Dark?

Sinopsis Youth Of May Episode 8

All chapters are in Youth of May (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 8 Youth of May dimulai dengan Hee-Tae di stasiun tempat keluarga Soo-Ryeon muncul. Soo-Ryeon mengenang kembali saat-saat bersama Myung-Hee, menyampaikan kabar kepadanya bahwa dia akan berangkat ke Seoul. Myung-Hee hanya tersenyum; tanda pahit penerimaan setelah hal ini terjadi.

 

Hee-Tae dan Soo-Ryeon akhirnya pergi bersama, duduk berseberangan di kereta dan tidak dapat berbicara. Ketika pasangan itu meninggalkan stasiun, Soo-Ryeon mendapati dirinya terjebak di tengah protes, menyaksikan para siswa dengan penuh semangat menyatakan keinginan mereka untuk mengakhiri darurat militer. Akhirnya Hee-Tae mengambil kopernya dan membawanya masuk.

 

Hee-Tae bersikap dingin terhadap gadis itu, menawarkan uang kepada Soo-Ryeon dan meninggalkan rumah kosong mereka untuk mengunjungi para siswa di kampus. Dia tidak mengatakan itu padanya dan malah mencoba untuk menghubungi dan menghubungi Kyung-Soo. Setelah apa yang terjadi di masa lalu, dia menerima sambutan yang cukup dingin dari teman-temannya.

 

Sementara itu, Ki-Nam muncul di hadapan Soo-Chan, yang berusaha sekuat tenaga untuk tetap bersama. Dia tiba di tempat kerja, menantang pernyataan Soo-Chan bahwa dia tidak menginginkan program manajemen bersama.

 

Sementara itu, Myung-Hee keluar untuk melihat anak-anak, termasuk Jung-Tae, di mana dia mendapatkan mereka semua ayam goreng. Sementara itu, Myung-Soo bertanya kepada saudara perempuannya mengapa dia putus dengan Hee-Tae. Dia tersenyum, mengabaikannya, dan mengklaim bahwa mereka masih berteman.

 

Myung-Hee akhirnya bertemu dengan Soo-Chan yang memiliki berita besar. Visa paspornya telah diterima. Dia menepisnya karena itu baik-baik saja tetapi Soo-Chan pasti tidak. Dia ingin membantu Myung-Hee setelah apa yang terjadi dan mengakui bahwa dia tidak tahan membiarkan hal-hal tidak terselesaikan. Dengan air mata mengalir di wajahnya dan bibirnya bergetar, dia menolak untuk menerima bantuannya.

 

Di sebuah kedai kopi, Soo-Ryeon sengaja mendengar beberapa pengunjuk rasa berbicara tentang pawai baru-baru ini, Faktanya, mereka mengenalinya dan mendorong gadis itu untuk datang dan bergabung dengan mereka. Mereka percaya dia juga bagian dari protes dan ini mendorong Soo-Ryeon untuk bergegas keluar, meminta maaf kepada Sang-Min dan pergi.

 

Ketika dia pulang, Hee-Tae memutuskan untuk pergi keluar tanpa menghabiskan waktu bersamanya. Soo-Ryeon menghadapkannya dan bertanya pada bocah itu tentang penghindarannya. Dia ingin merasakan apa pun kecuali mati rasa dan menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi.

 

Hee-Tae tahu itu bukan salahnya dan akhirnya membawanya ke rumah sakit. Dia bertemu langsung dengan pemimpin serikat pekerja, yang tentu saja adalah Seok-Chool. Dia akan dipindahkan dan sekarang Soo-Ryeon mengerti ke mana dia pergi.

 

Dia juga merefleksikan kepengecutannya sendiri, mengingat wanita ini memberikan segalanya untuk menjadi simbol. Setelah melihat ini, Soo-Ryeon mendorong Hee-Tae untuk kembali ke Gwangju juga. Dia bahkan menyampaikan berita bahwa Myung-Hee tidak benar-benar marah padanya. Dia memutuskan barang dengan Hee-Tae dan menjabat tangannya.

 

Protes lain terus berlangsung dan Ki-Nam segera dipanggil ke markas, meninggalkan seluruh pasukan orang siap untuk mengikuti perintahnya.

 

Tentu saja, kembalinya Hee-Tae juga membawanya kembali ke Myung-Hee. Dia menandatangani surat-surat itu dan menyadari bahwa nama di sana bertuliskan Hee-Tae dan itu membawa kembali kenangan yang menyakitkan.

 

Setelah melihat pendeta di gereja, Myung-Hee bertemu dengan Hee-Tae di jalan. Dengan mata berkaca-kaca, dia mengatakan padanya bahwa dia ingin bersamanya dan bertanya apakah dia diizinkan untuk mendekat. Myung-Hee bergegas ke depan dan memeluknya, membiarkan emosi keluar.

 

Kembali ke rumah, Hee-Tae menyamakan dirinya dengan sinyal kesepian dari radio, dengan keduanya secara puitis berbicara tentang bagaimana mereka menemukan satu sama lain. Mereka kemudian berciuman; tanda hormat dan cinta yang lembut, karena Hee-Tae berjanji padanya bahwa dia tidak perlu takut lagi.

 

Saat episode berakhir, sirene meraung di atas kepala saat tentara bergegas ke pos mereka. Darurat militer akan segera dimulai. Ki-Nam menyuruh pasukannya untuk bergerak saat negara berada dalam keadaan darurat.

 

Seperti yang diperkirakan, negara ini dicengkeram oleh mania ini dan saat Soo-Ryeon muncul untuk melihat teman-temannya yang memprotes, dia menemukan tempat itu kosong. Namun para tentara itu masuk ke Gwangju.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Youth Of May Episode 8 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Youth Of May Episode 8, baca Sinopsis Youth Of May Episode 8 online, baca Sinopsis Youth Of May Episode 8 lengkap, ,

Comment

Chapter 8