Recap All of Us Are Dead Episode 4

Lanjut kita dengan Recap All of Us Are Dead Episode 4. Episode ini dimulai dengan seorang influencer dalam perjalanan ke Hyosan. Dia ingin mencari tahu apakah infeksinya benar-benar seburuk yang dikatakan semua orang. Berbekal setumpuk perlengkapan bertahan hidup, dia menuju ke jantung kota… dan mencoba menemukan tempat yang aman untuk bersembunyi.

Sementara itu, helikopter terbang mendekati sekolah, ibu Cheong-San berhasil melarikan diri dari gerombolan zombie di dekatnya dan tertatih-tatih menuju sekolah itu sendirian. Sayangnya dia mengenali Gyeong-Su dan memanggilnya. Tapi tentu saja dalam melakukannya, dia terinfeksi jadi itu langkah yang buruk. Dan itu membuatnya dikepung dan dibunuh karena usahanya.

Eun-Ji tetap berada di atap sekolah, bersama Cheol-Su. Keduanya menyaksikan pembantaian yang terjadi di bawah, mereka ingin ‘membunuh’ orang-orang di dalam sekolah yang telah mem-bully mereka. Hanya bedanya, di sini adalah bahwa Cheol-Su ingin hidup, sementara Eun-Ji masih tergoda dengan gagasan bunuh diri.

Di ruang siaran, semua saling berpegangan erat dan mencoba menemukan solusi untuk masalah kamar mandi mereka. Mungkin perlu beberapa saat sebelum penyelamat tiba. Seperti juga ayahnya, On-Jo memimpin teman-temannya. Bertahan dan menunggu penyelamatan.

Di tempat lain, Gwi-Nam masih berjuang juga, dan dia berhasil bertahan hidup dengan membantai lebih banyak orang yang terinfeksi. Orang-orang yang selamat lainnya kebetulan ditahan di kamar mandi anak perempuan. Kita melihat sekelumit adegan episode terakhir ini tetapi di sini kita melihat hal-hal dimulai ketika Min-Jae dan Mi-Jin bertarung.

Kembali ke kantor polisi, Byeong-Chan sama sekali tidak peduli dengan apa yang terjadi di luar. Dia melihat itu semua sebagai kemenangan yang lemah melawan yang kuat. Dia sangat menyadari anaknya dibully, tapi cara sekolah yang memilukan menangani ini, mengklaim itu hanya anak-anak “main-main”, dan bagaimana dia harus menjadi bagian ‘tim’, menyudutkannya.

Bullying terhadap Jin-Soo benar-benar tidak terkendali dan pindah kelas hanya memperburuk keadaan. Percaya dia hidup dalam sistem penyerangan, Byeong-Chan mengambil keputusan berani untuk menginfeksi putranya sendiri dengan harapan membantunya melawan. Hanya saja, dia malah menciptakan monster dalam prosesnya.

Wawancara segera berakhir begitu saja ketika infeksi zombie menyebar ke kantor polisi. Jae-Ik melawan mereka kembali sebaik mungkin tetapi dia akhirnya terinfeksi. Byeong-Chan menyelamatkan nyawa detektif itu, membiarkan Jae-Ik melarikan diri tetapi terinfeksi dalam prosesnya.

Masalahnya, Byeong-Chan tidak tampak seperti yang terinfeksi lainnya. Dia tampak lebih hidup, mampu berjalan dengan tenang melalui lorong-lorong. Sebelum dia berbalik, dia memberi tahu Jae-Ik tentang laptopnya yang dapat menyimpan petunjuk penting untuk menghentikan infeksi ini. Dengan pengetahuan ini, Jae-Ik menuju ke SMA Hyosan.

Di sekolah, Cheong-San dan On-Jo menyaksikan sekelompok besar helikopter mulai terbang ke kota. On-Jo ingin mencoba dan mendapatkan perhatian mereka. Nam-Ri bagaimanapun, membawa masalah yang jauh lebih mendesak. Dehidrasi. Meskipun mereka telah menyelesaikan masalah kamar mandi mereka, mereka tidak mendapatkan air atau makanan, yang jelas merupakan masalah besar.

Untuk mencoba dan menemukan solusi, anak-anak memutuskan bahwa mereka harus pergi ke kantor guru. Secara khusus, mereka perlu menemukan telepon untuk mencari tahu apa yang terjadi. Itu bermasalah karena di atas atap, Eun-Ji membuat keputusan berani untuk menemukan telepon Gwi-nam tidak peduli apa..

Video yang diambil Gwi-nam di episode 1, sebenarnya dijadwalkan untuk ditayangkan pada jam 9 pagi. Waktu itu sekarang telah berlalu dan karena Cheol-Su tidak mampu membayarnya (berkat komplikasi kecil dari wabah zombie), waktu mereka habis. Jadi Eun-Ji menuju ruang guru.

Eun-Ji terinfeksi oleh zombie dalam perjalanan turun. Tanpa sepengetahuannya, itulah alasan orang yang terinfeksi berhenti menggigit. Bagaimanapun, dia berhasil masuk ke kantor tetapi begitu juga Cheong-San dan Su-Hyeok. Sayangnya, Eun-Ji menghancurkan sebagian besar telepon. Dalam keinginan mereka untuk menemukan telepon yang berfungsi, Cheong-San dan Su-Hyeok akhirnya terpisah saat mereka mencoba menghindari zombie.

Selama di gedung kantor, ayah On-Jo berhasil menahan gerombolan yang mendekat berkat selang pemadam dan beberapa kecerdikannya. Sementara Anggota Kongres dan yang lainnya berebut menaiki tangga. Petugas pemadam kebakaran dibiarkan menutup beberapa pintu dan menggunakan selang untuk menangkis zombie. Dengan pintu atas ke atap terkunci, ayah On-Jo ditinggalkan sendirian untuk mencoba dan menahan mereka semua dan membeli waktu berharga kelompok untuk melarikan diri.

Kelompok itu berhasil melarikan diri tetapi untuk ayah On-Jo, sepertinya dia mungkin terinfeksi. Zombi tidak bisa ditemukan dan dia terengah-engah saat mereka semua sampai di atap. Melemparkan suar sinyal, helikopter di dekatnya mendekat dengan cepat.

Sementara itu, Cheong-San berada di kantor kepala sekolah bersama Gwi-Nam, yang mengikat kepala sekolah dan bersiap untuk membunuhnya. Dengan pembuatan film Cheong-San, dia melihat dengan kaget saat Gwi-Nam menggorok leher pria itu dan membunuhnya. Cheong-San meraih telepon dan bergegas lari ke tempat yang aman, meninggalkan pengganggu yang menguntit di lorong mengejarnya. Saat Gwi-nam melempar pisaunya, pisau itu mengenai Cheong-San tepat di tulang punggungnya.

Tinggalkan komentar