Sinopsis Drama Korea Alice Episode 9 Part 5

Kita lanjutkan dengan Sinopsis Drama Korea Alice Episode 9 Part 5. Part sebelumnya bisa dibaca di sini. Daftar sinopsis lengkapnya ada di review drama Korea Alice.

Pemeriksa mayat di Alice menemukan perangkat kecil yang tertanam di belakang telinga kiri Hae-min. Itu terletak di bawah tanda yang mirip dengan milik Kapten Go. Ia memberi tahu Min-hyuk bahwa beginilah cara para penjelajah waktu ilegal berhasil melakukan perjalanan tanpa menggunakan gerbang. Min-hyuk bertanya padanya apa yang terjadi jika seorang wanita hamil berjalan melalui gerbang – apakah bayinya akan bertahan? Pemeriksa mayat mengatakan itu bukan tidak mungkin, tetapi bayinya pasti tidak akan normal. Sesuatu tentang itu mengingatkan Min-hyuk pada alexithymia Jin-gyum.

Oh-won masih belum kembali dan asistennya takut dia akan mati, tapi Tae-yi tahu pasti bahwa dia masih hidup. Sementara itu, Dong-ho setuju dengan klaim Jin-gyum tentang penjelajah waktu, dan Jin-gyum menambahkan sketsa Shi-young ke papannya dan mengatakan bahwa Shi-young ini mengenal ibunya dan Oh-won.

Dia menugaskan Dong-ho untuk menemukan ibu Tae-yi – dia tidak percaya ibu Tae-Yi meninggal, karena Tae-yi ingat ibunya membawanya ke panti asuhan. Jin-gyum berpikir menemukan ibunya akan membantunya mencari tahu mengapa penjelajah waktu menargetkan keluarganya.

Sersan Hong akhirnya menyadari bahwa file Hae-min telah hilang, dan tim tersebut ingat bahwa Kapten Go tetap tinggal ketika mereka pergi makan siang, pada hari mereka meninjau file tersebut. Jin-gyum terlihat gelisah, dan kemudian Kapten Go mengingatkannya bahwa peringatan ibunya adalah besok, tetapi Jin-gyum menahan diri untuk tidak bertanya kepada Kapten Go apa pun yang akan dia tanyakan.

Do-yeon menemukan seorang pria yang mengatakan bahwa dia menyaksikan Hae-min dan Tae-yi jatuh dari gedung. Pria itu mengatakan kepadanya dalam catatan bahwa dia dan rekan kerjanya melihat kedua orang itu jatuh, tetapi ketika mereka melihat ke bawah, hanya ada satu tubuh di trotoar.

Tae-yi tiba di rumah malam itu dan mendapati Jin-gyum mencoba mencuci rambutnya dengan satu tangan agar perbannya tidak basah. Dia menawarkan untuk mencuci rambutnya. Do-yeon masuk dan mencibir bahwa mereka mungkin juga mandi bersama.

Dua wanita ini saling melotot saat Do-yeon mengeringkan rambut Jin-gyum, dan mereka berdebat tentang siapa yang memiliki hak lebih untuk menginap sekarang karena tersangka yang disembunyikan Tae-yi sudah mati. Akhirnya berbagi tempat tidur, bersikeras bahwa mereka tidak sedikit pun tidak nyaman, sementara Jin-gyum mengambil ruang tamu lagi.

Do-yeon bertanya di mana Tae-yi berada saat dia hilang, tapi Tae-yi tidak mau menjawab, jadi dia menjawab, “Dalam setahun, kamu dan aku akan berjalan di Camino de Santiago bersama.” Tae-yi bertanya pada Do-yeon kapan dia mulai memiliki perasaan pada Jin-gyum, dan Do-yeon tersenyum saat dia mengingat hari sepuluh tahun yang lalu.

Segera setelah pemakaman ibu Jin-gyum, Do-yeon muncul di rumahnya dan ketika Jin-gyeom tidak ingin mengizinkannya masuk, dia melempar batu melalui jendelanya.

Sesampai di dalam, Do-yeon mengomel pada Jin-gyum karena melewatkan drama yang mereka kerjakan di klub drama. Dia meninggalkannya beberapa makanan dari ibunya, tapi dia moped bahwa dia hanya makan kimchi ibunya. Dia menolak untuk pergi kecuali dia berjalan bersamanya, mengklaim perbedaan sepuluh menit antara berjalan ke sana dan sekarang berarti dia sekarang benar-benar takut untuk pergi sendiri.

Saat ini, Do-yeon memberi tahu Tae-yi bahwa jatuh cinta adalah hal tercepat di dunia. Dia bilang dia tidak tahu kapan dia jatuh cinta pada Jin-gyum, itu terjadi begitu saja.

Keesokan harinya. Tae-yeon dengan enggan mengantarkan makanan Cina untuk Jin-gyum dan Tae-yi di safehouse. Dia berasumsi bahwa mereka tinggal bersama, tapi Tae-yi mengatakan kepadanya bahwa ada gadis lain yang tinggal di sana juga. Tae-yeon terengah-engah, “Unni, aku tidak tahu kamu begitu bebas!”

Tae-yeon mengatakan bahwa hari ini adalah ulang tahun Tae-yi … Ah benar, ibu Jin-gyum meninggal pada hari ulang tahunnya, jadi tentu saja hari peringatannya juga merupakan hari ulang tahun Tae-yi. Jin-gyum bertanya bagaimana Tae-yi tahu hari ulang tahunnya, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa itu satu-satunya hal yang dia ingat selain namanya. Dia mengulurkan tangan untuk menggaruk bahu yang gatal, dan oh tidak, dia terkena ruam radiasi.

Jin-gyum mengantar Tae-yi pulang. Tae-yi dengan lembut menggodanya karena tidak memberinya hadiah ulang tahun. Dia meninggalkannya di Crime Squad, dan meskipun Tae-yi memperhatikan wanita aneh yang bersembunyi di luar, dia tidak mengenal Shi-young.

Di Alice, Min-hyuk membaca daftar keluarga Jin-gyum dan tiba-tiba dia bergegas keluar ruangan. Dia pergi jauh-jauh ke pemakaman, di mana dia melihat osuarium Tae-yi-nya dan menegaskan bahwa dia meninggal sepuluh tahun yang lalu. Dia melihat foto dirinya dengan Jin-gyum, dan fakta bahwa Jin-gyum adalah putranya memukulnya seperti dengan 1 ton batu bata. Dia berlutut, menangis dan meminta maaf.

Jin-gyum dan Do-yeon muncul di rumah Kapten Go untuk memorial, yang dilakukan oleh Kapten Go dengan serius seolah-olah dia bukan pembunuhnya. Do-yeon telah ditangkap oleh orang tuanya meninggalkan tempat Jin-gyum pagi itu, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa tidur lagi. Dia bertanya apakah dia sedih tentang itu, dan dia berkata dengan suara yang sama sekali tanpa emosi, “Ya, saya.”

Keluarga Tae-yi mengadakan pesta ulang tahun kecil untuknya, dan dia mengejutkan mereka dengan hadiah untuk mereka. Dia menjelaskan bahwa dia sedang bepergian dan menyadari betapa berharganya keluarga, dan ketika Tae-yeon bertanya kapan dan ke mana dia pergi, dia memberi mereka jawaban yang sama Jin-gyum pernah berikan padanya: “Suatu tempat yang sangat dekat, namun sangat jauh.”

Jin-gyum menunggu dengan kue sampai Tae-yi pulang. Dia memintanya untuk bernyanyi, dan untuk sesaat dia dibawa kembali ke hari ulang tahun ibunya, ketika dia tersedak pada baris lagu “Aku mencintaimu”. Kali ini dia mendorong dan menyanyikannya untuk Tae-yi, dan ketika dia meniup lilin, dia bahkan tersenyum tulus.

Tae-yi memperhatikan, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki senyum yang indah. Dia bertanya apakah dia ingin pergi untuk samgyupsal dan soju, mengingatkannya lagi tentang ulang tahun terakhir ibunya, dan mereka pergi bersama.

Di luar, Tae-yi bertanya apakah Jin-gyum benar-benar tidak memberinya hadiah ulang tahun, tapi buru-buru mengatakan kue saja sudah cukup, lalu mencibir bahwa dia hanya memberinya kue untuk ulang tahunnya. Tae-yi senang hati saat Jin-gyeom mengeluarkan kotak hadiah asli. Tapi ketika Tae-yi membukanya dan melihat bahwa isi kado ultah itu adalah kalung yang akan dia pakai di foto yang dia lihat di masa depan, matanya berputar ke belakang dan dia pingsan di pelukan Jin-gyum.

Jin-gyum memperhatikan luka radiasi di lengan Tae-yi dan menatapnya dengan kaget. Entah dari mana, Min-hyuk berlari di tikungan, dan dia juga melihat ruam merah di lengan Tae-yi.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Alice Episode 10 Part 1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *