Sinopsis Big Mouth Episode 11

oleh  | 

Kita lanjut dengan sinopsis Big Mouth Episode 11. Sinopsis sebelumnya bisa kamu baca di sini. Episode 11 Big Mouth dimulai di Rumah Sakit Universitas Gucheon. Walikota bergegas menemui istrinya, yang baru saja mengalami kecelakaan. Dia menemukan polisi telah mengambil darahnya sejak saksi mengatakan dia tampak mabuk. Gong Ji-hoon juga ada di sana.

Kemudian, Ji-hoon dan Jaksa Choi sedang duduk di dalam mobil ketika yang terakhir mendapat telepon dari seorang detektif. Jaksa menyelesaikan panggilan dan memberi tahu Ji-hoon bahwa dia benar. Ji-hoon kemudian memanggil orang-orangnya sendiri di Woojeong Daily dan memberitahu mereka untuk menulis laporan eksklusif tentang obat-obatan yang ditemukan di sistem Joo-hee. Dia menyiratkan bahwa rencana besar sedang dikerjakan dan yang perlu mereka lakukan hanyalah menunggu dan menonton.

Di penjara, Chang-ho menunjukkan kepada sipir baru, Gan Soo-chul, sebuah kartu tarot dengan simbol Big Mouse. Soo-chul memanggil majelis semua narapidana dan melakukan pencarian senjata. Narapidana masuk ke tenda ganti dan telanjang. Para penjaga menggeledah mereka sementara Chang-ho mengawasi dari kamar sipir, mencari tato Big Mouse.

Mereka menemukan tiga pria dengan tato Big Mouse. Sipir baru ingin mereka disiksa untuk mengungkapkan identitas Big Mouse tetapi Chang-ho mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Ketika dia kesal menerima perintah dari Chang-ho, Chang-ho mengingatkannya bahwa dialah yang memberinya gelar.

Mi-ho berbicara dengan Hye-jin, yang telah mengambil sampel darah sebelumnya darinya dan menganalisisnya di AS. Mereka menemukan obat yang disebut ASR dan jumlah sel darah putih yang tinggi, yang mengindikasikan leukemia. Saat dia berbicara dengan Mi-ho, seseorang mengambil foto dirinya.

Saat itu, Mi-ho dipanggil untuk membantu terpidana mati, yang diikat ke tempat tidur dan berteriak kesakitan. Dia memberinya obat penghilang rasa sakit.

Baca juga :  Recap Drama Korea Alice Episode 1-2

Dia dan Chang-ho mendiskusikan bagaimana model narapidana mungkin diberi obat yang berbeda dari yang lain. Dia mengatakan padanya bahwa mereka meninggalkan tempat itu sesekali untuk pekerjaan yang dibayar, tetapi dia tidak tahu jenis apa.

Sementara itu, ketua ruangan, Noh Park, telah menyebarkan pesan tentang Mi-ho yang ingin berkonsultasi dengan narapidana model tentang tes darah mereka. Dia mengatakan kepadanya untuk mendapatkan 5-6 orang untuk menemuinya hari ini.

Ternyata, pria yang diam-diam mengambil foto Hye-jin itu disewa oleh Han Jae-ho.

Di rumah sakit, Joo-hee membaca artikel tentang penggunaan narkoba. Walikota Choi mengatakan bahwa Big Mouse membalasnya. Joo-hee mengatakan itu juga bisa karena Big Mouse mengincar makalah Profesor Seo. Dia bilang dia tahu sesuatu sedang terjadi di rumah sakit tetapi memilih untuk mengabaikannya.

Kemudian, salah satu anak buah walikota menunjukkan kepadanya cangkir yang digunakan untuk membius Joo-hee. Dia menganggap Chang-ho tahu segalanya tentang dia. Dia menyuruh suaminya untuk memeriksa Hye-jin juga.

Sipir tua, Park Yoon-gab, dibawa ke penjara dan segera berkelahi dengan Soo-chul. Soo-chul mengumpulkan dia dan pengikut Big Mouse lainnya dan mencoba menyiksa mereka untuk mengungkapkan identitas Big Mouse tetapi Chang-ho campur tangan. Saat Yoon-gab dan Chang-ho berjalan kembali ke sel mereka, narapidana lain meneriakkan ancaman pada Yoon-gab. Chang-ho memberitahunya bahwa bahkan Big Mouse pun tidak akan bisa melindunginya di sini.

Di rumah sakit, Joo-hee memanggil kepala perawat dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin melihat lab bawah tanah. Setelah mereka kembali, dia tampak terganggu dan meminta walikota untuk membawanya pulang. Dia tidak memberi tahu walikota apa yang dia lihat, karena dia ingin dia memiliki catatan bersih sebagai politisi.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Alice Episode 10 Part 5

Soo-chul menyadari bahwa dia tidak ada dalam daftar kandidat terakhir untuk sipir. Dia menelepon walikota dan meminta izin untuk melakukan hal-hal dengan caranya karena Chang-ho tampaknya melindungi Yoon-gab. Walikota setuju.

Soo-chul menjalankan rencananya. Dia memanggil majelis dan mengungkapkan bahwa Chang-ho bukanlah Big Mouse yang sebenarnya. Dia mengatakan Big Mouse adalah salah satu narapidana dan memberitahu mereka untuk menemukannya. Sampai saat itu, waktu luang dibatasi dan shift kerja akan digandakan. Setelah penjaga pergi, para narapidana mengeroyok Yoon-gab tetapi Chang-ho turun tangan. Saat mereka menyerangnya, Ketua Yang datang untuk menyelamatkan Chang-ho. Dia mengatakan itu padanya, Chang-ho sebagus Big Mouse.

Chang-ho menuju ke kantor sipir dan menghubungi walikota tetapi yang terakhir tidak memberinya waktu. Sementara Soo-chul membanggakan tentang memiliki lebih banyak kendali, Chang-ho mengatakan bahwa dia sekarang dibebaskan dari belenggunya.

Perkelahian di penjara meningkat dan Yoon-gab terus dipukuli. Pemimpin ruangan membawa beberapa model narapidana ke Mi-ho, yang mengambil darah mereka.

Hye-jin tiba di Korea untuk mengambil lebih banyak sampel darah. Mi-ho mengantarnya ke rumah persembunyian tapi Han Jae-ho mengikuti mereka.

Sementara itu, ayah Soon-tae dan Mi-ho mencoba mengikuti bus dengan para narapidana model yang akan melepaskan pekerjaan mereka tetapi segera kehilangan jejak. Bus mencapai gedung terpencil. Para narapidana pergi ke bawah tanah dan mengenakan pakaian pelindung, karena di belakang mereka dinding bangunan mulai retak.

Han Jae-ho memasuki rumah persembunyian dan mencoba membuat Hye-jin kembali padanya. Dia mencoba melindungi dirinya dengan pisau tetapi perjuangan berakhir dengan Hye-jin ditikam.

Di penjara, Mi-ho mengetahui dari narapidana model bahwa mereka menderita demam dan pusing.

Dipukuli hingga babak belur, Park Yoon-gab akhirnya mendekati Chang-ho. Dia mengatakan Chang-ho hanya hidup karena Big Mouse ingin dia menemukan makalah Profesor Seo. Chang-ho sangat menyadari hal ini dan hanya berpura-pura bekerja dengan Choi Do-ha. Dia memberi tahu Yoon-gab bahwa dia ingin bertemu Big Mouse di gereja pada jam 8 malam, atau dia akan menyingkirkan rencana untuk menemukan makalah Seo.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Person Who Gives Happiness Episode 1-2

Di rumah sakit lain, Jerry mendapat telepon. Setelah itu, katanya, Chang-ho lucu.

Istri Gong Ji-hoon mengadakan pelelangan dan memberi tahu anggota Forum NR lainnya untuk membantunya mengumpulkan banyak uang. Mereka memecat walikota dan istrinya, berharap Penatua akan menyangkal Joo-hee. Saat itu, Joo-hee muncul dengan Penatua dan mereka memberitahu semua orang untuk keluar dari ruangan itu.

Walikota Choi tiba di rumah persembunyian untuk menemukan Hye-jin terbaring di genangan darahnya. Dia memeriksa teleponnya dan melihat pesannya dengan Mi-ho. Dia memanggil sipir baru dan memberitahunya bahwa Chang-ho dan Mi-ho harus dibunuh hari ini.

Chang-ho sedang menunggu di gereja ketika dia mendapat pesan tentang perubahan lokasi. Big Mouse memanggilnya ke bangsal VIP khusus sebagai gantinya.

Sementara itu, beberapa narapidana membuat keributan dan seorang penjaga menyelipkan salah satunya kartu akses. Dia mulai membuka semua pintu sel. Saat keributan meningkat, Ketua Yang memberi tahu orang-orangnya untuk tetap diam.

Chang-ho pergi ke bangsal khusus.

Sipir memberi anak buahnya pistol dan menyuruhnya membunuh Mi-ho.

Penjaga lain menghancurkan panel listrik, yang menyebabkan pemadaman listrik di seluruh penjara.

Seseorang memasuki bangsal khusus dan duduk di seberang Chang-ho. Dia menggunakan korek api untuk melihat siapa itu – ternyata Noh Park, pemimpin ruangan! Chang-ho bertanya apakah dia Big Mouse dan episode ini berakhir.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *