Dark?

Sinopsis Racket Boys Episode 16

All chapters are in Racket Boys (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita sampai di Sinopsis Racket Boys Episode 16. Episode terakhir Racket Boys ini dimulai dengan melihat anak-anak bertanding di lapangan bulu tangkis. Hae-Kang dan Woo-Chan melakukan yang terbaik tetapi mereka segera berada melawan para pemain Seoul yang kuat. Ini berjalan sampai ke kawat juga, dengan 29-29 terjebak di jalan buntu. Meskipun merupakan permainan junior, ini adalah pertandingan epik, pertandingan yang membuat Racket Boys kita menang tepat pada saat akhir.

 

Setelah menang di pengadilan, Hae-Kang berbicara kepada Se-Yoon di belakang panggung dan mengatakan padanya bahwa dia menyukainya. Dia memeluk gadis itu dan memeluknya dengan hangat. Park Chan melihat ini dari jauh dan menyesali keberuntungannya, terutama ketika dia merenungkan kata-kata Se-Yoon di masa lalu. Ternyata itu tidak pernah benar-benar sebuah kontes. Dia mengatakan kepadanya langsung bahwa dia menyukai Hae-Kang untuk waktu yang lama dan tidak ada yang akan mengubah itu.

 

Dengan permainan berakhir dan lampu dimatikan, anak-anak merenungkan para atlet untuk negara mereka, terutama mengingat bakat mereka. Di antaranya adalah Im Seo-Hyeon, peraih medali emas. Se-Yeon memandangnya dan berhasil bertanya kepada gadis itu tentang pengalamannya sebagai peraih medali. Dia memberikan beberapa nasihat penting, mengingatkan dia untuk tidak pernah menyerah pada teman-temannya terlepas dari seberapa tinggi dia terbang. Itu nasihat yang solid, dan sesuatu yang dia bawa bersamanya ke depan.

 

Setelah berfoto bersama, momen besar pun tiba. Hae-Kang siap untuk pertandingan draftnya melawan Tae-Seon dari Dewan Olahraga Jeonnam.

 

Hae-Kang percaya diri, percaya dia akan memenangkan permainan berkat kepercayaannya pada dirinya sendiri. Anak-anak lain ada di sana untuk menghiburnya, dengan banyak hal yang dipertaruhkan. Namun, Tae-Seon yang dihidupkan kembali adalah lawannya dan dia juga naik tinggi.

 

Selama kilas balik yang penting, kita melihatnya bersama orang tuanya, mengundangnya pulang dengan tangan terbuka. Mereka mengatur kamarnya seperti sebelum dia pergi, mendorong bocah itu untuk kembali kapan pun dia mau.

 

Hae-Kang tidak memenangkan permainan, pergi bersama Se-Yoon dan menangis di bahunya setelah memasang wajah berani untuk yang lain. Ini adalah pil yang sulit untuk dia telan dan air mata mengalir dengan bebas.

 

Di satu sisi, ini sebenarnya adalah hal yang cukup baik, dengan kegagalan membantu menumbuhkan dan memperbaiki karakter kita sendiri. Hei, kita tidak bisa berharap Hae-kang menang setiap saat, kan?

 

Ketika Hae-Kang akhirnya keluar dari kamarnya setelah kekalahannya, anak-anak menuju ke pantai dan mendiskusikan rencana mereka. Hae-Kang mengejutkan acuh tak acuh, memutuskan dia hanya akan fokus pada usia 17 untuk saat ini. Sebelumnya di musim itu ia memilih untuk tetap dengan bulu tangkis dan tema itu terus bergema di sini.

 

Sementara anak-anak lain berlari, Hae-Kang dan Se-Yoon bersandar dan berpegangan tangan sambil berjalan di pantai. Sepertinya untuk saat ini, Hae-Kang akan bertahan dengan bulu tangkis, yang hanya diperkuat dengan adegan akhir episode.

 

Waktu berlalu dengan sangat indah saat kita melompat ke tahun 2022. Yong-Tae tumbuh dari siswa ke guru, membantu menyiapkan sekelompok anak muda untuk mempelajari disiplin bulu tangkis.

 

Se-Yoon menanamkan cinta yang kuat dengan rekrutan barunya juga, menolak untuk mengambil bibir dari anak-anak. Pada saat yang sama, seorang pria gugup tiba di desa. Dia juga dari kota dan telah memutuskan untuk pindah. Namanya Park Jeong Hwan.

 

Wawancara juga sedang berlangsung, dengan semua anak-anak mengenakan pakaian yang sangat gila – termasuk Pelatih Ra yang merias dirinya sendiri dan mengklaim bahwa dia “mengenakan piyama”.

 

Orang-orang akhirnya berpakaian dengan benar dan masing-masing mengatakan bagian mereka. Pelatih Ra memberikan pidato yang berapi-api tentang anak-anak dan seberapa baik mereka berhasil melakukannya. Namun Hyeon-Jong, akhirnya terbuka juga dan berterima kasih kepada anak-anak karena telah membuatnya merasa sangat baik tentang dirinya sendiri.

 

Permainan bulu tangkis berlanjut saat kita maju ke kompetisi musim panas. Ayah In-Sol ada di sana untuk menyemangati putranya, lengkap dengan plakat berkilauan yang lucu juga. Di lapangan lain, Se-Yoon dan Hae-Kang bekerja sama dalam pertandingan ganda mereka. Saat kompetisi ini berlangsung, seri ini berakhir.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Racket Boys Episode 16 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Racket Boys Episode 16, baca Sinopsis Racket Boys Episode 16 online, baca Sinopsis Racket Boys Episode 16 lengkap, ,

Comment

Chapter 16 - End