Sinopsis Extraordinary You Episode 7-8

Kita teruskan dengan Sinopsis Extraordinary You Episode 7-8. Dan-oh kecewa ketika Nomor 13 tidak membantunya mengubah adegan stage, lalu dia tidak bisa membuat menara batunya tetap berdiri dan mendapatkan keinginannya. Dia menangis ke Nomor 13 bahwa dia pikir dia bisa mengubah nasibnya, tapi sekarang dia percaya bahwa dia tidak bisa.

 

Dia berjalan pergi, dan dia tetap di belakang dan menumpuk menara batunya, melihat bahwa keinginannya adalah, “Saya ingin hidup.” Kami melihat bahwa di ranselnya, dia memiliki salinan manhwa “Rahasia”, dan dia akhirnya berbicara untuk pertama kalinya: “Eun Dan-oh.”

 

Dan-oh menemukan Kyung, yang merusak hubungan dengan gadis-gadis lain karena dia tidak peduli. Menetes air laut, dia memelototinya, berpikir, “Saya tidak tahu kapan dan di mana saya akan mati. Akankah aku menghabiskan seluruh waktu yang tersisa untuk disakiti oleh Kyung?”

 

Gadis-gadis itu menuduhnya mencoba membuat Kyung menyukainya dengan bertingkah menyedihkan. Dan-oh berpikir bahwa dia tidak menangis karena Kyung, dia sedih karena dia terus berharap tapi tidak ada yang berubah. Kyung bergumam bahwa dia seharusnya tinggal di rumah sakit.

 

Dia berlari dan membanting tangannya ke punggungnya, dan dia berteriak bahwa dia gila. Dia tersentak kembali bahwa dia yang gila dan melangkah pergi. Nomor 13 menyaksikan percakapan mereka, dan kemudian, dia membaca adegan di salinan “Rahasia.”

 

Dan-oh memiliki visi storyboard lain – kali ini dia melihat Kyung di hutan yang gelap, menggeram bahwa dia tidak menyukainya. Dia melihat dirinya berteriak, Nam-ju dan Joo-da menempel satu sama lain, lalu Kyung berteriak dengan marah bahwa dia telah mencarinya kemana-mana. Ketika dia bangun, dia marah pada Penulis karena memberi Kyung kalimat yang menyakitkan untuk dikatakan kepada orang yang sakit.

 

A3 beristirahat lebih cepat dari jadwal malam, Nam-ju mengeluh bahwa dia telah lari dari gadis-gadis dengan batu hubungan sepanjang hari. Do-hwa melihat tanda merah di punggung Kyung ketika dia mengganti baju, dan dia mengenalinya sebagai bentuk tangan seorang gadis (Nam-ju: “Kamu pantas mendapatkan banyak dari itu setiap hari.” Aku mulai menyukai Nam -ju.).

 

Dan-oh mempelajari peta jalur pendakian untuk pendakian pasangan malam ini, dan Sae-mi mengatakan bahwa banyak pasangan terbentuk selama pendakian pasangan setiap tahun. Dia memberitahu Dan-oh untuk tetap dekat dengan Kyung malam ini, dan pasti dia akan jatuh cinta padanya.

 

Nomor 13 pergi untuk memeriksa jalan secara langsung. Dia mengabaikan tanda “terlarang”, dan dia mengintip melalui beberapa tanaman merambat untuk melihat sesuatu yang tampaknya mengejutkannya.

 

Siswa menggambar angka untuk melihat dengan siapa mereka dipasangkan. Sae-mi meratap ketika dia tidak memilih nomor Nam-ju, karena tentu saja dia dan Joo-da memilih nomor yang sama. Ini mengecewakan Do-hwa meskipun dia tahu Penulis merencanakannya seperti itu. Dan-oh tahu itu juga, ditambah dia melihat storyboard, jadi dia benar menebak bahwa dia dan Kyung memilih nomor yang sama.

 

Dia kesal saat dia bergegas menyusuri jalan setapak, jadi Dan-oh mengaku bahwa dia mempelajari rute itu. Segera ~BLIP~ memperingatkannya bahwa Panggung telah dimulai, dan dadanya mulai sakit. Dia bertanya pada Kyung dengan menyedihkan apakah mereka bisa istirahat, dan dia mengatakan kalimatnya tentang tidak menyukainya. Dia terus menyusuri jalan setapak dan meninggalkan Dan-oh sendirian di hutan, dan stage berakhir.

 

Dan-oh berhenti menangis dan berdiri, nyeri dadanya hilang. Dia menemukan tempat di mana dia melihat dirinya berteriak untuk Tahap berikutnya dan melepaskan jeritan keras. Di dekatnya, Joo-da menempel pada Nam-ju, lalu mereka melompat terpisah dengan canggung dan awww, Nam-ju mencengkeram jantungnya yang berdebar kencang. Suara burung hantu dan Joo-da meraih Nam-ju lagi, jadi dia memegang tangannya, bertingkah seperti itu hanya agar mereka tidak terpisah.

 

Dan-oh mengembara di hutan menunggu stage berikutnya dan tersesat meskipun dia belajar. Baterai mati di senternya dan dia tidak memiliki teleponnya, dan dia menyadari bahwa dia dalam masalah besar.

 

Kyung kembali ke resor, tetapi dalam beberapa saat dia mulai merasa bersalah karena meninggalkan Dan-oh. Do-hwa memberinya gantungan kunci dari Dan-oh yang dia tolak, dan mengingatkan Kyung bahwa dia memiliki hati yang lemah. Mengutuk, Kyung berlari keluar lagi.

 

Dan-oh benar-benar ketakutan sekarang, meringkuk di dekat pohon dan menyanyikan lagu untuk dirinya sendiri. Seseorang mendekat dan dia gemetar ketakutan… tapi itu hanya Nomor 13, wah. Dan-oh sangat lega bahwa dia menangani dia dan menangis ke dadanya (atau lebih seperti pusarnya – mengapa dia begitu tinggi??).

 

Saat mereka berjalan, Dan-oh meminta Nomor 13 untuk menyalakan senternya, dan dia mengejutkannya dengan secara tidak sengaja mengarahkannya ke wajahnya. Dia berkata, “Maaf,” dan mata Dan-oh melebar mendengar dia berbicara. Dia bertanya mengapa dia tidak pernah berbicara sebelumnya, tapi dia terganggu dan mengembara untuk memeriksa manekin menakutkan yang ditinggalkan seseorang di jalan. Dan-oh takut itu mungkin hantu, tapi Nomor 13 berkata, “Kami nyata. Ini palsu.”

Baca juga :  Sinopsis Extraordinary You Episode 27-28

 

Nomor 13 dan Dan-oh istirahat, dan dia bertanya-tanya mengapa dia menunggu begitu lama untuk berbicara. Dia mengeluh bahwa dia kedinginan, jadi Nomor 13 mulai melepas jaket dan kemejanya, menampilkan beberapa abs yang bagus. Dan-oh melindungi matanya dan mengatakan dia tidak boleh melepas pakaiannya di depannya, lalu mengintip melalui jari-jarinya dan membuat suara penghargaan pada pemandangan itu.

 

Dia menurunkan t-shirtnya tetapi memberinya kancing yang dia kenakan. Dan-oh senang, tapi dia memberi tahu Nomor 13 bahwa tidak peduli seberapa tampannya dia, jika dia tidak dapat membantunya mengubah nasibnya … tapi dia ingat bahwa Kyung seharusnya menyelamatkannya dan menyadari bahwa ceritanya telah berubah.

 

Dia dan Nomor 13 terus berjalan, dan dia menuntunnya melewati tanda “terlarang”. Ada momen manis ketika Dan-oh tergelincir sehingga Nomor 13 menawarkan tangannya, awww. Dia membawanya ke tempat yang dia lihat sebelumnya, yang ternyata merupakan tempat terbuka di sebelah air terjun, dikelilingi bunga.

 

Dia bertanya pada Dan-oh apakah dia tahu jenis bunga apa itu, dan apakah dia tahu tempat ini, tapi dia bilang tidak, membuatnya menatapnya dengan aneh. Dia mencondongkan tubuh, dan Dan-oh menguatkan dirinya untuk menciumnya, tapi dia hanya menarik sekuntum bunga dari rambutnya.

 

Kaki Dan-oh tergelincir dari bawahnya dan dia mendarat di punggungnya. Nomor 13 mencoba membantu tetapi dia juga terpeleset dan jatuh, jadi mereka menyerah dan berbaring di sana sambil tertawa. Saat mereka menatap langit berbintang, Dan-oh mengaku bahwa dia sedih memikirkan mengikuti jalan yang telah diputuskan untuknya.

 

Dia berkata sambil melamun, “Terima kasih, saya pikir hari saya bisa berubah.” Dia bertanya apakah dia bisa memanggilnya Haru, yang berarti “hari.”

 

Sebelum dia menjawab, ada ~BLIP~ dan itu adalah hari berikutnya. Kelas mengunjungi istana kuno, dan Panggung berakhir cukup cepat. Dan-oh melihat Kyung, yang mengatakan kalimat persis yang seharusnya dia katakan ketika dia menemukannya di hutan (“Dari mana saja kamu? Aku sudah mencarimu kemana-mana!”).

 

Dia bertanya tentang hatinya dan mengatakan dia khawatir tentang dia. Karena mereka berada di Shadow, Dan-oh terkejut dua kali, tapi Kyung dengan canggung berjalan menjauh. Dia menatap Dan-oh dengan saksama sehingga Do-hwa mengagetkannya.

 

Do-hwa bertanya apa yang Kyung lakukan tadi malam, dan dia bilang dia pergi mencari Dan-oh. Suaranya menghilang, lalu dia bertanya, “Di mana aku?” Whoa, apakah dia menjadi sadar diri sekarang juga?

 

Dan-oh menemukan Nomor 13, berharap dia mengingatnya. Dia merenggut buku sketsanya dan membolak-baliknya, mengagumi betapa hebatnya dia sebagai seniman. Dia masuk ke pengenalan dirinya, lalu mengatakan kepadanya bahwa namanya Haru, yang dia ulangi dengan lembut.

 

Dia menggambar lingkaran di udara dengan jarinya dan melakukan sedikit mantra “Kamu ingat aku… aku bisa mengubah masa depan…”. Nomor 13 — Haru sekarang — meraih jarinya dan membuatnya malu, jadi dia menarik tangannya kembali dan mengomentari pemandangan.

 

Dia bercanda bahwa dia merasa nyaman di sini dan pasti seorang putri di kehidupan sebelumnya, lalu harus memberi tahu Haru bahwa itu lelucon ketika dia tidak tertawa. Dia memang memberinya sedikit senyum setengah, dan itu menggemaskan. Mereka berjalan sebentar lalu berhenti untuk beristirahat, dan Dan-oh berkata sayang sekali hanya dia yang tahu nama baru Haru.

 

Angin bertiup kencang dan meniup topi bisbol Haru dari jarak dekat, dan ketika mereka menangkapnya, Haru melihat sesuatu mencuat dari pasir. Mereka menundukkan kepala untuk melihat, lalu tertawa malu-malu, dan awww, senyum Haru yang sebenarnya indah. Dia menarik sebuah kotak kecil dari pasir dan menemukan hiasan rambut tua di dalamnya, dengan bunga yang sama di atasnya yang mekar di pembukaan hutan.

 

Tiba-tiba, Haru terengah-engah seolah kesakitan dan menjatuhkan ornamen itu, memperlihatkan bekas luka di telapak tangannya. Dan-oh membungkuk untuk mengambil hiasan itu… ~BLIP~ dia ada di stasiun kereta api dan perjalanan selesai. Dia melihat ke atas, dan Haru berada di kejauhan, tapi dia menatapnya dengan saksama sehingga dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar mengingatnya.

 

Di kereta, Joo-da tertidur, dan Nam-ju menyandarkan kepalanya untuk bersandar di bahunya. Kyung terus memperhatikan Dan-oh saat dia menatap jendela, melihat bayangan Haru. Dan, Haru juga melihat bayangan Dan-oh, dan dia menggambar namanya dengan jarinya di kaca… dia pasti mengingatnya.

EPISODE 8

Kembali di sekolah, pengganggu Yang (semua nama mereka dimulai dengan Yang-) menggoda Dan-oh untuk menyembuhkan masalah jantungnya sehingga dia bisa bersenang-senang dengan kekasihnya, Kyung. Dia membentak bahwa dia sedang mengerjakan sebuah proyek untuk mengubah nasibnya dan tidak punya waktu untuk kejahatan mereka, tetapi mereka tidak berhenti sampai Kyung memberi mereka mata busuk.

Baca juga :  Sinopsis Drama Hi Dorothy (2021)

 

Soo-cheol, yang memotret selama perjalanan kelas, menawarkan untuk menjual foto-foto itu kepada para siswa masing-masing seharga beberapa dolar. Gadis-gadis berteriak untuk mengambil gambar yang menampilkan bias A3 mereka. Dan-oh mundur, jadi Sae-mi membelikannya beberapa foto dirinya, tapi dia hanya tertarik pada gambar yang menangkap Haru di latar belakang.

 

Kyung mengambil gambar dari tangannya dan bingung karena dia tidak ada di dalamnya. Dan-oh berkicau bahwa itu sebabnya dia menyimpannya, dan HAHA, Kyung sangat marah ketika dia bahkan tidak bisa membuatnya melihat gambar yang ada di dalamnya.

 

Gadis-gadis itu memelototi Joo-da ketika satu-satunya gambar yang dipilih Nam-ju adalah salah satunya di tepi laut. Dia terlihat sangat rusak ketika dia bertemu Joo-da dan mencoba menyembunyikan gambarnya, hee. Do-hwa melihat mereka berbicara bersama, dan kemudian dia bertanya pada Dan-oh bagaimana dia menghadapi hidupnya yang begitu dibatasi oleh faktor luar. Dia melihat Joo-da, dan Dan-oh mendorongnya untuk pergi kepadanya dan mengubah nasibnya.

 

Saat mengunjungi Mi-chae, Dan-oh menyebutkan bahwa dia memberi Nomor 13 nama, Haru, dan bersama Haru mengubah storyboard. Mi-chae terlihat terganggu, hampir marah, dan dia memberi tahu Dan-oh, “Ketika ekstra mendapatkan nama dan mulai bertindak sendiri… semuanya akan salah. Meninggalkan.”

 

Ketika Dan-oh pulang dari sekolah, ayahnya memberinya pot bunga kecil yang dia tanam bersama ibunya. Dia mengatakan mereka mekar dengan andal setiap tahun, seolah-olah ibunya datang mengunjunginya. Dia ingat ibunya, dan dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa bahkan jika dia diciptakan oleh Penulis, perasaannya nyata.

 

Haru tinggal di ruang seni sepulang sekolah, membuat sketsa gambar Dan-oh memegang gantungan kunci yang dia berikan kepada Kyung, yang mengingatkannya pada hiasan rambut yang mereka temukan. Dia mengeluarkan salinan “Rahasia” dari ranselnya dan membaca adegan itu, melihat bagaimana Kyung menolak hadiahnya, dan dia merobek fotonya dari kuda-kuda.

 

Keesokan harinya, Haru menawarkan untuk membawa pendingin yang sedang diperjuangkan oleh sepasang anak laki-laki yang lebih lemah. Mereka memprotes bahwa itu adalah pekerjaan mereka, tetapi Haru berkata, “Lagi pula, tidak ada yang peduli dengan ekstra.” Wah.

 

Nam-ju dan Kyung menonton gadis-gadis itu bermain bola basket, dan Kyung memperhatikan bahwa tatapan Nam-ju terpaku pada Joo-da. Nam-ju menyangkal menyukainya, jadi Kyung menyuruhnya untuk mengatur ekspresi wajahnya dengan lebih baik, lol. Joo-da dipukul di kepala saat bolanya memantul dari jaring, jadi Nam-ju pergi untuk memberinya sedikit pelajaran. Gadis-gadis lain kehilangan akal ketika dia menenggelamkan keranjang, tetapi dia mengabaikan mereka demi Joo-da.

 

Mi-chae duduk di perpustakaan membaca “Rahasia,” dan tiba-tiba, sketsa Haru tentang Dan-oh mulai menyebar ke seluruh ruangan. Dia mengikuti jalan setapak ke sudut kecil perpustakaan, di mana seluruh dinding ditutupi sketsa Dan-oh dan sekolah. Oh, aku sama sekali tidak suka ekspresi itu di wajah Mi-chae.

 

Haru membawa pendingin ke gym dan mulai mendekati Kyung. Salah satu dari Yang Trio melempar bola liar, dan Haru secara refleks mengulurkan tangan untuk menghentikannya agar tidak mengenai wajah Kyung. Dia bertanya pada Kyung di mana gantungan kunci yang Dan-oh dapatkan sekarang, mengatakan bahwa dia membutuhkannya, tapi Kyung mengaku telah membuangnya.

 

Kyung bertanya siapa dia, dan Haru memberitahunya, “Haru. Namaku Haru.” (Dia baru saja mengklaim namanya!) Kyung mencoba mengikuti Haru keluar dari gym, tapi dia tidak bisa melihatnya.

 

Dan-oh duduk di kelas, mencemooh gagasan bahwa ekstra tidak dapat memiliki nama dan merenungkan bahwa “Haru” cocok untuknya. Haru menangkapnya menatapnya, dan dia berkata Apa yang kamu lihat? Dia menunjuk ke arahnya dan membalas, Kamu, dan whoa, pingsan. Tanggapan Dan-oh adalah dengan menarik pergelangan tangannya ke lorong (saya suka bahwa dia terus-menerus memegangnya) dan bertanya dengan penuh semangat apakah dia mengingatnya. Haru tampak bingung, seperti dia tidak ingat menunjuk padanya beberapa menit yang lalu.

 

Di perpustakaan Haru, menangkap Dan-oh menatapnya lagi. Dia dengan canggung berpura-pura membaca bukunya, dan ketika dia mengintip, dia pindah ke kursi di sebelahnya. Dia berkata dengan malu-malu bahwa dia pindah karena sinar matahari, lalu mengulurkan tangan seolah-olah dia menangkap sinar matahari.

 

Dan-oh menirunya, dan mereka saling tersenyum. Dan-oh tertawa ketika arlojinya memantulkan cahaya ke mata Haru dan membuatnya menyipitkan mata dengan manis. Dia menunjukkan senyum yang lebih besar saat dia melihat dia tertawa, dan di seberang ruangan, Kyung merasa kesal dengan kejenakaan mereka.

Baca juga :  Review Drama Korea Last (2015)

 

Dia berdiri dan ~BLIP~ Stage dimulai. Kyung meraih pergelangan tangan Dan-oh dan menggerutu bahwa dia membuat dia gugup, lalu dia menoleh ke Haru dan bertanya dengan marah apakah dia bersenang-senang dengan Dan-oh. Dia menarik baju Haru dan melemparkannya ke rak buku, dan ketika Haru menyentuh kepalanya, tangannya berdarah.

 

Kyung berteriak pada Dan-oh, “Jika kamu tidak ingin berakhir seperti dia, jangan membuatku gugup.” Monitor jantungnya mulai berbunyi, dan Kyung mengatakan dia hanya bisa mentolerir begitu banyak, lalu Dan-oh pingsan dan bangun di rumah sakit lagi.

 

Dokter Lee melakukan beberapa tes, dan dia terdengar seperti sedang berjuang untuk tidak menangis saat dia mencoba memberi tahu Dan-oh hasilnya. Dia mengatakan bahwa dia tahu dia tidak punya banyak waktu lagi. Bersorak lagi, dia meyakinkan Dokter Lee bahwa dia akan mengubah cerita dan entah bagaimana menyelamatkan hidupnya sendiri.

 

Keesokan harinya, sebelum sekolah, Dan-oh khawatir bahwa kebun ibunya tiba-tiba hilang. Ayahnya tidak tahu apa yang dia bicarakan ketika dia bertanya apa yang terjadi dengan ayunan dan bunga yang dia tanam bersama ibunya.

 

Dia mulai menangis dan berlari ke kamarnya, di mana dia melihat fotonya tentang Haru. Itu mengingatkannya bahwa Mi-chae memperingatkan bahwa semuanya akan salah jika tambahan mendapatkan nama dan mulai berperilaku mandiri, dan dia menyadari bahwa itu dimulai, semua karena keinginannya untuk menjadi nyata.

 

Di sekolah, Haru bahkan tidak melihat Dan-oh ketika dia melambai padanya, meskipun dia berjalan beberapa inci darinya. Dia berbalik, sedih, dan Haru melihat ke belakang untuk melihatnya pergi.

 

Dan-oh membantu Mi-chae memotong bawang di dapur, menolak kacamata untuk matanya yang menangis, meratap bahwa dia pantas menderita. Dia memberi tahu Mi-chae bahwa dia benar – semakin dia mencoba mengubah keadaan, semakin buruk semuanya. Dia bersumpah untuk tidak pernah berbicara dengan Haru… tidak, Nomor 13… lagi, dan OMG kuharap dia meletakkan pisau itu! Mi-chae hanya mendengarkan, lalu kembali memotong bawangnya.

 

Ketika Haru sampai di kelas nanti, Dan-oh telah meninggalkan beberapa obat untuk luka di dahinya di mejanya. Dia hanya mendorongnya ke samping, jadi Dan-oh bangkit untuk memberitahunya untuk mengobati lukanya. Tapi ketua kelas menghentikannya untuk bertanya mengapa Kyung tidak di sekolah hari ini, lalu dia memperhatikan dahi Haru dan meributkannya. Tunggu — seorang siswa bernama memperhatikannya.

 

Dan-oh pergi ke kelas sepulang sekolah, tapi antiseptiknya masih ada di meja Haru, tidak tersentuh. Dan-oh bilang dia minta maaf pada Haru… tidak, Nomor 13… dan meletakkan kepalanya di mejanya.

 

Ketua Eun pergi ke rumah Kyung untuk makan malam malam itu dan meminta maaf karena Dan-oh tidak menemaninya. Kakak tiri Kyung bertanya mengapa dia tidak datang untuk makan malam, dan Ketua Eun mengatakan dia sedikit lelah dengan cinta sepihaknya dan meminta Kyung untuk bersikap lebih baik padanya.

 

Setelah Ketua Eun pergi, Ketua Baek menyeret Kyung ke dalam rumah dan berteriak padanya karena tidak bersikap lebih baik kepada Dan-oh. Istrinya mencoba menenangkannya, tapi Kyung membentaknya agar tidak ikut campur. Ketua Baek meninju mulut Kyung, sekali lagi, lalu dia mengambil tongkat golf dan mulai menghancurkan semua yang ada di ruangan itu. Seseorang memiliki masalah.

 

Di sekolah keesokan paginya. Do-hwa memperhatikan bibir Kyung yang pecah, tapi Kyung hanya bertanya di mana Dan-oh berada. Dia menemukannya di teater luar sekolah, dan saat Panggung dimulai, dada Dan-oh mulai sakit. Kyung mengambil monitor jantung yang dijatuhkan Dan-oh dan mengatakan kepadanya bahwa dia cemburu karena dia selalu mendapatkan apa yang diinginkannya, dan dia bertanya mengapa dia tidak datang untuk makan malam.

 

Dia tidak akan menjawab, dan dengan frustrasi, dia membanting monitor jantungnya ke tanah dan menginjaknya. Dia menuduhnya sengaja memprovokasi dia, dan mengatakan padanya untuk kembali ke naksirnya yang tenang.

 

Hujan mulai turun, tapi tak satu pun dari mereka bergerak. Kyung berkata lagi bahwa Dan-oh selalu mendapatkan apa yang dia inginkan hanya karena dia sakit, jadi dia menggunakan penyakitnya untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Dia membentak, “Ini tidak seperti kamu sedang sekarat!” dan Dan-oh hanya menatapnya tak percaya.

 

Tiba-tiba, Haru ada di sana, dan dia meninju Kyung begitu keras hingga dia berputar dan jatuh. Dia berkata kepada Dan-oh, “Ayo pergi, Eun Dan-oh,” dan dia membawanya pergi. Kyung berteriak mengejar mereka, “Siapa kamu?!”

 

Haru berkata, “Kamu tidak akan ingat bahkan jika aku memberitahumu. Adegan akan segera berubah. ”

Tinggalkan komentar