Sinopsis Drama Korea Diary of a Prosecutor Episode 3

Sinopsis Drama Korea Diary of a Prosecutor Episode 3

Kita lanjut sekarang dengan sinopsis Drama Korea Diary of a Prosecutor Episode 3. Untuk sinopsis episode sebelumnya, bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsis lengkapnya bisa kamu temukan di sini.

Sirene ambulans meraung. Jung-hwan membawa seorang wanita tua yang tak sadarkan diri di punggungnya melewati kantor dengan semua orang di belakangnya. Seon-woong menceritakan bahwa selama masa krisis, semua orang bertanya-tanya di mana harus menyalahkan. Di luar, mereka memuat wanita itu ke ambulans.

Seon-woong merenungkan apakah insiden itu terjadi karena ketegangan antara dia dan Myung-joo. Mereka dalam gencatan senjata lemah sejak hari-hari panas mereka sebelumnya, tetapi jelas tidak ada yang memikirkannya.

Saat makan siang yang damai, Myung-joo tiba-tiba menyarankan Jung-woo pindah ke kantornya, yang diambil Seon-woong sebagai tindakan “perang”. Jung-woo lebih suka ketika mereka berebut dia dan dengan cepat melompat kapal ke Myung-joo meskipun Seon-woong terlihat pengkhianatan.

Sinopsis Drama Korea Diary of a Prosecutor Episode 3

Jong-hak menarik Seon-woong ke samping dan memintanya untuk lebih pengertian. Tentu, Myung-joo penuh dengan dirinya sendiri, tapi hanya itu dia. Berkat ketegangan mereka yang konstan, Jong-hak bahkan telah mulai minum obat lagi.

Ketika Seon-woong kembali, Jung-woo chipper sedang berkemas karena Myung-joo ingin dia segera datang. Jung-woo berhenti sejenak ketika Seon-woong kesal karena dia pergi begitu cepat, tapi dia bahagia melanjutkan ketika Seon-woong menghela nafas dan menyuruhnya pergi.

Seorang wanita datang dengan bayi yang menjerit (yang anehnya terus berteriak “ibu”) tepat ketika Myung-joo datang untuk mengumpulkan Jung-woo. Seon-woong menyandera Jung-woo, karena dialah yang awalnya menangani kasus wanita itu. Di tengah teriakan bayi itu, wanita itu meminta mereka untuk menurunkan jumlah denda — itu sebulan penuh dari gaji suaminya.

Myung-joo muncul dan mulai bertanya tentang anak yang meratap. Dia sama sekali tidak mirip ibunya. Siapa Namanya? Berapa usianya?

Secara pribadi, Myung-joo memberi tahu Seon-woong bahwa wanita itu mungkin bukan ibu bayinya. Dia belum merujuk bayi itu dengan namanya sekali dan tidak bisa membuatnya berhenti menangis. Dia mungkin hanya meminjam bayi untuk mendapatkan simpati. Tunggu, jadi apakah itu berarti seseorang baru saja menyewakan bayi mereka?

Bahkan jika itu benar, Seon-woong berpikir mereka harus membiarkan hal-hal meluncur karena dia jelas putus asa. Myung-joo melawan mereka hanya memiliki kata-katanya untuk itu – mungkin hal-hal tidak seburuk itu. Myung-joo pergi, memberi isyarat agar Jung-woo mengikuti.

Saat dia mengajak wanita itu keluar, Seon-woong melewati pemrotes yang kasusnya ditransfer, tetapi pria itu tidak mengakui dia dan langsung pergi ke kantor Myung-joo membawa hadiah. Seon-woong kembali ke kantornya untuk melihat staf mengepak komputer Jung-woo.

Pada pertemuan umum, Ketua Kim terkesan dengan seberapa efektif Myung-joo dalam menangani kasus-kasus yang belum terpecahkan untuk Tim 2. Dia menyebutkan seorang pejabat yang dituduh melakukan penggelapan pajak atau penipuan saham dan terkesan dua kali lipat ketika Myung-joo sudah memiliki laporan disiapkan. Dia melempar Seon-woong tampilan angkuh yang lebih baik-keberuntungan-waktu-berikutnya.

Di lift, Seon-woong memutuskan untuk menawarkan cabang zaitun dan mengundang Myung-joo untuk bergabung dengan mereka untuk makan malam dengannya. Jung-woo terlihat aneh, tidak nyaman saat ia naik lift dengan wanita tua (dari adegan pembuka). Myung-joo menunggu sampai semua orang turun dari lift untuk menolak undangan dan membuat Jung-woo dan wanita tua itu kembali ke atas bersamanya.

Saat makan malam, Jong-hak berperan sebagai penjaga perdamaian karena Yoon-jin dan Seon-woong sama-sama muak dengan Myung-joo. Seon-woong menyatakan ini sekarang adalah kedua kalinya dia menolak makan dari dia. Ini perang.

Kami kembali ke adegan pembuka di mana wanita tua itu dilarikan ke ambulans. Seon-woong dan teman-teman berlari ketika mereka kembali dari makan malam. Jong-hak runtuh karena sakit perut dan “Bagian 2: Kisah Jaksa Hong” dimulai.

Pagi sebelumnya, Min-ho telah memanggil Jong-hak ke kantornya untuk memarahi dia karena tidak mengelola Seon-woong dan Myung-joo lebih baik. Bagaimanapun, dia adalah jaksa paling senior. Tapi dia menekankan betapa pentingnya Jong-hak baginya, bahkan menyanyikan lagu (lagu sekolah, saya tebak), dan Jong-hak dipaksa untuk bergabung. Di luar kantor Min-ho, dia menggigit perutnya kesakitan.

Tahap dua dari kramnya dimulai saat makan siang di mana Myung-joo telah membasmi Jung-woo. Yang ketiga disebabkan oleh mendengarkan dua wanita memperebutkan putra mereka di kantornya. Dan tahap empat telah dimulai sebagai hasil dari Min-ho menangani kasusnya tentang Seon-woong dan Myung-joo lagi, mengatakan kepadanya bahwa dia bertanggung jawab atas segala kesalahan yang terjadi ketika dia berada di kantor utama.

Di kantornya, Jong-hak melampiaskan kekesalannya terhadap Seon-woong dan Myung-joo ke kamar kosong. Tentu saja, saat itulah Seon-woong masuk dan menangkapnya memarahi udara tipis.

Jong-hak memasuki tahap lima saat makan malam ketika Seon-woong menyatakan perang. Melihat wanita yang tidak sadar dan mengingat kata-kata Min-ho bahwa dia bertanggung jawab atas kesalahan apa pun saat dia pergi adalah tantangan terakhir yang menyebabkan keruntuhannya.

Seon-woong menceritakan bahwa mungkin Jung-woo yang mengalami hal yang paling emosional. Dan dengan itu kita menuju ke “Bagian 3: Hari Keberuntungan Jaksa Kim.”

Untuk Jung-woo, hari sebelum kejadian adalah salah satu dari hari-hari di mana semuanya berjalan dengan baik. Di kantor, ia dengan santai meletakkan teleponnya di meja dekat Man-ok yang oohs dan aahs di atas pramugari panas yang ia kencani malam itu. Seon-woong menyela untuk memarahinya karena tidak bekerja tetapi kemudian gua dan meminta untuk melihat foto (bahkan Mi-ran menyelinap puncak). Dengan tidak percaya, Seon-woong bertanya, “Denganmu ?!” Ha.

Kemudian, Jung-woo berhasil mendapatkan agen real estat untuk secara tepat mengembalikan setoran sewa penyewa dengan mendapatkan otorisasi, yang mengejutkan semua orang. Dia mengancam akan menuntut jika uang itu tidak dikembalikan. “Aku pemula, jadi aku bisa gegabah.” Jung-woo melirik Seon-woong yang terlihat seperti orang tua yang bangga.

Hari Jung-woo menjadi lebih baik ketika Myung-joo memanggilnya jaksa yang “kompeten” saat makan siang. Dia hampir tidak bisa menahan kegembiraannya saat dia pindah ke kantornya. Di atas dunia dan mengunyah apel, kalender dinding menarik perhatiannya. Mereka memiliki wawancara pukul 5:00 sore, yang bukan pertanda baik untuk kencannya yang panas.

Ketika mereka menerima teks tentang Kepala Kim yang mengadakan pertemuan malam itu, Myung-joo menebaknya tentang jaksa Seoul yang kedapatan memanipulasi harga saham. Dia meminta Jung-woo untuk melihat kasus-kasus donasi saham dan penggelapan pajak oleh pejabat Jinyeong dan memintanya untuk tinggal di belakang untuk menangani wawancara jam 5.

Dia belum membaca file kasus, tetapi kekhawatirannya menguap ketika dia memanggilnya pintar, mengatakan dia percaya dia untuk mencari tahu. Dia tentu tahu bagaimana mengaturnya. Jung-woo beralasan jika dia bisa menyelesaikan wawancara dalam waktu satu jam, dia masih akan sampai ke tanggal tepat waktu.

Yang membuat Jung-woo senang, orang yang diwawancarai tiba lebih awal, jadi dia selesai dengan waktu luang. Dia meninggalkan catatan untuk Myung-joo dan memuji dirinya sendiri (dengan banyak aksi bahu) saat keluar. Ha! Wajah Mi-ran.

Dengan tangannya di atas gagang pintu, wanita tua itu berjalan masuk sambil menangis. Seon-woong merangkum kisah hidupnya untuk kita. Suaminya meninggal muda, meninggalkannya untuk membesarkan putra pengacau mereka. Dia akhirnya belajar untuk bertanggung jawab, menikah dan memiliki pekerjaan tetap.

Wanita itu menjelaskan kepada Jung-woo bahwa dia setuju untuk memakai namanya pada pinjaman untuk teman putranya, dan sekarang dia dipanggil oleh jaksa. Dia menangis bahwa putranya membelikannya perjalanan ke luar negeri, tetapi dia tidak bisa pergi karena dia tidak diizinkan meninggalkan negara itu. Mi-ran berlari tanpa kata setumpuk dokumen di meja Jung-woo.

Setelah dengan cepat mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan, Jung-woo memungkinkan wanita untuk melakukan perjalanan, berpikir dia bukan risiko penerbangan. Tapi dia menekankan dia harus datang ketika mereka memanggilnya. Wanita tua itu setuju dan berterima kasih padanya sebanyak-banyaknya.

Dalam perjalanan ke teman kencannya, dia bertemu dengan semua orang di lift. Ketika Myung-joo bertanya tentang wanita itu, dia samar-samar mengatakan dia berencana untuk bepergian ke luar negeri. Tampak bijaksana, Myung-joo menolak makan malam dan menyeret Jung-woo dan wanita itu (yang sekarang terlihat gelisah) kembali ke kantornya.

“Bagian 4: Penyamaran Kriminal Jung Bok-rye.” Seon-woong menceritakan bahwa seperti siput kerucut, Jung Bok-rye mungkin terlihat tidak berbahaya, tapi dia mematikan. Dia melakukan penipuan dolar tinggi melalui perdagangan dan memiliki kekuatan untuk membangkrutkan usaha kecil. Operasinya melibatkan pembentukan CEO boneka dan membeli perusahaan distribusi yang kecil namun dapat diandalkan.

Dia mulai dengan membangun kepercayaan dan kemudian menyerang dengan memalsukan sejumlah besar produk bernilai jutaan. Dia kemudian mengirim orang-orangnya untuk mengambil pesanan dan menghilang bersama barang dagangannya. Secara alami, perusahaan yang menjual produk tidak pernah dibayar dan menyadari bahwa mereka ditipu.

Tapi tidak ada yang berhasil menangkapnya. Yang bisa dilakukan penuntutan adalah mengeluarkan APB dan surat dakwaan yang kemudian diarsipkan.

Jung Bok-rye memberi tahu antek-anteknya bahwa dia perlu pergi ke luar negeri untuk rapat. Mereka khawatir dia akan tertangkap jika dia mencoba pergi, tetapi dia meyakinkan mereka bahwa ada jalan lain. Dua jam kemudian, dia muncul ke kantor kejaksaan dengan menyamar sebagai neneknya yang imut.

Karena Jumat malam, sebagian besar jaksa akan bergegas keluar. Hanya penuntut pemula yang ada di kantor. Semuanya berjalan sesuai rencana. Begitulah, sampai Myung-joo curiga dan memanggilnya kembali.

“Bagian 5: Kejaksaan dan Kejatuhan Cha Jaksa.” Di kantornya, Myung-joo duduk untuk membahas kasus ini. Melirik tumpukan dokumen, dia meminta Jung-hwan untuk memesan makanan karena ini akan memakan waktu. Bok-rye memohon simpati Myung-joo tidak berpengaruh.

Myung-joo melihat sesuatu yang mengkhawatirkan dalam database penuntutan. Beberapa kantor penuntut di seluruh negeri telah menangguhkan penuntutan, jadi dia diam-diam meminta Jung-hwan untuk memanggil mereka untuk info. Dia hampir tidak bisa menahan senyumnya ketika dia menyadari itu berarti wanita ini adalah penipu dalam skala nasional.

Musik paduan suara dimainkan ketika Myung-joo berjemur dalam kemegahan sebuah kasus dengan jenis impor ini tersembunyi di antara kebanyakan kasus yang tidak terpecahkan. Dia secara pribadi dapat mengadakan briefing atau bahkan mendapatkan nama Jaksa Penuntut Tahun Ini. Dia bahkan mungkin meneteskan air mata bahagia saat dia pergi dari Jinyeong dan kembali ke Seoul.

Bok-rye meminta untuk menemui dokter karena ia mengaku merasa mual dan memiliki keringat dingin. Ketika Myung-joo menyuruhnya duduk kembali, Bok-rye mengatakan dia memiliki masalah jantung dan menyerahkannya sertifikat medis lama. Menganggap itu palsu, Myung-joo tidak goyah.

Sebagai Bok-rye tersandung untuk mendapatkan air, mencengkeram dadanya, dia memohon ambulans dan jatuh ke tanah. Mereka semua menganggap dia berakting, dan Jung-hwan pergi menjemputnya. Ketika dia membalikkannya, dia berbusa di mulut dan merebut. Mi-ran bertindak cepat dan memanggil ambulans sementara Myung-joo menatap dengan kaget.

Kita kembali ke adegan pembuka lagi dengan Jung-hwan membonceng Bok-rye di luar. Min-ho kembali dari kantor utama dan berlari ketika ambulans masuk. Kepala Kim menuntut jawaban dari Myung-joo yang terkejut yang hampir pingsan. Dia sangat sadar bahwa dia akan disalahkan secara terbuka untuk ini. Jika Bok-rye mati, semuanya sudah berakhir.

Seon-woong merasakan sesuatu dan … mulai menghirup udara? Dia berteriak, “Tunggu sebentar!” Dan menghentikan mereka untuk menutup pintu ambulans. Dia menceritakan bahwa indera penciuman orang berbeda. Ia kebetulan menyukai aroma deterjen.

Di dalam ambulans, Seon-woong memberitahu Bok-rye untuk pergi dan bangun sekarang. “Kapan saya harus menambahkan pelembut kain?” Ha. Menyadari jig sudah habis, dia memberinya tampilan yang kotor dan naik, baik-baik saja. Kepala Kim memberi Seon-woong jempol dan Min-ho tertawa.

Bok-rye telah membuat pil deterjen yang berbusa ketika bersentuhan dengan air. Di kantor, Seon-woong tersenyum dan memberi isyarat kepada Myung-joo ketika mereka mencampur pil dalam air dan menontonnya berbusa.

Bok-rye dikirim ke penjara, dan Myung-joo mendapatkan namanya di halaman depan koran lokal. Terlepas dari upaya terbaiknya, Jung-woo tidak pernah berhasil berkencan dengannya. Seon-woong mengisahkan bahwa banyak jaksa yang meneteskan air mata atas kasus ini.

Pada pertemuan tim, Min-ho ada di cloud sembilan, memuji Myung-joo dan Seon-woong sebagai kartu As nya. Entah bagaimana fotonya digunakan di koran daripada Myung-joo yang dia minta maaf, meskipun dia tidak terlihat sangat menyesal. Sisa tim memancing sanjungan dari Min-ho bertanya bagaimana dengan mereka? Dia menyebut Yoon-jin sang Ratu dan Jong-hak sang Joker.

Dalam perjalanan pulang, Seon-woong melihat Myung-joo makan ramen di luar sebuah toko. Dia membelikan mereka bir dan duduk. Dia bertanya apakah tidak sulit memiliki tiga kali lipat beban kerja orang lain, tetapi dia mengklaim itu bisa dikelola. Seon-woong menyarankan untuk membagi pekerjaan — dia merasa tidak enak minum bir sementara seorang kolega terlambat bekerja. Dia mengatakan kepadanya untuk menikmati bir dan bangun.

Seon-woong menghentikannya untuk mengatakan dia terlalu keras sebelumnya. Dia tersenyum. Dia belum menyerah pada perangnya, kan? Bahkan jika dia tidak mendeklarasikan perang secara langsung, sudah jelas sejak dia memamerkan penguasa tukang kayu itu seolah-olah mengatakan, “Aku punya sesuatu yang tidak kamu miliki.”

Dia berkedip dalam kebingungan, membuat Myung-joo bertanya dengan tidak percaya apakah dia benar-benar hanya menggunakannya sebagai pembuka botol. Dia akhirnya mendapatkan apa yang dia bicarakan, tetapi dia tidak memberinya waktu untuk merespons. Meskipun itu adalah langkah kekanak-kanakan, itu membuatnya bertanya-tanya apakah dia layak menjadi penguasa dan apakah dia tipe yang hanya menggunakannya untuk membuka botol. “Yah, kurasa aku akan segera mencari tahu.”

Myung-joo kembali ke kantor, meninggalkan Seon-woong bingung dan marah. Myung-joo tiba-tiba berbalik untuk berkata, “Oh, benar. Deterjen … terima kasih. Bukankah itu sebabnya Anda berhenti untuk berbicara dengan saya? “Seon-woong menatapnya, kehilangan kata-kata, dan mencemooh.

Min-ho membingkai artikel koran dengan fotonya dan duduk mengagumi itu. Dia ingat pergi ke petugas Wakil Kepala Kejaksaan sebelumnya dan melihat penguasa tukang kayu dalam kotak kaca. Nah, itu sepertinya berlebihan.

Jaksa Nam menjelaskan kepada Min-ho (yang pergi ke universitas lain) bahwa ini adalah yang diberikan oleh Profesor Park yang terkenal kepada murid-muridnya yang berharga. Dia jarang memberikannya; terkadang dia berjalan bertahun-tahun di antara pemberian.

Min-ho mengenalinya sebagai yang Seon-woong miliki dan bertanya-tanya bagaimana dia mendapatkannya. Sementara itu, Seon-woong duduk di kantornya, memegang penguasa terkenal itu.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Diary of a Prosecutor Episode 4.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *