Sinopsis Big Mouth Episode 4

Lanjut sekarang kita dengan sinopsis Big Mouth episode 4. Untuk sinopsis sebelumnya bisa kamu baca di sini. Episode 4 Big Mouth dimulai di pertarungan yang sedang berlangsung antara dua kelompok – pria yang mencoba menikam Chang-ho dan beberapa narapidana lainnya melawan Chang-ho dan beberapa pendukungnya. Saat psikopat menyerang Chang-ho, pemimpin ruangan masuk dan menerima pukulan itu. Sipir melihat ini dan memberitahu penjaga untuk campur tangan.

Kemudian, di sayap rumah sakit penjara, sipir bertanya kepada pemimpin ruangan mengapa dia memilih sisi Park Chang-ho. Pemimpin ruangan membisikkan sesuatu di telinganya.

Semua yang terlibat dalam pertarungan itu dimasukkan ke sel isolasi. Segera, pintu sel dibuka dan Chang-ho, Jerry, dan narapidana lainnya dikeluarkan, sementara si penusuk dan dua temannya tidak.

Di ruang VIP, ketiga pria dan sipir berdebat tentang siapa yang harus disalahkan atas rencana yang salah. Sipir mengatakan jika ada penyelidikan maka mereka semua akan turun. Mereka bersikeras dia tidak membiarkan Gong Ji-hoon mengetahui hal ini dan menyuruhnya menyelesaikan pekerjaan dengan Park Chang-ho.

Di Rumah Sakit Universitas Gucheon, Mi-ho mendapat masalah karena memberikan dosis obat yang salah. Tetapi ia segera menyadari bahwa dia sengaja diberi informasi yang salah. Seseorang, sepertinya berusaha untuk mengeluarkannya dari rumah sakit ini.

Selama konferensi, Mi-ho membuat pernyataan di depan semua orang yang mengatakan bahwa dia memiliki makalah Profesor Seo yang tidak dipublikasikan. Kemudian, seseorang mengikutinya dalam perjalanan pulang. Tetapi dia bertemu ayahnya sebelum sesuatu terjadi. Dia kemudian mendapat telepon dari Walikota Choi, yang ingin bertanya tentang surat kabar itu. Mereka mengatur untuk bertemu.

Di rumah sakit penjara, Chang-ho bertemu dengan pemimpin ruangan. Pemimpin ruangan bertanya apakah dia benar-benar Big Mouse. Setelah ragu sejenak, Chang-ho akhirnya berkata bahwa ia memang Big Mouse.

Pria yang mencoba menikam Chang-ho ditemukan menggantung diri di selnya. Sipir bertanya pada Chang-ho apakah dia yang melakukannya, mengatakan bahwa sangat nyaman jika orang yang mencoba membunuhnya sekarang sudah mati.

Walikota bertemu dengan Mi-ho. Mi-ho mengungkapkan bahwa dia sedang mencoba untuk menemukan makalah itu dan membutuhkan bantuan dari wali kota. Ketika wali kota Choi bertanya mengapa dia harus membantu, Mi-ho bilang Wali kota adalah alasan suaminya dalam kekacauan ini. Walikota menjawab bahwa seorang penipu, akan menipu orang yang paling dekat dengan mereka terlebih dahulu. Mi-ho berdiri tegak dan memberitahunya tentang perintah jangan-resusitasi di rumah sakit. Mi-ho menyarankan istri wali kota tahu lebih banyak daripada yang dia katakan, tapi walikota mempercayai istrinya.

Setelah narapidana itu bunuh diri, narapidana lain lebih takut dan menghormati Chang-ho. Saat Chang-ho melakukan pull-up sambil duduk di bahu narapidana lain, kita mendengar sulih suara yang menggambarkannya.

Gong Ji-hoon kemudian mengunjungi Chang-ho di penjara. Dia menyuruh Chang-ho untuk mengembalikan 100 miliar won milik Lala Capital. Chang-ho mengklaim bahwa jika dia melakukannya, Ji-hoon tidak akan punya alasan untuk membuatnya tetap hidup. Ji-hoon meragukan identitasnya dan menyuruhnya menyebutkan lima klien Big Mouse. Dia memberinya lima hari untuk memikirkan nama-namanya. Setelah kunjungan itu, Chang-ho membuat pengawalnya pingsan dan menggunakan teleponnya untuk menelepon walikota. Dia memberi tahu walikota segalanya dan meminta bantuannya untuk mendapatkan nama.

Walikota meminta orang-orangnya untuk memata-matai jaksa (yang pertama kali memberinya daftar pengedar narkoba) dan Gong Ji-hoon.

Sementara itu, dua narapidana yang tersisa di sel isolasi semakin takut dan cemas bahwa Big Mouse akan menangkap mereka. Sipir memerintahkan mereka untuk dikirim ke bangsal umum.

Kemudian, dua narapidana ini memasuki kafetaria. Mereka mulai makan tetapi tiba-tiba pingsan. Mulut keduanya berbusa. Mereka mati. Chang-ho menyadari Big MOuse yang sebenarnya pasti ada di dekatnya.

Sipir dan beberapa detektif menonton rekaman CCTV kafetaria dan menemukan bahwa kedua narapidana memakan sianida sendiri.

Para penjaga menggeledah sel Chang-ho secara menyeluruh tetapi tidak menemukan apa pun. Sipir memberitahu narapidana lain yang menonton untuk berhenti menikmati pertunjukan, tetapi mereka tidak bergerak. Chang-ho mengambil langkah ke depan dan memberi mereka satu tatapan tajam — yang membuat semua tahanan mundur ke sel mereka. Sipir memanggil gertakannya dan memperingatkannya, dia punya empat hari lagi.

Gong Ji-hoon tiba di sebuah rumah megah untuk menemui seseorang yang disebut sebagai Sesepuh/Tetua. Joo-hee juga ada di sana dan baru saja bertemu dengannya. Tetua menolak untuk menemui Ji-hoon sampai dia mendapatkan kembali 100 miliar won. Sebaliknya, Ji-hoon diperintahkan untuk menawarkan dukungan Walikota Choi saat makan malam dengan beberapa politisi berpengaruh.

Ji-hoon tiba saat makan malam dan berbicara dengan Walikota Choi tetapi kemudian di kamar kecil, kedua pria itu berdebat. Ji-hoon mendapat pujian karena menjadikan Choi Do-Ha walikota tetapi pada gilirannya dituduh menggunakan posisi walikota untuk keuntungan pribadinya. Walikota pergi dan Ji-hoon membuat pernyataan yang menyindir bahwa dia memiliki sesuatu yang bisa menghancurkan kehidupan walikota.

Dalam perjalanan pulang, Mi-ho melihat seseorang mengikutinya dengan pasti kali ini. Dia, ayahnya dan Soon-tae membuat rencana dan menangkap pria itu – yang ternyata adalah sekretaris walikota. Mereka memanggil walikota dan memintanya untuk menjelaskan semua ini. Walikota tiba dan mengatakan dia melakukannya untuk keselamatannya. Dia kemudian menyerahkan selembar kertas dengan beberapa nama tertulis di atasnya dan menyuruh Mi-ho untuk memberikannya kepada suaminya.

Mi-ho mengunjungi Chang-ho di penjara dan memberikan kertas itu. Bersyukur, Chang-ho menelepon walikota dan bertanya apa yang membuatnya berubah pikiran. Walikota mengatakan bahwa jika Chang-ho benar-benar Big Mouse, maka dia tidak akan bertanya. Mi-ho bertanya apakah Walikota Choi bisa dipercaya.

Saat minum bersama, jaksa dan Ji-hoon mendiskusikan bagaimana daftar pengedar narkoba yang diberikan kepada walikota itu palsu. Keduanya benar-benar bersekongkol! Ternyata, Ji-hoon mengarang nama dan ingin melihat di mana walikota akan menggunakannya. Dia pikir kata-kata itu akan keluar dari mulut Chang-ho.

Rumor berlimpah di penjara tentang kemampuan Big Mouse. Seseorang juga tampaknya mengambil taruhan. Tas penuh kartu transportasi masuk penjara, masing-masing dengan batas 100 juta won. Pertanyaannya tampaknya siapa yang akan bertahan hingga akhir bulan, Big Mouse atau tiga VIP.

Jerry diturunkan untuk menjalankan taruhan. Tiga orang VIP menyuruhnya dipukuli dan dibawa ke Chang-ho. Mereka berdebat dan bertaruh apakah Chang-ho tahu nama pengedar narkoba atau tidak.

Di sebuah galeri seni, walikota sedang melihat sebuah lukisan saat Ji-hoon mendatanginya. Dia sedang dalam perjalanan untuk menemui Chang-ho dan bertanya kepada walikota apakah dia ingin bergabung. Dia kemudian mengungkapkan daftar walikota itu palsu. Panik, walikota mencoba menelepon sipir tetapi dia sengaja tidak mengangkatnya.

Chang-ho keluar dari selnya untuk menemui Ji-hoon. Narapidana di sekitarnya sedang menonton. Mereka mulai menginjak tanah dan meneriakkan ‘Big! Big!’. Chang-ho mulai berjalan untuk menemui Ji-hoon.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.