Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 8

Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 8 dimulai dengan Cheon-Ki memutuskan untuk berjalan dengan Ha Ram sebagai ganti Grand Prince Yangmyeong. Dia melihat mereka bersama dengan penuh kerinduan, berharap Cheon-Ki akan kembali padanya nanti.

 

Sendirian, Ha Ram berbicara dengan Cheon-Ki dan memutuskan dia tidak bisa menjadi anak laki-laki seperti dulu untuknya, mengingat dia sekarang buta. Sebaliknya, dia mengatakan padanya untuk melanjutkan dan menjalani hidupnya sendiri. Dia merasa seperti dia tidak memegang kendali tapi Cheon-Ki hanya memberitahu dia untuk berbagi perasaan yang sebenarnya dengan dia dari waktu ke waktu, berharap bahwa dia akan mengumpulkan keberanian untuk menemukannya lagi ketika dia siap.

 

Sementara itu, Raja Seongjo menulis surat kepada kedua putranya, khawatir tentang berapa banyak waktu yang tersisa. Batuk darah dan mencengkeram dadanya, dia tetap bertekad untuk memastikan lukisan itu diperbaiki sebelum dia turun tahta.

 

Perhatian episode ini jatuh kembali pada lukisan Raja, saat Mi-Soo mengetahui tentang Cheon-Ki yang memenangkan kontes dan garis keturunannya. Baginya, ini bisa menyebabkan masalah serius sehingga dia memusatkan perhatiannya untuk menemui Ha Ram, meninggalkan catatan misterius di dindingnya yang larut ke dalam kayu. Ini sihir gelap tentu saja, tetapi apa yang dilakukannya masih harus dilihat.

 

Malam itu, Pangeran Besar Yangmyung pergi mengunjungi Cheon-Ki. Dia punya obat untuk ayahnya, dan sebagai gantinya dia menggambar dia lukisan sebagai cara untuk menunjukkan penghargaannya – dan meminta maaf karena meninggalkan dia untuk berjalan dengan Ha Ram.

Baca juga :  Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 9

 

Yah, Yangmyung akhirnya pergi, memutuskan untuk mengambil lukisan itu di pagi hari. Namun, dia sangat sadar bahwa Cheon-Ki menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya untuk Ha Ram dan memanggilnya untuk itu, mengakui bahwa dia pembohong yang buruk.

 

Di tempat lain, Ha Ram diundang untuk menemui Mi-Soo. Dia tahu persis siapa dia tapi berpura-pura tidak tahu saat mereka duduk bersama
dengan Juhyang.

 

Tidak tahu apa-apa dengan pertanyaan mereka, Juhyang mengambil pedangnya dan mengacungkannya ke leher Ha Ram, memberitahunya tentang iblis dan mata merahnya. Setelah menebasnya dan menyebabkan lehernya mengeluarkan darah, dia memberi tahu Ha Ram bahwa dia akan segera mengetahuinya, memberi tahu Cendekiawan bahwa dia tidak lagi berhutang 300 karung beras. Ketika dia pergi, Ha Ram tetap bertekad untuk mencoba dan menemukan iblis itu.

 

Kembali ke istana, Yangmyung membawa Ha Ram ke samping dan bertanya tentang hubungannya dengan Cheon-Ki. Dia memberi tahu Pangeran bahwa dia memiliki perasaan tetapi Yangmyung tidak begitu yakin. Lagi pula, mengapa dia membiarkannya berjalan sendirian di tengah hujan?

 

Nah, dengan Yangmyung bertekad untuk mencoba dan memenangkan Cheon-Ki dan Ha Ram keras kepala dalam kebutuhannya untuk menjaga Cheon-Ki untuk dirinya sendiri sampai dia siap, cinta segitiga ini berjalan dengan baik dan benar.

 

Hari besar tiba dan Cheon-Ki muncul untuk mulai melukis. Ini adalah perjamuan Ibu Suri dan para pelukis didorong untuk terlibat. Sementara orang-orang di Gohwawon mengerjakan lukisan, Cheon-Ki diberi tugas ekstra, dengan rencana mengunjungi Paviliun Gyeongwon pada jam 8 malam itu. Tidak ada yang tahu dia memulihkan potret Raja, karena Yangmyung mengetahui bahwa kesehatan Raja memburuk setiap hari.

Baca juga :  Sinopsis Lovers of The Red Sky Episode 16

 

Ha-Ram mengantar Cheon-Ki ke paviliun malam itu, di mana Cheon-Ki mengetahui apa yang dia lakukan dari Pakar Han. Dia mengangkat masa lalu Ayahnya dan betapa indahnya lukisan yang dia buat. Ketika dia menunjukkan lukisan terbakar tempat iblis melarikan diri, Cheon-Ki dihantui oleh penglihatan yang mengerikan.

 

Itu hanya sementara, karena Han memberinya tugas untuk menggambar garis besar lukisan terlebih dahulu dari deskripsi yang akan dibacakan Yangmyung. Bahkan, dia akan berada di sana bersamanya setiap malam sekarang.

 

Cheon-Ki menyadari dia meninggalkan sesuatu di paviliun dan bergegas untuk menemukannya. Ha-Ram bergabung tetapi ketika dia melihat sisa-sisa potret Raja yang terbakar, dia mulai kehilangan kendali, memegangi kepalanya saat iblis itu bergerak.

 

Mengingat Mi-Soo berada di ambang untuk memanggilnya (menjelaskan pentingnya lembaran kertas di awal episode) tidak butuh waktu lama sebelum asap hitam berputar dan Ha-Ram terlihat dirasuki oleh iblis. Yangmyung keluar dan melihat ini juga, terkejut, saat episode berakhir dengan menyakitkan.

Komentar