Recap Sweet Home Season 1 Episode 9

Sweet Home

Recap Sweet Home Season 1 Episode 9 –┬áDengan Ji-Su yang perlahan pulih, episode 9 Sweet Home dimulai dengan dia mengingat kata-kata terakhir Jae-Hun. Dia mengatakan padanya bahwa dia menyukainya. Saat dia duduk bersandar di dinding, Ji-Su diliputi kesedihan saat Eun-Yoo menunjukkan dan memberikan beberapa coklat untuk mencoba membantu suasana hatinya.

Faktanya, mengingat iblis masa lalunya, jelas Ji-Su menerima kematian ini sebagai yang paling sulit. Dari semua warga, Eun-Yoo yang berhasil memberinya dorongan yang diperlukan untuk melanjutkan, memberi tahu Ji-Su agar tidak sengsara dan juga menyerahkan pisau yang terputus.

Sementara Sang-Wook secara simbolis mengosongkan sebotol soju di atas makam Jae-Hun, Sun-Young terus menghitung mundur hari-hari yang tersisa sebelum dia mengatasi infeksi terburuknya. 5 hari.

Menyadari mereka tidak memiliki harapan untuk langsung bertarung melawan monster, Gil-Seob mengusulkan untuk keluar dan menemukan bunker bawah tanah dengan beberapa deskripsi. Sayangnya waktu untuk bergerak datang dan pergi saat Ji-Kyung mempertimbangkan untuk menggunakan pelacaknya. Untuk saat ini, dia tetap diam ketika Gil-Seob memperhatikan truk itu melaju menuju blok apartemen.

Truk itu membanting tepat ke pintu depan, menurunkan tumpukan orang yang membunuh tentara yang melarikan diri dan mulai memburu penduduk lainnya. Sementara mereka membawa Gil-Seob pergi, dia menjaga anak-anak tetap aman di dalam ventilasi.

Sayangnya semua penghuni terjebak di penjara darurat di lantai dasar. Garis besar dengan pensil sudah cukup bagi mereka untuk tetap sejalan, terutama ketika Ji-Eun ditembak sebagai contoh apa yang terjadi jika aturan tersebut tidak dipatuhi.

Pemimpin mereka, Jung-Seop, menyapa yang lain saat kita memutar waktu dan melihat apa yang terjadi pada orang ini. Dia mengungkap pecahan masa lalu, termasuk sebuah gereja kecil yang dia temukan penuh dengan mayat. Saat dia tersenyum jahat, dia memberi tahu mereka semua bahwa manusia adalah monster sebenarnya. Dengan semua orang berkumpul, Ji-Kyung dan Sang-Wook tampaknya menjadi satu-satunya senjata mereka untuk keluar dari kesulitan ini.

Eun-Hyeok direkrut untuk tujuan mereka saat Jung-Seop berbicara terhadap Sun-Young yang ditangkap. Dia menodongkan pistol ke arahnya dan menembak, sepertinya langsung membunuhnya.

Baik Ji-Kyung dan Sang-Wook bekerja sama dan berhasil menjatuhkan dua tentara sebelum mengambil senjata dan kapak mereka. Akhirnya mereka bergerak ketika keadaan kacau balau. Penduduk bekerja sama dan memilih tentara yang berbeda, satu per satu. Hyun-Soo memimpin penyerangan di atrium utama namun ketika Jung-Seop akhirnya menodongkan senjata kepada Eun-Hyeok, segalanya menjadi terhenti.

Namun, Sun-Young kembali dan menusuk dada Hyun-Soo setelah menjatuhkan tentara lain. Saat Hyun Soo terjatuh ke tanah, menggeliat kesakitan, warga lainnya menyaksikan dengan ngeri saat api mulai menyala dan menelan Sun Young. Dengan Hyun-Soo dibawa pergi dengan lift, Ji-Kyung berhasil menyelamatkan dan membebaskan penghuni lainnya.

Tidak menyadari keributan di bawah, Hyun Soo terbangun mendapati dirinya berada di atap. Dia mulai terhuyung namun saat dia melakukannya, Jung Seop menembaknya lagi.

Pemberontakan mencengkeram sekelompok penjahat ketika salah satu tentara melangkah dan mencengkeram leher Jung Seop, menjatuhkannya ke tepi. Ternyata Jung-Seop bukanlah pemimpin sebenarnya. Dia hanyalah kelinci sedangkan orang ini adalah serigala.

Sambil mengulurkan tangan yang berlumuran darah, dia mencoba mencapai kesepakatan dengan Hyun-Soo, tepat saat helikopter militer terbang membawa selebaran mengenai infeksi tersebut. Ketika lift turun, Hyun-Soo bersiap bertemu dengan penghuni lainnya.

Share on: