Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 18

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 18 Mr Queen dimulai dengan Bong-Hwan diyakinkan bahwa Raja akan segera kembali. Namun untuk saat ini, Raja memiliki masalah yang lebih besar untuk ditangani dalam bentuk Byeong-In. Pertarungan mereka episode terakhir tumpah ke tepi tebing, di mana Cheoljong membuat keputusan berani dan melompat ke dalam air di bawah sebelum Byeong-In dapat melakukan pukulan mematikan. Tanpa ada kabar apakah Raja masih hidup atau tidak, keadaan tidak terlihat baik bagi Bong-Hwan di istana.

 

Setelah pertarungannya, Byeong-In kembali tetapi berjuang untuk menyamarkan bahunya yang berdarah. Ketika Bong-Hwan bertanya tentang hal itu, dia menepisnya sebagai luka sederhana yang ditangani dalam pelatihan. Bong-Hwan tidak begitu yakin. Dia menepis saran Byeong-In bahwa dia tidak sendirian sekarang dan bersumpah untuk melindungi anaknya yang belum lahir.

 

Setelah Raja pergi, Janda Ratu Agung benar-benar mengubah Istana Kerajaan, mempromosikan beberapa antek setianya ke posisi kekuasaan dan memaksa Pangeran Youngpyeong untuk kembali ke pekerjaan komisarisnya.

 

Berita tentang kejatuhan Cheoljong sampai ke Bong-Hwan di tengah pelajaran menyulam, saat Nyonya Choi datang dengan tergesa-gesa dan menyampaikan berita bahwa Raja telah meninggalkan dunia ini.

 

Bong-Hwan putus asa dan terus menangis saat Kepala Kasim memanggil Raja untuk kembali. Pangeran Youngpyeong percaya ini adalah perbuatan Bong-Hwan dan menangkap Ratu dengan pedang. Sambil menahan tawanannya, Hong dan Choi memohon kehidupan Bong-Hwan sementara Byeong-In tiba dan mengklaim bahwa Orang-Orang Percaya adalah orang-orang yang membunuh Raja. Akhirnya dia menjatuhkan pedangnya saat Youngpyeong ditangkap.

 

Ketika dia pergi, Bong-Hwan menuduh Byeong-In bertanggung jawab karena telah menyakiti Raja saat dia memutarbalikkan ceritanya. Byeong-In mengatakan kepadanya bahwa seseorang di dalam istana memberi informasi kepada orang-orang Percaya, khususnya waktu ketika Raja masuk dan meninggalkan istana.

 

Saat dia memberi tahu Bong-Hwan bahwa klan mereka adalah satu-satunya yang dapat melindunginya sekarang, Bong-Hwan memikirkan kembali bahu berdarah yang dia lihat saat Beong-In berolahraga sebelumnya. Mungkinkah ini terhubung?

 

Nah, itu lima hari sebelum Raja baru akan ditahtakan dan Byeong-In yang tak tahu malu mengumpulkan semua menteri bersama. Dia ingin merayakan kematian Raja dan juga menyatakan keadaan darurat. Mereka akan membatasi masuk ke istana dan siapa pun yang terlihat mencurigakan akan ditahan. Dengan begitu, mereka dapat melepaskan diri dari orang-orang beriman sekali dan untuk selamanya.

 

Ketika Bong-Hwan mengetahui apa yang terjadi, dia mencoba merumuskan sebuah rencana. Dengan Youngpyeong dan Direktur Hong keduanya dipenjara – dan Byeong-In menggunakan tubuh umpan untuk menipu semua orang – Bong-Hwan menyadari bahwa Raja mungkin masih hidup. Waktunya singkat, terutama dengan kurang dari seminggu untuk mendapatkannya kembali. Ketika Hwa-Jin muncul untuk memberi hormat, Bong-Hwan mengatakan kepadanya bahwa Raja masih hidup.

 

Sementara Raja bekerja, Byeong-In terus bergerak dan bersekongkol, memaksa kedua klan untuk hidup berdampingan dan menyetujui masalah yang menimpa takhta.

 

Malam itu, Bong-Hwan menyelinap keluar istana dengan busur dan anak panah. Ia berniat meninggalkan istana dan mencari Raja. Hanya saja, Byeong-In muncul dan menyuruhnya untuk tetap aman dan kembali ke dalam.

 

Bong-Hwan mencemooh sarannya, memberi tahu pria itu bahwa Raja masih hidup dan dia akan membawanya kembali. Setelah melepaskan beberapa tembakan peringatan, Bong-Hwan secara tidak sengaja mengenai Byeong-In sebelum meninggalkan istana. Namun, di jalan keluar, dia bertemu dengan Lady Choi dan Hong yang mengklaim mereka akan dihukum karena meninggalkannya. Ini, tentu saja, tidak benar tetapi itu cukup untuk meyakinkan Bong-Hwan untuk membiarkan mereka ikut.

 

Jwa-Geum bergerak dari kedalaman, memutuskan untuk membantu Janda Ratu Agung dari bayang-bayang. Dia menyebutkan surat pengkhianatan dan bagaimana Ratu meninggalkan istana. Dia melanjutkan dengan mengklaim Raja masih bisa hidup, mendorong Janda Ratu Agung untuk memerintahkan mereka untuk dibuang.

 

Cheoljoing terbangun di tenda pengumpul ramuan. Dia menemukan Raja di hutan dan menyelamatkannya. Penyelamatnya kemudian membakar semua jubah kerajaan untuk menyembunyikan identitas Raja, mengetahui bahwa tentara di tempat terbuka mencarinya.

 

Malam itu, Cheoljong menunggu waktunya dan mulai mencari-cari, menemukan catatan tersembunyi di salah satu lemari. Saat pria yang menyelamatkannya mendekat, dia mengangkat kapak ke kepala Raja.

 

Ketika Byeong-In meninggalkan istana mencari Ratu, kabar ini sampai ke Youngpyeong dan Hong ketika Kim Gwan mendekat dan memeriksa mereka di dalam sel mereka. Mereka kemudian menyadari bahwa Ratu tidak bekerja dengan klannya sendiri.

 

Di hutan, keadaan berubah menjadi yang terburuk. Byeong-In menemukan Ratu dan mengejarnya melalui hutan. Court Lady Choi mencoba mengulur waktu untuknya, mundur tetapi dirobohkan ke tanah.

 

Hong berlari untuk mengalihkan perhatian para penjaga tetapi sudah terlambat; Bong-Hwan mendapati dirinya dalam belas kasihan Byeong-In. Saat dia melarikan diri, ini membawanya ke tempat yang sama persis di mana Raja jatuh ke azabnya. Memegang Ratu di tenggorokan, Bong-Hwan mulai memudar. Byeong-In bertanya langsung siapa dia dan apa yang dia lakukan dengan So-Yong, saat episode itu hampir berakhir.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 18 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 18, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 18 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 18 lengkap, ,

Comment

Chapter 18