Portal PulsaBisnis Pulsa Inovatif. Daftar GRATIS!
Sinopsis Vigilante (2023)

Sinopsis Vigilante Episode 3

Sinopsis Vigilante Episode 3 – Vigilante episode 3 dimulai dengan beberapa orang memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri setelah terinspirasi oleh Vigilante. Mereka turun ke jalan pada malam hari, memukuli dan bahkan membunuh penjahat yang dibiarkan begitu saja oleh pengadilan.

Media memberitakan tentang peniru Vigilante, dan diskusi panas pun terjadi di berbagai acara bincang-bincang. Seperti yang diharapkan, beberapa orang membela tindakan Vigilante sementara yang lain mengutuk tindakan kekerasan ini.

Sementara itu, Ji-yong dan teman-temannya menonton berita, dan Seon-wook terkejut karena Ji-yong setuju dengannya untuk kali ini. Biasanya mereka berada di pihak yang berseberangan, namun kali ini, mereka sepakat bahwa sistem peradilan gagal melindungi korban kejahatan.

Di tempat lain, polisi harus menghadapi kemarahan masyarakat dan para penirunya. Seperti yang diharapkan, Cho-heon menangani kasus ini dan bersikeras untuk mendapatkan Vigilante yang asli. Sejauh ini, timnya belum mendapatkan petunjuk baru, dan nampaknya para penjahat lebih takut pada Vigilante dibandingkan polisi.

Sementara itu, Mi-ryeo terus mencari cerita baru untuk meliput dan memancing para Vigilante. Saat ini, dia tertarik dengan pembebasan seorang sopir truk yang dengan dingin menabrak seorang pengantar barang. Sopir truk hanya divonis satu tahun dua bulan.

Sayangnya, Ji-yong sudah mengetahui kasus tersebut. Dia telah menggunakan aksesnya ke file profil Profesor Joon-yeob untuk memilih target barunya. Dia menonton rekaman CCTV kejahatan tersebut dan marah karena kurangnya penyesalan yang ditunjukkan oleh pengemudi truk.

Suatu malam, Seon-wook menemukan Ji-yong di kantor Profesor Joon-yeob, tapi Ji-yong dengan cepat berbohong bahwa dia sedang bekerja karena dia tidak bisa tidur.

Hari-hari berlalu, dan kehidupan di akademi kepolisian berjalan seperti biasa. Pada akhir pekan, Ji-yong mengikuti pengemudi truk yang baru dibebaskan dan mendengar percakapannya dengan ibu korban. Sopir truk tidak menyesal dan mengira dia sudah membayar iurannya.

Belakangan, seseorang membunuh sopir truk di pemandian. Kali ini, seseorang mencapai target di depan Ji-yong. Siapakah Vigilante peniru baru ini? Bahkan polisi pun dibuat bingung dengan pergantian MO tersebut.

Di sisi lain, media dengan cepat memberitakan kematian sopir truk tersebut. Mi-ryeo kesal karena episode kasusnya belum ditayangkan. Dia ingin menjadi satu-satunya yang diandalkan oleh Vigilante. Namun, stasiun media lain terus melaporkan lebih banyak kasus di mana pengadilan bersikap lunak terhadap pelakunya.

Semua kasus ini menarik perhatian si peniru, dan dia membunuh semua pelaku yang terlibat. Sang peniru bahkan berani menyampaikan pesan kepada media. Dalam pesannya, dia mencatat bahwa dia mengakui Vigilante sebagai kejahatan tetapi tidak mau berhenti. Dia menantang hukum untuk bekerja lebih baik jika mereka ingin tindakan Vigilante dihentikan.

Para siswa di akademi kepolisian menonton laporan tersebut, dan Ji-yong dengan cepat menunjukkan bahwa pria itu palsu. Sekali lagi, Seon-wook setuju, dan Hwang-jun sangat mengagumi sifat kurang ajar “Vigilante”. Saat Vigilante peniru mulai lepas kendali, Ji-yong mulai membaca tentang psikologi kejahatan peniru.

Pada saat yang sama, polisi juga mencatat bahwa pembunuhan-pembunuhan yang terjadi baru-baru ini merupakan ulah dari kelompok Vigilante yang sudah canggih. Kapten Eun yakin pola targetnya berbeda, tapi Cho-heon tidak yakin dengan kesimpulan Kapten Eun. Menurutnya Vigilante ingin melewati batas lebih jauh.

Namun, Profesor Yeob berpendapat bahwa peniru tersebut bermaksud untuk menekankan pembenaran atas tindakan Vigilante yang sebenarnya sekaligus memprovokasi dia.

Kembali ke Mi-ryeo yang berdedikasi, dia juga yakin ada peniru yang melakukan pembunuhan baru-baru ini. Dia meminta Chang Hyun menyetujui debat khusus tentang REPO25h. Dia berharap menjadikan stasiunnya satu-satunya pembawa pesan yang menyampaikan keinginan Vigilante yang sebenarnya.

Selama perdebatan, Mi-ryeo bersikap keras terhadap anggota parlemen dan menunjukkan bahwa merekalah yang harus disalahkan atas ketidakadilan yang terjadi di negara ini. Ia menyatakan bahwa kebanyakan orang akhirnya menjadi korban dua kali karena kelemahan hukum. Dia secara terbuka menyatakan bahwa masalahnya bukan pada Vigilante, melainkan pada hukum yang memberikan perlindungan lebih kepada para pelaku kejahatan.

Berbicara tentang Vigilante yang sebenarnya, Ji-yong masih bersekolah, menjadi siswa teladan dan bergaul dengan teman-temannya. Dia memperhatikan Mi-ryeo selama debat dan tertarik dengan pemikirannya. Tak lama kemudian, polisi menangkap salah satu warga peniru tersebut, namun Cho-heon kecewa karena pria tersebut bukanlah orang yang sebenarnya.

Sayangnya, ahjumma yang selalu baik pada Ji-yong malah mengalami kecelakaan. Seorang pengemudi yang marah dengan ego yang tinggi sengaja menabraknya dengan mobilnya. Salah satu pejalan kaki mencoba membantunya, dan polisi memintanya untuk ikut bersama mereka ke kantor polisi karena dia memukuli pelaku kecil yang jahat itu dengan baik! Ji-yong marah setelah mendengar berita tentang ahjumma kesayangannya. Sekali lagi, seluruh situasi ini mengganggunya.

Begitu akhir pekan tiba, Seon-wook dan Ji-yong menolak pergi ke pesta bersama Hwang-jun. Ji-yong pulang ke rumah dan menyaksikan saudara laki-laki dari pria yang memukul wanita tua itu melecehkan saksi tersebut. Hal ini memicu kemarahannya, dan dia kemudian menyerang saudara laki-laki pelakunya. Mohon diperhatikan bahwa kedua bersaudara ini adalah penjahat kelas bawah dan anggota geng.

Kakak laki-lakinya adalah ketua geng. Dia mengurus masalah saat adik laki-lakinya sedang memulihkan diri di rumah sakit.

Mi-ryeo menggunakan kesempatan ini untuk mendapatkan klip Vigilante yang menyerang pelakunya di rumah sakit. Dia dan timnya meliput semua sisi rumah sakit dan menunggu Vigilante muncul. Polisi juga menganggap ini adalah kesempatan mereka untuk menangkap Vigilante yang sebenarnya dan mengamankan rumah sakit.

Namun, Ji-yong berhasil melewati mereka dan memperingatkan pembunuh ahjumma tersebut untuk bertobat dan meminta hukuman maksimal atas kejahatannya. Dia meninggalkan telepon saudara laki-laki pelakunya untuk membuktikan bahwa dia serius.

Dalam perjalanan keluar, dia bertemu dengan Cho-heon, yang mulai curiga padanya. Saat pelakunya membunyikan alarm, Cho-heon menyadari dia baru saja melihat Vigilante dan mulai mengejarnya. Ji-yong segera membuang jas dokter yang dikenakannya dan bergegas keluar rumah sakit.

Pada saat yang sama, Vigilante peniru mendatangi pelakunya dan membunuhnya tanpa ampun. Di luar, Cho-heon kehilangan jejak Ji-yong, tapi Mi-ryeo mendapat rekaman pria yang jatuh dari jendela kamar rumah sakitnya.

Ji-yong kaget melihat pembunuh ahjumma sudah mati dan menyaksikan polisi mengepung tempat kejadian. Dia kemudian melihat Vigilante palsu masuk ke ambulans dan pergi. Dia dengan cepat mengikuti mobil dan menyelinap masuk. Terengah-engah, dia bertanya pada Vigilante palsu siapa dia. Pria bertopeng itu menjawab, “Senang bertemu denganmu, Ji-yongah.”

Episode berakhir dengan Ji-yong tersenyum sementara Vigilante yang bertopeng tertawa, senang bertemu dengan mentornya!

Share on: