Sinopsis Big Mouth Episode 10

oleh  | 

Lanjut sekarang kita dengan sinopsis Big Mouth Episode 10. Sinopsis sebelumnya bisa kamu baca di sini.

Episode 10 Big Mouth dibuka dengan twist dalam kisah sebagai orang yang datang menemui Chang-ho di gereja tidak lain adalah sipir sendiri! Sipir mengaku sebagai Big Mouse. Ketika Chang-ho menunjukkan padanya sebuah kartu tarot, sipir menyuruhnya untuk berbicara langsung. Chang-ho meragukan identitasnya. Ketika sipir menunjukkan tato simbol Big Mouse di lengannya, Chang-ho mengatakan bahwa pemiliknya tidak akan memakai tali. Sipir hanyalah salah satu anjing Big Mouse. Chang-ho meninggalkan gereja dan mengeluarkan perekam dari sakunya, setelah merekam seluruh percakapan.

Mi-ho pergi mengunjungi Jerry, dia awalnya tidak di tempat tidurnya tapi segera datang ke sana. Mi-ho berkata Chang-ho salah mengira Jerry bertemu dengan Big Mouse. Jerry setuju untuk bersaksi di persidangan Chang-ho.

Di bioskop, Walikota Choi menonton film dokumenter tentang Gucheon. Dia berhenti di foto sebuah keluarga dan kita mendapatkan kilas balik yang menampilkan anak laki-laki yang sama dari gambar. Sebuah mobil terbakar dan anak laki-laki kecil itu berteriak memanggil kakeknya tetapi ditahan oleh orang lain. Gong Ji-hoon datang dan menunjukkan bahwa anak laki-laki itu sangat mirip dengan Walikota Choi. Tapi dia sudah memeriksanya dan ternyata bocah itu meninggal. Walikota Choi dan Ji-hoon bertukar kata, masing-masing mengklaim satu sama lain. Kemudian, Walikota Choi mendapat telepon dari Chang-ho, yang ingin dia menjadi saksi interogasi oleh jaksa pada hari berikutnya. Walikota setuju.

Di penjara, terpidana mati menggigil dan mengalami masalah dengan penglihatannya. Putus asa untuk suplemen yang diberikan oleh perawat, ia berkelahi dengan narapidana lain di selnya. Di kafetaria, ketua ruangan dan Ketua Yang berbicara tentang bagaimana semua orang memperebutkan obat-obatan.

Baca juga :  Sinopsis Big Mouth Episode 6

Di Rumah Sakit Universitas Gucheon, kepala perawat berbicara dengan Han Jae-ho dan memintanya untuk mengganti obatnya karena tampaknya memiliki efek samping. Dua VIP lainnya tiba dan mereka mengabaikan kekhawatirannya. Mereka bertiga kemudian bertatap muka dengan Hyun Joo-hee. Dia mengklaim mereka akan segera dipecat sementara mereka yakin Penatua akan melindungi mereka karena mereka membunuh seorang pria untuknya.

Dalam perjalanan ke interogasinya, Chang-ho diperingatkan oleh sipir untuk tidak melakukan hal bodoh.

Kemudian, sipir melihat resume perawat untuk penjara, termasuk di dalamnya, Mi-ho.

Joo-hee pergi ke kantornya di rumah sakit untuk menemukan Jung Chae-bong menunggunya. Dia memintanya untuk membantu mereka tidak dipecat tetapi dia mengatakan itu di luar kendalinya. Di luar, dua VIP lainnya bertanya apakah dia tahu bahwa mereka mengganti obatnya. Chae-bong mengatakan tidak.

Mi-ho datang untuk diwawancarai untuk posisi perawat. Kepala perawat dan perawat lain dari Rumah Sakit Universitas Gucheon juga ada di sana.

Tiba-tiba, perkelahian pecah di halaman antara terpidana mati dan teman satu selnya. Para penjaga mengelilinginya dan dipaksa untuk menyetrumnya dengan taser beberapa kali sebelum dia jatuh. Alarm membawa perawat ke luar sana. Mi-ho memulai CPR dan berhasil menyelamatkan narapidana. Sipir terkesan padanya.

Walikota tiba di interogasi Chang-ho. Chang-ho memulai dengan mengatakan dia ingin tuduhan narkoba dibatalkan. Sebuah kilas balik menunjukkan kepada kita bahwa walikotalah yang membuat Chang-ho dibius, sementara di masa sekarang dia berjanji untuk menjatuhkan dakwaan. Chang-ho kemudian mengungkapkan rekaman dirinya dan sipir. Karena sipir tidak bisa membaca kartu tarot dengan benar, Chang-ho tahu dia bukan Big Mouse.

Karena sipir telah memeras narapidana, Chang-ho menyuruh mereka menggunakan tuduhan korupsi untuk menangkapnya. Ketika mereka memiliki cukup bukti, dia akan memberi mereka sisa rekaman. Walikota setuju. Chang-ho juga memberitahu mereka untuk melindunginya sehingga dia bisa terus mencari Big Mouse di dalam penjara.

Baca juga :  Sinopsis Big Mouth Episode 13

Ji-hoon melihat semuanya dan kemudian memberitahu Jaksa Choi untuk melakukan apa yang dikatakan walikota kepadanya.

Saat Chang-ho kembali, dia melihat burung-burung yang tampaknya jatuh mati dari langit. Kembali ke penjara, sipir memasukkannya ke dalam sel isolasi.

Di rumah sakit, seorang dokter memberi tahu Mi-ho bahwa psikopat itu tidak positif menggunakan narkotika. Penjaga penjara yang ada di sana bersamanya, mengatakan kepadanya bahwa dia mendapatkan pekerjaan itu. Penjaga, yang merupakan wajah menonjol yang sering terlihat dalam posisi memerintah, mendapat telepon dari Choi Do-ha. Saat dia pergi, Mi-ho mengambil sampel darah dari narapidana yang sedang tidur. Dia kemudian menyerahkannya kepada orang lain.

Di penjara, pemimpin ruangan sedang bertugas dan memberikan makanan kepada Chang-ho. Dia juga memberitahunya bahwa Mi-ho sekarang bekerja di penjara.

Saat sipir mengajak Mi-ho berkeliling, keduanya memutuskan untuk tidak berpura-pura. Mi-ho tahu sipir adalah tangan kanan Big Mouse sedangkan sipir tahu bahwa Mi-ho memiliki informasi tentang makalah Profesor Seo.

Chang-ho bertemu dengan sipir dan dengan marah menyuruhnya untuk melepaskan Mi-ho dari penjara. Setelah berdebat, mereka menyelesaikan permainan 21 pertanyaan. Chang-ho bertanya mengapa Big Mouse ingin tahu tentang kertas Seo Jae-young. Sipir menjawab itu karena seseorang yang disayangi Big Mouse meninggal karena kertas itu. Sipir bertanya kepadanya apa yang ada di koran dan Chang-ho menjawab bahwa ini tentang darah yang diambil dari para narapidana di penjara. Dia menolak untuk menjawab pertanyaan lagi.

Mi-ho dan Chang-ho bertemu dan Chang-ho memohon padanya untuk meninggalkan pekerjaannya. Tapi dia bersikeras bahwa dia adalah satu-satunya yang bisa membantunya mengeluarkan darah narapidana dari penjara.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Hotel Del Luna Episode 3 Part 2

Pada saat itu, jaksa datang dan menangkap sipir dengan tuduhan pemerasan dan pemerasan. Dia memanggil Ji-hoon untuk meminta bantuan tetapi yang terakhir sepertinya tidak terganggu. Saat sipir dibawa pergi, Mi-ho dan Chang-ho mengamati para narapidana dan mencoba mencari siapa pun yang tampak khawatir atau frustrasi.

Kemudian, Chang-ho dipanggil dari kafetaria karena kepala penjara ingin bertemu dengannya. Dia pergi ke ruang VIP untuk menemukan Walikota Choi duduk di sana. Penjaga penjara dari sebelumnya, Gan Soo-chul, masuk. Dia sekarang adalah sipir yang bertindak. Chang-ho berterima kasih kepada walikota yang mengatakan bahwa dia masih belum sepenuhnya mempercayai Chang-ho dan tidak akan mempercayainya sampai dia membawa Big Mouse yang asli.

Sementara itu, di rumah sakit, Joo-hee mengemasi barang-barangnya dan mengambil minuman dari mejanya. Dia menyetir dan menyesapnya tetapi segera penglihatannya mulai goyah, seperti yang terjadi pada Chang-ho di Episode 1.

Walikota memberi tahu Chang-ho bahwa Gan Soo-chul akan mengurus semua yang dia butuhkan. Mereka kemudian mendapat berita tentang kecelakaan Joo-hee dan walikota bergegas keluar.

Kemudian, Chang-ho mengajak Mi-ho keluar dan mereka berbicara tentang membunuh dua burung dengan satu batu — Big Mouse dan Walikota Choi. Sebuah kilas balik membawa kita kembali ke saat Mi-ho menganalisis darah pasien yang meninggal di NFS. Karena walikota bersamanya pada saat itu, Chang-ho mengatakan bahwa jika hasilnya dimanipulasi, itu berarti walikota terlibat. Mi-ho mendapatkan hasilnya dan melihat bahwa itu memang dimanipulasi. Dia menyampaikan hal yang sama kepada Chang-ho.

Kembali ke masa sekarang, mereka membahas bagaimana Big Mouse sekarang tampaknya menyerang Choi Do-ha. Chang-ho percaya bahwa walikota akan membalas dan dalam prosesnya, mereka dapat menangkap keduanya.

Penyuka drama Korea, penikmat film, dan pecandu kopi. Review di blog ini, sebagian besar berdasarkan pengalaman pribadi saat nonton. Kalau kamu punya kesan saat nonton drama Korea, boleh kok dibagikan di sini. Silahkan kontak admin lewat halaman kontak. Atau akun sosmed yg ada. Thanks!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *