Sinopsis Drama Korea Hot Stove League Episode 15

Kita lanjutkan dengan Sinopsis Drama Korea Hot Stove League Episode 15. Episode sebelumnya bisa dibaca di Sinopsis Drama Korea Hot Stove League Episode 14. Daftar sinopsis ada di Sinopsis dan Review Drama Korea Hot Stove League.

Seung-soo berbaris menuju Juniro Manager Director dan menjelaskan kepadanya dia membuatnya sakit. Saat mereka berbicara, Direktur menjelaskan kepadanya dia ingin merestruktur klub menyebutkan untuk pembangunan kembali, yang Seung-soo sadari adalah kebohongan mengingat kedua pemain yang diperdagangkan telah berusia 30-an.

Namun diskusi tidka berjalan baik dan Seung-soo dibiarkan memanaskan diskusi ini. Dong-gyu dan Dong-ki mendiskusikan nasib buruk mereka dan juga bagaimana mereka jelas tidak ditakdirkan bermain bersama. Ketika dia mengepak barangnya, tim melihatnya seperti ketika Seung-soo mengucapkan selamat tinggal.

Doo-ki menawarkan kata bijak dengan menjelaskan tidak mencoba dan menyelamatkannya untuk tim. Ketika Doo-ki pergi, Seung-soo tersentuh akan pertukaran ini. Se-young menghadapi Seong-bok terhadap manajemennya dan menyebutnya memalukan sebab menyetujui perdagangan, tidak bisa lagi mendengarkan rasa iba.

Saat dia berbicara terhadap Seung-soo mengenai keputusan manajemen untuk menjualnya, dia pun memmperhatikan sikapnya yang telah berubah, menunjukkan banyak sikap yang mengalahkan. Dia melanjutkan memberikan pidato emosional mengenai berapa banyak pemain berhasil dia ubah untuk tujuan mereka dan juga membuat dia merenungkan ucapannya.

Namun perdagangan mengakibatkan reaksi serius saat Kelompok berdiri di luar stadion dan juga memulai memprotes perdagangan. Jauh di atas, Direktur Pelaksana Junior mempertanyakan hasrat pemrotes ini, menulis baseball sebagai hanya hobi. Wakil Presiden datang menuntut otoritas terhadap Tim Operational sebelum menghubungi Direktur Pelaksana Juniro menuju kantornya dan juga berbicara terhadpanya.

Saat mereka melakukannya, Se-young mengumpulkan departemen dan juga mempertanyakan apakah manajemen terhadap upaya membubarkan dan merusak tim. Ini beriak terhadap para pemain, yang diorganisir Jin-woo dan Dong-gyu, yang memutuskan memulai pelatihan boikot. Pelatih lain mempertanyakan Pak Kwon juga dan keputusan berdagang Doo-ki merupakan satu langkah terlalu jauh untuk semua orang di tim, yang memulai memberontak.

Reporter Chi-hun memutuskan mengorbankan karirnya dan menulis laporan mengenai semua kesalahan dilakukan Jaesong Group. Tim analisis memulai untuk mengumpulkan data. Sementara itu Departemen Kepanduan bekerja menghubungkan sebanyak mungkin orang bersama untuk tujuan mereka. Mereka terus bekerja, Seung-soo datang membaca catatan, mempertanyakan apakah mereka berpotensi untuk merebut Group Jaeson.

Di rumah sakit, Seung-soo duduk bersama Seong-bok dan juga mengetahui dia membuat kesepakatan dengan Group Jaesong, yang akan menjelaskan keputusan dirinya kurang ajar untuk menyingkirkan tim Doo-ki. Menyatukan semua yang terjadi, Seung-soo memutuskan menyebarkan berita Doo-ki pensiun sebelum berbicara terhadap Woo-suk mengenai kontrak kerjanya.

Berjanji menjaga namanya keluar dari berita, Seung-soo memegang dokumen serta melihat secara langsung bahwa kelompok tersebut menjual Doo-ki seharga 2 juta yang selanjutnya Direktur Pelaksana Junior dimasukkan kembali menuju Jaesong Group sebagai cara memenangkan terhadapa kepercayaan mereka.

Sementara, Seung-soo mengakui ketentuan baru dari kontraknya terhadap group dan berjanji mengambil tanggung jawab sebagai peniup dengan membawa informasi ini terhadap KPB. Berita menyebar, untungnya mendorong publik berada di pihak mereka, saat manager operational dari Titans menghubungi Se-young memberi tahu mereka membatalkan perdagangan.

Ini momen sangat memuaskan dan melihat tim berkumpul merayakan kembalinya Doo-ki, saat Head Coach menyadari apa yang telah dia lakukan dan juga meminta maaf terhadap tindakannya. Seung-soo tiba di kantor untuk tepuk tangan yang meriah hingga Pak Kwon tiba berbicara dengan dirinya dan tim mengenai apa yang terjadi. Dia mencibir, pergi memberi tahu mereka dia menuju ke konfrensi pers mengumumkan pembubaran Dreams.

Saat dia melakukannya, Seung-soo mengumpulkan merek menjelaskan bahwa mereka perlu bekerja sama mengusir kelompok Jaesong. Seung-soo mendekati Ketua menjelaskan kepadanya dia ingin menjual Dreams, Pak Kwon mengadakan konfrensi pers mengumumkan tim akan dibubarkan dimana semuanya.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Hot Stove League Episode 16

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Be the first to comment

Komentar