Sinopsis You Are My Spring Episode 2

oleh  | 

Episode 2 You Are My Spring dimulai 18 tahun yang lalu di sebuah bar yang gaduh. Young-Do didorong untuk minum tetapi dia malah pergi ke kamar kecil. Dengan melakukan itu, dia melihat Chae-Joon mencuci pakaiannya di wastafel. Dan sekarang menjadi jelas bahwa keduanya memiliki sejarah. Da-Jeong tidak begitu senang dengan Chae-Joon yang begitu sensitif, bertindak dingin ke arahnya ketika dia pergi untuk menemuinya.

 

Di pagi hari, Da-Jeong menemani Cheol-Do ke peramal. Wanita itu menegaskan akan ada lebih banyak rasa sakit di masa depan dan tampaknya ada sesuatu yang bersinar terang di depannya. Ada juga kegelapan di bawah kakinya, yang diambil Da-Jeong dengan sedikit garam.

 

Nah, Young-Do melanjutkan sesi terapinya untuk pasien yang berbeda. Yang terbaru adalah seorang gadis dengan kelainan makan, yang dia berikan kata-kata penyemangat saat mereka melakukan sesi mereka. Ini juga membawa kembali beberapa kenangan masa lalunya juga, meskipun tidak banyak dijelaskan di adegan mendatang.

 

Namun setelah itu, Ga-Yeong muncul dan mengakui bahwa ada seseorang yang dia sukai. Dia mengatakan kepada mantan suaminya untuk tidak tertawa dan mengakui bahwa dia adalah seorang penyanyi idola dan populer; seorang pria bernama Patrick. Dia tidak yakin apakah akan melanjutkan ini dan jelas takut jatuh cinta.

 

Keesokan harinya, Young-Do mengirimkan paket berat untuk Da-Jeong. Dia berjuang untuk membawanya melintasi atap tetapi akhirnya melakukannya. Saat mereka sendirian, Da-Jeong menanyai Young-Do tentang mengapa dia tidak ingin dia berkencan dengan Chae-Joon. Dia cukup licik, terus-menerus memalingkan muka, sementara Da-Jeong memanggilnya untuk itu. Meskipun dia tetap acuh tak acuh tentang seluruh perselingkuhan, itu membuat Da-Jeong berpikir.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Missing: The Other Side Episode 4

 

Kemudian pada hari itu dia mengunjungi Chae-Joon lagi dan kali ini mengatakan yang sebenarnya. Dia percaya dia hanya membalas perasaannya untuk membuatnya merasa lebih baik. Chae-Joon tidak akan menyerah tanpa perlawanan dan mengatakan padanya bahwa dia bisa berubah.

 

Di rumah, Da-Jeong menetap tetapi dia menerima telepon dari Tae-Jung yang memberitahunya bahwa Chae-Joon sedang murung di bar. Da-Jeong mau tidak mau pergi menemuinya, di mana dia membawanya ke samping dan berbicara dengannya di luar di tengah salju.

 

Chae-Joon segera memberitahunya bahwa dia merindukannya, yang dibalas dengan positif oleh Da-Jeong, pergi menonton film bersamanya tidak lama kemudian. Sementara ini terjadi, kita akan disambut dengan narasi yang berlebihan tentang sosiopat dan bagaimana mereka bertindak empati di depan orang lain – lebih dari orang normal. Apakah ini yang kita lihat dengan Chae-Joon?

 

Ini tentu saja menambah dimensi ekstra pada percakapan mereka dan juga suasana tidak nyaman. Bahkan, Chae-Joon terus bermunculan, bahkan muncul di tempat kerja Da-Jeong.

 

Ini adalah satu langkah terlalu jauh untuk Da-Jeong meskipun, yang memanggil dia keluar untuk itu dan tegas memberitahu Chae-Joon untuk tidak mencoba hal seperti ini lagi. Sementara dia beristirahat dari meja, dia memata-matai Chae-Joon dari jauh mencoba membobol teleponnya.

 

Ketika Da-Jeong akhirnya kembali ke meja, Chae-Joon tidak bisa ditemukan. Sebaliknya, Young-Do berjalan melewati dan melihatnya duduk sendiri.

Baca juga :  Sinopsis You Are My Spring Episode 3

 

Young-Do memanfaatkan kesempatannya dan duduk bersamanya di dalam, menjelaskan istilah yang berbeda seperti “baik” dan “tidak buruk” padanya. Pasangan ini rukun, yang akhirnya diakhiri dengan pasangan yang saling berbicara.

 

Detektif Ko mengirimkan foto Chae-Joon setelah mereka berpisah, membenarkan bahwa mereka telah menerima petunjuk bahwa dialah pembunuhnya. Nah, pada saat yang sama Da-Jeong menemukan pesan di korannya tentang loker di stasiun. Ini memegang kotak musik, kotak yang sama yang Da-Jeong sebutkan dia inginkan saat minum kopi. Menyalakannya, kotak terbalik untuk mengungkapkan foto sekolah di dalamnya.

 

Kami kemudian melompat maju dalam waktu sedikit. Bagaimanapun, pria yang menabrak mobil dan bunuh diri episode terakhir kebetulan adalah Chae-Joon. Sepertinya dia bunuh diri saat dia jatuh ke malapetakanya, saat Young-Do muncul dan melihatnya tertelungkup di kaca depan.

 

Memotong kembali ke Da-Jeong, dia memegang surat dan foto di tangannya di luar. Ternyata Chae-Joon mengenalnya dari sekolah, mengingat dialah yang menepuk kepalanya dengan penuh kasih sayang. Di belakang kertas itu ada kata-kata “Akhirnya aku menemukanmu.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *