Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 16

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Mr Queen Episode 16 dimulai dengan Bong-Hwan dan Cheoljong mendiskusikan insiden sumur. Saat dia mulai membocorkan apa yang terjadi, Bong-Hwan tiba-tiba mengambil mie ramen. Tersenyum, Cheoljong menjatuhkan apa yang dia katakan dan melihat-lihat buku taktik militernya dari dinasti Ming. Dia bermaksud untuk membuat pasukan yang kuat dan perlu membaca semua yang dia bisa. Menariknya, dia menyebutkan kilasan masa depannya yang hancur yang dia impikan juga. Namun, Cheoljong melakukan yang terbaik untuk menentang takdir.

 

Bong-Hwan akan menyelaraskan dirinya dengan Raja untuk memastikan masa depannya cerah, mengingatkannya bahwa dia dapat melihat masa depan. Dan begitu saja, Bong-Hwan mengubah topik pembicaraan menjadi Republik Korea.

 

Saat mereka berdua mulai tidur, dia merasionalisasi dengan dirinya sendiri sebelum tertidur, mengklaim dia melakukan semua ini untuk keuntungannya sendiri. Lagi pula, jika dia bisa mengubah masa depan maka Tuan Han tidak akan mengejarnya lagi.

 

Ratu terganggu meskipun oleh ayahnya runtuh. Saat Bong-Hwan bergegas untuk memeriksanya, dia meminta maaf saat dia mendorong Ayahnya untuk menjauh dari korupsi dan sebaliknya, membangun reputasinya kembali di antara penduduk di kota. Itu termasuk memberikan semua kekayaan dan harta benda materialistisnya.

 

Untungnya, Ayahnya juga ingat buku masa kecil So-Yong, yang dia tulis lagi hanya untuknya. Dalam hal itu, rincian Menteri Negara Kiri terungkap bersama dengan campur tangan pajak Kepala Menteri Negara. Korupsi militer dan ekonomi merajalela di sini, mendorong Cheoljong menggunakannya untuk mendapatkan informasi penting untuk memberatkan orang-orang ini.

 

Namun, Cheoljong dipanggil keluar dari pertemuan ini oleh konferensi kerajaan; sebuah konferensi kerajaan yang Bong-hwan putuskan untuk hadiri dengan berpakaian seperti seorang kasim.

 

Saat dia berdiri diam dan mendengarkan, para menteri bersatu melawannya ketika mereka menyebutkan orang-orang percaya bangkit dan bagaimana mereka “menjaga sumbernya”. Tidak senang dengan ini, Cheoljong memutuskan untuk menghukum para pembuat onar … dan para gubernur dan menteri yang menyetujui ini tanpa persetujuannya.

 

Jwa-Geum bertemu Sal-Soo secara rahasia dan terus merencanakan sementara Byeong-In ditutupi kelopak untuk menjadi Menteri Perang termuda. Yah, dia terlalu terpaku pada Cheoljong dan Ratu untuk merayakannya dengan benar, saat dia merenungkan siapa yang mencintai siapa dan apa yang harus dilakukan.

 

Janda Ratu Agung berbicara kepada Byeong-In tentang surat cinta antara Raja dan Ratu, berjuang untuk tetap bersama. Dia memperhatikan ini juga dan menatapnya dengan curiga.

 

Hong tiba di sebuah restoran dan berbicara secara informal kepada orang-orang di dalamnya. Saat dia mengacungkan lencana penyelidik rahasianya, mereka menertawakannya dan percaya bahwa dia palsu. Begitulah, sampai Hong mengacungkan pistol dan menuntut jawaban.

 

Sementara itu, Ratu mengumpulkan para menteri di hadapannya dan mendorong mereka untuk memakan hidangan yang dia masak. Setelah menipu mereka semua dengan alkohol alih-alih teh, pelajaran kerasnya ditindaklanjuti dengan wacana berbisa, menyebut para menteri jahat dan wabah di negeri itu. Dia menuntut mereka berhenti berkonspirasi bersama.

 

Dengan semua menteri berbalik melawannya, Byeong-In tiba saat dia sedang mendiskusikan buku dan memintanya untuk menjelaskan tindakannya. Nah, Bong-Hwan menyebutkan bagaimana dia berada di jalan yang berbeda dan tidak memiliki perasaan padanya. Tentu saja, dia sangat mencintai So-Yong.

 

Mengulurkan tangannya, dia malah berbalik dan menolak kemajuannya. Berjalan pergi, Byeong-In menenggelamkan kesedihannya dalam alkohol, berkomentar pada dirinya sendiri bagaimana dia tidak memiliki masa depan.

 

Orang-orang kerajaan kembali ke istana tempat Cheoljong melakukan yang terbaik untuk mencoba dan membuat Bong-Hwan tertawa. Tampaknya tidak berhasil, meskipun mata juling dan bertindak seperti pelayan. Akhirnya Bong-Hwan memaksanya untuk tertawa, mendorongnya untuk melihatnya dengan bangga.

 

Saat perhatian beralih ke pedang, Bong-Hwan menyebutkan bagaimana dia ahli dengan pedang. Di luar istana, dia mendorong Jwa-Geum untuk mengacungkan pedangnya dan bertarung. Hanya … pedangnya telah benar-benar patah, yang dia sadari saat dia menghunus pedang.

 

Ini semua adalah pelajaran untuk menunjukkan bahwa Ratu tidak akan berhenti dan tidak boleh diremehkan. Saat dia berjalan pergi, senyum melintasi wajah Jae-Geum. Apakah ini petunjuk bahwa dia terkesan dengan penampilannya?

 

Hwa-Jin bertemu Raja berikutnya, tetapi pertemuan mereka singkat saat Pangeran muncul dan mempertanyakan apa yang mereka bicarakan. Omong-omong, Cheoljong dan Bong-Hwan melanjutkan pelajaran mereka tentang perubahan wajah dinasti Korea. Secara khusus, mereka membahas Jigme Jhesar, Raja Bhutan.

 

Di pagi hari, Bong-Hwan berpakaian sebagai laki-laki dan mulai mengajarkan taktik militer penting Hong. Pangeran Youngpyeong lelah dengan pengaruhnya tetapi Cheoljong mengingatkannya bahwa dia menyatakan perang terhadap klannya sendiri sehingga dia dapat dipercaya.

 

Hwa-Jin tiba di istana dan meminta untuk berbicara dengan Cheoljong secara pribadi. Dia berkomentar bagaimana penampilannya telah berubah selama beberapa minggu ini dan bahwa dia tidak mempercayainya.

 

Di sinilah Hwa-Jin langsung menyebutkan mengambil buku itu dan menyerahkannya kepada Janda Ratu. Dapat dimengerti bahwa Cheoljong terkejut dengan pengkhianatan ini karena Hwa-Jin mencoba dengan sia-sia untuk menjelaskan tindakannya. Itu tidak baik, dan Hwa-Jin terpaksa pergi.

 

Setelah membaca bukunya, Bong-Hwan pergi menemui Cheoljong. Dia menyerahkan kembali buku So-Yong, dengan nama yang baru ditulis untuknya. Dia meminta maaf karena tidak mengenalinya karena keduanya terus tumbuh lebih dekat.

 

Di dapur kerajaan, Man-Bok meramu cairan obat khusus. Saat Bong-Hwan muncul, dia mengetahui bahwa dia membuat anggur bunga pir. Bertekad untuk mencari tahu bagaimana dia membuat ini, Man-Bok mengajari Bong-Hwan yang bersemangat langkah-langkahnya …. dan kemudian memberi tahu Ratu bahwa mereka harus menunggu 20 hari untuk matang.

 

Sementara itu, Pangeran Youngpyeong tiba untuk menangkap Menteri Negara Kiri. Dengan posisi yang kosong, dia menunjuk Ayah So-Yong, Min Joo Jin, untuk mengisi posisi tersebut. Ada suara bulat menentang ini tetapi Bong-Hwan tidak mendengarkan. Dia tetap mencap otoritas.

 

Malam itu, Byeong-In melihat tulisan rahasia di dalam buku So-Yong yang sepertinya mengisyaratkan So-Yong sebagai salah satu orang Percaya. Ini mendorong Byeong-In untuk mengumpulkan para menteri dan “membersihkan”. Mereka akan mengubah catatan dan mengembalikan persembahan kerajaan kembali ke tempat asalnya. Hukuman karena ketahuan melalui ini adalah kematian juga, jadi tidak ada tekanan kalau begitu!

 

Byeong-In adalah duri nyata di sisi Raja dan Cheoljong terus mempertimbangkan cara terbaik untuk menghadapinya.

 

Sementara itu, Man Bok dan Nyonya Istana Choi terus bertemu di dalam bambu tebal di mana mereka meratapi Ratu bersama dan betapa marahnya Ratu kepada mereka.

 

Saat mereka mengutuk ke surga, keduanya menjangkau dan menyentuh satu sama lain, semakin dekat dalam ketidakpuasan mereka. Sayangnya semua teriakan mereka berarti mereka kehilangan suara saat mereka menghadiri dapur kerajaan untuk mencicipi anggur bunga pir.

 

Cheoljong dan Bong-Hwan menjadi lebih dekat sore itu, dengan yang pertama menunjukkan buku yang dia transkrip tentang waktunya mengajar Hong. Tepat sebelum dia membungkuk untuk menciumnya, Bong-Hwan mulai merasa mual. Ketika dokter tiba, dia mengungkapkan kabar gembira bahwa Ratu hamil!

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 16 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 16, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 16 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 16 lengkap, ,

Comment

Chapter 16