Sinopsis Big Mouth Episode 5

Terus kita dengan Sinopsis Big Mouth Episode 5. Di episode sebelumnya, kita meninggalkan Big Mouth tepat saat Chang-ho sedang dalam perjalanan untuk menemui Gong Ji-hoon, disemangati oleh narapidana lainnya. Sekarang, dia bertemu dengan Walikota Choi yang ingin segera memberitahunya bahwa daftar nama pengedar narkoba yang diberikan kepadanya adalah palsu. Namun berkat gangguan sipir, dia tidak dapat menyampaikan pesannya.

Di ruang VIP, Chang-ho bertemu dengan Gong Ji-hoon dan ketiga VIP. Walikota Choi masuk tetapi hanya bisa menonton. Sipir memberi Chang-ho dan Ji-hoon masing-masing menulis nama 5 klien teratas Big Mouse di selembar kertas. Sipir mengungkapkan bahwa nama-nama itu sama. Semua orang terkejut saat Chang-ho menyeringai.

Ji-hoon menyuruhnya mengembalikan 100 miliar won yang dia curi dari Lala Capital. Chang-ho meminta bukti. Ji-hoon mengatakan manajer dana, Peter Hong, menuduh Big Mouse mengambil uang itu. Sipir mendapat telepon – jaksa ingin bertemu Chang-ho sejak Peter Hong ditangkap.

Beralih ke jaksa yang sedang mewawancarai Peter Hong. Peter menjelaskan bagaimana dia terjebak dalam penipuan keuangan dan akan mengakhiri hidupnya ketika dia mendapat telepon dari seseorang yang ingin berinvestasi. Peter menginvestasikan uang dalam jumlah yang semakin besar untuk orang ini, menjalani hidupnya dengan benar dan segera menjadi manajer dana pribadi Forum NR. Tapi dia berkedip dan uang itu hilang, dicuri oleh Big Mouse.

Peter memang bertemu Big Mouse sekali tetapi dia tidak pernah melihat wajahnya. Jaksa menyuruhnya berbohong, mengatakan bahwa dia melihatnya dan mengidentifikasi dia sebagai Chang-ho. Dia takut tapi setuju untuk melakukannya.

Saat Ji-hoon dan Walikota Choi menonton, Chang-ho dibawa ke ruang interogasi. Peter Hong ditanya apakah Chang-ho adalah Big Mouse tetapi alarm berbunyi, menandakan sudah waktunya untuk suntikan insulinnya. Dia mengambilnya tapi tiba-tiba ambruk dan mati.

Saat tubuhnya dibawa keluar, Ji-hoon bertanya-tanya tentang istri Chang-ho dan apakah dia benar-benar memiliki makalah Profesor Seo.

Sementara itu, di Rumah Sakit Universitas Gucheon para perawat membahas program sukarela di Lembaga Pemasyarakatan Gucheon pada hari Minggu mendatang. Saat Mi-ho pergi, dia melihat wanita yang berhubungan dengan pasien di ruang 701, Kim Kyung-sook. Dia sedang menonton sesuatu di TV lobi, TV menampilkan Hyun Joo-hee. Dia ingat mendiang Profesor Seo memintanya untuk mendesain liontin kalung yang bisa muat di kartu data kecil, lebih disukai salib. Di TV, Joo-hee terlihat mengenakan kalung salib. Mi-ho mendekatinya tapi dia bergegas pergi.

Mi-ho kemudian mendapat telepon dari Ji-hoon. Mereka bertemu di sebuah restoran di mana Ji-hoon mengatakan dia ingin membeli kertas Profesor Seo. Mi-ho berkata akan lebih berguna jika dia menyimpannya. Dia mencoba menggetarkannya tetapi tidak berhasil. Setelah itu, Mi-ho menelepon Walikota Choi dan berterima kasih padanya karena telah memberi nama pada Chang-ho. Dia tidak mengatakan yang sebenarnya.

Di rumah, ayah Mi-ho dan Soon-tae menggali kehidupan Profesor Seo. Ternyata dia berhubungan buruk dengan istrinya, yang berada di AS, dan pada umumnya penyendiri. Tapi ayah Mi-ho menemukan foto dirinya dalam perjalanan memancing yang diambil oleh orang lain. Mereka bertanya dan mengetahui bahwa dia berselingkuh dengan seorang wanita.

Di penjara, Jerry membagikan kemenangan hasil taruhan. Terungkap bahwa Yang Chun-sik, pemimpin geng dan antek VIP, memasang taruhan 50 kartu pada Big Mouse.

Di kantor sipir, Jung Chae-bong, salah satu VIP, menyerahkan koper penuh uang tunai kepada Chang-ho. Sesuai taruhan yang mereka buat, dia berutang pada Chang-ho 300 juta won. Sipir mengambil bagiannya dan Chang-ho memberinya lebih banyak untuk hak ekstra dan pesta untuk penjara. Saat Big Mouse memasuki kafetaria yang penuh dengan narapidana, mereka bersorak untuknya. Bahkan Ketua Yang memberinya persetujuan.

Di ruang VIP, ketiga pria itu panik. Chang-ho masuk dan memberitahu mereka untuk mengaku di persidangan atau dibunuh di penjara.

Kemudian, di halaman, Chang-ho mengambil tempat duduknya dan selembar kain besar digantung di belakangnya. Ini memiliki kata-kata ‘Alkitab pengakuan’ serta simbol Big Mouse. Dia kemudian memasuki Gereja dan tampaknya berdoa.

Di ruang VIP, Lee Doo-geun minum anggur dan sepertinya jatuh pingsan. Dia bangun (masih linglung) untuk melihat Chang-ho memegang jantungnya yang berdetak, yang sebenarnya adalah secarik kain dari kaosnya. Jung Chae-bong menerima perlakuan serupa dan disetrum di kamar mandi.

Walikota Choi mengunjungi Chang-ho dan menanyakan kebenarannya. Chang-ho mempertahankan persona Big Mouse-nya dan menyuruhnya memilih — akankah dia membantu Chang-ho atau tidak? Walikota Choi bertanya tentang Mi-ho dan Chang-ho mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengurus istrinya. Perilaku Chang-ho dijelaskan saat kita melihat sipir mengawasi dan mendengarkan semuanya.

Di rumah sakit, Mi-ho melihat kepala perawat dengan curiga mengambil sampel darah dari pasien. Dia mengikutinya sampai ke pusat inovasi teknologi rumah sakit. Dia memasuki ruang persediaan di sana tetapi ditangkap oleh Joo-hee dan seorang penjaga keamanan, yang mengklaim kepala perawat tidak pernah ada di sana. Joo-hee mengancam Mi-ho dan dia pergi. Kemudian dia mengingatkan penjaga keamanan untuk tidak “masuk ke dalam”, mengacu pada pintu tersembunyi di ruang persediaan.

Ketiga VIP bertemu dengan Ji-hoon dan memintanya untuk mengeluarkan mereka dari penjara. Saat Ji-hoon pergi, dia bertemu dengan Chang-ho, yang bertanya apakah dia bertemu dengan Mi-ho. Chang-ho mengatakan bahwa mengancam keluarga adalah curang. Ji-hoon mengklaim tidak ada kecurangan dalam perang. Dia mendapat telepon dari istrinya yang telah menerima karangan bunga anyelir putih – bunga pemakaman. Chang-ho memperingatkannya untuk bermain sesuai aturan.

Chang-ho kemudian mendekati Ketua Yang, dengan proposisi dan tampaknya mendapatkan dukungannya. Dengan bantuan orang-orang Ketua Yang, dia menangkap Han Jae-ho (VIP ketiga) dan menggantungnya di tempat dia berada selama hari-hari pertama penangkapannya. Dia mengatakan kepadanya untuk mengakui pembunuhan Profesor Seo karena dia hanya mengemudi. Pada akhirnya, Han Jae-ho setuju.

Walikota Choi menelepon Mi-ho dan meminta untuk bertemu dengannya. Ketika mereka melakukannya, dia menceritakan kisah tentang bagaimana ayahnya menjalankan pabrik pewarna dan dituduh membuang limbah beracun. Dia menjadi pengacara untuk membantu orang-orang seperti ayahnya tetapi kemudian menyadari bahwa tuduhan itu benar selama ini. Dia kemudian mengungkapkan apa yang terjadi dengan nama pengedar narkoba kepada Mi-ho dan mengatakan bahwa Chang-ho benar-benar Big Mouse.

Mi-ho terguncang tapi berkata dia percaya pada suaminya. Dalam perjalanan pulang, ayahnya menelepon dan memberitahunya bahwa Chang-ho telah membayar 100 juta won kepada rentenir dan melunasi hutang-hutang itu. Dia memikirkan hidupnya dengan Chang-ho dan hancur.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.