Recap Snowdrop Episode 9

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 9. Episode 9 Snowdrop dimulai dengan Yeong-ro mengangkat detonator sebagai bukti terhadap jaminan Soo-ho bahwa ia berencana untuk pergi diam-diam. Yeong-ro tidak membeli penyesalan dalam kata-kata atau ekspresi Soo-ho dan membuat istirahat untuk kapel.

Soo-ho mengejar sebelum menarik detonator dari genggaman Yeong-ro dan menjepitnya ke dinding dengan pergelangan tangannya. Memintanya untuk percaya padanya ketika dia mengatakan bahwa dia tidak ingin membuatnya lebih menderita, dia juga mengaku bahwa tidak bisa melindunginya membuatnya gila.

Tak satu pun dari mereka melihat Chung-ya, yang telah menjelajahi jalan rahasia kapel dengan Kamerad Joo, mengawasi dari ambang pintu.

Di kafetaria, Gang-mu mengumpulkan para gadis untuk membantunya bertanya kepada sipir apakah dia juga tanaman mata-mata. Itu memberinya kekuatan penuh kemarahannya.

Miliknya bukan satu-satunya kemarahan yang ditujukan padanya. Soo-ho kembali dan menyeret Gang-mu ke kamar asrama lain sebelum meninju wajahnya. Gang-mu menjelaskan bahwa dia tidak memicu kejenakaan Yeong-ro.

Soo-ho, nyaris tidak tenang, membicarakan teori Gang-mu lagi. Gang-mu mengesampingkan kemungkinan bahwa ANSP akan menerima penyerahan Soo-ho ketika bahkan nyawa warga mereka sendiri hilang dalam perebutan kekuasaan mereka. Dia bertanya apakah Soo-ho berpikir bahwa Utara akan menghargai kehidupan mata-mata mereka lebih dari uang yang mungkin digantung di Selatan di depan mereka.

Lebih bersedia untuk bekerja sama sekarang, Soo-ho memberitahu Gang-mu untuk memberinya bukti yang tak terbantahkan melalui Han-na.

Di luar, Kepala Ahn memandang Reporter Gal, reporter Han-na memberi tahu, dengan jijik sebelum berbicara kepada pers yang berkumpul. Dia menyampaikan berita bahwa pasokan sedang dikirim dengan harapan bahwa sandera akan dibebaskan sebagai imbalannya.

Di dalam basis ANSP kebenarannya lebih jelas. Tae-il menginstruksikan Soo-ho untuk membuatnya terlihat seperti mata-mata memperpanjang situasi meskipun upaya terbaik ANSP. Intinya: tidak ada sandera yang akan dibebaskan.

Chung-ya menyita detonator dan mengancam akan membunuh Soo-ho sendiri jika dia tidak mendapatkan kembali semangat revolusioner. Dia juga memerintahkan pembebasan 30 sandera untuk mengabaikan perlakuan Tae-il terhadap mata-mata mereka.

Han-na dikirim dengan persediaan dan Soo-ho membawanya ke Gang-mu dengan dalih marah pada bagaimana mereka terakhir berpisah.

Sementara itu, Reporter Gal menyamar sebagai sopir pengiriman makanan – menutupi wajahnya untuk menghindari kecurigaan – dan diam-diam merekam bagian dalam pangkalan ANSP.

Gang-mu menangkap Han-na tentang situasinya dan Soo-ho menyuruhnya untuk membawakan bukti pada hari berikutnya ketika dia akan meminta lebih banyak persediaan.

Gang-mu meminta satu menit untuk berduaan dengan Han-na, memanggil Soo-ho “kawan” dan Han-na tunangannya dalam nafas yang sama untuk mendapatkan simpati. Soo-ho cukup terguncang dengan penggunaan istilah itu untuk segera menendang mereka berdua keluar dari ruangan.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea My Only One Episode 105-106 Part 2

Di butik Mi-hye, Seong-sim menghitung jumlah perawan di asrama. Mi-hye menolak keras dimasukkannya Chung-ya, mendorong Seong-sim untuk menceritakan kisah seorang pria yang menyelamatkan Chung-ya ketika dia jatuh saat mendaki gunung bersalju. Menurut Seong-sim, mereka menghabiskan malam di sebuah gua bersama sebelum berpisah dan Chung-ya telah merindukannya sejak saat itu. Kilas balik ke kejadian itu menunjukkan kepada kita apa yang tampaknya merupakan malam yang sama ketika Chung-ya meminta Soo-ho untuk menjual kalungnya padanya.

Saat Han-na membimbing 30 siswa keluar dari asrama, Kamerad Joo mengantar Bun-ok ke kamar mandi. Dia menjulurkan kepalanya kembali untuk mengamatinya berdesir melalui barang-barang jatuh yang mati, yang sekarang tersembunyi di ruangan yang berlawanan.

Sementara Byeong-tae dan Gwang-tae tanpa disadari mengalihkan perhatian Kamerad Lee, Yeong-ro menyelinap ke sisi Gang-mu dan bertanya mengapa Soo-ho hanya akan pergi dalam sembilan hari. Gang-mu bersumpah untuk merahasiakannya dan menceritakan semuanya padanya.

Sang-beom menyelinap ke kamar mandi dan menyapa Bun-ok, mencoba membuatnya mengungkapkan lokasi barang jatuh yang mati. Dia berteriak dan dia memukulnya, tapi suaranya menarik perhatian Kamerad Joo. Datang untuk menyelidiki, Kamerad Joo mendengar Bun-ok menjelaskan situasi keluarganya sambil mengutuk Sang-beom.

Sang-beom mengamuk dan Kamerad Joo masuk, menariknya dari Bun-ok dan memukulinya, hanya berhenti saat dia melihat kesusahan di wajah Bun-ok. Kamerad Joo menyeret Sang-beom pergi sementara Bun-ok membersihkan dirinya dan menemukan radio sipir sambil mencari jepit rambutnya yang jatuh.

Kepala Ahn memberi perintah agar para sandera yang dibebaskan dibawa ke ruang interogasi ANSP. Reporter Gal melihat mobil-mobil yang penuh dengan gadis-gadis dan membuntuti mereka. Han-na mulai bekerja untuk mengamankan bukti, menyadap markas ANSP.

Saat Gwang-tae memberikan lamaran pernikahan dadakan kepada Seol-hui, Yeong-ro meluncur ke Gang-mu lagi dan memintanya untuk menggunakannya untuk melarikan diri. Menerima tawaran itu, dia memberi tahu dia bahwa Chung-ya adalah mata-mata.

Presiden Partai Aemin menelepon Tae-il di pangkalan ANSP. Tae-il berpura-pura bahwa para sandera dibebaskan atas perintahnya untuk mempertahankan ilusi kontrol. Tae-il membuat panggilan sendiri ke Soo-ho untuk melampiaskan amarahnya, menyebutkan uang yang diteorikan Gang-mu.

Setelah mendengar bahwa Gang-mu ditembak oleh tim mereka sendiri, Chang-su kembali ke markas. Tae-il tidak berbagi keprihatinan Chang-su bahwa Gang-mu akan mengetahui skema mereka dan tidak akan mudah dibungkam. Mengapa? Tae-il menyuarakan ketakutan Gang-mu dan menyarankan untuk menyelamatkan Yeong-ro sebelum membunuh semua orang di asrama.

Baca juga :  Review Drama Korea Love Alarm (2019)

Han-na mendengarkan rencana jahat Tae-il dari mobilnya sementara Reporter Gal merekam para siswa, sekarang ditutup matanya, diajukan ke markas ANSP. Chief Ahn ingin agennya membuat mereka menandatangani NDA dan kemudian menakut-nakuti mereka untuk memastikan mereka diam.

Akhirnya mendapatkan rasa urgensi, Soo-ho membawa Gang-mu ke kamar asrama dan meminta frekuensi rahasia yang digunakan Gang-mu untuk menghubungi Han-na. Dia berbagi temuannya dengan Reporter Gal di mobilnya saat suara Gang-mu terdengar melalui radio. Dia menegaskan bahwa dia telah mengumpulkan bukti tetapi Kepala Ahn, yang menemukan bug-nya, tiba dengan rombongan agen.

Han-na menendang rekaman video Reporter Gal di bawah jok mobilnya sebelum dia diseret. Gang-mu mendengarkan teriakannya, marah. Dia terlibat dalam pergumulan dengan Soo-ho, yang terus berusaha untuk berpegang teguh pada keyakinannya di Utara.

Malam itu, sipir kembali mendekati Gang-mu. Yakin bahwa dia bukan mata-mata, Gang-mu sampai pada kesimpulan lain: dia bekerja untuk ANSP. Dia tidak membantahnya, tetapi dia juga tidak berada di bawah ilusi – dia menganggap mereka tiran jahat dan dia tidak pernah mengadukan murid-muridnya. Gang-mu menyarankan agar mereka menyelamatkan para siswa itu bersama-sama dan mengulurkan kunci tersembunyinya.

Di markas ANSP, Reporter Gal menyangkal menanam serangga Han-na, dan kami mendengar teriakannya saat sesi penyiksaannya dimulai. Han-na dikurung di sel, terisolasi.

Kembali di kafetaria, rencana sipir dan Gang-mu dimulai. Setelah para sandera tidur, Yeong-ro menyelinap ke seberang ruangan dan berpura-pura tidur di dekat sipir. Sipir mengangguk pada Gyeong-ja, yang kemudian meminta untuk pergi ke kamar mandi. Tak satu pun dari mata-mata cenderung mengizinkannya sampai Chung-ya merasa kasihan padanya dan meminta untuk pergi juga.

Saat Chung-ya pergi dengan sekelompok siswa, sipir menyelipkan kuncinya ke tangan Yeong-ro. Gang-mu juga menggunakan kesempatan itu untuk memberi tahu Byeong-tae bahwa mereka akan melarikan diri besok, dan dia akan didakwa menangani Kamerad Joo.

Keesokan harinya, Soo-ho datang ke kafetaria untuk menemukan sipir memimpin para sandera melalui sesi aerobik. Dia memaksa mereka untuk berhenti, dan sipir mengeluh tentang kondisi mereka. Para siswa bergabung, memohon agar diizinkan untuk mandi. Gua Soo-ho, membiarkan mereka pergi dalam kelompok sepuluh dengan syarat mereka tidak naik di atas lantai dua.

Yeong-ro dengan cepat menyelinap ke kelompok pertama. Bun-ok juga ada di antara mereka dan dia memohon kepada Kamerad Joo untuk membiarkannya mengambil sikat giginya dari kamar lantai bawah tanahnya. Dia cukup simpatik untuk mengawalnya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Person Who Gives Happiness Episode 36

Di 207, sementara gadis-gadis lain menikmati tempat tidur mereka sendiri, Yeong-ro dengan panik mengambil jam tangan digitalnya. Dia menuju ke ruang bawah tanah dan melemparkannya melalui gerbang terkunci yang menyegel ruang mekanik.

Sementara Yeong-ro bersembunyi dari pandangan mereka, Bun-ok berterima kasih kepada Kamerad Joo karena telah menyelamatkannya dari Sang-beom, senang seseorang memihaknya sekali saja. Sementara Kamerad Joo menunggu Bun-ok mengambil barang-barangnya, jam tangan Yeong-ro mulai berbunyi. Ketika dia turun untuk menyelidiki, Yeong-ro menyelinap ke atas dan mengunci dirinya di ruang pengawasan.

Kamerad Joo menggiring gadis-gadis itu kembali ke kafetaria, yakin bahwa Yeong-ro telah melarikan diri melalui ruang mekanik. Dia dan Soo-ho pergi untuk mencarinya. Dengan mereka menyingkir, Gang-mu membuat kerja pendek mencekik Kamerad Lee sampai dia jatuh pingsan. Byeong-tae menggesek pistol mata-mata dan sipir mengumpulkan para sandera dan membawa mereka ke pintu utama menggunakan jalan rahasia kapel.

Chung-ya mendengar mereka berjalan melewati kamar mandi. Sebelum dia bisa bertindak, Gang-mu masuk dan berpura-pura bahwa ANSP telah datang untuknya dan Yeong-ro. Dia memimpin Chung-ya ke “titik pertemuan” mereka di kabin lantai empat dan menguncinya di dalam.

Bun-ok memisahkan diri dari sandera lain untuk menjarah barang-barang yang mati. Sang-beom melakukan hal yang sama.

Byeong-tae dan Gwang-tae mengunci ruang mekanik dengan Kamerad Joo, mencari Yeong-ro, masih di dalam.

Soo-ho menyisir kantor sipir. Dia tidak menemukan jejak Yeong-ro sampai dia secara tidak sengaja menjatuhkan setumpuk kaset dan dia mengikuti suara itu ke pintu tersembunyi. Tidak dapat membukanya, dia mulai memanggilnya, putus asa untuk mendapatkannya sebelum Kamerad Joo melakukannya.

Yeong-ro tetap diam. Soo-ho mulai menggunakan serangkaian pukulan yang dibuat Yeong-ro saat dia menyembunyikannya, menggetarkan tekadnya. Gang-mu memasuki kantor dan berkelahi dengan Soo-ho. Soo-ho menang, mendaratkan pukulan demi pukulan, sampai dia terganggu oleh Yeong-ro yang datang di belakangnya dengan ornamen yang diangkat untuk diayunkan ke arahnya dalam genggamannya yang goyah.

Gang-mu menggunakan gangguan untuk menjepit Soo-ho dan mengeluarkan pistol. Dia menjaga Soo-ho di bawah pengawasannya saat mereka bergabung dengan para sandera di pintu utama. Byeong-tae mengambil alih sementara Gang-mu melucuti jebakan. Kebebasan berada dalam jangkauan dan Soo-ho ketakutan saat dia dan Yeong-ro bertatap mata.

Chung-ya, tidak begitu mudah ditahan, muncul dengan detonator di tangan. Gwang-tae tidak mengindahkan instruksinya untuk tetap diam dan mendorong pintu hingga terbuka. Dia memanfaatkan ancamannya untuk meledakkan asrama dan kita mengakhirinya dengan ledakan.

Tinggalkan komentar