Dark?

Sinopsis Nevertheless Episode 10 (Tamat)

All chapters are in Nevertheless (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita sampai di Sinopsis Nevertheless Episode 10. Episode 10 Nevertheless dimulai dengan Jae-Eon dan Na-Bi masih belum pulih dari malam sebelumnya. Dengan hujan yang turun, Na-Bi memberi tahu bocah itu bahwa dia tidak pernah ingin melihatnya lagi memiliki efek besar pada mereka berdua. Na-Bi tentu menyesali tindakannya, tidak mampu menggoyahkan mata baik Jae-Eon.

 

Sementara di sekolah, Na-Bi memberi tahu Jin-Soo bahwa dia tidak membutuhkan bantuannya lagi dan memutuskan untuk melanjutkan proyeknya sendiri. Yah, dia tidak sendirian lama ketika Jae-Eon menunjukkan dan memegang tangannya. Dia menarik diri, berjalan pergi setelah memberinya tatapan kotor. Keduanya berkubang dalam rasa sakit mereka sendiri; Jae-Eon memeriksa teleponnya terus-menerus. Na-Bi menatap keluar jendela apartemennya.

 

Sementara itu Ji-Wan dan Sol duduk bersama dan menggoda, saling menatap dengan penuh kerinduan. Bit-Na menelepon Se-Hun, perlu masuk ke laptopnya. Hanya saja, kata sandinya adalah “Kyu-Hyun yang benar-benar panas” yang dia gunakan untuk masuk dan mengambil file-nya. Kyu-Hyun sengaja mendengar dan menggodanya.

 

Di sekolah, tragedi menimpa. Na-Bi yang lelah dan lelah menemukan seluruh proyeknya hancur karena patung tanah liat yang dia kerjakan compang-camping di lantai. Apakah ini tindakan yang disengaja? Apakah itu atau tidak, ini adalah pekerjaan seluruh modulnya hilang dalam sekejap. Profesor sama jengkelnya, menyadari bahwa dengan pameran Na-Bi yang akan datang maka dia pada dasarnya akan gagal.

 

Saat hujan turun di luar, Jae-Eon menunjukkan dan menawarkan untuk membantu Na-Bi mencoba memperbaiki proyeknya. Dia berjanji bahwa setelah membantunya memperbaiki ini, dia akan menjauh seperti yang dia minta.

 

Maka kelompok itu bekerja sama, diam-diam, untuk menyatukan kembali patung itu. Saat mereka bekerja siang dan malam, waktu yang Jae-Eon dan Na-Bi habiskan bersama membuat Na-Bi mengevaluasi kembali pilihannya. Namun kali ini, dia monolog tentang bagaimana Jae-Eon bahkan tidak menawarinya tumpangan pulang

 

Akhirnya meskipun proyek datang bersama-sama; malaikat pedesaan dengan sayap compang-camping dan ekspresi sedih. Dengan proyek yang sukses, semuanya kembali seperti semula. Jae-Eon tidak melewatkan trik, memberinya beberapa pujian tentang betapa cantiknya dia dan berjalan pergi. Seperti yang dijanjikan, dia meninggalkannya sendirian. Hanya saja, Na-Bi tidak senang.

 

Tepat sebelum dia melompat keluar, Jin-Soo menyerahkan sebuah buku hijau yang Jae-Eon ingin dia miliki. Pada saat yang sama, Jae-Eon mengemasi semua peralatannya dan mengucapkan selamat tinggal pada kupu-kupunya. Dia membiarkan mereka semua keluar jendela, melihat mereka terbang menjauh.

 

Saat hari berganti malam, sepertinya tidak ada yang tahu kemana Jae-Eon pergi. Namun, desas-desus berlimpah bahwa dia pergi ke AS. Namun Na-Bi hancur karena dia pergi tanpa mengatakan apa-apa.

 

Seperti yang segera kita ketahui, Jae-Eon belum pergi dan dia sebenarnya di rumah, berbaring dalam kegelapan dan memikirkan apa yang harus dilakukan. Dia tidak pergi, dia hanya tertekan.

 

Do-Hyeok mendapat perhatian wanita dari pasangan yang meminta tanda tangannya. Mereka adalah penggemar berat videonya dan bahkan menginginkan foto juga. Dengan semester berakhir, Na-Bi menunjukkan untuk menemuinya dan menegaskan dia akan meninggalkan Seoul dan mengunjungi ibunya setelah pameran. Lagipula, dia sudah mengomelinya untuk pergi.

 

Do-Hyeok bersemangat untuk pameran Na-Bi dan memutuskan untuk pergi dan melihat malaikat itu sendiri setelah wawancara. Dia dengan jelas menyebutkan betapa tidak mungkinnya memperbaiki semuanya, tetapi wajahnya tenggelam ketika dia mengetahui bahwa Jae-Eon adalah orang di sana. Maksudku, Na-Bi tidak mengatakannya secara langsung tetapi jeda konstan dan menyebut mereka sebagai “teman” dan “seseorang” berbicara banyak. Tetap saja, Do-Hyeok tetap berharap dia akan memilihnya.

 

Emosi Na-Bi yang saling bertentangan semakin memburuk saat dia pulang dan memeriksa buku hijau. Di dalamnya ada banyak sketsa yang berbeda. Satu menunjukkan dia berdiri di tengah lautan bayangan hitam. Ini adalah simbol dari pertemuan pertama mereka, ketika Jae-Eon melihatnya di pameran seni. Sejak itu, dia berharap untuk bertemu dengannya lagi dan tidak berhenti memikirkan gadis itu.

 

Nah, saatnya pameran dan semua geng muncul di galeri untuk mengagumi karya Na-Bi. Profesornya sangat bangga dengan pekerjaan Na-Bi. Bahkan, dia bahkan menawarkan Na-Bi kesempatan untuk “mengembangkan sayapnya” dan pergi ke Paris. Ini adalah kesempatan besar tetapi dia tidak bisa berhenti mengerutkan kening. Mengapa? Yah, Jae-Eon tidak ada di sana.

 

Do-Hyeok tiba, menyerahkan buket bunga tapi sayangnya mengetahui yang sebenarnya. Na-Bi jatuh cinta dengan Jae-Eon dan tidak ada yang bisa dia lakukan untuk mengubahnya. Meskipun Do-Hyeok muncul seperti yang dijanjikan, Na-Bi berterima kasih padanya dan meminta maaf karena telah menghancurkan hatinya. Do-Hyeok tetap membungkuk dan pergi.

 

Nah, episode sebelumnya menyelesaikan sebagian besar poin dramatis besar untuk pasangan pendukung kami. Di depan umum, Sol dan Ji-Wan mengungkapkan betapa mereka saling menyukai sementara Bit-Na dan Kyu-Hyun melakukan hal yang sama. Bahkan, mereka langsung mengakui sudah berapa lama mereka menjalin hubungan asmara, sejak tahun pertama lokakarya. Menurut Bit-Na, dia ingin menjadikannya pacarnya sejak pertama kali mereka bertemu.

 

Sementara semua orang tersenyum saat makan malam, Na-Bi menyadari bahwa dia merindukan Jae-Eon. Dia kembali ke pameran di mana dia menemukan Jae-Eon mengagumi malaikat itu. Na-Bi menyebutnya brengsek, terutama karena dia tidak pernah muncul tepat waktu dan tidak menunjukkan dirinya lebih awal.

 

Na-Bi mengakui bahwa dia tahu dia brengsek yang mempermainkan emosi orang tetapi tetap merasa lebih baik ketika dia bersamanya. Dia tidak ingin dia pergi ke mana pun, bahkan jika itu berarti dia akan terus mempermainkan emosinya.

 

“Saya tahu itu akan membuat saya sakit agan,” kata Na-Bi, “Namun demikian, saya masih …” Dan kemudian adegan itu dipotong.

 

Saat itu, kita menyeberang ke Jae-Eon dan Na-Bi bersama-sama berjalan bergandengan tangan. Na-Bi berpikir untuk melepaskan ketika dia melihat Do-Hyeok tetapi berubah pikiran, memutuskan untuk melanjutkan jalan yang dia pilih untuk dirinya sendiri. Faktanya, Jae-Eon bahkan menyarankan agar mereka mendapatkan beberapa kupu-kupu tetapi dia langsung menolak.

 

Kita telah melihat Jae-Eon berkeliaran setelah jam kerja dan cara patung itu benar-benar hancur berkeping-keping menimbulkan semua jenis lonceng alarm. Bisa jadi dalam keadaan depresinya dia dengan sengaja menyabotase seluruh proyek.

 

Jae-Eon curiga saat dia menyarankan agar mereka bekerja sama untuk memperbaikinya, dan kami tahu dia juga pria yang manipulatif. Dia bisa saja menggunakan ini sebagai kesempatan untuk memenangkan hatinya. Dia tersenyum bahagia dengan Jin-Soo saat mereka makan bersama dan bahkan menghormati keinginan Na-Bi untuk menjauh.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Nevertheless Episode 10 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Nevertheless Episode 10 (Tamat), baca Sinopsis Nevertheless Episode 10 (Tamat) online, baca Sinopsis Nevertheless Episode 10 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Chapter 10 - End