Dark?

Sinopsis The Devil Judge Episode 16 (Tamat)

All chapters are in The Devil Judge (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 16 The Devil Judge dimulai dengan Ga-On yang terkejut berbicara kepada Elijah tentang apa yang terjadi. Dia meminta maaf karena tertipu dan berjanji untuk memperbaikinya. Dia akan membawa Yo-Han kembali, bahkan jika itu berarti mengorbankan dirinya untuk melakukannya. Ga-On mencoba untuk membuat dirinya ditangkap untuk memulai, memberi tahu para detektif bahwa dia merusak bukti. Nah, mengingat Korea berada dalam keadaan darurat nasional, pers tidak dapat melaporkan apa pun tanpa persetujuan pemerintah terlebih dahulu.

 

Yo-Han ditangkap dan dijebloskan ke penjara, dikurung tanpa surat perintah. Yang baru melukisnya sebagai seorang pembunuh, mengklaim dia bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada Soo-Hyun. Nah, Yo-Han mendapati dirinya diserang oleh sejumlah narapidana, termasuk Juk-Chang. Yo-Han berada di atas angin meskipun dalam pertempuran pertama, tetapi berapa lama dia bisa mempertahankan ini?

 

Ga-On melanjutkan jalan perang dan menunggu Jung-Ho di kantornya, mencibir Ketua Hakim dan mempertanyakan seberapa jauh dia jatuh. Jung-Ho naif dan mengklaim dia tidak tahu seberapa jauh Yayasan akan pergi.

 

Lebih buruk lagi, Jung-Ho sebenarnya menggunakan Ga-On sejak awal. Sun-A menugaskannya untuk membawa seseorang yang dekat dengan Yo-Han dan mempertanyakan motifnya, pada dasarnya menyangkal pekerjaannya dan melaporkan kembali apa yang dia lakukan.

 

Saat Jung-Ho melanjutkan, dia menegaskan bahwa dia sangat sadar bahwa Yayasan membunuh Soo-Hyun tetapi bermain-main saat duduk di rumah sakit, mengklaim bahwa Yo-Hanlah yang memaksa Ga-On untuk memikirkan jalannya.

 

Sementara itu, Yayasan terus bertepuk tangan untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Sun-A percaya ada hal lain yang terjadi di sini, dan khususnya bahwa mereka sedang dimainkan. Dia menugaskan anteknya untuk memeriksa Pusat Medis Rumah Impian untuk melihat apakah ada orang yang dipindahkan atau sesuatu yang tidak diinginkan.

 

Ga-On berniat mengunjungi tempat yang sama tapi sebelum dia pergi, dia meninggalkan pesan untuk Elijah. Dalam hal ini, Ga-On menyalahkan kabel switchboard untuk kebakaran gereja dan membela Yo-Han, memaafkan tindakannya saat dia peduli dan menegaskan bahwa dia tidak melakukan kesalahan.

 

Yah, kenyataan Rumah Impian sama sekali bukan mimpi. Bahkan, ini lebih dekat dengan mimpi buruk. Orang-orang berbaring di tempat tidur, sakit dan kesakitan. Ini adalah pria dan wanita yang diambil dari distrik “virus” di awal musim.

 

Hanya saja, saat Presiden muncul, Ga-On bersembunyi di tikungan. Dia menyelinap masuk sebagai perawat dan sengaja mendengar kenyataan suram dari apa yang terjadi.

 

Ternyata Heo dan kroni-kroninya menggunakan fasilitas ini untuk menguji vaksin baru. 182 orang telah meninggal tetapi Heo tidak terganggu dengan ini. Yayasan menyebut almarhum “sumber daya manusia” dan berniat untuk mengambil keuntungan dari kematian mereka dengan menjual organ. Satu-satunya orang yang tidak ada di sana adalah Sun-A, dan dalam ketidakhadirannya skema Yayasan dan memutuskan mereka harus menyingkirkan gadis itu untuk keuntungan mereka sendiri.

 

Bukan itu saja, mereka telah mengambil semua telepon perawat dan menyimpannya dalam kegelapan. Namun, beberapa pekerja membantu mengeluarkan Han dan Ga-On dari fasilitas. Namun, Ga-On juga tampaknya memiliki kamera video – apakah dia merekam apa yang kita lihat sebelumnya?

 

Dengan pelantikan Ketua Hakim yang akan datang, Ga-On bersiap untuk menyerang balik Yayasan jahat. Namun, sebuah laporan berita datang mengkonfirmasi bahwa dia telah ditikam dan dibunuh di penjara. Ketika Sun-A melihat berita itu, dia terkejut dan benar-benar bingung. Sisa Yayasan Namun, memutuskan mereka harus menggunakan pengadilan untuk merayakan kematiannya.

 

Balas dendam Ga-On dimulai dengan mengikat Jung-Ho dan menahannya di kantornya. Dengan bom yang diikatkan di dadanya, Ga-On memutuskan untuk melihatnya di kehidupan lain. Begitu bom ini meledak, perusahaan media tidak punya pilihan selain melaporkan berita ini.

 

Ketika mereka melakukannya, Ga-On akan mengirim email ke perusahaan yang mengungkap kebenaran tentang proyek Rumah Impian. Tepat sebelum bom meledak, Yo-Han masuk melalui pintu depan. Dia hidup!

 

Ternyata dia berhasil menyuap sipir yang bertanggung jawab atas penjara, dengan banyak detail memberatkan tentang dia. Yo-Han meyakinkan pria itu untuk mengganti tahanan dan merahasiakan semuanya selama 24 jam.

 

Sebagai gantinya, Yo-Han akan menjaga rahasianya dan mengembalikan uangnya. Intinya, Yo-Han memalsukan kematiannya sendiri untuk melarikan diri. Selain itu, Pengacara Ko telah bekerja dengan Yo-Han selama ini untuk membantunya keluar.

 

Selanjutnya, Yo-Han menyiarkan dirinya langsung ke pengadilan. Dengan semua outlet media diblokir, dia memberi tahu yang lain bahwa dia memulai siaran langsung di aplikasi DIKE.

 

Uji coba terakhir akan dimulai dalam 24 jam. Mereka yang diadili? Ya, Anda dapat menebaknya! Hyang-Mi, Sang-Sook, Yong-Shik, Yeon-Jung dan Presiden Heo. Dan kejahatan mereka? Proyek Rumah Impian. Yo-Han memiliki cuplikan video dari seluruh skandal dan Sun-A tidak jauh di belakang dalam daftar tokoh yang dituduh.

 

Sementara warga memilih, Yo-Han memasang bom di sekitar gedung sehingga Yayasan tidak dapat melarikan diri. Bangsa berbicara dan mereka memilih jutaan mereka.

 

Namun Yo-Han, muncul di pengadilan dan bersiap untuk membiarkan seluruh tempat meledak – dengan dia bergabung dengan mereka di akhirat. Ternyata Yong-Sik sebenarnya dipaksa oleh Yo-Han untuk membawa semua orang bersama-sama ke ruang sidang. Dan seperti 10 tahun yang lalu, Yo-Han memberi tahu Yayasan bahwa hanya yang tercepat yang akan bertahan dan berhasil.

 

Sun-A memiliki pistol. Sebagai Yayasan benar-benar meledak setelah ini, Sun-A tiba-tiba berbalik dan menembak Presiden Heo di kepala. Dia selanjutnya mengarahkan pistol pada dirinya sendiri dan meledakkan otaknya, mengambil jalan keluar yang mudah.

 

Sementara itu Yo-Han, melempar Ga-On keluar ruangan saat dia muncul dan mengalihkan perhatiannya kembali ke anggota Yayasan yang tersisa. Dia menekan tombol dan membiarkan seluruh tempat meledak. Potongan atap jatuh, menyelimuti seluruh tempat dalam asap saat ledakan mengguncang bangunan hingga ke intinya.

 

Ga-On kembali ke mansion, percaya bahwa Yo-Han telah meninggal. Hanya saja, dia menemukan cetak biru yang tertinggal di kursi dan akhirnya mulai mengerti apa yang terjadi.

 

Yo-Han telah mempelajari ruangan untuk mencari jalan keluar, termasuk tempat dia bisa menyelamatkan dirinya sendiri. Dan begitu saja, Yo-Han datang dengan gagah ke kamar sebagai orang baru. Dengan Yayasan hilang dan terkubur, saatnya untuk babak baru.

 

Kita lalu melompat maju dalam waktu. Jin-Joo berangkat untuk menjadi sukarelawan di departemen yang bertanggung jawab atas kasus remaja. Setelah mengucapkan selamat tinggal, Ga-On muncul untuk mengawasi dengar pendapat publik atas tindakan Yo-Han.

 

Ga-On memberi tahu mereka semua bahwa Yo-Han bukan penjahat tapi dia juga bukan pahlawan. Ga-On melakukan yang terbaik untuk berbicara dengan mereka semua tetapi semuanya sama saja – orang-orang tua bertengkar karena masalah yang sama.

 

Yah, Yo-Han memiliki keyakinan pada kemampuan Ga-On dan setelah memberinya anggukan di luar ruang sidang, dia berjalan pergi. Pasangan ini telah memperbaiki perbedaan mereka dan membuat Ga-On bebas untuk mencoba dan mereformasi sistem peradilan.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis The Devil Judge Episode 16 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis The Devil Judge Episode 16 (Tamat), baca Sinopsis The Devil Judge Episode 16 (Tamat) online, baca Sinopsis The Devil Judge Episode 16 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Chapter 16 - End