Dark?

Sinopsis Vincenzo Episode 10

All chapters are in Vincenzo (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Tragedi episode terakhir masih bertahan di episode 10, membawa akhir yang menakutkan saat Vincenzo dan Cha-young menatap putus asa ke keluarga korban yang meninggal. Raut kedua wajah mengatakan itu semua; ini adalah yang terakhir. Ditambah dengan kematian Direktur Gil Jong-moon dan pertumpahan darah di rumahnya, ada terlalu banyak kekerasan. Ini semua telah diatur oleh Babel. Cha-young tidak percaya keluarga korban melakukan bunuh diri kelompok; dia percaya itu pembunuhan karena tidak bertambah; Namun, polisi dengan curiga tidak mempercayainya.

 

Cha-young merasa bersalah atas apa yang terjadi, tetapi Vincenzo ingin tetap produktif dan tidak tinggal – dia sangat marah karena nyawa orang yang tidak bersalah telah terbunuh, dan ini bukan tentang keadilan lagi. Cha-young ingin menemukan bos yang sebenarnya; Vincenzo menyatakan bahwa ketika mereka menemukan bosnya, dia akan membunuh orang itu – Cha-young memberi kesan bahwa dia setuju.

 

Dengan semua kekerasan itu, firma hukum Wusang berada dalam posisi genting di Vincenzo episode 10, dan Tuan Han cemas.

 

Tuan Han bertanya pada Choi Myung-hee apakah Jang Joon-woo melewati batas dan menginginkan rencana darurat agar mereka tetap hidup. Choi Myung-hee memberi tahu Tuan Han bahwa fakta mereka tahu siapa Jang Joon-woo berarti bahwa kepala mereka sudah berada di guillotine. Tuan Han berbicara kepada Jang Han-seo dan menyarankan agar dia mengambil tindakan dan menyiratkan bahwa dia mengkhianati saudaranya. Dia memanggilnya ketua yang sebenarnya. Jaksa penuntut berantakan setelah kekerasan baru-baru ini. Di sisi lain, Choi Myung-hee tampaknya menikmati semua ini – dia memiliki kejahatan di dalam dirinya, menunggu untuk dibebaskan.

 

Vincenzo dan Cha-young tidak main-main di episode 10; mereka meningkatkan agresivitas mereka.

 

Para detektif dalam kasus bunuh diri disuap untuk menutupi pembunuhan tersebut, dan Vincenzo menangkap mereka yang sedang memilah uang. Dia melawan mereka berdua dan kemudian mengikat mereka ke kursi putar. Vincenzo dengan mulus mendekati mereka dengan korek api dan menendangnya, sehingga mereka berguling mendekati tepi gedung tinggi. Vincenzo meminta departemen kepolisian untuk menyelidiki kasus bunuh diri tersebut sebagai kasus pembunuhan. Cha-young memasuki medan untuk mengancam mereka juga dengan menendang mereka lebih dekat ke tepi. Penyidik menyetujui tuntutan mereka.

 

Vincenzo dan Cha-young terus menjalin ikatan, menikmati makan malam dan minuman bersama. Vincenzo membesarkan ayahnya, Hong Yu-chan dan memiliki banyak kata baik untuknya dan bagaimana pengacara itu mengucapkan kata-kata yang manis untuk putrinya. Cha-young mengajukan pertanyaan penting – setelah Babel disortir, akankah Vincenzo pergi? Dia tampaknya menerima bahwa mereka akan berpisah. Saat Vincenzo tidur nyenyak, Cha-young mengawasinya dan tertidur dengan kepala di atas meja di sebelahnya. Vincenzo bangun dan melihat Cha-young sedang tidur, dan dia mengaguminya. Para pengacara saling jatuh cinta.

 

Dan kemudian kembali ke investigasi dalam bab yang agak sinematik ini.

 

Cha-young dan Vincenzo melihat rekaman kendaraan keluarga korban beberapa saat sebelum mereka meninggal. Ada penyok di dalam mobil. Mereka yakin mobil itu dibajak, lalu mereka pingsan, dan arang yang terbakar ditempatkan di dalam mobil agar terlihat seperti bunuh diri. Namun, mereka kesulitan menemukan kendaraan tersebut karena mobil yang berpotensi dibajak tersebut memiliki registry palsu.

 

Setelah penyelidikan singkat, penduduk alun-alun mendapatkan kabar tentang pertarungan melawan Babel dan berjanji untuk membantu Vincenzo dengan semua yang mereka miliki. Vincenzo mencoba memberi tahu mereka bahwa mereka harus pindah ke alun-alun, tetapi secara kolektif mereka mengatakan tidak mau. Cha-young membuat mereka gusar, mengatakan mereka harus membuat Babel menjadi olok-olok publik. Mereka membuat saluran berita palsu, dan sambil mengenakan topeng, mereka mengungkap korupsi Babel dan firma hukum Wusang. Choi Myung-hee, Mr Han, Jang Joon-woo dan Jang Han-seo menontonnya di televisi. Menyembunyikan identitas mereka, Vincenzo dan Cha-young mengejek mereka semua, selain Jang Joon-woo, tentunya. Jang Joon-woo percaya mereka mencoba membujuknya keluar sebagai bos yang sebenarnya. Choi Myung-hee menelepon Vincenzo dan Cha-young; dia kesal karena mereka mengejek tariannya di televisi.

 

Ketika Tuan Han kembali ke kantornya, dia melihat pisau berdarah di mejanya dan huruf C di dinding. Dan saat Choi Myung-hee ada di binatu, seorang pria berpura-pura menjadi zombie, dan dia ketakutan, jatuh pingsan. “Zombie” menulis C di jendela binatu, dan ketika Choi Myung-hee bangun, dia ketakutan. Dan akhirnya, sebuah truk mainan remote control melaju ke Jang Han-seo dengan apa yang tampak seperti bom di punggungnya, dan dia melarikan diri dengan panik. Confetti keluar dari situ, dan huruf C muncul di sebuah bendera. Vincenzo menanam ini untuk membuat mereka merasa terancam.

 

Tim peneliti Jang Joon-woo kembali ke Korea dan memberitahunya bahwa Vincenzo adalah seorang consigliere yang terkenal dan diakui serta ditakuti oleh semua keluarga Mafia; dia jauh lebih brutal dari yang mereka kira. Jang Joon-woo anehnya bersemangat tentang itu semua ketika dia melihat foto-foto apa yang dilakukan Vincenzo, tetapi Jang Han-seo tidak menganggapnya enteng – mereka juga mengetahui bahwa Vincenzo biasanya meninggalkan huruf C ketika dia menyerang korbannya – itu singkatan dari “keluarga Cassano”. Jang Joon-woo melihatnya sebagai lawan yang layak sekarang dan ingin membunuhnya. Dia mengirimkan tim pembunuh padanya.

 

Jang Joon-woo menelepon Cha-young dan memintanya untuk menemuinya, mengklaim dia memiliki informasi tentang firma hukum Wusang. Vincenzo menyuruhnya pergi. Saat dia pergi, ada ketegangan di antara mereka karena Cha-young tampaknya membalikkan keputusannya untuk menerima bahwa Vincenzo akan membunuh pemimpin Babel yang sebenarnya. Ini mungkin menjadi bagian integral dalam episode mendatang – akankah dia menghentikan Vincenzo?

 

Setelah Cha-young pergi, sekelompok pria memasuki alun-alun. Ketika koki Toto bertanya apa yang dilakukan para pria di sini, salah satu dari mereka meninju wajahnya – mereka mengirim peringatan kepada semua penyewa. Park Seok-do muncul dan menghadapi orang-orang itu, mengetahui bahwa mereka adalah geng baru yang diciptakan untuk mengintimidasi; mereka adalah Geng Pedang Kembar – mereka memukuli Park Seok-do, dan mereka tiba-tiba takut pada mereka. Mereka ingin semua penghuni meninggalkan alun-alun, atau mereka akan melakukannya dengan paksa. Tiba-tiba, Pak Tak muncul dan mulai menusuk mereka dengan gunting. Geng itu takut dan pergi.

 

Cha-young bertemu Jang Joon-woo, yang tiba-tiba berubah kembali menjadi asisten hukum. Dia mengungkapkan dia tidak memiliki informasi dan hanya ingin melihatnya. Cha-young kemudian mendapat telepon dan mengetahui Vincenzo meninggalkan alun-alun untuk memikat para pembunuh. Dia panik, dan Jang Joon-woo menawarkan untuk mengantarnya.

 

Vincenzo menunggu penyerangnya di terowongan mobil. Hanya ada tiga orang, jadi dia mengejek orang-orang itu sebelum menembaki mereka. Dia melawan mereka saat berhadapan dengan gun-fu. Saat Cha-young menuju ke lokasinya, dia kesal, merasakan ada sesuatu yang tidak beres. Air mata mengalir di wajahnya saat ponsel Vincenzo terus mengirimkan pesan suara. Sementara itu, Vincenzo memeriksa salah satu penyerangnya dan memeriksa teleponnya; dia melihat kontak “Ketua” dan bertanya siapa dia, tapi kemudian Jang Joon-woo dan Cha-young muncul. Adegan melambat saat Cha-young memeluknya. Perasaan mereka satu sama lain jelas.

 

Cha-young kecewa karena mereka seharusnya menjadi mitra, dan Vincenzo tidak memberi tahu dia apa rencananya untuk memikat penyerang dan bos yang sebenarnya. Vincenzo kemudian mengungkapkan bahwa dia tahu siapa bos sebenarnya Babel yang akan memberikan hasil yang luar biasa – di kejauhan, Jang Joon-woo meneguknya. Vincenzo melihat ke arah Jang Joon-woo, dan Cha-young kaget saat dia melihat seseorang yang dia anggap sebagai teman dan kenalan profesional. Memikat bos yang sebenarnya berhasil – Vincenzo memainkan permainan yang sempurna.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Vincenzo Episode 10 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Vincenzo Episode 10, baca Sinopsis Vincenzo Episode 10 online, baca Sinopsis Vincenzo Episode 10 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 10