Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Sinopsis My Liberation Notes Episode 15

Kita lanjutkan sekarang dengan sinopsis My Liberation Notes Episode 15. Episode 15 dari My Liberation Notes dimulai dengan Gu mengkonfirmasi namanya dan berbicara tentang masa lalu. Mi-Jeong membicarakan ibunya yang lewat, dan mengakui bahwa dia telah menunggunya menelepon. Namun, sungguh ironis bahwa Gu harus muncul ketika dia tidak mengharapkannya.

Mereka merenungkan kesederhanaan kehidupan pedesaan dan seberapa jauh mereka telah datang sejak saat itu. Di tengah-tengah ini, ada narasi yang sangat bagus tentang orang yang menjengkelkan juga, yang menghubungkan pasangan itu.

Namun kali ini Gu yang memproyeksikan pikiran acak yang muncul di kepalanya. Ini tentu saja merupakan pengaturan yang berubah dibandingkan dengan Sangpo, dengan pasangan tersebut menuju ke Pasar Gwangchang, berbelanja dan makan bersama.

Gu benar-benar lupa hari itu dan menerima telepon dari Sam-Sik. Karena ini hari Sabtu, ada sesuatu yang perlu dia lakukan. Dia meminta Mi-Jeong untuk tetap di tempatnya, saat dia mengambil taksi dan menuju ke klub.

Ingat wanita yang tidak membayar tagihannya? Yah, dia muncul menendang dan berteriak, dengan Gu berakhir dengan luka di pipinya. Dia benar-benar marah dan terlebih lagi ketika dia menemukan uang disimpan di bawah salah satu sofa dari manajernya, yang kebetulan memiliki kecanduan judi.

Ketika Gu kembali, Mi-Jeong berkomentar bagaimana dia berbeda sekarang dibandingkan dengan 90 menit yang lalu. Dia mendorongnya untuk menemukan 5 menit kegembiraan sehari, sesuatu yang bertambah perlahan demi detik kesenangan dari waktu ke waktu – begitulah cara dia bertahan selama ini.

Namun, baik Mi-Jeong dan Gu sedang mengalami masalah. Untuk Mi-Jeong, dia masih berutang uang dari mantannya yang saat ini hampir menikah. Ketika dia menelepon dan meminta uangnya, dia memarahinya di telepon selama lebih dari setengah jam. Faktanya, itu sangat kuat sehingga dia akhirnya memecahkan gelas di tangannya.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 13

Mi-Jeong, di ambang mencapai titik terendah, memiliki setiap niat untuk merusak hari pernikahannya tapi ironisnya, sebelum membalas dendam, Gu menelepon dan dia menjawab. Seperti takdir, dia berhasil menghentikannya untuk mencapai titik terendah, seperti yang dia lakukan berkali-kali di masa lalu.

Setelah malam yang berat minum bersama, Mi-Jeong menuju ke tempat Gu, di mana lorongnya dilapisi dengan botol soju kosong, mencuat seperti batu nisan mabuk. Mi-Jeong mempertanyakan bagaimana dia hidup dengan cara ini, termasuk bagaimana apartemennya membeku.

Gu hanya mengabaikannya, menunjukkan bahwa sebagai pecandu alkohol dia tidak membutuhkan banyak. Namun akhirnya, pasangan itu akhirnya tidur bersama di ranjang yang sama, saling berhadapan.

Di tempat lain, Gi-Jeong masih bersama Tae-Hun tetapi ada ketegangan yang jelas di sini, terutama karena dia menolak pergi ke gereja dengan yang lain. Beberapa di antaranya berasal dari foto kelulusan yang akan datang, karena Gi-Jeong terjebak di tengah pertengkaran keluarga tentang apakah dia harus ada di foto atau tidak.

Yu-Rim yang malang terpaksa mendengarkan semua ini, terutama saat Tae-Hun dan Gyeong-Seon bertengkar di luar gereja.

Ada momen yang sangat menyenangkan tentang tumbuh dewasa yang terletak di tengah-tengah ini, menyamar sebagai pelajaran ketika Gi-Jeong menjalankan mulutnya di restoran tentang tumbuh dewasa dan betapa beraninya menikah pada usia 50 tahun.

Gi-Jeong makan sepotong kue sederhana ketika sekelompok anak berusia 50 tahun memberi tahu dia tentang bagaimana rasanya menjadi tua, dan bagaimana kita semua memiliki kekhawatiran dan ketakutan yang sama tanpa memandang usia.

Baca juga :  Sinopsis Move to Heaven Episode 4

Meskipun Gi-Jeong merasa tidak enak karena berbicara buruk tentang orang yang lebih tua, mereka tetap mengabaikannya. Malam itu, dia akhirnya melihat tes kehamilan di toko serba ada tapi sayangnya Yu-Rim muncul dan memperhatikannya.

Gi-Jeong dengan cepat menunjukkan bahwa dia tidak hamil tetapi ada permusuhan yang jelas di sini dari pemuda itu, yang nyaris tidak mengatakan dua kata padanya. Hal ini menempatkan Tae-Hun dalam posisi yang sulit ketika dia mengetahuinya, dan mengundang Gi-Jeong keluar untuk makan malam malam itu untuk mendiskusikannya.

Sementara itu, Chang-Hee sebenarnya bertanggung jawab atas toko serba ada sekarang. Dia bersimpati kepada rekan-rekan kerjanya. Chang-Hee juga telah melunasi pinjamannya, mengumpulkan kekuatan dari kebijaksanaan Gu tentang pegunungan dan menumpuk koin-koin kecil itu sebagai cara untuk mempertahankan disiplinnya.

Chang-Hee menelepon ayahnya setelah melakukan pembayaran terakhir, memberi tahu dia kabar baik. Dia ingin turun dan menemuinya akhir pekan depan tetapi Je-Ho mengabaikannya, mengklaim mereka akan segera berbicara.

Namun, fasad Chang-Hee untuk menjaganya tetap seperti itu, seperti yang akan segera kita lihat di akhir episode. Hyeon-A adalah seorang wanita yang perlu bersama seseorang yang beracun dan sekarang dia dalam hubungan yang bahagia dengan Chang-Hee, dia tidak bisa merasa lengkap.

Ini adalah pengungkapan yang memilukan saat kita melihat Chang-Hee berusaha bersikap sopan dan tenang, tetapi menyaksikan Hyeon-A keluar sekali lagi. Ingat metafora sebelumnya tentang gunung dan koin satu menang? Nah, Chang-Hee menyamakan dirinya dengan gunung daripada koin.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 6

Berbicara tentang disiplin, Gu dibawa ke hadapan Ketua Shin dan ditanyai tentang perilakunya baru-baru ini. Bos mengakui dia menyukai Gu karena dia mudah diajak bekerja sama dan dia biasa minum dengan tenang dan melanjutkannya.

Namun, setelah memukuli salah satu manajernya, Shin mengakui bahwa minuman sekarang mulai menjadi masalah di sini. “Kamu tidak selengkap sebelumnya.” Dia mengakui. Dia juga memberitahu Gu untuk mencoba dan menghentikan kecanduan alkoholnya.

Di balik ini, Gu berbicara kepada Mi-Jeong dan menawarkan pekerjaan paruh waktu; 10 sesi untuk mendengarkan dia berbicara. Jelas bahwa dia bisa menjadi obat yang dia butuhkan untuk mencoba dan membuatnya sehat kembali, dan kami telah melihat ini berhasil di Sangpo di masa lalu juga.

Saat mereka kembali ke apartemen Gu, dengan pemanas dan botol soju, dia merenungkan bagaimana dia benar-benar menyukainya. Kemudian, setelah putus, dia benar-benar berantakan. Ada momen indah antara keduanya di sini saat berpelukan bersama, dan ini adalah salah satu sorotan dari keseluruhan episode.

Malam itu, Tae-Hun pergi makan malam dengan Gi-Jeong tetapi dalam perjalanan pulang, dia mengakui bahwa dia melakukan kesalahan ketika dia tahu dia sedang menstruasi.

Ini canggung, terutama ketika dia menyadari bahwa semua ini berarti keluarga pada dasarnya bergosip di belakang punggung Gi-Jeong. Dia mengabaikannya tetapi kembali ke rumah, memutuskan untuk memotong rambutnya dan membuat perubahan.

Nonton KDrama My Liberation Notes (2022) Sub Indo

Kamu bisa nonton drama My Liberation Notes (2022) subtitel Indonesia di Netflix. Atau, kamu bisa menemukan alternatif tempat menonton lainnya di halaman ini.

Komentar

0 Shares