Sinopsis Jirisan Episode 1

Jirisan Episode 1 dimulai di Museum Pendidikan Ekologi Baekdudaegan di mana tayangan slide gambar dan video dari Gunung Jiri diputar sementara seorang pria tak dikenal menceritakan sejarah panjang gunung sebagai perbatasan antara hidup dan mati.

 

Kita lalu melompat ke Stasiun Ranger Haedong Taman Nasional Jirisan pada tahun 2018 di mana ranger pemula, Kang Hyun-jo, tiba untuk menemukan tempat itu dengan awal dari misi pencarian dan penyelamatan. Dia segera diperintahkan untuk membayangi ranger senior, Jung Gu-yeong.

 

Mereka mencari pejalan kaki berusia 14 tahun, Yeom Seung-hun, yang telah hilang selama 23 jam. Kepala stasiun, Jo Dae-jin, menyatakan bahwa waktu emas untuk menemukan Seung-hun adalah 30 jam, yang berarti mereka hanya memiliki tujuh jam lagi. Ini tidak terbantu oleh topan yang datang yang bergerak lebih cepat dari yang diperkirakan.

 

Kita melihat sekilas pahlawan wanita kita, Seo Yi-gang, ketika ada batu berbahaya yang jatuh dari tebing, yang membuat salah satu penjaga yang turun tidak sadarkan diri. Dia dengan cepat turun ke ranger yang tidak sadar, menjepitnya ke dia sebelum memotong mereka berdua lepas dan keluar dari bahaya.

 

Setelah itu, Gu-yeong memperkenalkannya pada Hyun-jo menggunakan julukan “Demon Seo”. Dan ketika dia dipasangkan dengan Hyun-jo dia menunjukkan kepada kita bagaimana Yi-gang mendapatkannya, mengatakan kepada Hyun-jo bahwa jika dia tertinggal dia akan meninggalkannya.

 

Saat mereka mencari, Hyun-jo menyadari bahwa mereka telah memeriksa titik bunuh diri dan bertanya dengan putus asa apakah mereka telah mencari anak yang mati. Hal ini menarik kemarahan Yi-gang, dan dia tegas dalam keyakinannya bahwa mereka akan menemukan Seung-hun sebelum dia meninggal, yang membuat Hyun-jo terkesan.

 

Saat cuaca menurun, tim mulai menarik diri dari pencarian untuk mencari perlindungan. Pada saat yang sama, nenek Seung-hun tiba di Stasiun Haedong dengan penuh air mata permintaan maaf.

Baca juga :  Preview Drama Korea My Only One (2018)

 

Hyun-jo dan Yi-gang mengambil jalan pintas melalui zona petir. Jalannya curam, dan Hyun-jo jatuh hampir sepanjang jalan, tapi ada harapan saat mereka menemukan ransel Seung-hun berisi foto keluarga yang diambil di habitat bunga liar di Gunung Jiri. Satu-satunya masalah adalah habitatnya berjarak tiga jam dan topan mendekat. Yi-gang ingin melanjutkan, tetapi Kepala tiba di Stasiun Haedong dan memerintahkan semua orang kembali, menekankan pentingnya keselamatan mereka.

 

Saat Hyun-jo mulai mengikuti Yi-gang kembali, dia mendapat penglihatan tentang serangkaian gambar dari suatu tempat di gunung. Salah satunya adalah susunan kecil batu dan tongkat. Sebelum dia bisa bertindak, kepalanya tertimpa cabang pohon yang jatuh dan kehilangan kesadaran.

 

Hyun-jo tersadar kembali di Stasiun Haedong dan sekarang sudah 32 jam sejak hilangnya Seung-hun. Meskipun demikian, Hyun-jo yakin Seung-hun masih hidup, meskipun Yi-gang melihat klaimnya tidak berdasar. Hyun-jo memeriksa semua bukti yang mereka kumpulkan, dan tampak jelas bahwa Seung-hun datang ke gunung dengan niat bunuh diri. Sementara itu, Yi-gang harus memberi tahu nenek Seung-hun bahwa pencarian telah dihentikan dan menghiburnya saat dia menangis.

 

Beberapa saat kemudian Yi-gang keluar, tidak mematuhi instruksi, berniat mencapai habitat bunga liar. Hyun-jo mengikutinya dan meyakinkannya untuk membiarkannya membantu.

 

Kembali di stasiun, Dae-jin menangkap Gu-yeong dan beberapa lainnya mencoba menyelinap keluar. Mereka mengatakan kepadanya bahwa Yi-gang dan Hyun-jo hilang bersama dengan perlengkapan mereka. Nenek Seung-hun datang ke grup dengan beritanya sendiri.

 

Dae-jin menghubungi Yi-gang dan mengatakan kepadanya bahwa pesan permintaan maaf yang dianggap sebagai teks terakhir Seung-hun untuk neneknya sebenarnya hanya satu dalam batch teks yang tidak terkirim saat Seung-hun memasuki zona tanpa sinyal. Teks menunjukkan bunuh diri dan menunjukkan bahwa Seung-hun masih hidup karena dia pasti telah pindah ke area resepsionis. Penjaga di stasiun belum dapat menelepon ponselnya, dan mereka mengira baterainya mati.

Baca juga :  Sinopsis Jirisan Episode 14

 

Sebuah tim pendukung dikirim untuk membantu tetapi mereka akan memakan waktu setidaknya tiga jam, menyerahkan kehidupan Seung-hun kepada Yi-gang dan Hyun-jo. Mereka berpisah dan menyisir area resepsionis tetapi tidak menemukan Seung-hun. Hyun-jo memikirkan kembali visinya dan mencoba melihat apakah Yi-kang mengenali salah satu hal yang dilihatnya. Dia akhirnya potongan deskripsi terfragmentasi bersama-sama sebagai Sangsuri Rock, tapi itu di luar area penerimaan. Hyun-jo membujuk Yi-gang untuk membawa mereka ke sana dan mengikuti petunjuk dalam visinya untuk menemukan Seung-hun yang tidak responsif. Mereka buru-buru dia menuruni gunung dan bertemu di tengah jalan oleh tim pendukung. Misinya sukses.

 

Kita beralih ke sesi pelatihan ringan di mana Yi-gang dan Hyun-jo bercanda saat Yi-gang menunjukkan tali pada Hyun-jo. Mereka kembali ke tempat mereka menemukan Seung-hun. Di sana, peneliti budaya, Kim Sol, memotret susunan batu dan tongkat dari penglihatan Hyun-jo. Hyun-jo dan Sol setuju bahwa gunung memiliki energi yang tidak dapat dijelaskan, dan Hyun-jo mengutip fakta bahwa pesan Seung-hun yang dikirim dari dalam zona mati seluler sebagai bukti lebih lanjut.

 

Sol menjelaskan bahwa susunan batu adalah jenis kode yang digunakan oleh para partisan untuk mengomunikasikan lokasi mereka ketika mereka tertinggal atau berada di luar jangkauan kontak. Hyun-jo memutuskan bahwa dia dan Yi-gang harus menggunakan metode itu selama misi mereka.

 

Yi Gang lebih tertarik bagaimana Hyun-jo mengetahui lokasi Seung-hun. Hyun-jo mengatakan kepadanya bahwa dia hanya melihatnya, dan itu bukan pertama kalinya dia mendapat penglihatan tentang pejalan kaki yang hilang dari Gunung Jiri. Namun Yi-gang menganggapnya tidak rasional.

 

Kita lalu melompat ke Stasiun Haedong pada tahun 2020 di mana Dae-jin menutup kasus orang hilang Yiseokjae. Seorang pemula bertanya apa yang akan terjadi pada pejalan kaki yang hilang dan disambut dengan keheningan yang suram. Gu-yeong bertanya kapan mereka akan mendapatkan anggota tim baru, dan Dae-jin memberitahunya bahwa seseorang akan tiba hari ini.

Baca juga :  Sinopsis Jirisan Episode 10

 

Pendatang baru ternyata Yi-gang yang kini bergerak dengan bantuan kursi roda. Kehadirannya mengganggu Gu-yeong, dan Dae-jin menyuruhnya pergi bersama dengan rookie.

 

Yi-gang menanyai Dae-jin tentang kasus Yiseokjae. Ketika Dae-jin mencoba bertanya mengapa dia kembali, dia mengalihkan dengan menanyakan apakah tim pencari menutupi Air Terjun Gaeam. Atas desakannya, Dae-jin mengirim Gu-yeong dan si pemula ke air terjun.

 

Di lapangan, rookie menanyai Gu-yeong tentang Yi-gang dan Gu-yeong mengungkapkan bahwa dia terdampar dengan orang lain setelah naik gunung saat salju tebal. Ketika mereka mencapai air terjun, mereka menemukan sisa-sisa kerangka pejalan kaki yang hilang.

 

Penemuan itu menempatkan kecurigaan pada Yi-gang. Dia membuka situs web pemadam kebakaran sukarelawan gunung dan menunjukkan kepada mereka gambar-gambar yang diposting dari pencarian. Dia memperbesar untuk menunjukkan kepada mereka susunan kecil batu dan tongkat yang mirip dengan yang ditemukan dengan Seung-hun. Hanya saja, pengaturan ini adalah sinyal bahwa hanya dia dan Hyun-jo yang digunakan untuk pejalan kaki yang tersesat. Dia membawa lebih banyak contoh dari fenomena yang sama dalam gambar dari pencarian lain dan dapat mengatakan dengan tepat di mana pejalan kaki yang hilang ditemukan berdasarkan susunan batu.

 

Yi-gang berpikir bahwa seseorang mengirim sinyal padanya. Pemula mengikuti logika dan memutuskan bahwa itu Hyun-jo tetapi Dae-jin mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin. Kita kemudian flash ke rumah sakit … di mana Hyun-jo terbaring koma sejak Desember 2019.

Tinggalkan komentar