Mar
27
2021

Sinopsis Drama Mouse Episode 2

Sinopsis Lengkap Drama Korea Mouse

Kita lanjut sekarang dengan Sinopsis Drama Mouse Episode 2. Untuk episode sebelumnya bisa kalian baca di Sinopsis Drama Mouse Episode 1. Daftar sinopsis lengkapnya ada di review drama Korea Mouse.

Si anak laki-laki nampaknya telah membunuh keluarganya. Kasus ini ditampilkan di surat kabar. Si anak ditetapkan sebagai tersangka kuat. Anak itu diuji dengan alat pendeteksi kebohongan di hadapan polisi.

Tetapi si anak menjawab dengan santai mengatakan bahwa dia tidak membunuh dan tidak melihat pembunuhan terjadi. Dia menjawab dengan santai sehingga tes kebohongantidak bergerak. Si anak keluar perlahan dari kantor polisi.

Dia mengatakan “Tuhan Tidak menjawab doaku pada akhirnya”.

Si anak tumbuh dewasa dan menjadi pembunuh berantai. Dia bahkan membunuh seorang pelatih tinju dengan membakarnya. Larut malam di hari yang hujan, wanita keluar dar mobil.

Dibelakang wanita itu, seorang pria yang mengikuti. Dia membunuh wanita itu di gang. Sementara itu, detektif Go Muchi sedang mengejar seorang penjahat. Muchi merupakan putra kedua dari orang tua yang dibunuh oleh Seojun saat di bus di tahun 1995.

Muchi lalu pergi ke lokasi tempat tubuh wanita dibunuh. Muchi terhuyung-huyung di selokan dengan tubuh wanita yang ditusuk. Detektif yang bertanggung jawab terhadap kasus itu meminta Gomchi meninggalkan tempat kejadian.

Sebab ini bukan kasusnya, Muchi memiliki kasus korban yang terbakar, dan Muchi meyakini pembunuhan wanita dengan pembunuhan pelatih tinju orang yang sama. Esok hari, Muchi pergi mengunjungi Seo-jun yang kini semakin tua di penjara.

Di mata Seojun, Muchi hanya anak seorang anak yang menangis yang orang tuanya dia bunuh di masa lalu. Di masa lalu saat Seojun masuk penjara, dia ingat dikunjungi istriya Ji-eun yang mengatakan telah membunuh anak Seojin dengan tangannya sendiri segera setelah dia dilahirkan. Seojun marah, dan memasang wajah penuh emosi.

Waktu sekarang, Muchi memberi tahu Seojun bahwa putranya masih hidup yang membawa harapan besar untuk Seojun. Muchi mengancam akan memberikan penderitaan yang sama kepada anaknya sama seperti apa yang dia alami.

Dalam perjalanan kembali menuju sel, Seojun meminta penjaga penjara untuk membawa utas benang. Chiguk mengatakan bahwa itu tidak mungkin oleh peraturan. Chiguk takut terhadap Seojun sebab suatu alasan, tetapi dia tidak menerima permintaannya.

Kemudian para penjahat berteriak di ruangan sebelah sebab takut dengan Seojun. Usai lama di penjara, Seojun tampaknya menjadi Raja penjara.
Chiguk menuju auditorium pusat penahanan.

Ada pertunjukan narapidana hari ini, dan dia bertemu dengan Ba-reum dan Dong-gu, seorang teman dan petugas polisi yang datang untuk menjadi sukarelawan di acara itu. Mereka sukarelawan dari sebuah gereja, dan pendeta gereja bernama Mu-won.

Mu-won kakak Mu-chi yang ternyata belum meninggal dia masih hidup.
Ba-reum dan Dong-gu menampilkan pertunjukan sulap yang kikuk dan membuat para narapidana yang menyaksikan tertawa.

Usai pertunjukan sulap yang ceroboh, dia membawa kotak untuk menunjukkan trik sulap. Keinginan memasukkan tahanan ke dalam kotak dan menunjukkan sihir penghilangan.

Ba-reum menempatkan seorang tahanan, membalik kotak tersebut beberapa kali dan membuka kotak tersebut. Ada Chiguk berdarah di dalamnya. Chiguk memiliki luka tusukan pisau, berada dalam situasi dimana hidupnya pergi.

Ironisnya orang yang dapat mengambil pertolongan pertama dalam situasi adalah Headhunter Seo-jun. Sementara itu, Mu-won yang melihat Seo-jun merasa ketakutan mengingat masa lalunya.

Ba-reum dan Dong-goo pergi ke rumah sakit dengan jari teman mereka yang terpotong. Ba-reum dan Dong-gu mondar mandir di depan rumah sakit, dia melihat seorang wanita yang berdoa untuk bunuh diri di ranjang lain menangis mengapa dia menyelamatkannya.

Di depan wanita itu, seorang dokter mendekati dan dia dengan tenang memberi tahu si ibu cara bunuh diri dengan memotong pergelangan tangan dia dengan tepat. Ba-reum yang melihat ini bertanya pada dokter itu dengan marah yang nampaknya si dokter tidak memiliki perasaan atau penyesalan.

Reporter Hong-ju datang ke kantor polisi dan bertanya pada Muchi mengenai pembunuhan. Kepada Hong-ju yang memiliki kelemahan Muchi, Muchi dipaksa memberi tahu dia beberapa fakta yang dia temukan yaitu
Koper jenazah yang diikat ke kursi sambi dibakar di arena tinju.

Jari ketiga tubuh yang terbakar ditekuk ke belakang ke suatu tempat, dan arah yang lancip adalah salip geraja yang terlihat di balik jendela. Dan dalam buku Alkitab yang terbalik di rak buku tinju, ada halaman darah dan air liur orang mati.

Beralih ke Kasus seorang wanita meninggal di saluran pembuangan air. Tubuh wanita itu juga menunjukkan menuju suatu tempat dengan jari aturan ketiga ditekuk, di ujungnya menuju salib gereja.

Kemudian, Hong-joo menyiarkan berdasarkan penjelasan Muchi mengenai pembuuhan ini. Selanjutnya tubuh lain ditemukan, dibunuh oleh sang predator. Kali ini dia membunuh pria tunawisma, mematahkan jari ketiganya seperti halnya tubuh lainnya, dan menunjuk ke salib gereja.

Bong-yi seorang siswa SMA, pulang sekolah, mendengar suara petir, dan segera menghubungi ke rumah untuk menjemputnya. Tetapi, tidak peduli berapa lama dia menunggu, neneknya tidak kunjung datang.

Bong-yi membuat keputusan besar melanjutkan perjalanannya. Namun saat peristiwa besar di masa lalu muncul di dalam pikirannya, seeorang pria dari belakang meraih bahu Bong-yi. Ternyata pria itu adalah Ba-reum.
Bare-um sangat mengenal Bong-yi, yang tinggal berdua dengan neneknya, dan Bong-yi diyakini pernah mengalami trauma oleh sosok pria di masa lalu.

Usai 2 pembunuhan, Muchi diberi kasus pembunuhan yang lain dan buru-buru pergi menuju kebun anggur. Sebuah tubuh tergantung di tengah rumah plastik terbuka penuh dengan buah anggur. Tubuh ini meakai sepasang sarung tangan, cincin dan sepasang sepatu yang hilang dari 3 tubuh korban sebelumnya. Saat dibuka, sekali lagi, jari ketiga ditekuk yang dimasukkan ke dalam mulut.

Saat dibuka, langit-langit mulutnya terdapat tanda salib. Usai mengeluarkan jenazahnya, Muchi menemukan pesan yang ditulis dengan darah di langit-langit rumah kaca. Yang tertulis dengan kalimat

“Bingo!! Aku menghormati alasan Detektif Muchi. Silahkan!, Aku harap kamu menyukai hadiah yang aku persiapkan”

Sementara itu di sel, Seo-jun dikunjungi oleh oleh dokter yang di lihat oleh Ba-reum di rumah sakit sebelumnya. Dia adalah Dokter Sung Yo-han.
Seo-jun mengatakan

” Aku pensaran bagaimana anak-ku tumbuh”

Sung yang mendengar ii hanya membuat ekspresi datar. Selanjutnya Ba-reum datang ke rumah sakit mengunjungi Chiguk dan dia melihat berita mengenai 4 pembunuhan berantai di lobi. Dr. Sung kembali ke rumah sakit.
Ba-reum saling mengunci mata dengan Dr. Sung.

Kemudian narasi dari seorang anak yang mengatakan:
“Ibu berkata. Ada satu anak lagi selain aku dengan memiliki gen monster. Aku selalu ingin mengetahui mengenai itu dalam hidupku. Apa yang terjadi padanya ? Apakah dia akan menjadi predator sepertiku?”

Bersambung ke Sinopsis Drama Mouse Episode 3