Dark?

Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6

All chapters are in Extraordinary You (2019).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Lanjut kita dengan Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6. Dan-oh akhirnya menemukan anak laki-laki misteriusnya dan melihat wajahnya, dan itu layak untuk ditunggu. Dia benar-benar terengah-engah, “Wow!” lalu menutup mulutnya dengan tangan, hee. Dia bilang hai… tapi -psaat- dan dia di rumah sakit lagi. ARGH!

 

Do-hwa melihat Dan-oh mengamuk di lorong rumah sakit dan bertanya apakah dia sakit lagi. Dia menggerutu bahwa dia tidak tahu, dia hanya bisa melakukan apa yang Penulis katakan, membingungkan Do-hwa. Dia bertanya apakah dia harus memanggil Kyung untuknya, dan hahaha, wajahnya saat dia menyadari bahwa dia ditarik keluar dari sekolah pada saat yang salah hanya untuk berbicara tentang Kyung.

 

Cahaya menyinari Dan-oh dan angin kencang bertiup saat dia terpaksa mengatakan bahwa dia terganggu karena Kyung tidak akan mengunjunginya. Kemudian dia berkicau bahwa dia tidak bisa memikirkan kalimat lagi, dan berkata pada Do-hwa, “Kurasa hanya itu yang harus kita lakukan. Sampai jumpa!” Ini sangat lucu.

 

Do-hwa mengatakan dia bertingkah aneh, seperti dia orang lain akhir-akhir ini, dan menggerutu bahwa itu tidak lucu bagaimana dia menabrak semua pria. Terkejut bahwa dia ingat bahwa sejak itu terjadi di Shadow, Dan-oh berjalan kembali kepadanya.

 

Dia menyeret Do-hwa ke dalam dan mendorongnya ke dinding, membuatnya tergagap bahwa dia menyukai orang lain. Dia mencondongkan tubuh lebih dekat … dan menanduk wajahnya, membuatnya mimisan. Dia bertanya apakah dia mengalami kehilangan ingatan baru-baru ini, dan dia menatapnya dengan mata lebar saat dia bertanya bagaimana dia tahu.

 

OMG, itu juga terjadi pada Do-hwa, bukan? Dan-oh mengatakan kepadanya bahwa dia menjadi sadar diri, dan bahwa mereka adalah karakter dalam manhwa. Dia tidak percaya padanya, tentu saja, tapi dia hanya memberitahu dia untuk melihat apa yang terjadi ketika cerita dimulai lagi.

 

Dia mengikutinya keluar dari tangga … dan dia memberikan beberapa pakaian cadangan untuk dokter Dan-oh, yang kebetulan adalah kakak Do-hwa. Menyebutkan Dan-oh mengingatkannya bahwa dia meninggalkan tas pakaian di luar, dan dia bertanya-tanya bagaimana dia memegangnya sekarang. Dalam hal ini, hidungnya tidak berdarah lagi …

 

Dan-oh pergi ke sekolah keesokan paginya, berlatih apa yang harus dikatakan ketika dia melihat anak laki-laki misteriusnya. Dia terkejut ketika dia mencapai melewati bahunya untuk membuka pintu kelas dan dia menyadari bahwa mereka berada di kelas yang sama, ha. Dia bertanya apakah dia mengingatnya, tapi dia hanya menatapnya tanpa ekspresi.

 

Dia melihat bahwa tag namanya kosong, lalu dengan ~BLIP~ dia duduk di kursinya sendiri dan Kyung bertanya padanya tentang berada di rumah sakit tadi malam. Dia menyalahkannya karena ceroboh dan memperburuk kondisinya, dan dia berterima kasih padanya secara karakter karena mengkhawatirkannya sementara secara internal dia mencibir bahwa itu bohong.

 

Kyung menyebutkan bahwa keluarga mereka akan makan malam lagi segera, tetapi hanya untuk membentaknya agar tidak membiarkan kondisi jantungnya merusaknya. Si brengsek ini, aku bersumpah. Setelah dia pergi, Dan-oh bebas menggeram karena dipaksa untuk menyukainya, tetapi ketika dia menyadari bahwa dia ada di dalam Bayangan, bocah misterius itu tidak lagi berada di kursinya.

 

Melihat melalui buku tahunan sekolah muncul fotonya, tetapi selain terdaftar sebagai siswa # 13, ruang nama kosong. Dan-oh merasa tidak enak karena dia mengharapkan dia untuk membantunya, padahal sebenarnya, dia tampaknya yang membutuhkan bantuan.

 

Saat istirahat, anak laki-laki bermain sepak bola, dan sementara semua gadis lain bersorak untuk Nam-ju, Dan-oh melihat NUMBER 13 (Rowoon) dengan kerutan khawatir di wajahnya. Dia menunjukkan dia ke Sae-mi, yang tidak pernah memperhatikan dia sebelumnya dan tidak tahu namanya.

 

Di atap sekolah, Do-hwa memainkan lagu biola sedih, bergumam bahwa dia perlu menemukan Dan-oh dan bertanya-tanya mengapa dia terpaksa bermain biola sebagai gantinya. Dia tidak tahu mengapa dia mulai menangis, dan ketika Joo-da muncul dan menawarkan untuk mendengarkan jika dia perlu berbicara, dia dikejutkan oleh bunga-bunga yang muncul di udara di sekelilingnya. Dia tiba-tiba bisa bertindak bebas, dan dia memberi tahu Joo-da tentang bunganya, tapi dia tidak bisa melihatnya.

 

Kemudian, Dan-oh membuka manhwa “Rahasia” di dapur. Mi-chae bertanya apakah dia menemukan pria itu, dan dia mendesah bahwa dia menemukannya, tapi dia adalah karakter yang sangat kecil yang bahkan tidak digambar dengan benar. Awww, dia menemukannya di manhwa, dan dia bahkan tidak memiliki fitur wajah. Mi-chae mengatakan bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bisa mengubah cerita, tapi dia menolak untuk menyerah.

 

Do-hwa tersandung ke dapur, kelelahan setelah berusaha berjam-jam untuk sampai ke kafetaria dan diteleportasi setiap kali dia dekat, hahaha. Mi-chae menyeringai bahwa ini terjadi lebih cepat dari yang dia harapkan, dan Do-hwa ternganga saat bertemu dengan karakter lain yang sadar diri.

 

Dia akan mengalami gangguan saraf karena stres karena sadar diri, dan Dan-oh bercanda bahwa dia adalah tipe karakter yang sangat kuno – cerah di luar, tersiksa di dalam. Do-hwa meratap, “Bagaimana ini bisa menjadi dunia manhwa?” Mi-chae dan Dan-oh berkata bersamaan, “Semua orang bereaksi seperti itu pada awalnya.”

 

Dan-oh menyadari bahwa Do-hwa memiliki masalah yang sama dengan dia … dia pikir dia adalah karakter utama. Dia juga menganggap dia pemeran utama wanita dan mereka berdua seharusnya berkumpul, hee. Frustrasi, Dan-oh menyuruhnya untuk membaca “Rahasia,” dan ketika dia menyadari bahwa pemimpinnya adalah Joo-da dan Nam-ju, dia menangis.

 

Dia memberi tahu Dan-oh bahwa dia memang berpikir aneh bahwa Joo-da ada di setiap saat dalam hidupnya. Mi-chae mengeluarkan dioramanya, dan Dan-oh memberi tahu Do-hwa bahwa jika dia melihat dunia dari sudut pandangnya, maka dia adalah karakter utama.

 

~BLIP~ Dan-oh ada di kantor Dokter Lee bersama ayahnya, mengalami nyeri dada, jadi perawat membawanya untuk berobat. DL memberi tahu Ketua Eun bahwa hati Dan-oh sedang bekerja terlalu keras dan menimbulkan banyak kerusakan. Dia dengan lembut memberitahu Ketua Eun untuk mulai mempersiapkan dirinya (untuk Dan-oh mati), dan sayangnya, Dan-oh sengaja mendengar.

 

Malam itu, dia menemukan ayahnya berbicara dengan foto ibunya. Dia mengatakan bahwa Dan-oh selalu seperti ibunya, bahkan mengejar Kyung seperti ibunya mengejarnya. Dia menangis, memohon padanya untuk membantu putri mereka hidup.

 

Dan-oh terpukul pada awalnya, tapi kemudian dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini hanya karakternya. Dia memperhatikan bahwa boneka diorama (dia memiliki dua sekarang, perempuan dan laki-laki) telah jatuh, dan saat dia memasangnya, dia mendengar Mi-chae berkata, “Tidak ada yang berubah di dunia ini. Tidak pernah.” Tapi dia masih merasa bahwa jika dia mengubah Panggung, dia bisa mengubah nasibnya.

 

Di sekolah di pagi hari, Dan-oh menangis ketika dia tidak melihat Nomor 13 di mana pun. Dia akhirnya melihat nomor 13 membaca di bangku di luar, tapi dia bahkan tidak bisa menikmati pemandangan karena ~BLIP~ Nam-ju mendorongnya ke samping ke bulan di Joo-da, yang di taman menyiram bunga.

 

Panggung berakhir dengan cepat dan Dan-oh bergabung dengan Do-hwa, yang tampaknya menyesuaikan diri dengan perannya sebagai pemeran utama kedua. Dia melihat bagaimana Dan-oh sedang menonton Nomor 13 dan menebak bahwa dia adalah punggung yang dia cari, tapi Dan-oh cemberut bahwa dia tidak ada dalam daftar karakter, juga tidak sepenuhnya ditarik, jadi dia tidak bisa mencarinya. manhwa.

 

Tiba-tiba, Dan-oh memiliki visi papan cerita lain … dia membantu Joo-da membawa wadah es kering styrofoam ke kelas sains. Dan-oh menabrak Nam-ju dan membuatnya menjatuhkan teleponnya, tapi ketika Nam-ju dengan angkuh memerintahkannya untuk mengambilnya, Joo-da menyuruhnya untuk mengambilnya sendiri. Kyung dan Nomor 13 menyaksikan Nam-ju membayangi Joo-da dan Dan-oh, dan Dan-oh menjatuhkan kotak styrofoam.

 

Begitu dia kembali ke masa sekarang, Dan-oh bersemangat — Nomor 13 ada di papan cerita! Dia mengejar Nomor 13 ke bawah, dan ketika dia tersandung, dia secara refleks menangkap lengannya. Dia menatap tangannya seolah-olah dia belum pernah menyentuh orang lain sebelumnya, lalu mengikuti dengan patuh ketika pergelangan tangan Dan-oh meraihnya dan menariknya ke ruang sains.

 

Meskipun dia menganggap Nomor 13 tidak akan mengingat ini nanti, Dan-oh membacakan profil karakternya, dan mengatakan bahwa dia pikir dia dapat mengubah nasibnya dengan bantuannya. Dia diam saat Dan-oh mengeluh bahwa semua yang dia lakukan adalah membantu karakter utama, dan dia ingin membebaskan diri dari itu.

 

Dia memberi tahu Nomor 13 agar kotak-kotak itu tidak jatuh selama kelas, sehingga mereka dapat mengubah cerita. Sebagai imbalannya, dia berjanji untuk menjadikannya lebih dari sekadar tambahan jika rencananya berhasil. Dia menjadi frustrasi ketika Nomor 13 hanya berkedip padanya, bertanya-tanya mengapa dia tidak berbicara, tetapi perhatiannya dialihkan oleh beberapa bunga di luar jendela yang mekar saat dia melihat.

 

Saat waktunya masuk kelas, Dan-oh bersemangat saat Nomor 13 masuk. Kyung memperhatikan cara dia melihat Nomor 13, lalu ~BLIP~ adegan yang Dan-oh lihat di storyboard dimulai. Dia membantu Joo-da membawa kotak es kering, dia menabrak Nam-ju, dia menjatuhkan teleponnya dan memerintahkan Dan-oh untuk mengambilnya. Joo-da masuk dan memberitahu Nam-ju untuk melakukannya sendiri, dan keduanya mulai berdebat.

 

Joo-da menyebut Nam-ju sombong, dan seluruh kelas terkesiap. Nam-ju maju ke arahnya, menyebabkan Joo-da dan Dan-oh mundur, dan Dan-oh memberi Nomor 13 anggukan kecil. Satu langkah lagi… dan Nomor 13 mengulurkan tangan untuk menghentikan kotak es kering agar tidak jatuh.

 

Tapi dia mengoreksi dan mendorong kotak-kotak itu, menjatuhkannya, dan Joo-da, maju. Joo-da terluka dan Nam-ju berteriak pada teman sekelas mereka untuk tidak menatapnya, tapi Dan-oh menyadari bahwa itu berhasil. Dia dan Nomor 13 mengubah pemandangan!

 

Sepulang sekolah, Nomor 13 duduk di perpustakaan di antara alat peraga Bayangan mengambang, menggambar detail bunga yang dilihatnya bermekaran.

Episode 6

Dan-oh dan Sae-mi pergi berbelanja, dan sekali lagi Dan-oh diturunkan hanya untuk menyetujui semua yang dikatakan Sae-mi, jadi dia menjadi frustrasi pada adegan Panggung yang panjangnya tidak normal. Akhirnya mereka melihat Joo-da bekerja paruh waktu di sebuah kafe, dan Dan-oh menghela nafas lega karena pekerjaannya – untuk melihat Joo-da – sudah berakhir.

 

Pelanggan yang sulit menuntut agar Joo-da mewujudkan produk yang dia habiskan, dan tepat saat dia akan melempar sandwich ke arahnya, Do-hwa menerobos masuk dan menyelamatkannya. Dia mengantar Joo-da pulang nanti dan bertanya mengapa dia membiarkan orang-orang berjalan di sekelilingnya, dan sekali lagi dia memanggilnya malaikat pelindungnya. Do-hwa menyebut Joo-da cantik, tetapi secara internal dia merasa ngeri, sekarang mengerti mengapa Dan-oh membenci semua kalimat kiasan dan kiasan ini.

 

Nam-ju telah menunggu Joo-da, dan dia bertanya pada Do-hwa apa yang dia lakukan dengannya. Do-hwa menyeringai dan membuat sindiran cerdas, lalu meninggalkan mereka sendirian.

 

Di pagi hari, Ketua Eun bertanya pada Dan-oh apakah dia ingin berkeliling dunia bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia suka sekolah karena itu membuatnya merasa normal dan dia sangat ingin pergi ke sekolah tahunan, karena dia tidak pernah bisa pergi. Dia bilang ya, dan Dan-oh menggerutu bahwa itu benar-benar hanya penting apakah Penulis akan menariknya dalam perjalanan.

 

Teman-teman sekelasnya yang manja kecewa karena perjalanan tahun ini adalah ke suatu tempat di Korea, karena mereka sebelumnya telah pergi ke tempat-tempat seperti Mesir dan Swiss. Rupanya Nam-ju memilih lokasi dan membayar seluruh kelas, tidak diragukan lagi agar Joo-da dapat berpartisipasi.

 

Dan-oh berkicau satu baris, bahwa Nam-ju benar-benar luar biasa, kemudian Panggung berakhir dan Do-hwa menggodanya untuk menjadi pekerja keras ekstra. Dia berharap dia bisa melihat storyboard juga, dan bisa menghindari penghinaan kedua pada malam sebelumnya, dan Dan-oh menyesalkan bahwa dia telah mencoba.

 

Dia terkejut menemukan Mi-chae di perpustakaan kali ini, dan dia menjelaskan bahwa dia sering berada di sana karena manhwa “Rahasia” terus kembali ke raknya. Dan-oh mengatakan kepadanya bahwa Do-hwa menyesuaikan diri dengan baik, tapi dia masih berjuang karena dia mendengar dia sekarat. Mi-chae telah membaca adegan itu, tapi dia memerintahkannya untuk tidak memandangnya dengan kasihan karena dia masih berencana untuk mengubah nasibnya.

 

Dia melihat Nomor 13 di luar jendela dan mengatakan bahwa dia belum mengubah apa pun, tetapi dia masih akan mencoba. Dia pergi untuk berbicara dengan Nomor 13, dan ketika Mi-chae melihat ke luar jendela dan melihat Nomor 13, senyumnya memudar.

 

Nomor 13 memotong tangannya di taman, dan saat Dan-oh mengejarnya, dia tersandung dan menguliti lututnya. Dia muncul kembali dan mengikuti Nomor 13 ke rumah sakit. Kotak P3K berada di rak yang tinggi sehingga Dan-oh mengambil kursi yang sangat tidak stabil untuk berdiri, karena ini adalah manhwa dan semuanya diatur dengan cara yang paling trope-y mungkin.

 

Bisa ditebak, kursi goyah dan Dan-oh terguling, hanya untuk ditangkap oleh Nomor 13. Hati mereka berdebar pada kontak dekat, dan Dan-oh pulih lebih dulu. Dia membalut tangan Nomor 13, mengatakan bahwa mereka akan disembuhkan di adegan berikutnya, tetapi Nomor 13 bersandar sangat dekat lagi dan dia membeku.

 

Dia baru saja meraih obatnya, dan saat dia membersihkan lutut Dan-oh, dia cemberut, “Akan luar biasa jika kamu bisa mengubah nasibku, dengan wajah tampanmu.” Dia mengatakan bahwa dia ingin dia mengingatnya, dan memberitahunya namanya. Nomor 13 hanya menatapnya.

 

Di Tahap berikutnya, Dan-oh memperhatikan bahwa tidak semua orang diundang dalam perjalanan kelas (Nomor 13 tidak ada dalam daftar, karena dia tidak memiliki nama). Dia menghentikan Nomor 13 dan memperhatikan bahwa lukanya hilang, jadi dia berasumsi bahwa dia tidak mengingatnya. Dia memperkenalkan dirinya lagi, memantul ke atas dan ke bawah untuk memenuhi tatapannya karena dia jauh lebih tinggi daripada dia

 

Dan-oh menunggu Nomor 13 lagi nanti, memperkenalkan dirinya lagi, dan memintanya untuk membantunya membawa beberapa buku ke perpustakaan. Di trek saat istirahat, Dan-oh joging bersama Nomor 13 dan memperkenalkan dirinya (ini semakin lucu), tapi dia terus menatap kosong padanya.

 

Selama kelas, Nomor 13 melihat ke arah Dan-oh dan tatapan mereka terkunci, tapi dia masih menganggap dia tidak mengingatnya. Tetapi ada sesuatu yang terasa aneh, dan dia bertanya pada dirinya sendiri, “Apakah aneh bagi saya untuk merasa seperti ada sesuatu yang berubah secara bertahap?”

 

Dalam perjalanan ke stasiun bus untuk perjalanan kelas, ayah Kyung, Ketua Baek, mendapat pesan bahwa Ketua Eun menunda investasinya di perusahaan Ketua Baek. Dia berteriak pada Kyung untuk merawat Dan-oh dengan lebih baik, percaya bahwa nasib perusahaannya ditentukan oleh seberapa bahagia Kyung membuatnya. Dia menurunkan Kyung di pinggir jalan stasiun, menggeram, “Kamu tidak berguna,” sebelum pergi.

 

~BLIP~ Dan-oh bangun di stasiun dikelilingi oleh siswa lain, dan dia malu dengan jumlah barang bawaan yang dibawa Sae-mi (Soo-cheol: “Apakah kamu beremigrasi?” HA). Dia tahu Penulis hanya membiarkan dia pergi dalam perjalanan untuk menjadi “jembatan cinta” untuk Joo-da dan Nam-ju, jadi Dan-oh sangat bersemangat untuk dimasukkan sehingga dia berteriak.

 

Ketika mereka berhenti untuk makan siang, Soo-cheol mengumpulkan semua teman mereka untuk makan makanan enak. Nam-ju memperhatikan Joo-da memperhatikan mereka dan terlihat lapar.

 

Dan-oh menemukan tas hadiah di tangannya dan ~BLIP~ dia terpaksa mendekati Kyung dan menawarkan hadiah itu. Do-hwa melihat, geli, saat Dan-oh tersenyum pada Kyung, ha. Kyung membuka hadiah dan bertanya pada Dan-oh apakah dia benar-benar mengharapkan dia untuk membawa gantungan kunci imut, lalu dia menggilingnya ke tanah dengan sepatunya. OMG, dia semakin buruk dan semakin buruk.

 

Dan-oh menangis tersedu-sedu di depan seluruh kelas, dan Do-hwa mengikuti Kyung. Begitu dia pergi, Panggung berakhir, dan Dan-oh tertawa terbahak-bahak dan memberi tahu semua orang bahwa dia baik-baik saja.

 

Tahap berikutnya ~BLIPs~ dan Dan-oh ada di bus, menatap murung ke luar jendela. Joo-da bertanya apakah dia baik-baik saja, dan Dan-oh menggeram pada Penulis karena menggunakannya untuk menyoroti kebaikan Joo-da.

 

Nam-ju menawarkan Joo-da makanan yang dia lihat dia mengeluarkan air liur, tergagap gugup, dan Dan-oh menyelamatkannya dengan mengambil makanan ringan dan berjanji untuk membaginya dengan Joo-da. Dan-oh kesal dengan bagaimana dia digunakan, tapi dia mendesah bahwa setidaknya dia harus pergi dalam perjalanan karena Tahapan ini.

 

Soo-cheol memulai pesta dansa bus, dan meskipun dia membenci hal semacam ini, Dan-oh terpaksa bangun dan menari. LOL, Nam-ju merosot di kursinya, tetapi bahkan dia tidak bisa menghentikan bahunya untuk mengikuti musik. Dia mengintip Joo-da dan melihatnya bersenang-senang membuatnya tersenyum.

 

Mereka mencapai tujuan mereka dan Dan-oh memindai kerumunan, tapi dia masih tidak melihat Nomor 13. Do-hwa bertanya apakah dia baik-baik saja setelah insiden dengan Kyung, tapi dia bilang itu di Panggung, dan jika kamu terluka dengan setiap hal kecil, Anda tidak akan selamat dari dunia manhwa.

 

Do-hwa menegaskan bahwa Nomor 13 mungkin tidak datang dalam perjalanan karena dia tidak ada dalam daftar, dan Dan-oh mulai mengutuk Penulis. Do-hwa merengek bahwa dia adalah orang yang menakutkan di Shadow, dan Dan-oh membalas dengan sinis, “Aku senang untukmu bahwa kamu tidak!”

 

Kemudian, Sae-mi duduk dengan Dan-oh dan menunjukkan padanya batu-batu yang seharusnya pecah dengan pasangan Anda, dan ukuran yang Anda dapatkan menunjukkan betapa Anda menyukai orang lain. Dia bilang kamu bisa menulis permintaan di atas batu dan membuat menara dengan batu hubungan di atasnya, dan keinginanmu akan terkabul.

 

Dan-oh memiliki visi papan cerita lain di mana dia melihat dirinya memecahkan batu dengan Kyung, berakhir dengan potongan kecil sementara potongannya besar. Dia melempar bagiannya ke laut, dan Dan-oh berenang untuk mengambilnya. Dia juga melihat Nomor 13 berdiri di pantai, mengawasinya.

 

Bersemangat, Dan-oh memutuskan untuk memulai Tahap ini. Dia meminta Do-hwa untuk memberi tahu Kyung bahwa dia mencarinya (Do-hwa yang malang sangat bingung, lol), lalu lari ke pantai.

 

Sementara itu, Nam-ju membuat kehebohan di antara para siswi saat dia membeli batu hubungan. Do-hwa membeli satu juga, dan mereka berdua berdiri di bawah sinar matahari yang berkilauan saat mereka menolak untuk mengatakan dengan siapa mereka ingin memecahkan batu itu. Do-hwa menemukan Joo-da terlebih dahulu dan memintanya untuk memecahkan batu hubungan dengannya, sementara Nam-ju menonton, marah.

 

Dan-oh akhirnya menemukan Nomor 13 berdiri di tebing kecil melihat ke laut. Sekali lagi dia memperkenalkan dirinya dan pengaturan karakternya, dan mengatakan bahwa jika mereka mengubah cerita, mereka bisa berhenti menjadi figuran. Dia memberi tahu Nomor 13 bahwa dia akan berada di air nanti, tetapi dia harus menghentikannya sebelum itu terjadi. Dia tidak menunjukkan bahwa dia mengerti, tapi Dan-oh yakin ini adalah kesempatannya.

 

Kyung bersantai di tepi kolam renang (terima kasih untuk perutnya, Direktur Kim!), Mengabaikan gadis-gadis yang berteriak berusaha mendapatkan perhatiannya. Do-hwa dengan patuh mengatakan kepadanya bahwa Dan-oh sedang mencarinya, tapi Kyung menggeram bahwa dia tidak peduli. Nam-ju menghadapkan Do-hwa, menanyakan apakah dia menyukai Joo-da, dan meskipun dia mengatakan dia hanya seorang teman, Do-hwa berpikir, “Saya meludahkan kata-kata yang bahkan tidak saya maksudkan! Ini adalah kalimat yang Dan-oh ceritakan padaku. Saya bergerak sesuai dengan bagaimana ceritanya diperbaiki di manhwa. Itulah takdirku.”

 

Dan-oh menunggu di pantai dengan rock hubungannya sampai ~BLIP~ menunjukkan bahwa Panggung telah dimulai. Kyung mendekatinya, mengeluh bahwa dia hanya datang dalam perjalanan untuk mengganggunya. Dia memecahkan batu itu, berakhir dengan potongan besar, dan Dan-oh mengatakan dia sangat senang. Seperti yang dilihat Dan-oh, Kyung melempar potongan batunya ke laut dan menyuruh Dan-oh untuk berhenti membuang-buang waktu.

 

Saat Panggung memaksanya untuk berjalan ke laut, Dan-oh mengangguk ke Nomor 13 untuk menghentikannya, tapi dia tidak bergerak. Secara internal, dia mulai memohon padanya untuk menyelamatkannya saat dia mengarungi air yang dalam, tapi dia hanya berdiri di sana. Dan-oh akhirnya menemukan setengah batu hubungan Kyung, dan dia mendongak untuk melihat Nomor 13 masih berdiri di atas batu, hanya mengawasinya. Di dalam, dia meratap bahwa mungkin dia tidak bisa mengubah apa pun.

 

Siswa telah meninggalkan menara harapan di seluruh bebatuan, dan saat Joo-da berdiri memegang batu hubungannya, Nam-ju mematahkannya menjadi dua, berakhir dengan hampir seluruh batu. Dia mencoba untuk mendapatkannya kembali, tetapi dia memberinya pena untuk menulis keinginan di karyanya, mengatakan, “Saya akan memikirkannya jika Anda mengikuti petunjuk saya.”

 

Menara batu Dan-oh runtuh setiap kali dia meletakkan batu hubungannya di atas, di mana dia menulis Tolong buat Baek Kyung menyukaiku. Di dekatnya, Joo-da bertepuk tangan ketika dia dan menara Nam-ju tetap berdiri, tetapi ketika dia bertanya pada Nam-ju apa yang dia inginkan, dia hanya berkata, “Ini rahasia.”

 

Ketika Panggung mereka berakhir, Dan-oh mencoret keinginan di batunya dan menulis sesuatu yang lain di bawahnya. Dia menumpuk batu lagi, tetapi batu itu terus runtuh tidak peduli berapa kali dia mencoba. Dia berpikir tentang Mi-chae yang mengatakan bahwa tidak ada yang berubah di dunia ini, dan dia mulai menangis.

 

Nomor 13 mendekatinya dengan ragu-ragu dan mulai menumpuk batunya. Dan-oh menyuruhnya berhenti, karena menara tidak bisa mewujudkan keinginannya. Dia terisak, “Kupikir itu kamu. Saya pikir Anda bisa membantu saya mengubah ini. Saya salah.”

 

Dia berjalan pergi, meninggalkan Nomor 13 di belakang. Dia menumpuk batu lagi, dan ketika dia meletakkan keinginan Dan-oh di atas, itu tetap tegak. Di atasnya, Dan-oh menulis, “Saya ingin hidup.” Oh, gadis manis.

 

Nomor 13 berdiri, dan kami melihat ranselnya dan sebuah buku yang jatuh. Buku itu adalah salinan dari “Rahasia.” Dia melihat ke belakang dan mengucapkan kata-kata pertamanya: “Eun Dan-oh.”

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6, baca Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6 online, baca Sinopsis Extraordinary You Episode 5-6 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 5-6