Sinopsis Big Mouth Episode 9

Kita sampai sekarang di Sinopsis Big Mouth Episode 9. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini.

Episode 9 Big Mouth dibuka dengan kembali ke kasus pengadilan yang terjadi melawan tiga VIP. Sementara itu, Chang-ho muncul di saluran media sosial News Mental dan mulai membuat prediksi tentang jalannya sidang kasus tersebut. Mi-ho berperan sebagai komentator dan memberi mereka kabar terbaru tentang apa yang terjadi di pengadilan.

Chang-ho dengan tepat memprediksi bukti penuntutan terhadap para VIP, yang mencakup DNA Seo mendiang Profesor dan darah yang ditemukan di tubuh mereka. Tetapi para terdakwa dengan cerdik mencari jalan keluar darinya dengan video yang diambil di depan umum dari ketiganya yang mencoba (berpura-pura) untuk menyadarkan Profesor Seo.

Karena semakin banyak orang mulai menonton video tersebut, Gong Ji-hoon mengetahuinya dan memberitahu orang-orangnya untuk melacak alamat IP tetapi mereka tidak dapat melakukannya.

Saat pengadilan istirahat, Walikota bertanya pada Mi-ho apa yang terjadi. Di ruangan yang berbeda, Ji-hoon dan para VIP duduk bersama Jaksa Choi. Mereka menyadari Chang-ho tahu semua ini karena mereka memberinya strategi persidangan ketika dia pertama kali dipekerjakan sebagai pengacara mereka.

Ji-hoon kemudian mendapat telepon dari Hye-jin, yang menuntut surat cerai dengan imbalan surat Profesor Seo. Ji-hoon setuju meskipun ada protes dari Han Jae-ho. Dia bertemu Hye-jin di kafe dan menanyakan lokasi Big Mouse. Dia menyerah dan Ji-hoon mengirim polisi ke sana. Keduanya kemudian bertukar surat cerai dan kartu data. Sementara itu, polisi hanya menemukan TV yang memutar video Chang-ho di lokasi.

Di pengadilan, seperti yang diprediksi oleh Chang-ho, para VIP dinyatakan tidak bersalah karena tidak cukup bukti. Chang-ho kemudian mengungkapkan bahwa motif sebenarnya adalah makalah akademis yang ditulis oleh Profesor Seo.

Di luar pengadilan, bantuan untuk VIP berumur pendek. Sebuah truk dengan layar besar menggulung di sisinya, menampilkan video dengan Chang-ho. Kemudian beralih ke kamera tersembunyi di kafe, di mana Ji-hoon marah pada Hye-jin karena memberinya makalah penelitian yang salah. Saat dia mengoceh padanya, dia mengakui bahwa para VIP membunuh Profesor Seo. Bagian belakang truk perlahan terbuka untuk memperlihatkan seseorang yang tidak lain adalah Chang-ho sendiri.

Di kafe, Ji-hoon mulai menyeret Hye-jin keluar tapi Walikota Choi datang dan memperingatkannya tentang reporter yang sedang dalam perjalanan. Ji-hoon berpapasan dengan para reporter tetapi yakin bahwa semua ini tidak benar-benar dapat menyentuhnya.

Mi-ho datang dan berterima kasih pada Hye-jin karena menepati janjinya. Yang terakhir kemudian menuju ke bandara untuk memulai kehidupan di AS.

Chang-ho menghadapi wartawan di luar pengadilan dan memberi tahu mereka bahwa dia diculik dari rumah sakit jiwa oleh Ji-hoon dan Jaksa Choi. Dia mengatakan bahwa dia akan membawa bukti bahwa dia bukan Big Mouse ke persidangannya. Dia berbagi momen manis dengan keluarganya sebelum petugas datang untuk membawanya kembali ke penjara.

Tepat sebelum dia pergi, Soon-tae memberitahunya bahwa Jerry masih hidup! Chang-ho mengirim surat pendek dengan Soon-tae, yang meletakkannya di bawah bantal Jerry. Tetapi seseorang dengan tato simbol Big Mouse mengambil kertas itu.

Chang-ho tiba kembali di penjara. Sulih suaranya mengungkapkan bahwa fokusnya sekarang adalah mendapatkan Big Mouse.

Di rumah sakit, seseorang memberi Jerry secarik kertas kecil. Jerry membacanya dan menangis.

Chang-ho duduk dengan beberapa narapidana saat pemimpin ruangan memberitahunya tentang penyakit hantu yang menyebar ke seluruh penjara. Orang-orang tampaknya batuk darah dan kemudian mengamuk dan menjadi kasar, menyebabkan staf medis pergi. Ketua Yang mengatakan bahwa itu terjadi sekali, bertahun-tahun yang lalu, tetapi mereka tiba-tiba sembuh. Itu juga tampaknya hanya terjadi pada narapidana model.

Ji-hoon mengunjungi Chang-ho dan mencoba membuatnya menginvestasikan 100 miliar won ke dalam proyek pengembangan real estat, sebagai cara untuk membayarnya kembali. Chang-ho tertawa di wajahnya dan menyuruhnya memesan kamar di penjara. Ketika Chang-ho menyindir bahwa Ji-hoon juga berada di balik kematian Seo, Ji-hoon mengatakan bahwa dia bukan orang yang berbicara dengan VIP di telepon.

Walikota Choi dan istrinya pergi berenang lagi. Joo-hee memintanya untuk tidak terlalu terlibat dalam kasus kematian Profesor Seo. Dia bilang dia melakukannya hanya untuk Penatua.

Tiga VIP mengunjungi Penatua untuk meminta bantuan tetapi akhirnya membuatnya marah. Walikota Choi datang dan memberikan kertas rahasia tetua Profesor Seo bersama dengan file aslinya. Penatua sangat terkesan. Para VIP, yang telah diberitahu untuk mengaku, kemudian berdebat dengan Choi Do-ha. Mereka mengatakan dia juga kaki tangan.

Kilas balik ke hari kejahatan menunjukkan bahwa panggilan telepon yang dilakukan oleh para VIP sebenarnya adalah kepada Walikota Choi! Walikota tidak hanya setuju untuk membantu saat itu tetapi dia kemudian memerintahkan salah satu anak buahnya untuk menyebabkan kecelakaan yang membuat ketiga orang itu tertangkap. Kemudian, Walikota Choi juga yang menghancurkan rekaman dashcam.

Walikota Choi mengingatkan mereka bertiga bahwa tidak ada bukti keterlibatannya.

Kita beralih ke adegan dengan Penatua membakar kertas Seo di api unggun. Joo-hee tiba dan mereka berbicara tentang saat Penatua menentangnya menikahi Choi Do-ha. Sekarang, dia mengisyaratkan bahwa Do-ha mendapat persetujuannya.

Kita kemudian melihat seseorang membuka kunci area penyimpanan dengan batangan emas. Ini adalah orang yang sama yang awalnya menyembunyikan mereka di tanah di episode pertama. Kamera bergerak untuk mengungkapkan bahwa orang ini adalah Walikota Choi. Dan dia tidak hanya memiliki emas batangan, dia juga memiliki salinan makalah Profesor Seo. Apa lagi ini?!

Kilas balik lain menunjukkan percakapan antara Walikota Choi dan Hye-jin, sebelum Mi-ho terlibat. Choi mengklaim bahwa Hye-jin akan mati jika dia tetap memiliki kertas Seo. Dengan janji kehidupan baru di New York, Choi memintanya untuk menyerahkan kartu data asli dengan kertas Seo.

Kembali ke penjara, Chang-ho pergi ke gereja dan menaruh pesan di Alkitab – dia ingin Big Mouse ada di sini jam 8 malam atau Chang-ho akan berhenti membantunya.

Di Rumah Sakit Universitas Gucheon, Mi-ho melihat bahwa semua pasien di satu lantai tampaknya telah dipulangkan. Dia juga melihat laporan darah seorang narapidana dari penjara Gucheon. Sebelum dia dapat memeriksa lebih lanjut, dia dipanggil ke kantor direktur. Joo-hee telah mengetahui tentang analisis darah yang diminta Mi-ho. Laporan itu tampaknya normal tapi Joo-hee menyuruh Mi-ho untuk mengundurkan diri atau rumah sakit akan melaporkannya.

Mi-ho menemui Walikota Choi dan memberitahunya tentang hal itu. Dia bilang dia akan berbicara dengan Joo-hee tapi Mi-ho bilang dia sudah mengundurkan diri. Dia bertanya apakah Hye-jin mengatakan sesuatu tentang kertas Seo yang dibalas Mi-ho dengan negatif, tapi sekarang kita tahu dia hanya berpura-pura.

Seseorang memasuki gereja dan melihat pesan Chang-ho.

Karena kekurangan staf medis, para perawat dari rumah sakit kembali ke penjara, membagikan vitamin. Untuk beberapa alasan, pemimpin ruangan tampaknya sangat menginginkan mereka. Salah satu narapidana kemudian tiba-tiba batuk darah saat Chang-ho dan yang lainnya melihat.

Dalam Alkitab, Chang-ho menemukan kartu Tarot keadilan. Sepuluh menit menuju jam 8 malam dan Chang-ho menunggu.

Mi-ho pergi mengunjungi Jerry di rumah sakit tapi tempat tidurnya kosong.

Seseorang, kita tidak bisa melihat itu siapa, berjalan di belakang Chang-ho. Chang-ho bangkit dan berbalik, matanya melebar dan episode ini berakhir.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.