Dark?

Sinopsis Beyond Evil Episode 16 (Tamat)

All chapters are in Beyond Evil (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 16 Beyond Evil dimulai dengan Chang-Jin tiba di rumah Ki-Hwan dan menghadapinya. Faktanya, di sinilah Ki-Hwan berterus terang dan mengakui bahwa percakapan mereka direkam. Untuk memancing Joo-Won, mereka memutuskan untuk menggunakan Jung sebagai alat mereka.

 

Sekarang kita beralih melihat Chang-Jin yang membunuh Jung. Dia menikam pria itu di leher dan meninggalkannya di bak mandi. Joo-Won masuk sendirian dan menemukan Inspektur berdarah. Dalam napasnya yang sekarat dia mencoba mengatakan sesuatu…tetapi gagal melakukannya.

 

Dengan darah menodai tangannya, Joo-Won juga memperhatikan pisau di tanah bersama dengan telepon, berkedip dengan pesan yang meminta Dong-Sik untuk muncul. Sekarang menjadi jelas bahwa Dong-Sik adalah target yang dimaksud di sini.

 

Sekarang kita beralih ke kantor polisi saat ini. Dong-Sik mempertanyakan mengapa Joo-Won masuk ke rumah alih-alih menunggu. Nah, ternyata dia tidak ingin dijebak jadi mengambil peluru untuk Dong-Sik. Ketika Dong-Sik mengetahuinya, dia memberi tahu Joo-Won bahwa dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk memastikan dia tidak jatuh karena ini.

 

Di luar di lorong, Ji-Hwa menghadapkan Dong-Sik, mengetahui bahwa dialah yang meletakkan jari Min-Jung di luar toko. Menanyakan apa yang dia sembunyikan, Dong-Sik menjelaskan dan mengungkapkan bahwa Ki-Hwan adalah orang yang membunuh Yu-Yeon bertahun-tahun yang lalu.

 

Setelah berbicara, Dong-Sik muncul di tempat Joo-Won, membuat lelucon tentang menunjukkan tanpa pemberitahuan. Ini, tentu saja, lelucon di seluruh pertunjukan tentang masuk ke rumah tanpa persetujuan. Bagaimanapun, Dong-Sik menginginkan bantuannya untuk perburuan mereka yang akan datang.

 

Perburuan ini jelas dirancang untuk menjatuhkan Chang-Jin dan K-Hwan, yang terus merencanakan dan mencari cara untuk menghadapi kematian Jung. Ki-Hwan ingin menganggap ini sebagai bunuh diri, terutama jika tidak ada bukti untuk mendukung klaim tersebut.

 

Tiba-tiba, Ji-Hwa muncul untuk membawa Chang-Jin ke stasiun. Dia menolak untuk menjawab pertanyaannya, termasuk dengan siapa dia menelepon dan apakah dia membunuh Jung. Nah, rekaman video dari danau menunjukkan bahwa dia jelas ingin membunuh Jung, kecuali kata seru Dong-Sik.

 

Faktanya, Dong-Sik pergi menemui Anggota Dewan Do, berbicara dengannya tentang Chang-Jin dan nasib mereka yang berubah. Secara khusus, dia menyebutkan bagaimana kematian Yu-Yeon telah mengubah segalanya.

 

Dong-Sik membuka tutupnya lebar-lebar, mengakui kepadanya bahwa ada orang lain yang terlibat yang memukul Yu-Yeon sebelum putranya melakukannya. Ini cukup untuk memicu api keraguan, saat dia buru-buru menelepon Sekretaris Jang.

 

Sementara itu, Joo-Won tiba di rumah sakit untuk membantu Jung-Je. Faktanya, Jae-Yi kebetulan berada di ambulans pada saat itu dan mereka pergi dari rumah sakit sebelum pembantu Do bisa mendapatkannya. Di tempat terbuka, dia meminta Jung-Je untuk melakukan hal yang benar dan menyerahkan diri. Sebaliknya, dia meminta Joo-Won untuk menangkapnya karena menyembunyikan bukti yang berkaitan dengan kematian Yu-Yeon.

 

Saat semuanya mulai lepas kendali, Joo-Won memberitahu Jaksa Kwon untuk melepaskan tali busuk yang dia pegang. Jika dia tidak hati-hati, ini akan meledak.

 

Dengan Do dalam tahanan, dia memutuskan untuk memohon yang kelima dan tetap diam. Sementara dia melakukannya, Dong-Sik menimpali dan menyebutkan bagaimana Chang-Jin dan Ki-Hwan telah mempermainkannya selama ini. Dia menyebutkan telepon pembakar, dengan bukti yang dikuatkan dari Gil-Goo untuk melemparkannya ke jalur tembak untuk insiden yang melibatkan laporan palsu.

 

Akhirnya Dong-Sik membawa situasi ke Jin-Mook, yang tampaknya meminta kunci peternakan rusa dan memerasnya atas pick gitar. Dia adalah orang yang memilih di TKP dalam upaya untuk menjebak Jung-Je.

 

Faktanya, Do tahu semua tentang pembunuhan Jin-Mook tetapi dipaksa untuk tetap diam selama ini. Namun Jung-Je tampaknya tidak menjadi bagian dari web yang diperas ini, kecuali menjadi orang yang menabrak Yu-Yeon.

 

Ketika dia mengetahui bahwa ibunya sendiri menutupi semua ini, dia diliputi kesedihan. Mendekati kaca di stasiun, dia meminta maaf sebesar-besarnya kepada Dong-Sik tetapi meminta bantuan

 

Bantuan itu adalah Do memberi tahu mereka kebenaran tentang Jin-Mook dan Kepala Nam. Jika kebenaran terungkap bahwa dia telah menutupi semua ini, dia berjanji untuk menggorok lehernya sendiri. Ini cukup bagi Do untuk retak dan terbuka, mengakui bahwa dia menunjukkan pesan teks ke Chang-Jin. Dia juga memberikan nama Ki-Hwan juga.

 

Ini cukup bagi Joo-Won untuk mengeluarkan surat perintah terhadapnya dan Chang-Jin. Kedua hal ini jelas akan memberatkan Ki-Hwan mengingat kedekatannya dengan mereka berdua. Berdasarkan ini, dan pertengkaran konstan Ki-Hwan, Jaksa Kwon memutuskan untuk memutuskan hubungan dengan Ki-Hwan.

 

Dengan surat perintah penangkapan, Chang-Jin disimpan di sel yang sama dengan tempat Jin-Mook meninggal. Hanya saja, di tengah malam Dong-Sik menyelinap masuk dan meraih leher Chang-Jin.

 

Chang-Jin segera mengklaim bahwa Ki-Hwan adalah biang keladi sebenarnya dalam segala hal yang terjadi. Pengakuan ini, ditambah dengan rekaman Joo-Won, sudah cukup baginya untuk menodongkan pistol ke kepalanya dan berpikir untuk bunuh diri. Ini sendiri ironis mengingat desakan Ki-Hwan bahwa bunuh diri adalah jalan keluar yang pengecut.

 

Dong-Sik juga muncul, membuat ketegangan di antara ketiga karakter ini. Akhirnya ini melihat Ki-Hwan ditangkap, diborgol karena perannya dalam semua ini. Dengan wajah Ki-Hwan tertutup, dia dikawal oleh Ji-Hwan.

 

Sementara dia pergi, Joo-Won memutuskan untuk keluar dari pasukan dan menerima hukumannya. Dong-Sik menolak untuk mengizinkan ini dan mengatakan kepadanya bahwa yang bersalah harus menjadi orang yang dihukum.

 

Dong-Sik membalikkan keadaan dan memutuskan bahwa Joo-Won harus menangkapnya karena menghalangi TKP. Jika Joo-Won tidak menangkapnya, Dong-Sik tidak akan pernah menyerahkan diri. Inilah saatnya. Momen yang ditunggu-tunggu Joo-Won sejak episode pertama.

 

Saat dia memborgol, Anda dapat melihat penyesalan dan rasa sakit di wajah Joo-Won. Dia bahkan membungkuk kepada rekannya di saat yang sangat emosional ini.

 

Ki-Hwan dijatuhi hukuman 20 tahun penjara sementara Anggota Dewan Do menerima 9 tahun. Jung-Je sementara itu, diberikan 3 tahun penjara. Dong-Sik memiliki satu tahun penjara dengan 2 tahun masa percobaan setelahnya. Namun Joo-Won dibebaskan berkat perannya dalam menghentikan pembunuhan berantai.

 

Kita kemudian beralih ke Februari 2022. Joo-Won memberi hormat kepada Yu-Yeon di dekat makamnya dan berjanji untuk mengunjunginya lagi. Joo-Won kembali ke kota di mana dia menemukan Jae-Yi keluar dengan sekotak telur. Dia mengundangnya untuk makan setelah lelucon singkat tentang melempar telur.

 

Joo-Won kebetulan bekerja di pusat remaja sekarang tetapi dia kembali untuk mengunjungi semua orang. Di sana, dia mau tidak mau bertemu dengan Dong-Sik yang mengundang Joo-Won masuk untuk makan.

 

Saat mereka mengucapkan selamat tinggal, Dong-Sik dan Joo-Won keduanya saling tersenyum. Senyum tulus yang mengisyaratkan rasa hormat yang baru ditemukan dari pasangan.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Beyond Evil Episode 16 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Beyond Evil Episode 16 (Tamat), baca Sinopsis Beyond Evil Episode 16 (Tamat) online, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 16 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Chapter 16 - End