Dark?

Sinopsis Racket Boys Episode 15

All chapters are in Racket Boys (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 15 Racket Boys dimulai dengan Seok-Kyun keluar dan membantu Song-Hee. Semua berpakaian dan berharap untuk mengesankan, dia memanggilnya saudara kandung dan menghancurkan harapan dan impiannya. Sebuah kecelakaan di jalan meskipun melihat Hong melakukan yang terbaik untuk mengesankan Song-Hee, mengusap wajahnya saat dia melihat ke belakang setelah hampir bertabrakan dengan mobil lain. Mendobrak dinding keempat, dia melihat ke kaca spion dan tersenyum.

 

Sementara itu, Tae-Seon kembali tapi dia khawatir tentang apa yang orang pikirkan tentang dia saat dia kembali ke lapangan. Itu hanya menjadi lebih buruk ketika Yun-Jong menjelek-jelekkannya, mengungkapkan siapa lawan pertamanya.

 

Ini tentu saja membuatnya terguncang, yang disadari Bae saat dia kembali berlatih lagi. Nah, setelah sesi Tae-Seon membuat keputusan besar dan membuang rokoknya ke tempat sampah. Dia akan berhenti.

 

Sementara Tae-Seon tetap khawatir, begitu juga Yong-Tae yang khawatir akan bersaing dengan anak laki-laki Serigala Putih. Anggota kelompok lainnya yang prihatin adalah Hyeon-Jong yang akhirnya minum sendirian di tengah malam.

 

Satu-satunya percikan terang di antara orang dewasa di sini adalah Pelatih Ra, yang mendorong anak-anak di pagi hari saat sarapan. Anak-anak itu sendiri semua saling menyemangati, dengan Se-Yoon menawarkan kata-kata bijak kepada Hae-Kang.

 

Hari besar tiba dan final Jeonnam VS Seoul akan dimulai. Hyeong-Jong mengumpulkan dirinya cukup lama untuk memberi mereka pidato tentang keberanian. Dia mengingatkan anak-anak tidak apa-apa jika mereka tidak selalu menang, yang tampaknya hanya membuat mereka gugup.

 

Di antara mereka yang gugup adalah Yong-Yae, yang melawan Jae-Seok di lapangan. Ini sulit tetapi Jae-Seok memenangkan set pertama.

 

Mengambil istirahat singkat, Yong-Tae berlari ke Yong-Dae di lorong. Ini obrolan singkat tetapi cinta dan pengakuan yang kuat bahwa Yong-Tae memiliki keterampilan sudah cukup untuk menjatuhkan kepercayaan diri yang kejam pada anak itu. Faktanya, dia berhenti bertingkah seperti Yong-Tae dan mulai bermain dengan rencana permainannya sendiri. Dengan melakukan itu, dia menang!

 

Selanjutnya adalah Yoon-Dam yang cukup gugup mengingat apa yang terjadi dengan keluarganya. Dia lengah dan jelas tidak berkonsentrasi sebaik yang seharusnya.

 

Dia akhirnya ambruk di tengah pertandingan. Ketika Yoon-Dam akhirnya sadar kembali, dia punya waktu 5 menit untuk kembali ke lapangan.

 

Pelatih Bae meyakinkannya, memberi tahu bocah itu bahwa dia adalah pemain terbaik mereka dan kapten tim karena suatu alasan. Dengan jam yang terus berdetak, dia menunjuk ke arlojinya (hadiah yang diberikan Yoon-Dam untuknya) dan menyuruh anak laki-laki itu untuk kembali ke sana. Yah, dia melakukan hal itu dan memenangkan pertandingan, membawanya ke 2-0 untuk anak laki-laki Seoul.

 

Di belakang panggung, anak laki-laki dan perempuan yang raket bertemu dengan Tae-Seon dan segera menjadi fanboy (dan fangirl) di atasnya saat semua pemain mengerumuninya. Mereka senang melihat selebriti itu, tetapi dia mengarahkan pandangannya pada pengganggu, bertekad untuk menghancurkan mereka di lapangan. Dan dia juga. Setelah membungkuk di belakang panggung dan menyeringai ke arah mereka, Tae-Seon mendapatkan sedikit pembalasan.

 

Kembali ke desa, para pengusaha teduh terus berusaha meyakinkan penduduk desa untuk menyerah. Mereka bahkan menawarkan lebih dari 50 juta won juga dan banyak janji yang tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

 

Pasangan kota sangat menyadari skema semacam ini dan memohon Song-Hee untuk melakukan yang terbaik untuk mencoba dan menghentikan ini. Yah, semua orang telah memutuskan untuk tidak mencap segel mereka. Para pengusaha mengklaim mereka memiliki cukup tanda tangan…termasuk satu dari Big Gran.

 

Tak hanya itu, nama-nama lain dalam daftar tersebut adalah seluruh warga yang benar-benar pindah atau meninggal dunia. Mereka benar-benar menipu kelompok dan pasangan kota adalah orang-orang yang berpengalaman dalam hal ini dan membela desa.

 

Yah, itu tidak berlangsung lama ketika para pengusaha kembali dan memutuskan untuk mencoba dan menghancurkan desa dengan penggali. Seperti yang ditunjukkan oleh semua preman bertopeng ini, penduduk desa merekam apa yang mereka lakukan.

 

Penggali gagal bergerak, dan seorang wanita hantu yang hanya bisa mereka lihat kebetulan berdiri di depannya. Itu Big Gran! Syukurlah sirene polisi meraung di kejauhan, mendekati mereka saat geng itu pergi sebelum mereka tiba.

 

Kembali di turnamen, Eun-Ho ditandingkan melawan Park Chan sementara Hae-Kang sebenarnya adalah bagian dari pertandingan ganda karena penglihatannya yang buruk. Mereka juga menyimpulkan bahwa Hae-Kang bisa menang dalam 3 set. Sebelum pertandingan, Hae-Kang membutuhkan waktu untuk berbicara dengan Se-Yoon, mengakui bahwa dia hanya memiliki satu alasan untuk menang dan itu adalah dia.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Racket Boys Episode 15 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Racket Boys Episode 15, baca Sinopsis Racket Boys Episode 15 online, baca Sinopsis Racket Boys Episode 15 lengkap, ,

Comment

Chapter 15