Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 1

Kali ini, kami akan bagikan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 1. Daftar sinopsis lengkapnya ada di review drama Korea Start-Up.

Adalah Sand Box, sebuah perusahaan teknologi yang tinggi dan usai tampilan yang memusingkan di luar, kita beralih menuju Ji Pyeong (Kim Sun-ho) yang berbicara dengan rekan AI-nya yaitu Yeong Sil. Hanya saja, AI kurang mampu diandalkan.

Dia mempersiapkan hari besarnya menuju depan walaupun Injae (Kang Han-na) mendarat di Korea dan juga mempersiapkan pertemuannya sendiri, dia pun juru bicara untuk Start-Up Relay Lecture.

Pada saat penonton mengajukan beberapa pertanyaan sulit, Injae membuat dia tetap tenang dan memenangkan kerumunan dengan sikap yang keren. Injae bahkan dengan kasar menyebut bocah tersebut bajingan. Tetapi, Dalmi (Bae Suzy) mengambil microfon dan bertanya langsung terhadap Injae apakah dia pernah membuat keputusan yang egois di masa lalu.

15 tahun yang lalu, Dalmi di ruangan yang sama bersama Injae. Sementara orang tua mereka berdebat, Dalmi mengawasi dari kejauhan sementara itu Injae memisahkan diri. Bersama-sama mereka menanyakan kepada nenek mereka apakah dia akan tinggal bersama dengan mereka namun dia tidak memilikinya, mengetahui langsung seberapa banyak mereka berdebat.

Menariknya, Ji Pyeong yang pemalu juga kebetulan berada disana, yang ditemui kedua gadis tersebut di dekat truck makanan nenek mereka. Bersama-sama, mereka pun masuk untuk menyambut ayah mereka di tempat kerja.

Bersembunyi di kantor, mereka menyaksikan bos yang memukulinya hingga jatuh. Pada saat Chung Myung (Kim Joo-hun) kembali menuju rumah, dia tidak sengaja mendengar semua. Di depan 2 anak tersebut, Ibu mereka bertanya dengan siapa mereka akan tinggal.

Keputusan tersebut terjadi ketika kedua saudara kandung ini berpisah dan juga menjelaskan mengapa mereka berdua mempunyai nama keluarga yang berbeda.

Saat ini, Ji Pyeong mulai mencari-cari tempat tinggal usai menjadi juara pertama di dalam kompetisi Investasi Virtual. Sebab keberuntungannya dan juga dengan sedikit uang, Ji Pyeong bertemu wanita tua yang baik hati yang kebetulan merupakan nenek dari Injae dan Dalmi.

Dia pun memberinya tempat tinggal. Usai menetap di malam hari, dia melihat sekotak yang penuh uang namun dia memutuskan tidak menerimanya. Sebaliknya, Ji Pyeong membantu wanita tersebut memasukkan uangnya menuju rekening bank.

Nenek terus memanggilnya anak yang baik dan menaruh kepercayaan terhadapnya. Ini kebetulan bagi Ji Pyeong untuk dapat menjadi terkenal dan belajar mengenai investasi.

Ketika Dalmi bergegas untuk menemui neneknya dan juga mengungkapkan kabar buruk, Injae telah pergi bersama dengan Ibunya sementara dia memutuskan tinggal bersama dengan ayahnya.

Ji Pyeong kebetulan menyaksikan dari jauh dan tidak sengaja mendengar percakapan dari mereka. Malam tersebut, dia menugaskan Ji Pyeong dengan menulis surat kepada Dalmi dengan berpura-pura menjsdi temannya dan juga mengingatkan dia bahwa dia tidak sendiri. Nama yang mereka pilih untuk digunakan yaitu “Nam Dosan”.

Usai selesai, Dalmi bergegas pulang dan juga menunjukkan surat tersebut terhadap ayahnya yang mereka baca bersama. Tetapi Cha-myung tetap skeptis, menyerahkan surat tersebut terhadap Ibunya secara pribadi dan juga berterima kasih terhadapnya sebab telah menghibur gadis tersebut.

Dia berjanji akan menyatukan kembali keluarga mereka dan juga bekerja ekstra keras. Dia meminta waktu setahun dan ketika kita memotong adegan, kita melihat Chu Myung mengajukan idenya untuk sebuah situs baru.

Setahun berlalu dan Dalmi masih mengirim pesan menuju Ji Pyeong. Hanya, Injae kembali menuju kota. Ternyata Ibu mereka telah menikah lagi dan juga dia pindah menuju Amerika. Rupanya dia super kaya namun Dalmi tidak senang.

Berkat waktu bersama dengan Ibunya, Injae menjadi berbeda, kurang toleran pada Ayah kandung mereka dan yakin Dalmi membuat pilihan yang salah. Ketika dia berjalan pergi pergi, dia mengingatkan saudaranya tersebut bahwa marga namanya Won bukan Seo.

Dulu kedua gadis tersebut bertemu lagi namun mereka kurang toleran satu sama lainnya. Mereka pun saling menggoda mengenai gaya hidup mereka, dengan Dalmi yang berbohong dan mengaku mempunyai pasangan selain neneknya. Sambil berpikir, dia pun menyebutkan “Nam Dosan”.

Ketika Injae berbalik pergi, dia melontarkan pujian keras mengenai bagaimana dia menunjukkan padanya kehidupan lebih baik. Menyebutkan penanda di sepatu, Dalmi kehilangan kesabaran dan berdiri depan mobil. Memutuskan membuktikan kesalahn Injae, Dalmi berjanji muncul di acara jaringan bersama sahabat pena-nya yaitu Nam Dosan.

Dari seberang jalan Ji Pyeong memperhatikan Dalmi mengalami belokan gila di halte bus dan juga memutuskan mengikutinya dari jauh untuk memastikan dia baik-baik saja.

Sementara, Dalmi kembali bekerja bersama neneknya dan bertanya mengenai “Dosan” dan siapa dia sebenarnya. Dia ingin bertemu dengan Dosan, bahkan hanya untuk satu hari agar membuktikan bahwa saudara perempuannya salah.

Flash back, Ji Pyeong mencari tempat baru untuk dapat tinggal. Sementara dia melakukan, nenek Dalmi pergi menuju bank dengan maksud mengambil 8 juta won yang disimpan.

Hanya saja berkat saham dan juga perdagangan Ji Pyeong, itu sebenarnya telah mendekati 80 juta sekarang. Usai memutuskan menarik semua dana, Ji Pyeong memeriksa rekening dengan kartu bank-nya dan mendapati semuanya hilang.

Ketika dia mengawasi dari seberang jalan, nenek memberi Chu Myung investasi untuk perusahaan barunya. Ketika dia berlari mengejar bus, Chu Myung ditabrak mobil. Dengan darah yang mengalir di wajahnya, dia mampu menghadiri rapat tepat waktu membahas proposal Baedal.Com.

Para investor menyukai gagasan tersebut namun mengingat tidak ada keuntungan, tampaknya kemungkinan gagal namun hingga mereka akhirnya setuju mengambil kesempatan dan memberi dia investasi.

Ji Pyeong marah dengan nenek dan juga mengumpulkan barang-barangnya memutuskan pergi. Tidak senang dengan cara dia mengambil uang diperolehnya dan juga menuntutnya kembali.

Ternyata uang yang nenek berikan terhadap Chu Myung sebenarnya miliknya bukan milik Ji Pyeong. Terkejut, Ji Pyeong diam-diam mengucapkan selamat tinggal dan juga pergi menuju station.

Namun nenek Dalmi datang dan menggantikan sepatunya. Nenek berjanji kepadanya untuk berada disana untuknya apabila Ji Pyeong mengalami masa sulit namun membuatnya berjanji untuk tidak menghubunginya jika Ji Pyeong sukses.

Dengan bus menuju Seoul tiba, Ji Pyeong mengucapkan selamat tinggal terhadap Nenek dan bergegas menuju Bus. Tepat sebelum pergi, Ji Pyeong memeluknya dan meminta neneknya berhati-hati.

Chu Myung memberi tahu Dalmi kabar baik dan dia yakin Dalmi akan sukses. Ketika mereka berbicara di telepon, dia meminta ayahm goreng dan menyatakan kepadanya dia menyayanginya.

Dalam perjalanan keluar, Chung Myung berbicara terhadap investor dan mereka satu lift. Disana, mereka berbicara mengenai tekanan pekerjaan. Disini kita memahami asal mula nama perusahaan Sand Box.

Ini sepertinya terjadi pada saat Dalmi jatuh dari ayunan dan juga mampu menjatuhkan dirinya ke bawah dan bangkit kembali. Hal ini ternyata metafora yang bagus terhadap kehidupan itu sendiri.

Di dalam bus, Chung Myung tampak mengalami stroke atau pun shock. Tangannya gemetar dengan sekantong ayam goreng di pangkuannya. Hanya, tidak ada orang lain memperhatikan bahwa dia pingsan di kursinya, mungkin kehilangan darah.

Setetes air mata jatuh dari wajahnya ketika kita memotong teks ekspositori yang nampaknya mengkonfirmasi yang terburuk, Chu Myung sudah meninggal. Sebelum Dalmi mengetahui ini, dia mengirim surat terakhir kepada Dosan untuk mengucapkan selamat tinggal dan juga berterima kasih terhadapnya untuk semuanya.

Kita kemudian mengikuti kelopak bunga sakura merah muda yang tertiup. Itu terbang menuju Ji Pyeong yang dewasa mendekati nenek Dalmi lagi. Dia kini baik-baik saja dan tidak membutuhkan bantuan namun itu tidak menghentikan pasangan tersebut berpelukan hangat lagi.

Saat mengikuti bunga sakura lagi, kita meluncur melalui jendela Samsan Tech dimana para pekerja dipimpin Nam Dosan (Nam Joo-hyuk) yang sebenarnya, bekerja keras dan juga melakukan terobosan dengan teknologi mereka. (sumber)

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 2

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *