Dark?

Sinopsis Tale of The Nine Tailed Episode 15

All chapters are in Tale of the Nine Tailed (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita memulai episode 15 dari Tale Of The Nine Tailed dengan Ji-A mengakali Presiden dan menembaknya di dada. Ternyata di mana dia memotongnya, dia berubah menjadi Imoogi itulah sebabnya dia bisa mengalahkannya. Hae-Ryong menggodanya saat berdarah di lantai, menyebut Imoogi bukan manusia atau roh dan akhirnya menemui takdirnya. Saat ia menarik napas terakhirnya, Hae-Ryong merenungkan hidupnya dan meninggal.

 

Ketika Jae-Hwan memperhatikan apa yang terjadi, dia disandarkan ke dinding oleh Ji-A yang mencoba membujuknya untuk menembaknya. Dia menolak untuk melakukannya sampai Sae-Rom menunjukkan dan benar-benar menampar akal sehat Ji-A. Ketika dia kembali ke cara lamanya, dia melihat darah di tangannya dan menangis.

 

Sementara itu, Yeon dan Imoogi mendiskusikan kekuatan mereka saat mantan memberi tahu Imoogi bahwa dia lebih kuat. Saat keduanya melanjutkan perebutan kekuasaan mereka, Imoogi akhirnya berada di atas angin saat dia menuntut Yeon membawanya ke Sungai Samdo.

 

Ternyata rencana yang dibuat Yeon dengan Imoogi melibatkan penggunaan racun untuk mengelabui Taluipa dengan menggunakan Ui-Ong untuk melawannya. Di sana, dia berjanji bahwa akhir akan terjadi.

 

Seperti yang kita tahu, Imoogi licik tetapi meskipun dia mengambil umpan, Yeon khawatir ada yang tidak beres. Lebih buruk lagi, Imoogi tiba-tiba membawa putra Taluipa yang terjerat di tengah semua ini.

 

Sementara Hye-Ja merawat penyakit Choi di The Snail Bride, Ui-Ong kebetulan juga ada di sana dan dia jelas merindukan Taluipa. Saat dia memperdebatkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, dia terjebak di persimpangan jalan tentang cara terbaik untuk menghadapi situasinya. Apakah dia kembali ke Taluipa atau tidak?

 

Setelah merawat Ji-A dan menghiburnya, Yeon berbicara kepada Shin-Joo dan menceritakan rencananya, termasuk melompat ke Sungai Samdo dan menelan timbangan. Sebaliknya, Shin-Joo menawarkan dirinya sebagai pengorbanan yang dengan cepat dihalau Yeon. Saat dia pergi, Shin-Joo berjuang untuk menahan air mata.

 

Ji-A pergi dan bertemu Rang, akhirnya mengerti bahwa Yeon akan mengorbankan dirinya untuk menyelamatkannya. Menempatkan pistol di atas meja, dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia menyakiti Yeon saat berada di bawah kendali Imoogi, dia akan bunuh diri. Jika itu gagal, dia ingin Rang membunuhnya.

 

Mengingat mereka berdua memiliki minat yang sama dalam menyelamatkan Yeon, mereka membentuk gencatan senjata yang tidak mungkin, yang hampir disegel dengan jabat tangan … sampai Rang malah menggunakan mainan mengingat apa yang kita ketahui tentang rubah.

 

Dengan pertarungan terakhir yang akan datang, Yeon memberikan Shin-Joo sebuah amplop berisi rencana untuk apartemen baru atas namanya sebagai ucapan terima kasih atas semua yang telah dia lakukan. Selanjutnya, Yeon bertemu Rang dan kedua bersaudara itu menikmati makanan mereka bersama. Saat mereka melakukannya, Yeon berkomentar tentang betapa dewasanya saudaranya sekarang tetapi terus menggodanya. Dia bahkan menyerahkan telur rebusnya untuk dimakan Rang.

 

Yeon memberikan tampilan yang cantik, salah satu kasih sayang dan kesedihan saat dia menyadari ini mungkin terakhir kalinya mereka makan bersama. Namun, dia meminta Rang untuk muncul di Sungai Samdo bersamanya untuk memastikan tidak ada yang salah dan rencana ini berjalan lancar.

 

Sementara itu, Yu-Ri yang gelisah ingin pulang, tetapi Imoogi meyakinkannya bahwa jiwanya memiliki kegelapan. Selain itu, tidak ada yang ingin menyelamatkannya dan dia ditakdirkan untuk menderita. Setelah menipu gadis itu, Imoogi mengatakan padanya rencana sebenarnya termasuk mengambil alih dunia. Akhirnya dia memintanya untuk menemaninya ke Sungai Samdo.

 

Dengan Taluipa yang bertanggung jawab dan tanggal kematian Yeon tiba, Hye-Ja memohon padanya untuk menyelamatkan Yeon. Secara khusus, dia meminta Taluipa untuk melihat melampaui fasadnya yang dingin dan hatinya yang dingin tentang bagaimana perasaannya yang sebenarnya tentang Yeon.

 

Mengingat dia bahkan menolak untuk membantu saudaranya sendiri, Taluipa menolak. Namun, Hye-Ja bersikeras dan mencoba untuk menghubunginya. Hye-Ja mengklaim bahwa dia telah memukuli dirinya sendiri selama ini dan menyelamatkan Yeon bisa menjadi penebusan untuknya.

 

Setelah menjatuhkan obat di atas meja, dia pergi sebelum Taluipa menunjukkan perasaannya yang sebenarnya, menangis di dekat guci putranya.

 

Sementara itu, Rang berbicara kepada Shin-Joo tentang Yu-Ri dan mengakui bahwa dia tidak akan pernah menyetujui hubungan mereka. Namun, dia setuju untuk membawanya menemui Yu-Ri. Mengingat dia telah diberitahu bahwa dia tidak memiliki siapa pun di sisinya, kedatangan Shin-Joo jelas sangat berarti baginya.

 

Melihat mereka melalui monitor pintu depan, dia berjuang untuk menahan air mata saat Rang berjanji untuk menyelamatkan Yu-Ri sementara Shin-Joo memegang kotak cincin ke layar. Sekarang dia mulai menangis saat emosinya meluap.

 

Yeon dan Ji-A memutuskan untuk pergi berkencan. Dengan virus yang tampaknya tidak menyebar lagi (meskipun berbagai karakter sedang sakit), mereka pergi berkencan bersama. Saat matahari terbenam, pasangan ini menghabiskan waktu bersama di tepi pantai dan membuat harapan untuk masa depan. Ji-A berharap dia bisa menyelamatkan mereka berdua tapi jelas ada banyak hal yang terjadi dalam hal ini.

 

Taluipa menelepon Yeon dan membawanya ke tempatnya. Mengingat kata-kata Hye-Ja sebelumnya, mereka dengan jelas memahaminya dan dia berbicara tentang putranya dan bagaimana dia melompat ke Sungai Samdo. Dia mengaku berhenti merokok – untuk kali ini – dan akhirnya mengakui ada cara agar dia dan Ji-A dapat diselamatkan tanpa salah satu dari mereka dikorbankan.

 

Mengacungkan pedang khusus, dia memberikannya kepada Yeon dan menyuruhnya untuk menusuk Ji-A dengan pedang itu. Ketika dia hampir mati, roh Imoogi akan meninggalkan tubuhnya dan mencoba mencari inang lain. Ketika itu terjadi, Taluipa akan masuk dan mengubahnya menjadi batu. Yeon khawatir tentang kematian Ji-A tetapi sebaliknya, memutuskan untuk membantu Ji-A dan menghentikannya dari kematian.

 

Dengan Sae-Rom yang masih dalam keadaan buruk, Ji-A menerima telepon dari Imoogi yang membujuknya keluar untuk berbicara. Dia menuntut penawarnya tetapi ternyata tidak ada obatnya mengingat dia lahir dari wabah. Menjangkau, Ji-A berubah menjadi sisi lain dari Imoogi dan mengatakan kepadanya untuk tidak mempercayai Yeon saat dia merencanakan sesuatu.

 

Ketika Yeon kembali ke Ji-A, dia menemukan dia berbalik ke sisinya dari Imoogi dan mengetahui bahwa Gubernur diserang. Saat subjek beralih ke Cermin Bulan, Yeon tetap terkejut dan terlebih lagi ketika semua orang di sisinya menoleh padanya.

 

Ini, seperti yang akan segera kita lihat, adalah akibat langsung dari apa yang Imoogi bisikkan di telinganya tentang menyalakan Yeon ketika Imoogi muncul di “dia”. Sementara Rang tidak sehat dan berjuang untuk menangkis sekutu yang dicuci otaknya, Taluipa memiliki kejutannya sendiri.

 

Imoogi muncul di hadapannya dan ternyata memiliki wajah yang sama dengan putranya, Bok-Gi. Saat dia mendengarkan dengan marah, Imoogi mengungkapkan bahwa dialah yang menanam wabah di istri putranya. Tidak dapat mengendalikan emosinya, dia meledakkannya dengan kekuatan tetapi ternyata dia memiliki Cermin Bulan di tangannya dan memantulkannya. sihirnya.

 

Ketika Yeon muncul, dia menemukan Taluipa berubah menjadi batu. Lebih buruk lagi, dengan kedua sisi Imoogi sekarang di sini dan rencana Yeon gagal, segalanya terlihat suram saat dia dipaksa untuk melawan Ji-A dan Imoogi dalam pertarungan yang dikoreografikan dengan baik.

 

Di tengah semua ini, Ji-A terus kehilangan kendali dan menderita. Tidak tahu harus berbuat apa lagi, Yeon membuat keputusan berani dan menelan timbangan setelah Ji-A hampir menembak kepalanya sendiri.

 

Rang meledak di dalam dan mulai berkelahi dengan Imoogi tetapi tidak ada gunanya – kerusakan telah terjadi. Dengan segala sesuatu yang tampaknya hilang, Ji-A membuai wajah Yeon saat dia mengatakan kepadanya bahwa mereka menang. Kembali berdiri, dia mengungkapkan apa rencana sebenarnya selama ini.

 

Rupanya dia menelan bunga mawar lebih awal di malam hari dan mengingat ini adalah salah satu kelemahan Imoogi, itu cukup untuk menyeimbangkan kekuatan dan membuat segalanya lebih adil.

 

Memegang Imoogi, dia menyerahkan pedang itu ke Rang dan menyuruhnya untuk menusuk mereka berdua. Dia berjuang untuk melakukannya tetapi mengingat itu berarti berubah menjadi Imoogi sebagai alternatif, dia akhirnya menusukkan pedang melalui mereka berdua. Saat Ji-A berlari ke arahnya, dia melihat Imoogi dan Yeon sama-sama jatuh ke malapetaka. Tepat sebelum mereka melakukannya, Yeon mengatakan padanya bahwa dia mencintainya.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Tale of The Nine Tailed Episode 15 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Tale of The Nine Tailed Episode 15, baca Sinopsis Tale of The Nine Tailed Episode 15 online, baca Sinopsis Tale of The Nine Tailed Episode 15 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 15