Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 8 Part 2

Kita lanjut dengan Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 8 Part 2. Untuk part sebelumnya, bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsis lengkap Strangers From Hell bisa kamu temukan di sini.

Reporter Jo mengunjungi Byung-min di rumah sakit dan bertanya tentang kejadian itu. Byung-min mengatakan Jong-woo adalah seorang psiko dan bahwa dia akan mati jika bukan karena Jae-ho. Saat dia pergi, Reporter Jo memanggil Jae-ho untuk bertemu dan mengatakan dia akan menunggu di kantor. Sementara itu, Jae-ho menuju ke Eden Goshiwon untuk melihat Jong-woo. Jong-woo bertanya bagaimana dia menemukannya dan melotot ketika Jae-ho mengatakan Ji-eun memberitahunya.

Jae-ho menyarankan mereka pergi minum-minum untuk menjernihkan kesalahpahaman mereka dan Jong-woo menuduhnya bertemu Ji-eun di belakang punggungnya. Jae-ho berbohong bahwa Ji-eun tidak ingin memberi tahu Jong-woo dan menyebut Jong-woo egois karena tidak memahami perasaannya. Dia menyeret Jong-woo ke bar dan mencoba memberinya baju baru, tapi Jong-woo mengabaikannya.

Jae-ho bertanya tentang insiden itu, tetapi tidak mendapat tanggapan sehingga ia meluncurkan pidato tentang bagaimana Jong-woo perlu memperhatikan sikapnya. Ji-eun tiba dan Jae-ho mengatakan dia memanggilnya karena Jong-woo tidak akan percaya padanya. Dia duduk dan Jae-ho menyatakan Jong-woo berpikiran sempit, yang membuat Jong-woo pergi lagi.

Dia bertanya apakah Jae-ho memiliki harapan kematian dan Jae-ho mencaci-makinya karena membiarkan emosinya menjadi lebih baik darinya ketika semua orang berjuang. Jong-woo berpendapat bahwa Jae-ho tidak dapat berbicara karena ia tumbuh dengan sendok perak di mulutnya. Jae-ho menganggapnya sebagai inferiority complex dan mencemooh bahwa Jong-woo khawatir dia akan mencuri Ji-eun karena dia lebih baik.

Ji-eun akhirnya mengatakan kepadanya untuk diam, tetapi Jong-woo mengambil botol dan dia harus menahannya untuk menghentikannya dari menampar itu di kepala Jae-ho. Dia membeku ketika Moon-jo memasuki bar dan menyusut ketakutan karena Moon-jo bergabung dengan mereka. Jong-woo akhirnya memungkinkan Ji-eun mengambil botol sebagai pertengkaran Jae-ho dengan Moon-jo. Dia mengklarifikasi bahwa dia bos Jong-woo dan Moon-jo merenung itulah mengapa dia begitu sombong.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Left-Handed Wife Episode 3

Kembali ke Jong-woo, Moon-jo mengatakan bahwa dia mengerti bahwa tinggal di ruangan kecil membuat seseorang merasa sendirian. “Tetapi jika orang-orang terdekat Anda tidak tahu bagaimana perasaan Anda,” Moon-jo melanjutkan, “Anda tahu betul seperti apa itu, Jong-woo.” Jae-ho mencoba untuk menyela dan Moon-jo memanggilnya untuk memalsukan kekhawatiran ketika dia hanya setelah tenaga kerja murah Jong-woo dan Ji-eun.

Moon-jo menertawakan upaya Jae-ho untuk terlihat berani karena Ji-eun hadir dan Jong-woo mendesaknya untuk keluar. Di trotoar, Jong-woo memutuskan untuk tidak bertanya mengapa Moon-jo terus mengikutinya, sebaliknya memohon Moon-jo untuk tetap diam. Dengan senyum, Moon-jo mengatakan dia tidak bisa karena begitu dia menggigit, dia tidak pernah melepaskannya.

Jae-ho melangkah keluar juga dan Moon-jo mengakui dia telah melihat cara Jong-woo ingin membunuh Jae-ho pada malam Ji-eun keluar dari mobilnya. Dia berbisik kepada Jong-woo untuk bertindak berdasarkan keinginannya karena itu adalah dirinya yang sebenarnya dan kemudian berjalan pergi. Jae-ho berjalan mendekat dan memberitahu Jong-woo untuk kembali ke rumah keluarganya, menawarkan uang padanya untuk tidur di motel malam ini dan berjanji untuk mengirimkan gajinya dan tambahan.

Jong-woo hanya memberitahu Jae-ho untuk menjaga punggungnya, tetapi Jae-ho menganggapnya sebagai ancaman. Dia maju pada Jong-woo, mundur hanya ketika Ji-eun menabrak. Saat Jae-ho pergi, Jong-woo dengan gemetar memberi tahu Ji-eun bahwa ia benar-benar bersungguh-sungguh dan bahwa Jae-ho perlu waspada terhadap Moon-jo.

Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 8 Part 2

Di dalam taksi, Jong-woo memberi tahu Ji-eun bahwa dia akan pulang besok, dan tidak memiliki niat untuk kembali ke goshiwon untuk mengambil barang-barangnya. Dia menduga bahwa Moon-jo membuatnya kesal, mencatat bahwa seluruh sikap Jong-woo berubah ketika dia tiba. Jong-woo baru saja mulai terisak ketika dia mengatakan kepadanya, “Dia adalah pria yang benar-benar menakutkan.”

Reporter Jo membiarkan dirinya masuk ke kantor dan duduk di meja Jae-ho. Sementara itu, Jong-woo didirikan di sebuah motel, menyadari bahwa ketakutan mengikuti ke mana pun dia pergi. Pada saat yang sama, Jae-ho masuk ke lift dan memata-matai Moon-jo berdiri di luar saat pintu lift tutup. Mendengar ding lift, Jong-woo mengintip dengan cemas ke lorong, melompat ketika dia mendengar suara, tetapi Ji-eun hanya menyalakan TV di kamar mereka.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea My Only One Episode 99-100 Part 2

Jae-ho membiarkan dirinya masuk ke kantornya, tidak memperhatikan tangan bersarung yang menangkap pintu tepat sebelum menutup di belakangnya. Dia berbalik ketika dia mendengar langkah kaki dan Moon-jo menusukkan jarum suntik di lehernya saat Reporter Jo menyelam di bawah meja. Moon-jo memberi tahu Jae-ho bahwa ia biasanya tidak begitu impulsif tetapi Jong-woo adalah spesial baginya. Dia kemudian mengangkat patung dari meja terdekat dan memukul Jae-ho dengan itu berulang kali.

Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 8 Part 2

Ketika dia selesai, dia melihat Jae-ho telah menerima teks dari Ji-eun dan menjawab, menanyakan di mana dia dan Jong-woo berada. Ji-eun dituntun untuk percaya Jae-ho ingin meminta maaf secara langsung, tapi syukurlah dia menolaknya karena Jong-woo sedang tidur. Moon-jo mengantongi telepon dan memanggil Deuk-jeong untuk membersihkan kekacauan.

Reporter Jo merangkak keluar dari bawah meja dan mengikuti Moon-jo ke Eden Goshiwon. Dia memanggil seseorang, mengatakan dia punya sendok dan dia akan menghubungi. Ketika dia berbalik, Deuk-jeong mengarahkan pistol mainannya ke wajah Reporter Jo. Dia bertanya apakah Reporter Jo memiliki cerita yang menarik dan meskipun Reporter Jo membantahnya, Deuk-jeong menghentikannya dan bertanya apakah dia yakin.

Setelah itu, Deuk-jeong bertemu Moon-jo di tangga. Moon-jo mengatakan bahwa dia memerintahkan Deuk-jeong untuk membersihkan dan Deuk-jeong bertanya apakah itu pekerjaannya. Moon-jo menghela nafas bahwa Deuk-jeong tidak menikmatinya, dia hanya takut. Dia mengatakan pada Deuk-jeong untuk melakukan apa yang dia katakan jika dia ingin tinggal dan Deuk-jeong tertawa bahwa dia hanya bercanda.

Seok-yoon menemukan buku Jong-woo (yang diambil Moon-jo) di meja dapur. Moon-jo berjalan masuk dan mengatakan Jong-woo meminjamkannya buku dan menawarkan Seok-yoon bir. Dia mengambil beberapa daging misterius Bok-soon dari kulkas dan menawarkannya saat mereka minum. Seok-yoon makan dengan lapar, meskipun ia mencatat rasanya unik.

Dia membeku ketika Moon-jo mengatakan itu adalah daging manusia, tetapi tertawa bersama ketika Moon-jo mengatakan itu hanya lelucon. Moon-jo mencatat bahwa Seok-yoon tampaknya dekat dengan Jong-woo. Seok-yoon membenarkan dan menangkap dirinya sendiri ketika dia menambahkan bahwa penduduk tampaknya mengganggu Jong-woo. Moon-jo meyakinkannya bahwa dia dapat berbicara dengan bebas, mengatakan bahwa dia merasakan hal yang sama ketika dia pindah.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea The Tale of Nokdu Episode 1

Seok-yoon mengamati bahwa Moon-jo tidak terlihat seperti seseorang yang akan hidup di goshiwon, bertanya-tanya apakah dia mungkin seorang seniman. Deuk-jeong dan Nam-bok bergabung dengan mereka dan mengulangi lelucon daging manusia. Moon-jo mengatakan dia melakukan itu untuk semua orang yang bergerak masuk. Mereka menawarkan Seok-yoon lebih banyak, tetapi dia menolak dan pergi.

Daripada kamarnya, dia pergi ke atap dan mencoba memanggil Jong-woo, tetapi tidak ada jawaban. Dalam perjalanan kembali, dia berhenti di lantai 4 dan mendengarkan di pintu. Dia ingat mendiskusikannya dengan Jong-woo dan kemudian menyelinap masuk. Dia mengeksplorasi sedikit sebelum pintu di ujung terbuka dan dia hanya berhasil melesat melalui pintu yang terbuka untuk menghindari dilihat oleh Deuk-jeong dan Nam-bok ketika mereka mengangkut sesuatu di aula.

Mereka pergi dan dia mulai berjinjit ketika dia mendengar suara berdebam di belakangnya dan berbalik untuk melihat Moon-jo berdiri di sana, memantulkan bola tenisnya. “Aku ingin kamu mengosongkan kamarmu,” Moon-jo memberitahunya. Di belakangnya, Deuk-jeong dan Nam-bok muncul kembali, bertanya-tanya berapa banyak tas yang akan diambil Seok-yoon. Moon-jo melempar bolanya ke Seok-yoon dan menyatakan sudah waktunya untuk bekerja sebelum melanjutkannya dengan palu.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Strangers From Hell Episode 9 Part 1

Artikel Lain yang mungkin kamu suka juga ...