Sinopsis Big Mouth Episode 6

Lanjut kita dengan Sinopsis Big Mouth Episode 6. Untuk membaca episode sebelumnya, klik di sini. Episode 6 Big Mouth dimulai dengan Mi-ho minum di rumah sementara ayahnya bertanya apakah dia benar-benar percaya apa yang dikatakan Walikota Choi padanya. Karena empat orang telah meninggal, dia tidak yakin dan mengatakan dia akan pergi menemui Chang-ho keesokan harinya.

https://youtu.be/l-MqNftE0BY

Di pagi hari, semua orang di penjara bersiap untuk menerima sukarelawan medis dari Rumah Sakit Universitas Gucheon. Jerry menjelaskan kepada Chang-ho bahwa kunjungan sukarelawan medis itu seperti Natal bagi para narapidana. Di rumah sakit, Mi-ho dan staf lainnya bersiap untuk hal yang sama.

Dipimpin oleh Hyun Joo-hee dan Ashley Kim (istri Gong Ji-hoon), staf disambut di penjara oleh sipir.

Chang-ho sedang membaca buku tentang kartu tarot ketika seorang penjaga memberitahunya bahwa istrinya ada di sini. Berkat hak istimewa barunya, Chang-ho mandi air panas dan mendapatkan pakaian yang baru disetrika. Chang-ho juga membuat para VIP diusir dari kamar mereka sehingga dia bisa menggunakannya untuk mengunjungi Mi-ho. Dia mengatakan memungkinkan Han Jae-ho untuk bertemu istrinya karena dia juga ada di sini.

Para narapidana memasuki ruangan di mana staf medis ditempatkan dan pada saat yang menempatkan Mi-ho di tempat, mereka semua membungkuk padanya. Seorang penjaga kemudian mengantarnya ke ruang VIP.

Dia menerima semua kemewahan dan tidak menerima sambutan hangat Chang-ho. Sebaliknya, dia bertanya apakah dia benar-benar Big Mouse. Chang-ho segera terlihat sedikit terluka tetapi melihat sekeliling ruangan dan kemudian membawanya ke halaman terbuka. Sipir tadinya berharap untuk mendengar tapi tidak bisa sekarang. Chang-ho mengatakan bahwa semua yang akan dia katakan padanya akan terdengar seperti kebohongan, tapi memintanya untuk berjanji bahwa dia akan mempercayainya. Dia setuju.

Kita mendapatkan flash back ketika Chang-ho baru saja mendapatkan daftar nama pengedar narkoba dari Walikota Choi. Tiba-tiba, seseorang memberinya kloroform. Ketika dia bangun, dia menemukan kartu tarot di sakunya dengan daftar nama lain, mungkin dikirim oleh Big Mouse yang asli. Ini adalah kartu Menara, yang dijelaskan oleh pemimpin ruangan bisa menjadi simbol dari berkah tersembunyi atau awal yang baru.

Saat ini, Mi-ho bertanya bagaimana dia tahu daftar mana yang asli. Chang-ho menggambarkan simbol Big Mouse di balik kartu tarot dan bagaimana kartu serupa ditemukan ketika orang yang mencoba menikamnya melakukan bunuh diri. Kemudian, ketika dia melihat betapa mendesaknya Walikota Choi sebelum pertemuan besar itu, Chang-ho menyadari bahwa daftar kartu tarot adalah yang benar.

Dia lebih lanjut menjelaskan bagaimana Tikus Besar yang asli terus mengiriminya kartu tarot untuk menyampaikan apa yang dia rencanakan, termasuk kematian narapidana lain dan Peter Hong. Dia kemudian mengirim kartu Penghakiman kepada Chang-ho, yang menunjukkan bahwa pekerjaan Chang-ho adalah mengungkap kebenaran tentang Profesor Seo.

Mi-ho memintanya untuk mengatakan yang sebenarnya kepada semua orang, tapi Chang-ho berkata saat dia menjadi tidak berguna bagi Big Mouse, dia akan mati. Tapi bukan itu saja, Chang-ho bilang dia juga menggunakan Big Mouse.

Kilas balik lain membawa kita kembali ke adegan di mana Chang-ho memiliki selembar kertas besar dengan kata-kata “Alkitab pengakuan” yang digantung di halaman. Begitulah cara dia mulai mengirim pesan ke Big Mouse melalui Alkitab di gereja. Dia memberi tahu Big Mouse bahwa dia akan bertarung jika dia dilengkapi dengan senjata yang dia butuhkan. Tanggapan untuk ini adalah kartu tarot Magician, yang berarti Big Mouse mengakui keterampilan Chang-ho.

Chang-ho memberi tahu Mi-ho bahwa dia menyeret Big Mouse ke dalam pertarungan ini untuk mengungkap identitasnya. Dia ingin menangkap kedua kelinci. Mi-ho bersumpah untuk menangkap salah satu kelinci dengan menemukan kertas Profesor Seo.

Kembali ke pos sukarelawannya, Mi-ho memperhatikan bahwa kepala perawat sedang mengumpulkan darah dan memisahkannya ke dalam kotak biru dan merah.

Sementara itu, istri Han Jae-ho, Hye-jin, juga menjadi sukarelawan di penjara. Seorang penjaga mengawalnya untuk menemui suaminya di sayap rumah sakit. Dia senang melihatnya tetapi mencoba untuk berhubungan intim dengannya dan ketika dia menolak, menjadi kasar. Dia mencurigainya berselingkuh dan hampir mencekiknya sampai dia memberikan penjelasan.

Chang-ho membuat pintu masuk yang megah ke aula tempat staf rumah sakit berbaris untuk menyajikan makanan. Saat dia bergerak di sepanjang garis, dia mengungkapkan detail pribadi setiap anggota staf, mengisyaratkan bahwa mereka harus baik pada Mi-ho. Saat giliran Joo-hee, dia hanya memintanya untuk menjaga Mi-ho.

Kemudian, Mi-ho bersama Hye-jin saat dia kesakitan. Mi-ho melihat memar di tubuhnya. Dia mengatakan padanya untuk menelepon hotline untuk kekerasan dalam rumah tangga, tapi Hye-jin menolak.

Di bus dalam perjalanan kembali, Ashley Kim memanggil staf rumah sakit ke galerinya untuk pesta. Ketika Joo-hee bertanya mengapa dia melakukannya, Ashley mengatakan dia membutuhkan foto dengan semua orang untuk ditunjukkan kepada Penatua. Mi-ho turun di dekat stasiun kereta bawah tanah. Dia menelepon ayahnya dan Soon-tae dan memberitahu mereka bahwa Chang-ho adalah Chang-ho dan bukan Big Mouse.

Ji-hoon dan Walikota Choi sedang keluar syuting tapi Ji-hoon terus gagal menembak sementara Choi Do-ha mendapatkan semua miliknya. Seorang lelaki tua di kursi roda datang dan mencaci maki Ji-hoon karena kalah. Dia tampaknya mendukung Walikota Choi. Ketika Ji-hoon bertanya apakah ketiga VIP bisa keluar dengan cuti sakit, lelaki tua itu mengatakan itu tidak mudah. Walikota Choi berjanji untuk membantu, membuat Ji-hoon semakin kesal.

Mi-ho baru saja sampai di rumah sakit ketika dia mendapat telepon dari Kim Kyung-sook, kerabat pasien di kamar 701. Kyung-sook mengatakan kepadanya bahwa dia tahu di mana kertas Profesor Seo berada tetapi membutuhkan uang sebagai imbalannya. Berdiri di teras rumah sakit, dia memberi tahu Mi-ho di telepon bahwa kertas itu ada di kalung salib milik seorang wanita. Sebelum dia bisa menyelesaikannya, dia melihat seseorang di belakangnya. Saat berikutnya dia jatuh ke kematiannya tepat di depan Mi-ho.

Ayahnya datang ke tempat kejadian. Mi-ho menyuruhnya untuk mendownload episode acara ‘Hundred Year Health’, yang Mi-ho lihat Kyung-sook tonton di TV rumah sakit. Dia mengambil mobilnya dan bergegas ke pesta staf di galeri Ashley Kim. Dia ingat bahwa Joo-hee memakai kalung salib dan menghadapkannya di kamar mandi. Tapi tidak ada apa-apa di kalung itu dan Mi-ho terpaksa meminta maaf. Saat mereka pergi, kami melihat sepasang sepatu di salah satu bilik kamar mandi.

Sementara itu, Chang-ho meminta Big Mouse untuk membebaskan jaminan tiga VIP tetapi dia menerima kartu tarot Chariot terbalik sebagai imbalannya. Menandakan bahwa ia harus melakukannya sendiri. Chang-ho membayangkan Big Mouse sedang mengujinya. Dia menyuruh Han Jae-ho membawanya lagi dan memperingatkannya untuk mengaku dan tidak mengkhianatinya. Dia mengancamnya dengan kematian dengan api.

Walikota Choi mengunjungi Mi-ho, sementara ayahnya dan Soon-tae mencoba mengunduh episode TV. Dia memberi tahu walikota bahwa dia mempercayai Chang-ho dan meminta maaf atas perilakunya terhadap Joo-hee. Dua lainnya mengunduh episode dan bersama-sama mereka semua melihat bahwa Hye-jin juga mengenakan kalung salib. Mereka menemukan gambar yang sama di buku desain Kyung-sook.

Hye-jin sendiri sedang memasak di dapurnya, terlihat sangat gelisah. Kita mengetahui bahwa dialah yang mendengar Mi-ho dan Joo-hee di kamar mandi. Dan dia memang menemukan kartu data di kalungnya.

Kita mendapatkan kilas balik ke Hye-jin yang melarikan diri dari suaminya yang kasar di tengah hujan. Profesor Seo menemukan dia dan memberinya tumpangan. Sebuah montase singkat menunjukkan bagaimana mereka akhirnya mulai berselingkuh. Profesor Seo adalah orang yang memberinya kalung itu.

Ketiga VIP bersiap-siap untuk meninggalkan penjara tapi Jae-ho terlihat cemas. Sipir memberi selamat kepada mereka. Mereka sedang dalam perjalanan keluar ketika mereka datang dengan Chang-ho dan orang-orangnya. Saat mereka bertukar kata, kebenaran tentang Han Jae-ho terungkap. Ternyata, Ketua Yang tidak pernah berada di pihak Chang-ho karena dia tidak pernah mengkhianati orang-orang yang dia pilih untuk berdiri.

Jaminan sakit Han Jae-ho tidak pernah diminta dan dia diseret kembali ke sel, saat Chang-ho melihat dan dua VIP lainnya menyeringai. Begitu semua orang pergi, Chang-ho tertawa terbahak-bahak, mengatakan bahwa mereka semua tertipu.

Bersambung ke Sinopsis Big Mouth Episode 7.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.