Sinopsis Nevertheless Episode 3

Nevertheless Episode 3 dimulai dengan Na-bi mengambil gelar Na-bi naif lagi! Terus-menerus melewatkan red flags atau memilih untuk mengabaikannya!

 

Jae-eon, sebagai seorang pria, tidak menghubungi Na-bi setelah malam pertandingan dan tentu saja, karena dia memiliki sedikit perasaan padanya, dia merasa sedikit masam. Dia benar-benar meninggalkan hubungan yang manipulatif secara emosional dan sekarang orang lain tertarik padanya. Sekarang, jelas emosinya kacau dan hampir seolah-olah drama itu menandakan sesuatu yang lebih dalam. Pikirannya terwakili dalam adegan seolah-olah dia berbicara dalam bentuk lampau atau menceritakan kisahnya kepada dirinya yang lebih muda tentang situasinya.

 

Setelah malam permainan Nabi, Sol dan Jiwan berada di sebuah kafe tetapi yang penting untuk diperhatikan adalah orang yang menyajikan makanan mereka adalah karakter yang sangat penting tetapi Anda tidak akan menyadarinya sampai preview, kecuali Anda membaca webtoon-nya!

 

Nevertheless episode 3 memberi pemirsa lebih banyak konteks ke karakter sekunder juga karena sangat mudah untuk fokus hanya pada Nabi dan Jae-eon. Namun sebaliknya, kita melihat dinamika antara Sol dan Jiwan sebagai sahabat. Meskipun menurut saya Jiwan sangat menyebalkan dan selalu dalam urusan seseorang, saya pikir itu berasal dari rasa tidak aman bahwa dia bisa kehilangan sahabatnya. Sol adalah salah satu karakter yang paling santai — dia hanya peduli dengan seni dan teman-temannya, tidak seperti Nabi. Sedangkan Jiwan suka mengetahui segala sesuatu tentang apa saja dan siapa saja, membuat karakternya tak tertahankan.

Baca juga :  Review Drama Korea Cheese in the Trap (2016)

 

Karena sikap acuh Sol, dia dan Joo Hyuk pergi makan dan dia mencoba untuk membayarnya kembali karena menumpahkan kopi padanya di episode pertama tetapi dia menolak. Singkat cerita, mereka seperti cocok dan kita melihat kecemburuan Jiwan melalui layar ketika dia melihat Sol dan Joo Hyuk di halte bus. Hal yang paling menyebalkan adalah Jiwan akan terus berkencan tetapi akan hilang ketika Sol bergaul dengan orang lain.

 

Di kelas patung mereka, profesor mereka memberi mereka pidato tentang hubungan antara seni dan kencan — pada dasarnya, dia memarahi murid-muridnya karena tidak memiliki ‘kehidupan cinta’ dan bagaimana hal itu memengaruhi seni mereka. “Berkencan adalah cara terbaik untuk mendapatkan inspirasi seni.” Saat dia mengatakan ini, kamera mengarah ke Nabi, Bit-na, dan Nam Gyu-Hyun (‘sahabat’ Bit-na). Jelas bahwa mereka lebih dari sekadar teman. Intinya, profesor mereka mengingatkan mereka untuk menemukan inspirasi mereka, dan mungkin cinta mungkin salah satunya.

 

Yang paling memuakkan — Jae-eon menjemput seseorang yang spesial di bandara… semuanya mengabaikan pesan teks Nabi. Kita datang untuk mengetahui bahwa dia bertemu Seol-a tetapi penonton belum diperkenalkan kepadanya sepenuhnya – jelas bahwa dia mungkin adalah mantan pacar. Seperti biasa, Nabi terluka saat melihat Seol-a dan Jae-eon bergandengan tangan dan berbicara, mempertanyakan harga dirinya dan segalanya. Seburuk biasanya tapi dia tidak bisa menghalangi Jae-eon.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Psychopath Diary Episode 7

 

Sementara Seol-a dan Jae-eon sedang berbicara, Seol-a menyadari bahwa dia masih menggunakan korek api kupu-kupu dan bertanya bagaimana keadaan kupu-kupunya. Sebagai pemirsa, mungkin sulit untuk mengetahui apakah kupu-kupu itu nyata atau metafora untuk sesuatu yang lain. Padahal, saya memperkirakan bahwa motif kupu-kupu berhubungan dengan masa kecil mereka dan bagaimana mereka berdua tumbuh dewasa. Dia menyebutkan bahwa dia akan membebaskan kupu-kupunya suatu hari dan saya tidak bisa tidak berpikir itu adalah metafora untuk perasaannya. Seol-a menyelidiki dia dan menggoda bahwa “dia menemukan kupu-kupu baru, bahkan namanya adalah Na-bi” dan menyinggung bahwa mungkin kupu-kupu adalah teman kencannya? Meskipun demikian, pengenalan Seol-a pasti akan memberi keseimbangan (atau kekurangannya) dari drama tersebut.

 

Salah satu bagian yang paling menarik dari episode ini adalah pasar loak melihat seluruh departemen patung bersama-sama dan akhirnya bisa melihat hubungan antara Bit-na dan Nam Gyu-hyun. Bit-na sedikit lebih liar dan meskipun Nam Gyu-hyun lebih pendiam dan lebih pendiam, jelas ada percikan di antara mereka saat dia terus-menerus menjaganya. Faktanya, pada malam yang sama, dia akhirnya mabuk di sisi jalan dan dia datang untuk menyelamatkannya.

 

Malam yang sama Jae-eon panik dan memanggil layanan darurat karena dia pikir sesuatu yang buruk pasti telah terjadi pada Na-bi ketika teleponnya mati. Untungnya, dia kembali tepat waktu sebelum pintunya dibuka paksa oleh pihak berwenang. Itu adalah saat yang menyenangkan untuk melihat bagaimana dia mungkin telah merawatnya. Tapi itu aneh dalam kenyataannya karena dia selalu muncul di sekitar rumahnya pada waktu yang paling nyaman.

Baca juga :  Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 4

Komentar