Gyeong-Su akhirnya merajuk dan menolak untuk keluar dari ruang rekaman. Untuk menyelesaikan masalah, Sun-Hwa dan anak-anak menyarankan Na-Yeon menjadi orang yang masuk dan berbicara dengannya. Hanya saja, ini hanya memperburuk keadaan.

Baca juga :  Recap All of Us Are Dead Episode 12

 

Gyeong-Su segera mulai mengeluarkan darah dari hidung ketika dia keluar dari ruang siaran. Dan sepertinya Na-Yeon benar. Dengan suara gemetar, Gyeong-Su memutuskan untuk pergi atas kemauannya sendiri dan melakukan hal yang benar. Tepat sebelum dia berbalik, Gyeong-Su mengalami penglihatan yang menakutkan.

 

Cheong-San berhasil mengalihkan perhatian Gyeong-su dengan menyiulkan lagu favorit mereka berdua, yang membuatnya melompat keluar jendela dan bergabung dengan gerombolan lainnya. Masalahnya, Na-Yeon sebenarnya, menyeka darah yang terinfeksi dari sapu yang digunakan sebelumnya untuk menangkis yang terinfeksi. Dia kemudian menggunakannya untuk menginfeksi luka Gyeong-Su. Nam-Ri melihat semuanya dan kelompok itu menyerangnya.

 

Tidak butuh waktu lama bagi Na-Yeon untuk mengakui semuanya. Na-Yeon akhirnya pergi, terisak, mengklaim dia tidak punya teman. Dalam ketidakhadirannya, Sun-Hwa dengan tegas memberitahu anak-anak lain untuk tidak mengambil kehidupan lain. Dengan melakukan itu, itu membuat hidup itu sendiri tidak berarti.

 

Setelah berbicara, Sun-hwa ke luar untuk mencoba dan menyelamatkan Na-Yeon. Meraih tangannya, mereka bergegas menjauh dari gerombolan itu, meninggalkan anak-anak sendirian. Tapi tidak lama – sebuah helikopter muncul yang bisa menjadi penyelamat mereka.

Komentar

0 Shares